Abang terperanjat tiba tiba terdengar bunyikkkk tk senonoh dari bilek abah lepas abah kahwen lain. Tergamam abah dgn bini baru dia tu sanggop buat smpai mcm tu sekali smpai boleh dengar dari luarrr.

keluarga

Foto sekadar hiasan. Sekadar ingin luahkan rasa hati dan rasa rindu dengan ayah. Nama aku Halim, berumur 30 tahun ada 4 adik beradik (aku no. 2) atas abang, bawah aku perempuan. Ibu aku dah lama tak ada masa aku kecil.

Di pendekkan cerita ayah kahwin lagi selepas beberapa tahun. Selepas ayah kahwin, Kami agak kekok dengan mak tiri yang kami panggil makcik.. Makcik nampak ok tapi kami selalu tak rasa selesa mungkin kerana lama tiada ibu..

Pada mulanya kami tinggal bersama ayah dan makcik, kami dengar bunyi pelik-pelik dalam bilik. Lebih kurang seminggu 3-4 kali dengar bunyi pelik. Abang tak rasa selesa dengan keadaan itu dan mengajak aku tinggal dengan nenek (nenek tinggal di kampung dekat dengan ayah cuma ayah duk taman).

Lepas tu, baru kami dapat tahu yang sebenarnya ayah dan makcik kerap brbalah dalam bilik. Adik adik aku masih kecil biarlah makcik (mak tiri) jaga. Tapi sedihnya ayah bersetuju yang kami semua termasuk adik adik tinggal dengan nenek. Bermula lah hidup berdikari. Bermula kami tinggal dengan nenek, ayah mula kurang amik tahu.. Sekali sekala jenguk.

Saban tahun, kami beraya tanpa ada pakaian raya atas alasan ayah tak cukup duit sebab kena bayar duit rumah yang baru di belinya. (Nenek yang banyak support kami dengan guna duit bantuan yang dia dapat). Begitulah seterusnya sehingga kami meningkat dewasa.

Makan hati banyak sangat yang paling kesian adik2 saya. Mereka ni sangat2 perlukan perhatian dan untuk mengadu itu ini. Abanglah yang memujuk dan aku banyak memendam.. Untuk pengetahuan semua, aku ada 2 adik tiri (anak ayah dan makcik).

Bila kami meningkat remaja sampai sambung study, ayah tak pernah tanya duit cukup ke tak? Pernah sekali abang masa tu dapat MRSM dan perlukan duit beli buku. Ayah mengeluh sebab tak cukup duit..Makcik mula membebel ini tak cukup itu tak cukup ini. Patut sekolah biasa dahla dan blah blah blah. Aku pernah tanya ayah simpanan kami semasa dengan ibu dulu. Masa tu aku ingat2 lupa sebab masih kecil tapi ibu ada tunjuk buku akaun abang dan aku cuma tak taw jumlah berapa di dalamnya.

Ayah berdalih dan alih ke topic lain. Sebenarnya ada banyak lagi sikap ayah yang kami terasa selain duit yang tak pernah cukup sehingga menyusahkan nenek pulak, tapi kasih sayang dan perhatian dah takde buat kami adik beradik terasa sangat. Kini kami dah meningkat dewasa.

Masing masing dah berumahtangga kecuali yang bongsu. Alhamdulillah masing masing ada pekerjaan tetap. (Lupa nak mention nenek pergi buat selamanya semasa abang tengah study di UKM dan paling ralat ayah tak bagi abang balik masa nenek pergi buat selamanya atas alasan takde duit bagi tambang bas ke pantai timur. Masa tu abang merajuk sangat dengan ayah dan kami adik beradik masih tinggal di rumah peninggalan nenek wlupun nenek tiada).

Sehingga kini, ayah seperti tak ambil tahu tentang kehidupan kami.. Aku balik kampung tinggal di rumah nenek dan hanya datang jenguk ayah yang tinggal berdekatan.

Aku cuba mengeratkan hubungan dengan ayah tapi ntahla ada saja yang ayah buat untuk menyakitkan hati saya. Adik yang bongsu memang dah lama tak hiraukan ayah selepas kes dia masuk wad (masa tu adik tinggal dengan aku di kl) aku telefon ayah bagitahu adik sakit dan ada sedikit operation kena buat kepada dia.

Besar harapan adik agar ayah datang melawat tapi takde pun, adik tunggu ayah fon tanya kabar dia pun takde. Sampai adik keluar wad, aku fon ayah bagitahu adik selamat kena operation, ayah cuma respon oklah tu. Sejak daripada itu, adik langsung tak penah tanya tentang ayah. Sampai makcik call tanya kenapa adik lama tak datang rumah or fon ayah. Masa puasa ni, kami adik beradik plan balik kampung nak berbuka dengan ayah tapi tak bagitahu ayah yang kami nak balik.

Sebab minggu pertama puasa adik2 tiri balik makcik ajak buka puasa sekali (kami plan nak balik juga walaupun makcik tak ajak tapi last minit abang ada hal jadi kami semua cancel balik kampung minggu 1st tu) disini lah paling kami adik beradik terasa..

Bila melawat ayah dan ajak berbuka puasa. Dia bagi alasan nak berbuka kat surau. Adik memang dah tak kisah tapi sebab fikir ayah.. Kami cuba tapi hampa.. Kami maklum dengan ayah balik ahad tengahari. Keesokannya sebelum balik plan nak jumpa ayah dulu tapi hampa.. Ayah bagi alasan keluar ke bandar sebab makcik nak cari baju raya. Kadang-kadang terfikir ayah langsung takde rasa kesian dan rasa belas ihsan untuk kami adik beradik.

Cucu dia langsung tak pernah ambil tahu.. Kadang kadang cucu excited nak jumpa atuk tapi ayah …. hmmm. Tentang makcik tu biarlah tapi ayah tu.. Kenapa ayah buat kami macamni.. Sebenarnya ada banyak perkara untuk diceritakan tentang sikap pilih kasih ayah.

Tapi kami adik beradik pilih untuk pendam (banyak adik bongsu yang luah). Belum lagi kisah masa ayah pencen.. Satu duit pencen kami semua tak rasa tapi bila melawat ayah baru ni nampak motor sampai 3 biji and 2 kereta..

Tanya siapa punya sebab masa tu adik2 tiri masih sekolah menengah. Makcik bagitahu tu ayah beli sempena ayah dapat duit pencen (adik menangis dalam kereta sewaktu kami balik dari rumah ayah sebab terasa waktu dia tebalkan muka minta duit nak amik lesen motor ayah tak bagi alasan perempuan tak payah naik motor tapi adik adik tiri perempuan ada motor cash plak tu seorang satu).

Aku pun tak tahu dimana silap kami sampai ayah dah tak kisahkan kami. Masa ayah jatuh sakit, kami semua balik dengan segera tengok ayah di hospital. Masa ayah susah, kami ada untuk bagi bantuan. Adik-adik tiri pergi sambung belajar. Aku dan abang tolong bantu sebab makcik minta tolong.. Tapi bila kami perlukan ayah.. Ayah takde. Benar kadang setiap waktu raya. Agak kurang bermakna sebab bila kami balik kampung (rumah nenek) nak beraya dengan ayah.

Ayah dan makcik dan adik2 tiri akan keluar beraya dan setiap hari pulak tu sampai kami habis cuti.. Kami seperti orang luar datang rumah ayah sejam dua untuk beraya. Kami ada ayah tapi hidup kami seperti anak yatim piatu… Rindu ibu, rindu ayah. Terima kasih baca, hanya sekadar luahan..

Reaksi warganet

Syakriah Ishak-
Istilah adik tiri tu tak betul. Dua adik perempuan (anak ayah dan ibu tiri) adik sebapa. Apa jadi dekat ayah awak, awak dan abang awak wali kepada adik sebapa tersebut. Adik tiri istilah untuk adik lain mak dan lain bapa. Contoh, mak tiri tt ada anak lain sebelum kawin dengan ayah tt. Tu baru adik tiri.

Annie Mohd –Selagi korang mengejar kasih sayang yang takde tu, selagi tu lah kornag rasa kekurangan dan sakit hati. Cuba buat tak tahu, lama2 korg akan rasa biasa. Bukan korang yang nak buat tak tahu tapi itu yang ayah korang nak kan.

Buat aktiviti sesama family, adik beradik dan mentua. Dalam dunia ni kasih sayang bukan dari ibubapa je tapi boleh datang dari orang lain yang Allah pertemukan untuk kita. Banyak cara untuk create bahagia tu dari mengejar orang yang tak peduli.

Ayah kau tu esok2 bila dah tua mula mengadu kenapa anak tak datang jenguk, cakap terus terang “Sebab ayah tak pedulikan kami dari kecik, sentiasa larikan diri dari kami, bukan salah kami”. Jangan simpan2. Kadang kena ajar juga org tua ni..

Wai Bee – Jangan sedih, biarlah ayah buat kita. Tapi dia tak akan lepas kat akhirat. Saya dulu mak pilih kasih juga. Lebihkan anak angkat daripada anak sendiri. Tapi saya wat tak tahu walaupun makan hati. Duit pencen abah, mak saya habiskan untuk anak angkatnya itu. Sampai buat loan 40k pun tak de bagitau saya. Bila mak saya pergi buat selamanya, bru tahu cerita pasal loan tu. Itupun dah jadi gaduh sebab sampai surat bank. Abang sulung saya contact saya mnta bayarkan baki hutang bank.

Kata abang saya, anak angkat mak tu cerita yang duit kasi kat saya sebab suami saya bisnes muflis. Allahhu, masa tu memang berat ujian saya. Jadi sasraan fitnah. Tpi alhamdulillah insurans cover sebab mak saya buat loan tahun 2012, dia pergi buat selamanya tahun 2014. Jadi lepas tempoh matang insurans. Kalu bawah 6 bulan memang insurans tak cover.

Patutler saya tengok kalau balik kampung, adik angkat saya mekap keta viva mak, pastu bini dia bli barang2 kemas. Kata mak saya, menantu angkatnya itu dapat duit pusaka bapa dia. Selepas mak saya pergi buat selamana, saya tidak lagi keep in touch dengn orang2 t0ksik sebegitu. Kini saya memang hidup jaga famili kecil saya sahaja selepas saya bersara awal pada thun ni dalam usia 42 thn. Sy bahagia dengan kehidupan sekarang

Sumber– Halim (Bukan nama sebenar) via IIUMC

Gadis Ni Baru Lepas Nikah 2 Bulan. Tapi Pelik Dah Disahkan Hamillll 2 Bulan. Lepas Je Dah Bersalin Dia Terkejut Tgk Ank Dia Rambut Kerinting Dan Berkulit Gelapppp. Tak Sama Lansung Macam Dia Dan Suami. Akhirnya Terbongkar Rupa Rupanya Ini Punca Dia.

Foto sekadar hiasan. Asalamualaikum dan selamat menyambut bulan ramadhan yang mulia, mohon admin hidekan profil aku, aku bernikah tahun lepas, isteri aku seorang perempuan yang cantik, lemah lembut, reti masak, pandai jaga makan minum aku, hormat mak ayah aku, pandai mengaji, pandai solat, serba serbi pandai.

Selepas 2 bulan nikah, isteri aku disahkan hamil 2 bulan ada ke patut? Bila malam pertama je aku dah tahu memang dia pernah disentuh, bila aku tanya kenapa boleh jadi macam ni? Pertama dia tak mengaku, aku paksa dia mengaku akhirnya dia pun mengaku. Dia cakap masa aku pergi ke umrah dia pernah terlanjur dengan seorang lelaki yang dia kenal di media social dan masa tu kami sudah pun bertunang.

Dan aku tanya berapa kali? Dia cakap dah banyak kali sampaikan tak terkira. Dan masa aku dah balik dari umrah pun dia masih berhubung dengan lelaki itu. Allahuakbar. Sejak malam tu aku dah mula berubah, aku tak boleh terima dia buat macam ni kat aku, aku tak pernah sentuh mana mana perempuan, tapi kenapa ini yang aku dapat.

Sejak malam pertama kami bernikah tu, aku jadi benci tengok dia, walau dia cuba ambil hati aku, tapi hati aku dah hancur berkeping keping. Aku selalu bayangkan bila bersama dia, macam tu lah dia bersama orang lain. Jangan salahkan aku sebab dia lah aku jadi macam ni.

Aku tak sangka perempuan sebaik dan sesolehah dia rupa rupanya sudah rosak. Jangan salahkan aku kalau aku berfikir seperti ini sebab masa aku nikah, isteri aku sudah bukan perawan. Selepas kami nikah, adalah aku sentuh dia dalam 3 kali je, tu pun selepas dia buat pengakuan memang aku rasa jijik nak sentuh dia. Dah 3 kali sentuh je takkan dah hamil? 2 bulan nikah, 2 bulan juga dia hamil? Tak masuk akal kan?

Jangan jangan masa nikah dengan aku dia memang dah hamilkan anak orang lain. Aku ada tanya dia, kenapa hamil terlalu awal? Orang lain ke hamilkan dia? Dia menangis kata kata tu anak aku, katanya dia nak berpisah lepas lahirkan anak, sebab aku tak hargai dia.

Aku tak hargai dia? Kalau dia hargai aku, dia tak akan layan lelaki lain di saat kami sudah pun bertunang. Kenapa min? Aku jaga dia sebaik mungkin. Aku tak pernah buat benda jahat, aku hormat dia, aku nak jaga kesucian dia, tapi ini yang dia balas kat aku. Aku sedih campur kecewa.

Nak berpisah dia tu tak mungkin sebab aku nak dia jadi pasangan aku sampai bila bila sebab hanya dia seorang sahaja wanita yang aku cinta. Tapi kenapa dia buat semua ni? Ya Allah Walaupun dia buat semua ni min, aku masih layan dia baik, nafkah zahir dia memang aku bagi, cuma nafkah batin je aku tak bagi sebab bila bersama dia, aku terbayang bayang dia akan bersama orang lain. Aku jadi trauma.

Bukan aku tak pernah nak sentuh dia. Tapi bila nak sentuh, aku teringat benda tu. Bukan senang aku nak dapatkan dia, ayah dia tak berapa nak suka aku, yelah aku kerja biasa biasa je. Walaupun kerja gov gred aku renda takat spm je. Sedangkan mereka semua keluarga terhormat. Mak ayah dia dah balik haji berkali kali. Isteri aku khatam al quran berkali kali. Mereka dari keluarga yang hebat. Kaya raya dan terhormat.

Sedangkan aku. Hanya lelaki kampung yang datang ke kota hanya untuk mencari rezeki. Aku tahu aku salah sebab buat dia begini. Tapi aku cuba lupakan semua ini. Lagi lagi bila dia mula sarat dan nak bersalin. Rasa sayang aku pada dia mula nak kembali. Aku nak cuba lupakan kisah silam dia.

Yang jadi masalah min, lepas isteri aku melahirkan anak, anak tu kulit gelap, rambut keriting dan rupa anak tu tak sama macam aku. Lagi lagi aku ni berkulit cerah isteri aku pun sama, rambut kami lurus tapi anak itu kulit gelap rambut dia keriting.

Aku cuba bersangka baik, aku cuba sayang anak tu dan anak tu pun manja dengan aku. Panggil aku daddy, sayang aku, jadi penghibur dan pengerat kasih sayang kami. Tapi aku masih rasa tak selesa. Lagi lagi bapak mertua selalu sindir sindir kenapa rupa anak tu lain? Katanya pak mertua mesti keturunan saya rupa macam tu sampai cucu dia lahir jadi macam tu. Allahu aku terpaksa telan hinaan itu.

Isteriku pun sekarang sudah tidak bekerja. Sebab aku nak dia duduk rumah jaga anak. Nafkah dia pun aku tunaikan. Aku dah mula mula nak sentuh dia cuma aku masih curiga dengan anak itu, anak perempuan yang dibinti nama aku.

Perlu ke aku senyap senyap buat test DNA? Kalau terbukti anak aku. In sha Allah aku terima kalau sebaliknya? Ada kah aku boleh jadi wali anak itu, macam mana dengan surat lahirnya yang di bin nama aku? Aku buntu. Aku taknak berpisah tapi aku tak tahu nak buat apa. Aku masih sayangkan dia. Cuma aku rasa tak selesa macam ni. Keluarga aku semua tak tahu pasal ni. Mak ayah aku sayangkan anak tu. Tolong aku…

Reaksi warganet

Khairul Hamdi – Buat lah..😌 Bayangkan berapa Tahun nak HIDUP dalam tanda tanya. Sebab awak sendiri yang tahu, yang rasa. Berkenaan pasangan sendiri.. Wallahua’lam ( Moga Allah ampunkan d0sa perbuatan terkutuk isteri) aminn 😥😥 Tuan seorang pemaaf, moga syurga buat tuan Aminn 👏👏💓

Mashitah Mashi – Anak saya yang no2 berkulit gelap. Yang sulong putih melepak. Yang no 3 pun tak segelap yang no2. Anak anak saya ketiga tiga muka tak seiras. Cuma yang samakan mereka cuma tanda lahir… Saya dan husben kulit tak gelap pun. Ok dekat sini boleh nampak tak. Warna kulit tu tak semestinya ikut mak ayah… Memang susah nak terima sebab dalam tempoh bertunang dia boleh buat perangai macamtu. Ini awak tak lunaskn nafkah batin dia. Tak takut ka kalau dia cari orang lain secara diam2? Fikir sebaik mngkin…

Nur Ain Rahim – Ye, nak yang terbaik buatlah DNA test. Lepas tu senang nak cerita soal harta keturunan dsb. Disebabkan awak lelaki yang baik, mungkin itulah ujian untuk awak. Sabar, ujian Tuhan takkan sama. Jika isteri nak berubah dan insaf terimalah dia dan jangan sia siakan. Siapa kita untuk menepis semua ujian Tuhan, jadi berusahalah baiki rumahtangga sebaiknya. Walaupun mungkin suatu masa keputusan dna menyatakan anak itu bukan anak awak sekalipun, layan dia dengan baik. Dia tak salah dalam hal ni.

Mohd Firdaus Makhtar – Yang terbaik adalah dna test. Ianya menjawab teka teki selama ini. Makin lambat buat, makin terabai nanti tanggungjawab atau kasih sayang yang sepatutnya awak bagi. Tidak adil bagi mereka. Jika sebaliknya, awak telah teraniaya dan TIDAK ADIL bagi awak juga.. Rujuklah kepada pakar. Yang salah tetap salah, mohon kuatkan iman untuk hadapi semua ini. Kepada Jabatan Warganet, jika didapati bersalah, hendaklah semua pihak ambil teladan dan pengajaran dari kisah ini… We cannot always be nice all the time and back up benda yg x betul..

Enk Wonderland – Bias betol commentar kat cni. Kalau laki buat benda terkutuk time bertunang, suruh si isteri maafkan sebab si Suami dah Insaf. Tapi kalau si isteri yang buat benda terkutuk komen kritik si isteri tu. Patutnya kena adil la.. Siapa yang buat benda terkutuk tu dan khianat pasangan kena kritik la tak kira perempuan mahu pun lelaki. Kpd tt, check je dna. Xsalah pon. Yang penting kalau dah decide nak teruskan perkahwinan, kalau boleh jangan mengungkit isu ni. Sebab tt dah decide untuk terima kekurangan si isteri.

Sumber : Kisah Rumah Tangga

Sungguh tabah si suami. Moga segala urusannya dipermudahkan. Apa pula kata anda.

Gadis Ni Masih Suci Pelik Bila Tiba Tiba Doktor Sahkan Dia Mengandung. Gara Gara Taknak Tanggung Malu Gadis Ini Terpaksa Nikah Dengan Rider Pizza. Terkedu Tak Lama Lepas Kahwin Ini Yang Terjadi.

Sila baca dibawah ini untuk maklumat penuh dan lengkap bagi artikel ini. Terima kasih kerana membaca artikel kami ini. Mohon kongsi jika bermanafaat dan mohon maaf jika ada tersilap dan salah.

Part 1 – Hud Asyikin. Assalamualaikum Admin KRT. Maafkan saya, saya gunakan fake akaun untuk buat luahan ni. Saya seorang perempuan yang berumur awal 20-an. Saya baru saja menamatkan pengajian degree. Saya taktau nak start cerita ni dari mana. November 2016 adalah detik paling pahit bagi saya. Saya tak datang peri0d selama 2 bulan, lepas buat medical checkup di sebuah hospital Swasta, saya disahkan pregnant 5 minggu.

Masa tu, saya terkejut sampai nak pitam. Saya tak pernah terlanjur dgn sapa sapa, bahkan saya takda teman lelaki pun. Saya sangat menjaga ikhtilat saya. Keluarga saya start marah dan benci dengan saya. Saya dianggap sebgai anak yang memalukan keluarga. Keluarga saya agak ternama, sebab ayah saya Businessman.

Demi menjaga nama baik keluarga, saya telah dipaksa berkahwin dengan sepupu saya. Sepupu saya setuju nak bantu keluarga kami. Kami nikah pada Januari 2017. Perjanjian telah dibuat. Kami akan berpisah pada September 2017 bila saya dah bersalin dan habis pantang. Selepas berkahwin, saya ikut menetap dengan suami di KL. Suami saya seorang deliver Domino Pizza.

Pada awal perkahwinan saya amat tertekan. Sampai demam selama seminggu. Tapi suami saya sangat prihatin dengan saya. Dia menjaga saya dengan baik, even masa saya demam dia lah yang mandikan saya, lap badan saya, masakkan bubur untuk saya.

Namun saya bersyukur dia seorang yang sangat sangat menjaga solat. Tapi ada ketikanya saya malu juga bila sepupu yang agak rapat dari kecil, sekarang dia dah nampak semua aurat saya ketika dia mandikan saya. Dia kata kat saya, jangan fikir bukan bukan. Anggap jer macam seorang Abang jaga seorang Adik. Saya selalu menangis kat dia dan cakap kat dia yang saya tak mengandung pun. Saya tak pernah buat perkara keji tu. Dia hanya mengangguk dan selalu cakap yang dia percayakan kata kata saya. Dia selalu bagi saya kata kata semangat.

Kami tak pernah tidur sekatil, sepanjang perkahwinan kami tidur dibilik asing asing. Cuma sekali sahaja kami tidur sekatil, masa tu dia urutkan kepala saya masa demam, kebetulan dia baru balik dari kerja terus terlena atas katil saya, tapi kami tak pernah melakukan hubungan kelamin. Dia tak pernah nak mengambil kesempatan terhadap saya.

Dua bulan berlalu. Kami berdua jalani hidup seperti pasangan yang awkward. Yelah, Sepupu yang selalu mengusik saya masa zaman sekolah, kini dah jadi suami saya. Dulu dia seorang yang periang, suka sakat menyakat, sejak berkahwin jadi agak pendiam. Kami bercakap bila perlu jer. Time makan pun kami jarang bersembang. Saya tak bekerja, hanya suami jer bekerja.

Saya pernah terbaca payslip dia, gaji bersih nya 1700+, kami duduk dirumah sewa. Sebulan rm500, tapi yang buat saya terharu, suami saya tetap bagi saya RM500 untuk nafkah zahir setiap bulan, jadi dengan baki RM700 tu lah dia guna untuk belanja dapur, minyak motor, bil telefon dan duit kopi dia sementara tunggu gaji bulan seterusnya.

Keluarga belah saya langsung tak ambil peduli pasal saya, hanya kakak saya jer yang selalu melawat saya dekat rumah. Bulan April yang lalu, satu perkara telah berlaku. Saya tak tahu samaada saya nak gembira ataupun sedih.

Pada satu pagi perut saya sakit sangat. Cairan merah mengalir dari alat sulit saya dengan kuantiti yang banyak. Saya ingatkan peri0d. Masa tu sakit bercampur gembira, saya fikir saya tak pregnant, saya ajak suami pegi buat medical checkup sekali lagi, kali ni di Hospital Kerajaan.

Rupanya, ada ketumbuhan di rahim saya. Doktor cakap mungkin itu lah punca kitaran haid saya terbantut pada hujung tahun lepas. Doktor suruh saya jalani 0peration untuk buang ketumbuhan tersebut. Suami pun bersetuju.

Segala kos 0peration, Suami saya tanggung dengan duit simpanan dia masa bujang dulu. Selepas 0peration, dia ambil cuti selama 2 minggu untuk jaga saya dalam pantang. Saya mula jatuh cinta dengan sikap prihatin dan penyayang dia terhadap saya.

Tapi saya tak bagitau. Saya malu kalau saya bertepuk sebelah tangan. Setelah pulih dari 0peration, keluarga saya datang jumpa suami saya. Ayah saya mintak supaya kami berpisah lebih awal. Saya disuruh sambung sijil master. Saya geram dengan tindakan selfish ayah.

Tapi suami saya seakan menurut saja permintaan Pakcik dia. Bulan puasa yang lepas, dia naik Pejabat Agama untuk urusan dokumen perpisahan. Saya sedih. Saya dah terlanjur sayangkan suami saya. Raya baru ni saya ada bertanya pada dia.

“Abang betul ke nak berpisah dengan saya?” Dia hanya gelak. “Betul la, kan haritu perjanjiannya macam tu.” Walaupun dia ketawa, tapi saya tau yang dia jugak sedih nak berpisah dengan saya. Mungkin ego lelaki yang membuatkan dia susah nak cakap yang dia jugak sayangkan saya atau mungkin dia taknak bergaduh dengan ayah saya. Lepas dengar dia cakap macamtu, saya tak jadi nak luahkan perasaan saya pada dia.

Hujung bulan ni, kami akan naik ke Mahkamah untuk lafaz talak. Saya sedih sangat. Saya taknak berpisah dengan dia. Saya sayang suami saya sangat sangat. Saya rasa saya takkan jumpa dah lelaki yang baik macam Sepupu saya ni. Masa takda orang nak percaya dengan saya, dia jer lah yang selalu bimbing dan percaya dengan apa yang saya cakap dulu. Saya mohon sangat pendapat kakak kakak, apa yang saya perlu buat untuk selamatkan perkahwinan saya ni. Perlu ke saya bagitau cepat perasaan saya pada dia? Mohon semua doakan yang terbaik untuk saya dan suami.

Part 2 – Hud Asyikin

Assalamualaikum Admin. Saya confessor yang tulis semalam pasal nak berpisah dengan sepupu saya hujung bulan ni. Sebelum tu, saya nak cakap terima kasih banyak banyak pada akak akak yang bagi komen membina pada saya.

Saya ade terbaca jugak komen komen yang kata saya ni menipu lah, bajet bajet Maryam Nabi Isa lah. Saya tak pernah pun cakap saya ni semulia Ibu Nabi. Dan ade jugak yang cakap, saya mereka cerita, jujur saya cakap sikit pun tak ambil hati dengan komen begitu. Apa yang boleh saya buat. Saya doakan anda dan ahli keluarga tak terkena penyakit begitu.

Saya rasa serba salah sebab post saya ramai yang bertengkar. Ada jugak komen yang cakap suami saya lurus dan pendidikan rendah lah. Sebenarnya, suami saya abis belajar dulu. Dia 2 tahun tua dari saya. Dia ade degree dalam kos pengajian kaunseling. Muet dia pun tinggi dari saya. Cuma dia suka buat kerja yang tak duduk dalam ofis. That’s why dia kerja deliver.

Terima kasih kepada Kak Cahaya Iman Haykal. Komen akak yang paling awal bagi dorongan pada saya semalam. Tak lupa jugak pada akak akak yang lain. Terima kasih sekali lagi. Masa saya taip confess petang semalam, saya masih duduk kat umah parent sejak dari hari raya lagi. Jadi dah lebih kurang 3 minggu saya tak duduk dengan suami. Lepas abis cuti raya dia balik KL terus masuk kerja.

Sebenarnya, lepas akak akak komen suruh saya luah perasaan pada sepupu saya tu, saya tak ikut pun cakap akak akak semua. Saya rasa biarlah apa nak jadi pun jadi lah. Tapi saya tak sangka malam tadi, saya dapat wassap dari dia.

“Apa perasaan dapat banyak likes? Seronok ke buat macamtu?” Saya tetiba risau kalau kalau dia baca post tu. Saya tukar topik tanya dia dah ke makan belum. Dia reply, “Kemas kain baju, esok pagi saya datang ambil. Duduk rumah orang lama lama. Macam takde rumah sendiri pulak”.

Saya jadi geram pulak dia mesej macam tu. Saya kemas semua pakaian. Time nak tidor tu, saya asyik terkenangkan kalau esok pagi dia marah marah saya pasal post tu. Walaupun dia bukan jenis baran tapi saya pernah tengok dia berkasar dengan adik dia pasal adik dia mer0kok kat asrama, itupun 5 tahun lepas.

Pagi tadi dia sampai, naik kereta Saga dia tu. Terkejut jugak. Biasanya dia tak pernah bawak kereta kalau jalan jauh. Balik kampung haritu pun kami naik bas jer. Lepas salam salam dengan family, kami terus balik. Dia taknak stay lama lama kat rumah Ayah saya.

Sepanjang kami dalam kereta tadi, dia senyap jer tak cakap cakap ape. Saya pun tak berani nak tegur macam macam. First time tengok dia serius. Biasanya blur dan cool jer. Sampai kat rumah, saya tanya lah kenapa ambil cuti hari ni? Saya boleh naik bas balik KL. Dia diam jugak. Dari petang bawak ke Isyak dia masih senyap. Saya pun tak berani la nak tanya banyak kali. Tengah nak lelapkan mata tadi, dia wassap saya macam dalam gambar kat bawah ni.

Saya rasa malam ni saya lah insan yang paling bahagia sekali atas muka bumi. Terima kasih sangat pada akak akak yang doakan kami. Semoga Allah jer yang dapat balas semua jasa baik akak-akak semua. Harap2 dia tak baca post saya yang ni. Mesti dia marah lagi. Btw, terima kasih sekali akak akak semua. Rasa lapang jer dada sekarang ni.

Part 3 – Hud Asyikin

Assalamualaikum Admin. Ni saya Hudzaifah. Suami Asyikin. Nak mintak tolong Admin, boleh tak delete pic conversation WhatsApp yang wife saya bagi haritu? Segan ler. Boleh ye Min? Ouh, lagi satu nak bagitau. Terima kasih pada Admin dan semua yang mendoakan rumah tangga kami. Nak bagitau, kami memang tak jadi berpisah. Hal Family pun dah settle kelmarin, jadi boleh lah padam posting posting Wife saya sebelum ni.

Sebenarnya banyak misunderstanding jer pun. Hahah. Ini pun saya check messenger dia. Baru jumpa fake account dia ni. Hahah. Ini first time saya yang confess kat KRT ni. Lepas post yang ni saya akan delete akaun dia ni. Weekend ni kami pindah rumah baru dekat area Bukit Gasing, PJ. Kami ingat nak buat kenduri doa selamat sikit.

Nak jemput semua tak mampu. Sape yang duduk dekat area tu, komen lah kat post ni. Nanti saya inbox invite personal. Boleh kenal kenal jiran setempat. Yang duduk Taman Dato Harun atau Taman Medan pun boleh komen. Sekali lagi, terima kasih pada yang mendoakan hubungan kami sebelum ni. Moga Allah SWT kurnia kan ganjaran yang setimpal pada kakak kakak semua. Ameen.

Tamat. Kisah Hud Asyikin di atas pernah viral pada tahun 2017. Buat Hud dan Asyikin, semoga rumahtangga yang dibina kekal ke hujung hayat. Maaf, kami terpaksa sertakan conversation WhatsApp korang supaya cerita tidak tergantung. Hahaha. Tetapi, itulah buktinya kisah cinta hebat korang. Sumber : Kisah Rumah Tangga