Anak tunggal sebak atas kehilangan bapanya akibat Covid. Sekali ini permintaan anaknya pada orang ramai.

Fakta Kesihatan Viral

kesedihan yang terbuku di hati tak siapa mampu mengerti. Begitulah peritnya yang dilalui jejaka ini apabila bapanya pergi buat selamanya akibat cov1d-19. Menurut Muhammad Fakharuddin, 22, bapanya Shahudin Sulong, 63, menghembvskan nafas terakhir di h0sp1tal Selayang, Selangor, pada Khamis. Rider penghantar makanan itu mengakui kesihatan bapanya mula terjejas sejak hari pertama sambutan Aidilfitri baru-baru ini.

“Ia bermula pada raya pertama. Ayah alami dem4m dan dia juga rasa tak sedap hati. Dalam dua hari dia dah sihat semula. Kemudian dia dem4m balik sehinggalah kami jalankan swab test pada 21 Mei. Tak sempat keluar keputusan, ayah ses4k nafas pada jam 3 pagi sehinggalah dia dimasukkan ke h0sp1tal. Sejak itu, saya dan mak turut melakukan kuarantin kendiri di rumah. Kemudiannya kami juga disahkan positif dan dua hari lalu baru sahaja disahkan negatif,” ujarnya.

Kata anak tunggal itu, Allhyrham bapanya diuruskan di sebuah tanah pengurusan di Gombak kira-kira pukul 4 petang, Jumaat. Mengimbas detik kehilangan bapanya, Fakharuddin berkata dia dan ibunya, Wahadaniah Abd Rahman, 63, sebak menerima berita dvka itu.

“Pada hari kehilangan ayah, saya dan mak dari pagi sudah reda jika ada apa-apa berlaku. Dalam pukul 12.37 tengah hari, kami dapat panggilan doktor memaklumkan ayah dah tiada. Memang sed1h, saya anak tunggal, mak pula sudah warga emas. Kami men4ngis dua beranak di rumah. Tapi kami kuat dengan sokongan saudara mara dan rakan-rakan. Punca jangkitan kami pun tak tahu dapat dari mana. Tak tahu kontak rapat dengan siapa,” ujarnya yang sempat membuat panggilan video ketika ayahnya masih berada di h0sp1tal.

Tiada apa yang dipinta anak tunggal itu selain doa orang ramai buat bapanya. Kata jejaka itu, dia juga akan merindui segala kenangan bersama bapanya sejak kecil hingga dewasa.

“Mak cakap, lepas ni dah tiada siapa nak berg4duh dengan saya. Sebabnya saya selalu berg4duh manja dengan ayah. Walaupun kami suka berg4duh, tapi dia sayang sebenarnya. Saya cuma kongsi kisah ini sebab nak orang doakan ayah saya juga. Itu sahaja yang saya boleh buat, bukannya saya nak populariti,” ujarnya lagi.

Dalam pada itu, dia turut menzahirkan rasa syukur apabila turut diberi peluang melakukan solat dan membantu pihak Kementerian k3sihatan Malaysia (KKM) dalam proses pengurusan bapanya. Ujarnya lagi, dia yang memakai peralatan perlindungan diri (PPE) ketika proses itu dapat menyelami bagaimana perasaan pihak KKM berhadapan pesakit cov1d-19 setiap hari. Untuk rekod, bapanya juga mempunyai sejarah peny4kit dar4h tinggi, di4betes dan buah pinggang.

Sumber : https://cempedakcheese.com/

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.