Dapat kahwin dengan duda 2 orang anak dan suami langsung tak suka isteri call keluarga. Akhirnya isteri baru tahu punca suami berpisah dengan isteri pertama

Kisah Rumah Tangga

Foto sekadar hiasan. Sila baca dibawah ini untuk maklumat penuh dan lengkap bagi artikel ini. Terima kasih kerana membaca artikel kami ini. Mohon kongsi jika bermanafaat dan mohon maaf jika ada tersilap dan salah.

Bismillah asalamualaikum. Terima kasih jika cerita ni dapat disiarkan untuk bacaan umum kerana aku sendiri tidak tahu kemana lagi untuk aku luahkan segala yang tersimpan di hati ini. Maaf jika panjang kerana aku tidak mahir untuk memendekkan cerita.

Aku mulakan dengan namaku Yasmin (bukan nama sebenar). Berusia 28 tahun dan seorang isteri dengan usia perkahwinan hampir 2 tahun. Ceritaku ini adalah mengisahkan peritnya mempunyai suami yang pnas baran. Ya, pnas baran yang teramat.

Suamiku seorang duda beranak dua. Kedua anaknya masih bersekolah rendah. Beliau berusia 37 tahun pada tahun ini. Diawal perkenalan aku tidak tahu sikap pans baran nya, namun segalanya berubah apabila aku sudah sah bergelar sebagai isterinya.

Sikap panas barnnya terserlah ketika aku menemaninya ke sebuah kopitiam untuk bersarapan. Kebetulan pelayan kopitiam tersebut seorang warga Bangladesh yang pada pendapat aku mungkin dia kurang faham bahasa melayu kita.

Order yang dipesan suamiku tersalah catat pelayan tersebut dan sejurus makanan sampai, suamiku terus menngking pelayan tersebut. Hanya Allah saja yang tahu betapa malunya aku pada saat itu. Itu baru permulaan, pernah juga beliau menngking dan mencrut kepada staff nya di handphone akibat perubahan tempat bermesyuarat. Disebabkan itu sahaja, semua perkataan tak elok keluar. Kecik hati budak tu, berkali kali aku minta maaf padanya bagi pihak suamiku.

Kalau dirumah, beliau seorang pemalas. Semua benda dari A to Z aku yang harus laksanakan dan beliau hanya ingin beristirehat seperti seorang raja. Pernah aku mempelawa nya untuk menolongku menjemur kain aku ditengking bagai singa tengah kelaparan.

Sejak dari haritu, aku tidak lagi mempelawa nya. Walaupun rumah dah siap dikemas, makanan sudah dimasak, suamiku memang tidak suka melihat aku duduk berehat. Pasti ada saja yang akan dia suruh ku buat sambil membebel panjang. Pernah juga aku sorok sorok duduk didalam toilet kerana aku terlalu penat dan kaki ku sudah ‘cramp’.

Aku jarang sekali dapat pegang handphone ketika dirumah kerana dia akan marah dan cakap akan menghancurkan handphone ini. Nak call parents dikampung pun dia tak suka, tak tahu apa masalah pada dia. Aku juga pernah dilukai dan ditmbuk. Hanya kerana aku ingin pulang dengan segera untuk menyiapkan kertas kerjaku.

Berkali kali aku ditmbuk didalam kereta seolah olah beliau betul betul mahu ku pergi menghadap illahi pada malam itu. Kesan birunya sangat jelas kelihatan pada keesokan paginya tapi sudah pasti beliau akan buat tidak nampak.

Mau minta maaf? Jauh sekali. Kerana apa? Kerana aku isteri dan dia suami, dan dia layak selayaknya melakukan apa saja padaku. Anak anak suamiku tinggal bersama bekas isterinya dan akan pulang kerumah kami pada waktu yang ditetapkan. Pada awalnya anak anaknya ok dengan ku tapi makin lama, makin kurang ajar.

Walaupun aku ibu tirinya, tak bermaksud mereka boleh berkurang ajar padaku. Apakah salah jika aku suruh mereka mencuci muka dan memberus gigi jika belum mahu mandi sebelum bersarapan? Apakah salah jika aku menyuruh mereka untuk tidak menyepahkan ruang dan tidak membuang sampah merata didalam rumah? Masing masing berumur 11-12 tahun sudah pasti boleh memahami dengan baik.

Namun gagal dilaksana kerana apa? Kerana aku ada dan aku boleh kemaskan dan cucikan. Sedangkan benda yang baik yang ditegur pun gagal dibuat, apatah lagi nak hormati aku sebagai orang yang lebih tua. Kata suami ku,

“Biarlah….. nanti mereka akan faham dan buat”. TAPI SAMPAI BILA? umur sudah belasan bukan kanak kanak tadika lagi. Apa saja yang aku ajukan padanya, mesti akan ku dimarahi semula. Kerana apa? Kerana beliau lebih lama hidup dariku dan lebih banyak pengalaman.

Bab nafkah juga suamiku seorang yang sangat bakhil. Segala perbelanjaan, aku sendiri yang tanggung kerana katanya ‘aku sudah berkerja dan ada gaji dan lebih mampu darinya…’ Sudahlah nafkah tak dapat, belanja rumah, bill bill aku juga yang tanggung.

Pernah juga aku meminta RM200 sebulan at least lepas bahagian bill elektrik dan jawapannya disudahi dengan amukkan dan makian. Dia hanya keluar duit RM400 sebulan untuk anak anaknya. Aku? Nak makeup ke, nak baju baru ke, sendiri beli ye. Bukan dirinya tak mampu, tapi dia lebih utamakan untuk dirinya sahaja. Setiap minggu ada sahaja baju atau kasut baru dibeli nya.

Suamiku dijatuhi bankcruptcy bertahun lamanya. Kereta yang digunanya kini adalah milik bekas isterinya namun beliau menggunakan tanpa rasa bersalah. Banyak kali diminta untuk ditukar nama, mana mahunya dia. Kerana apa? Kerana dia akan buat sesuka hati dia nak menyusahkan kehidupan orang lain. Sungguh aku merasa kesian pada bekas isterinya kerana sehingga kini namanya masih berhutang dengan bank.

Aku juga hampir terkena akan tetapi aku gagalkan hasratnya kerana tidak mahu nama ku juga termasuk dalam senarai CTOS. Aku juga seringkali dimalukan di khalayak ramai oleh suamiku. Aku pernah diludahnya ketika di kedai mamak kerana tidak mahu makan kerana aku sudah terlalu kenyang kerana makan di jamuan di office.

Semua mata melihat ke arah kami, mamak mamak kat situ pun tengok aku. Mereka mau tolong aku, tapi takut. Aku hanya mampu diam dan menunduk layu. Dihati berdoa agar tiada sesiapa yang merecord kejadian tadi. Risau takut tersebar malu la aku.

Pernah juga aku ditngking ketika makan di Seoul Garden. Hanya kerana aku bertanya tidak apa ke kita amik banyak banyak kerana ada tertulis akan dikenakan denda jika ada makanan lebihan. Suamiku jenis tidak takut dan tiada perasaan malu mungkin. Di pasar malam dia marah akak tu kerana bubuh lauk sikit, di restoran pula jika harga naik dia marah terus pada pelayan.

Bukan kah pelayan itu hanyalah pelayan dan tiada kena mengena dengan kenaikan harga? Makan nak have have selari dengan penampilan tapi mengamuk dekat cashier. Aku malu, sungguh aku malu. Dia pernah suruh tukang tukang kemas rumah kami suatu ketika dahulu. Hanya kerana pembantu tersebut meletakkan harga RM70 sehari dari jam 9 pagi hingga ke 5 petang. Tetapi dibayarnya RM50.

Pembantu tersebut ada hak untuk complain, dan of course dia complaint kerana dia kemas non stop. Dan pada esoknya, dia ke rumah pembantu tersebut dan mencampak basikal milik pembantu tersebut kedalam parit. Sungguh aku kesian padanya, lalu aku datang semula pada hari seterusnya. Aku gantikan basikal yang baru dan sedikit wang tambahan. Aku malu dan aku sedih mempunyai suami seperti itu. Kalau boleh semua orang dalam dunia ni dia akan marah.

Dan pada ketika saat ini, baru aku sedar yang suamiku betul betul seorang panas baran yang tiada ubatnya. Dengan adik beradik sendiri pun brbalah macam dah tak ada hari esok. Dan punca beliau berpisah dengan isteri terdahulu juga adalah kerana sikap barannya. Banyak kali beliau bercerita bagaimana dia memarahi isterinya setiap kali berlaku kesilapan. Dan bagiku, kesilapan bekas isterinya adalah sekecil kuman.

Kini, perasaan ku terhadapnya semakin hilang dek kerana terlalu banyak makan hati atas perlakuannya. Suamiku juga seorang yang tidak solat dan jarang perpuasa. Apabila aku menegur, disalahkan aku kerana asik buat perangai menjadikan beliau tidak mahu solat.

Logik ke alasan tu? Solat dan puasa tu suruhan agama dan semua nya bergntung dengan diri sendiri bukan orang lain. Buat perangai pula apabila aku seringkali menangis kerana terlalu berkecil hati. Pernah juga aku cuba untuk slow talk dan menegur dengan lembut agar dia dapat kurangkan amarah dan baran akan tetapi sekali lagi aku akan dipersalahkan dan ditengking bagai tiada hari esok.

Sudahnya, aku dimalukan dihadapan kawan kawan nya kerana beliau suka mengadu dan memutar belit cerita pada orang lain. Dia lebih suka orang membenci ku dan memberi pandangan buruk padaku. Kerana apa? Kerana dia sentiasa betul dan aku sentiasa salah dalam segala perkara. Walaupun slingkuh dengan mak janda beberapa kali kantoi, tetap sahaja beliau betul dan aku tiada hak untuk marah. Langsung tiada hak, hak bersuara apatah lagi marah.

Sekarang aku sendiri tidak pasti apa yang akan aku lalui di hari yang mendatang. Sama ada aku masih kuat bertahan ataupun aku berhenti sekerat jalan dan menjalani hidupku sendiri. Banyak lagi yang hendak aku ceritakan tapi risau confession ini jadi terlalu panjang dan pembaca akan kurang minat untuk membaca.

Aku akhiri confession kali ini dengan ucapan terima kasih kerana sudi membaca. Mohon berilah pandangan yang sewajarnya agar aku tidak lemas dalam air mata. Doakan aku sentiasa kuat dan dimurahi rezeki agar dapat ku bahagiakan mak ayah dikampung.

Yang benar…

Reaksi warganet

Irma Hazwanis – Yasmin, kite dalam situasi yang sama. Saya dulu pun tak tau suami baran, masuk tahun kedua perkahwinan baru nampak segala perangai sebenar dia terutamanya baran. Awak kalau dikasari terus buat report polis. Segala resit awak bayar semua simpan sebagai bahan bukti. Nanti boleh tuntut fasakh. Please keluar dari perkahwinan t0ksik ni. Saya dah ade anak, sekarang suami bawa lari anak sebab nak sakitkan hati saya.

Amizah Wahid – Dah lalui semua tu dulu. Bersyukur sangat kerana dapat keluar dari kehidupan yang tiada indahnya. Alhamdulillah sinar bahagia menerangi hidup saya sekarang. Tak perlu takut untuk hidup sebagai janda, doa mohon Allah permudahkan urusan.

Yaya Anam – Rasanya cukuplah tu dik. Sabar pun ada hadnya. Tak nampak kat mana alasannya untuk adik teruskan perkahwinan ini. Sementara belum ada anak. Bertambah tak baik jika ada anak nanti. Anak membesar dlm situasi bgini mmg tak bagus..

Sayangi diri sendiri dulu dik. Kamu berhak untuk bahagia. Tak berdosa dik jadi JANDA. Jangan tipu diri sendiri. Sbelum keadaan menjdi lebih teruk lgi. Nekadkn hati. Jangan toleh lagi kebelakang. Lebih baik berbakti pada ibu ayah yang masih ada dik…

Puan Zuera – Sering di malukan di khalayak ramai, sampai tahap diludah pun masih nak bersama. Tak terasa ke mntal dan emosi puan dikacau oleh suami sendiri. Tak boleh tengok puan berehat kat rumah, suami jenis apa tu. Kita nikah ni nak enjoy, nak berkasih sayang, kongsi masalah dan nak bahagia. Bukan nak mendrita..

Nafkah pun tak dibagi, baik la bujang, dah tentu tentu tak ada yang nak bagi nafkah ke kita kan. Keluar je la dari rumah tu. Buat report dulu. Kalau ada rakaman yang dia buat mcm mcm kt puan lagi bagus. Tak guna bertahan kalau puan menderita. Semoga kuat untuk bangkit dan semoga dipermudahkan urusan.

Siti Fatimah – Saya nasihatkan puan supaya keluar dari perkahwinan ini. Daripada cerita ini, nampaknya suami puan hanya memberi kemudharatan kepada puan. Dah la nafkah tak bagi, kasari isteri pastu malukan isteri pula tu. Apa gunanya simpan suami begini. Puan masih muda ada banyak peluang untuk capai kebahagiaan. Jangan korbankan diri dan masa muda puan dengan hidup bersama suami yang tak layak pun bergelar suami.

Huzainun Abu – Tandanya puan masih sayang kat suami tu.
Jika tidak mesti dah pergi report polis esoknya. Lepas kena mcm mcm bagai nak hilang nyawa dalam kereta tu kan. Masih bertahan hampir 2 tahun. Mybe mntal tak kuat lagi nak keluar dari perkahwinan ni dan masih menaruh harapan pada si suami untuk berubah. Hati manusia nie kan dipegang oleh Allah. Dia berkuasa boleh dibolak balik hati si suami tu.
doalah padaNYA.

Amalan simple tapi berkesan, rajin rajin la sedekah bacaan fatihah kat suami dan diri sendiri. Satu hari nantui dia berubah dah mula solat baru lah ada anak dengan dia. Bimbang juga dengor tangisan anak kang dibaling pulok anak tu ke dinding.

Itu jika nak bertahan lagi lah. Kalau dah tak mampu bertahan, cari lah peguam syariah untuk mintak nasihat. Sumber – Yasmin (Bukan nama sebenar) via IIUMC. Apa pula kata dan pendapat anda. Jangan lupa kongsikan di komen. Terima kasih sekali lagi kerana membaca..

Kahwin Dengan Suami Yang Alim. Bila Dah Kahwin Langsung Tak Macam Suami Isteri. Suatu Hari Suami Sanggup Bawa Gadis Idaman Jumpa Mak Dan Ini Respon Padu Dari Mak Si Suami

Hello semua, aku nak share kisah abg aku dan kakak ipar aku. Aku bukan nak masuk campur hal rumah tangga diorang, sekadar nak share kisah diorang saje. Abg(Paih, 26) dan kakak ipar(yaya, 22). Diorang baru setahun berkahwin, tapi kahwin bukan atas dasar cinta, kahwin sebab mak aku atas sebab tertentu, yaya ni student degree dekat usm, paih pulak baru dua tiga tahun kerja. Yaya ni anak tunggal, dan yatim piatu, parents dia dah tak ada.

Paih ni alim2 sikit, kire geng2 masjid, muka boleh tahan hensem, yaya pulak tak se”alim” paih, hanya budak perempuan biase je, pakai tudung biase je, tak labuh pon, tapi yaya ni manja, putih, gebu, muka manis. Dalam famili aku, paih seorang je yang dah kawin, kakak2 aku masih bujang. Paih satu satunya anak lelaki, ayah kami dah pergi buat selamanya 6 tahun sudah. Dalam rumah semua perempuan.

Paih ni jenis tak membantah, ikut je cakap mak, mak suruh kahwin, dia kahwin, aku mula2 ingt paih betul2 terima yaya. Tapi paih tak ambil tahu langsung pasal yaya, lepas nikah dia keluar jumpa member, kenduri pon kawan2 paih tak datang, mungkin tak di jemput. Seingt aku, paih tak pernah tidur dalam bilik kalau yaya ada dekat rumah, selalunya paih akan tgk tv smpai terlena dpn tv.

Baru2 ni, minggu kedua bulan puasa, yaya kan sekarang tengah cuti sem, yaya kalau cuti akan balik rumah kami, malam tu dalam pkul 10 mcm tu, paih balik rumah dia nampak yaya, as his wife, yaya hulur tgn nk salam kan, tapi paih tak sambut pon salam yaya, dia buat tak tahu je. Dia terus blah pegi dapur. Masa kami dok tgh layan cerita dekat tv, paih dtg depan pastu dye sound yaya sbb tak jaga aurat, gara2 yaya pakai baju putih, jarang & tak cukup kain katanya, pastu tak pakai tudung.

Kami time tu bengang je rase, kakak aku(kak mila, 29) sound terus paih, back up yaya, bongok ape paih ni, tu kan isteri dia, aurat tang mana, kejadah apa nak pakai tdg dlm rumah, lagipon rumah tu tak ada lelaki lain, hanya paih satu satunya, kakak no 2(kak fatin, 27) lagi hot kalau diikutkan. Mungkin paih sengaja kot nak cari pasai ngn yaya, tapi yaya diam je, tak ade pulak nak melawan ke nak marah2 ke, dia bt tak tahu je smbl makan kudap2, yaya pon tahu paih memang tak berkenan dekat dia, serba serbi tak kena.

Esoknya, yaya siap2, pakai lawa2, pakai baju mcm nak keluar, siap tudung belit2 lagi. Mak tanya yaya nk pergi mana2 ke, yaya cakap tak, saja je nak melawa dekat rumah, padahal kami blh agak yang yaya sentap dgn paih pasal malam tadi. Sejak dari tu, yaya memang pakai baju tutup aurat, xpakai tshirt lengan pendek dah, siap pakai tudung dlm rumah. Kami rasa rimas pulak, kak mila selalu cakap, bukak je lah tudung tu, bkn ade siape pon, tapi yaya selalu cakap takpe, takpe, takpe.

Paih memang selalu cari pasal dgn yaya, selalu sgt lah sakitkn hati yaya, aku tak pasti sama ada yaya ni jenis penyabar atau memang jenis tak peduli kalau paih kondem dia, rilek je aku tgk, takde pulak nak melenting, ke dah tawar hati ke ape aku tak tahu.

Ada satu hari, awal pagi lagi, paih ada inform mak, yang malam ni ada kawan paih nak berbuka dekat rumah, mak pon cakap okay ja, mak on ja. Hari tu kami pon masak laa lebih sikit. Yelah, ada org nak dtg kan, semua berjalan lancar, dekat pkul 6.30 mcm tu, paih balik rumah, dengan “kawan” dia.

Kami ingtkan lelaki, rupanya kawan perempuan, tudung labuh, berpurdah, satu uni dengan paih dulu. Kalau sekali tengok, kira secocok lah. Kak mila dengan kak fatin pergi dapur, tengok2 kan yaya, muka yaya cool jee, rilek mcm biasa, tapi hati siapa tahu kan, mak pulak dah bt muka tak berapa nak mesra, tapi kami sembang ja dengan kawan abg tu, atikah namanya, 24 tahun, sebaya dengan aku.

Kira dalm famili aku, yaya paling muda, yaya ni kalau dengan mak memang manja, lebih manja dari kami adik beradik, yaya ni jenis yg tunjukkan kasih syg, yaya tak segan nak peluk mak, cakap iloveyou kat mak, cium pipi, kami adik beradik pon tak manja mcm yaya, mungkin sbb yaya anak tunggal kot, kami ni segan sikit, hehe, tapi kami syg mak, syg sangat2.

Lepas berbuka, kami solat siap2, paih jadi imam, lepas tu kami pon sembang2 lah kan, sambil2 duduk depan tv, yaya pon sembang je dgn atikah, kak fatin memang dah bagi hint mcm nak suruh atikah ni balik, dok tanya pkul bapa paih nak hntr balik apa semua.

Lepas hntr atikah balik, paih duduk sekali ngn kami, tanya pendapat mak pasal atikah tu, mak cakap oke je, tpi cara mak macam malas nak layan, sebab kalau boleh tak nak cakap hal mcm ni depan yaya, tapi paih ni bongok, pentingkan diri, dia terus ckp, lepas raya kita hantar rombongan meminang ye mak.

Mak terus terdiam, kak fatin terus cakap, kau ni memang tak pandai jaga hati org lain ke, kak fatin sound direct paih sampai paih cakap, nada rilek, kalau tak nak pinangkan tak ape, tak payah melenting, paih terus keluar rumah. Yaya cakap mengantuk, terus masuk bilik. Mak pon masuk bilik. Kak fatin dan aku masuk bilik kak mila, kami cerita dekat kak mila, kak mila cakap dia dah agak dah atikah tu ada apa2 dengan paih.

Kak mila cakap, geram dgn paih ni, alim tapi takkan tak tahu adab2 rumah tangga. Kami sembang2 smpai pukul 3 macam tu, dengar kereta paih masuk parking, dalam 10 minit mcm tu dengar paih panggil mak, mak pon bangun.

Kami pon pergi dekat mak, mak masuk bilik paih, tengok yaya tgh mengigau ke apa aku tak pasti, tapi dalam tidur dia menangis, mulut panggil mama dye, mama mana mama, nak mama, nak mama, mak kejut yaya, tapi yaya tak bangun2, paih masih ego, paih cakap yaya pura2 tagih simpati, entah lah.

Paih ni bengong pon ada, mak cakap yaya demam, mak marah paih dekat depan, apa yang kami dengar, paih cakap elok2 dengan mak, paih tak pernah sentuh yaya, paih siap cakap yaya tu dara lagi, yaya tak rugi apa pon. Paih rasa paih x sesuai dengan yaya, mak mengucap panjang.

Mak tanya kenapa tak bagi tahu awal2 tak suka yaya, paih cakap, dulu tak nak bangkang cakap mak, paih tak ada pon tinggi suara dengan mak, tapi paih cakap, antara sbb paih tak suka yaya, sbb yaya tak mcm atikah, nk sembang bab ilmu agama pon yaya tak pandai, nak sembang bab hadis pon yaya tak reti, masak pon tak pandai, kemas rumah tak pandai.

Tapi bagi aku paih tak boleh salah kan yaya sebab benda2 mcm tu, benda tu semua boleh belajar, boleh dididik diasuh, pendapat aku yaya ni pembersih, tak berkira, pemurah, tak memilih, paih pon bkn sempurna. Aku kesian dekat yaya, paih mcm jahat sgt, yang paling aku sedih, yaya ada tweet, “first time jadi makmum awk”, “nak salam, tapi takut”, lepas tu ada tweet2 lain, “cantiknye pilihan hati awak”, “sy sudi berkongsi, tpi awk jgn tinggl sy ye, sy dh tak ada siapa”, “tiba2 rindu mama” dan sebagainya.

Lepas yaya baik demam kami yang perempuan banyak keluar pergi jalan, berbuke di luar, masa dalam kereta mak tanya yaya, takde nak berbuka dengan kawan2 ke, yaya cakap, ada, tapi paih pesan jangan pergi mana2 selain dgn keluarga.

Remuk hati mak, mak cakap, pergi je, nanti mak cakap dengan paih, tapi yaya cakap, takpe, takpe, takpe. Paih pulak berbuka sorang2 dekat rumah, mak pernah bukak purse yaya, mak tanya ade RM2 je ke yaya?, yaya cakap, alaaa malu lah mak bukak purse kite, duit kite dah habis byr yuran, malu lah kite, mak tanya paih tak bagi duit ke, yaya gelak2, lambat2 baru cakap bagi.

Walaupon mak dan ayah yaya tinggal duit dekat yaya, tapi dia bkn jnis membazir, masa kami pergi cari baju raya pon yaya mcm tak minat, yaya cakap baju dia dah banyak, ada satu hari, mak belikan yaya gelang, tapi mak suruh paih bagi dekat yaya, konon mcm paih yg belikan gelang tu, tapi paih ckp, xpyh bagi lah mak, bazir je, abg simpan bagi dekat bakal menantu mak nanti je lah.

Aku tak tahu lah paih ni perangai mcm ape je lagi, org luar dok nmpk dye baik sgt, padahal dgn isteri sndri, layanan mcm apa je lagi. Aku mls nk masuk campur, tapi sepanjang yg aku nmpk dgn mata aku ni, paih ni jahat, kesian yaya.

Hi korang, terima kasih admin sbb sudi approve kisah tentang abg dan kakak ipar aku (“Alim” Konon). Kepada yang share, comment dan like tu, terimaksih ye, sebab nye paih dah baca confession aku. One of his friends, mention his name dekat komen, and he replied but denied it.

Pada mulanya kecut perut jugak bile nampak paih komen dekat post tu, tapi buat2 cool, kak mila & kak fatin cakap biar paih tu sedar apa yg dia buat tu salah, biar dia sedar diri, bile famili nasihat dia merajuk keluar rumah, so sekarang kita tgk kalau org ramai kritik, paih nak berubah ke tak.

Ikut kan hati aku nak stop setakat ni je, biar si paih fikir sikit, tapi aku tetap tulis Part 2 ni sebab nak cita pasal hari ni (pergi rumah atikah) & sikap paih yg dah baik sikit ni. Sejak paih baca dan comment dekat post sebelum ni, aku rasa dia macam dah sedar diri sikit. Bukan sepenuhnya, tapi mcm dah baik sikit aku rasa, terus terang aku cakap, layanan dia dah lain sikit, nampak mcm malu dengan sikap dia sebelum ni.

Misalnya, dia dah jarang cari pasal dengan yaya, bila tengok tv pon dia boleh duduk sebelah yaya (sebelum ni yaya kena halau kalau duduk satu sofa dgn dia), dia dah boleh kongsi kerepek dengan yaya, kongsi cawan. Tapi.. masih lagi panggil aku kau aku kau, tak ade pulak nak tersasul abg ke ape ke.

Paling obvious skli bila paih suruh yaya yg drive masa nak pergi raya dan masa nak pergi rumah atikah. FYI yaya ni tak cekap sgt bawak kereta, paih gigih paksa yaya bawak kereta, alasannya dia penat drive, padahal, kak mila, kak fatin , aku dan mak semua cekap drive. Yaya yg tak cekap tu jugak di suruhnya. Macam2 lah adegan jadi, paih tak ade marah2, dia cakap elok2, tekan brek, tekan minyak, laju sikit, okey tengok kereta belakang dulu, okey lepas kereta ni boleh potong.

Mak cakap paih nak sembang dgn yaya, mak cakap paih nak yaya duduk sebelah dia, sbb kalau paih drive, mak akan duduk sebelah paih & yaya duduk belakang sekali, tapi kalau yaya drive, paih duduk sebelah yaya & mak duduk belakang. Walaupon alasan yg mak bagi mcm tak kukuh, tapi kami iyekan aje, masa ni mmg nampak lah paih tolerate sikit dgn yaya.

Tapi masa otw p rumah atikah tu, paih nampak lah tgn yaya menggeletar, paih tanya kenapa, yaya jawab lapar. Mak cakap org bdn kecik mcm yaya memang mcm tu, tak boleh mkn benda merapu, kena makan nasik ontime, kalau lewat sikit mmg bdn menggeletar. Pernah sekali, yaya lapar smpai menggeletar bdn, lepas mkn nasik okey lah. Betul ke? Tapi, dalam hati aku kuat mengatakan yg yaya bkn lapar, tapi sbb dye gelabah, kan kami otw pegi rmh atikah (raya ketiga)

Mak mulanya tak mau ikut, tapi lepas paih pujuk cakap p raya semata, mak ikut, sekeluarga ikut. Masa ni kami masuk je rumah atikah, memang ramai sedara mara dia. Ayh dia smbut mesra, mak dia pon, atikah pon ada, aku dengar atikah cakap, “ni lah kawan yg kakak cerita tu” lebih kurang mcm tu. Sembang punya sembang, entah mcm mana, paih boleh cakap, org rumah sy pon stdy usm jugak. Jeng jeng jeng.

Masa tu mak atikah muka pelik, kami pon tak sgka paih nak cakap mcm tu, indirectly dia maksudkan yg dia dah kahwin. Mak atikah tanya, yg mana satu, paih pandang yaya, masa ni mak atikah terkejut kot, mak dia cakap yaya nmpak mcm adik paih, mcm budak tingkatan 3, cara mak atikah cakap memang sgt2 nampak tak selesa. Masa ni lah si atikah tuh dok puji2 yaya, cakap yaya ni baik lah, lawa lah, bagus lah.

Masa tu jugak, makcik atikah tanya yaya, dengan gaya2 org tua, dia tanya tak berisi lagi ke? Yaya mcm terkesima dapat soalan mcm tu, dia geleng2. Mak aku jawabkan, baru setahun kahwin, muda lagi, tapiiiiii, makcik tu boleh pulak cakap yg dia dulu kahwin muda, setahun kahwin dah ada ank, pastu dia mcm kondem yaya.

Cara dia cakap mcm yaya ni ade masalah kesuburan plk, siap suruh p check dkt klinik, masa tu semua pon terdiam, hanya mampu senyum kambing je, kami pon malas nak cakap benda2 gitu, tapi tiba2 paih cakap, belum ada rezeki lagi makcik, lagipon nak org rmh fokus bljr dulu. Masa ni kak mila dgn kak fatin dah gelak2, gelak mengejek gitu.

Serius, cara paih layan yaya mcm diorang ni pasangan yg tak ada masalah. Depan org mcm pasangan lain. Pelik, serius pelik. Mak atikah pulak mcm menyiasat si yaya ni, macam2 dia tanya, mak dia mcm nak tahu sgt pasal yaya. Yaya ni sensitif sikit bila org ckp pasal pemergian mama ayh dia. Yg si mak atikah ni pergi tanya.

Mama ayh kerja apa, duduk dekat mana. Mak yg tolong jawabkan, yaya ni yatim piatu, anak tunggal. Tpi mak atikah blh plk tnye, pergi knp, dh lama ke mama ayah dah tak ada, haishhh. Yaya sedih, dia berhenti makan, dia pegang je lengan mak, mcm peluk mcm tu, nampak muka dia mcm dh tak ada mood. Yaya cakap, nak balik, terus si paih mintak izin nak balik.

Masa dlm kereta ni memang yaya dah monyokk je muka, dia naik paling awal, duduk paling belakang, bila paih suruh drive, dia cakap malas je, terang2 kami tahu dia sedih. Masa otw balik tu dah terdengar org menangis, teresak2, yaya menangis. Kak fatin peluk yaya, makin kuat dia nangis, mak cakap sabar lah yaya, nanti kite pergi kubur mama dan ayah yaya ye.

Aku rasa paih pon tak smpai hati. Dia berhenti tepi jalan, suruh kak mila drive, dia pon pergi duduk belakang sekali dekat sebelah yaya. Aku tak tahu apa yg jadi dekat seat belakang sbb aku duduk seat tengah dengan kak fatin, mak duduk sblh kak mila, sebelah driver. Tapi lepas tu yaya stop menangis. Bila aku pndg belakang dia dh tertidur.

Masa malam, yaya baring kat riba mak, mak usap2 kepala sambil tengok tv, masa ni paih dekat pintu dah, nak keluar, tapi dia patah balik masuk rumah, dia pergi dekat mak, dia letak tgn dekat dahi yaya, yaya of course terkejut, dia tepis kan, pastu dia betulkn tudung, paih terkejut jgk, dia terus blah.

Lepas paih keluar tu, mak tiba2 cakap, yaya mlm ni tido bilik paih ye (sejak seminggu last puasa yaya tidur bilik mak, sebab paih cakap sakit bdn tidur dekat sofa, kira mcm paih halau yaya dari bilik tu lah, tambah pulak sbb yaya *bocor*, paih jadikan alsn)

Selalunya kalau yaya tidur dlm bilik paih, paih akan tidur dekat ruang tamu. Tapi mak cakap, paih pon lelaki, lelaki dewasa lagi, umur dah banyak, mak pulak bagi hint dia dah tua lah apa lah. Tahu je lah mak2 ni mcm mna kan. Tapi, aku risau kalau paih marah2 yaya, sebab, paih tak sembang pon dgn yaya, dia tunjuk baik sikit je, cakap benda penting je, selain tu, tak pernah ckp aku rasa.

Bakal Isteri Rela Letak Hantaran RM700 Sebab Bakal Suami Gaji Bawah RM1000. Masa Akad Nikah Tergamam Bakal Isteri Dengar Mas Kahwin Yang Bakal Suami Dia Lafazkan

Berbunga hati rasa. Memang wujud lelaki lelaki gentleman baik yang bekerja kuat. Selain confessor, salah seorangnya suami ku. Jangan risau ya sahabat sahabat ku yang masih bujang. Masa kalian, dengan orang yang tepat akan tiba. Sebelum berkahwin, memang terlalu banyak ujian. Sering jugak aku menangis, tetapi bukan kerana K. Tetapi kerana susahnya nak menghalalkan hubungan kami.

Kami berdua, belajar tinggi juga tapi berlatar belakangkan keluarga yang sederhana. Manakala K bukan dari keluarga yang senang. Sebelum aku bertunang dengan K dulu, aku sudah pernah bertunang. Dan ketika itu, ayah aku tetapkan hantaran RM10K. Entahla, tak ada jodoh.

Bila dengan K, aku risau sangat jika ayahku akan kembali menetapkan nilai hantaran begitu. Namun hati aku lega sangat, ketika bertunang dengan K ayahku awal awal lagi menyerahkan pada pihak lelaki berkenaan hantaran. Kenapa aku risau? Kerana aku tahu, ketika itu dalam simpanan K tidak pernah sampai seribu pun. Bayangkan, gaji 800, 300 diberi pada ibu ayah, kadang 200 diberi pada adik beradik.

Begitulah K yang tidak pernah berkira dengan keluarga. Aku memang cukup jatuh hati dengan perangai yang itu. Tapi tetap aku risau dengan persiapan kahwin kami. Walaupun begitu, aku tidak pernah mendesak K, aku tahu dia sedang cuba yang terbaik.

Selepas 3 bulan kami bertunang, K mendapat tawaran bekerja di tempat yang lebih baik. Alhamdulillahhhh aku bersyukur sangat. Kerana mengikut persetujuan, lagi 3 bulan kami akan berkahwin. Sepanjang bertunang, K beberapa kali bertanya berapa hantaran yang aku mahu.

Selalu aku minta dia tetapkan. Tapi tetap juga dia mahu aku sebutkan harga supaya senang untuk dia usahakan. 700 jawapanku. Kalau rasa ada rezeki lebih, cukupkan seribu. Supaya ibu ayahku tidak terkejut. Berkali dia tanya sepanjang pertunangan, jawapanku sama. Bila aku bagitahu pada ibuku, memang ibuku marah. Kata ibu, nanti aku jatuhkan maruah suamiku.

Tapi aku tetap dengan keputusan. Bukan kerana aku rendahkan kemampuan dia, tetapi aku tahu tanggungjawab dia terhadap aku selepas kahwin nanti memerlukan kewangan yang banyak. Aku tak mahu dia banyak berhabis untuk aku semata untuk kahwin. Aku tidak pernah sebut tentang hantaran pada sesiapa lagi selepas itu.

Hari perkahwinan kami tiba. Penuh sempurna. Namun aku sangat terkejut, pada saat akad nikah, mas kahwin yang terlafaz dari mulut dia bahkan bukan RM700, tapi RM10K. Lagi diberi seutas gelang emas yang entah berapa ribu nilainya.

Aku memang terharu. Terlalu terharu. Cerita ini, tidak pernah aku ceritakan pada sesiapa bahkan pada keluarga aku. K terus memberitahuku, semua hantaran itu adalah kejutan dan hadiah untuk aku. Dan katanya, aku mahal dari segalanya.

Alhamdulillah. Rupanya, memang semua itu adalah dari duit simpanan yang dia mulakan sejak bertunang dulu. Yang aku rasa agak mustahil, tapi Allah izinkan berlaku. Aku rasa, beberapa contoh dari suamiku yang boleh kita ikut. 1. Jangan berkira dengan keluarga sendiri. Lagi lagi ibubapa. Memberilah walau tiada. Mungkin berkat dari situ Allah limpah kurnia rezeki yang lebih banyak.

2. K memang suka hulur duit pada kanak kanak. Walau sedikit. Walau itu saja duit yang ada dalam poket, tetap dihulur. 3. Membantu kawan yang susah. Kadang, dia sendiri tiada apa, sanggup dikosongkan poket untuk kawan kerana risaukan kawan. Yang ini, sampai kami brbalah juga sedikit.

Kerana pada aku, kawannya tu sampai mengambil kesempatan. Sihat tubuh badan, tapi malas bekerja. Padahal K sampai kurus tak makan demi mencari rezeki. Setiap bulan, mesti meminta dari dia. Aku tak marah, tapi aku minta dia bagi peluang pada kawan dia untuk berdikari.

4. Bonus, untuk aku. Hehe. K tidak main game, tiada media social. Ahh, idola sangat. Moga satu hari nanti aku juga mampu melepaskan media social dan hidup sepenuhnya dengan dunia sebenar. Sekarang, tidaklah kami kaya. Tapi sangat cukup, dan lapangnya di hati. Doakan kami ya.

Reaksi warganet

Farin Ahmad – Dekat tempat aku, ada sorang. Kerja pangkat kecik je, tapi berkat kerajinan dia, mampu guna dan beli kenderaan mewah. Tapi sekarang dah tak jumpa dia lagi dah. Selepas SPRM masuk audit. Agaknya, dia kerja siang malam, tu yang aku, boss dia dan rakan sekerja dia pun, tak jumpa dia lagi dah. Terlalu kuat bekerja agaknya sampai tak jumpa jalan balik ofis.

Cempaka Biru – Harap lepas kahwin pun masih jatuh hati dengan sikap suami duk bagi duit pada mak ayah dan adik beradik. Jangan nanti pergi mengadu Kat KRT pulak, suami lebihkan keluarga, tak bagi nafkah Kat isteri. Moga bahagia ye.

Siti Rashimah – Kau hantaran 700? Aku dengan suami aku nikah tak ada hantaran pun. Cuma mas kahwin je. Tak ada majlis walimatulurus, cuma akad nikah sahaja. Sebab aku tahu suami aku bukan orang senang. Aslina Majid – Kadang kadang aku curious sebab asek terbaca cerita terkejut mase akad nikah baru tau mas kawen berapa… Memang borang nikah tetiap negeri tak sama eh?.

Jangan kritik sis, sis nak tahu je. Sebab sis masa submit borang nikah baru tau wali tuliskan nilai berapa. Ye la masa tunang bincang lain, mase nak nikah tulis lain. Kat Penang memang kene nyatakan nilai mas kahwin, hantaran dan pemberian lain (kalau ada) dalam borang.. Tipu la woi kalau main hantar je borang tak semak mende. Tatau la korang kalau wali rajin nak hantarkan. Btw kat Penang, pengantin yang kene hantarkan sendiri sebab sebelum hantar tu ustaz pejabat agama interview sikit.

Athirah Nor – Alhamdulillah. Tahniah bunga. Seronok dengar. Semoga dikurniakan sakinah mawadah dan rahmah. Macam abah saya. Dia pun tak kedekut duit dengan parents dan mak pak mertua. Gaji tak besar. Kami hidup pun sederhana je. Mama behenti kerja since abah ditukarkan negeri.

Jadi mama start niaga kecil kecil dari rumah. Dulu takda online. So anta kuih dan amik upah menjahit. Tu la yang besarkan kami adik beradik2. Tak mewah. Tapi kami cukup makan pakai. Mama kata dia tak pernah persoalkan berapa abah nak bagi kat parents dia dan parents mertua. Sebab dia kata tu hak abah. Yang penting abah tau cukup kena keperluan kami 1 keluarga. Alhamdulillah.

Nenek atok belah dua dua dah pergi menghadap illahi dah. Dan kami tak menyesal pun abah buat macam tu. Alhamdulillah syukur. Sebab dalam rezeki kita ada rezeki orang lain. Dan kalau mampu nak membantu. Keluarga. Adik beradik. Bru orang luar.

Dalam alQuran ada Allah pesan dah turutan nak bagi bantuan ni. Tapi kena beringat juga orang yang dibantu kena berpada pada. Bukan sikap meminta minta. Kalau berhutang tahu nk bayar semula on time. Jangan ambil kesempatan pula. Konsep taawun (kerjasama) gituu. Tahniah TT!

Sumber – Bunga (Bukan nama sebenar) via IIUMC