Gades ni nekad nk berpisah dgn suami kerana suami buat benda ni. Tiba tiba hairan ada kereta mahal depan rumah masa hari dia berpisah dengan suami. Tergamam dia bila tahu siapa pemilik kereta tu.

Kisah Rumah Tangga

Gambar sekadar hiasan. Assalamualaikum. Setelah aku menikah suami aku, Kami tinggal di sebuah kampung. Tetapi berapa ramai orang muda hari ini masih hidup di kampung? Banyak kali aku nasihat suami aku, kita akan mempunyai anak-anak nanti,

jadi kita harus mencari nafkah di kota untuk mendapatkan wang yang banyak dan cepat. Tidak ada masa depan kalau kita terus tinggal di kampung. Tapi suami aku tidak setuju, katanya ayahnya telah pergi buat selamanya, usia ibu juga sudah tua, dia risau tinggalkan ibunya seorang diri.

Kenapa? Bukankah kehidupan di kampung biasa – biasa sahaja? Nanti kita kerap pulang ke rumah untuk melihat ibu kan senang. Hingga akhirnya kerana suami tak tahan lagi dengan leterankan, dia bercakap jujur ​​kepada aku .. Ternyata dia bukan anak kandung mereka, mereka memungutnya di tepi jalan.

“Pada saat aku tidak berdaya, mereka menyembuhkan penyakit aku, membesarkan dan merawat aku sejak aku baru berusia 3 bulan hingga menjadi dewasa sekarang ini, aku harus balas budi mereka. Selain itu ayah aku telah pergi buat selamanya, ibu juga sudah tua, dia selalu sakit, aku memang tidak boleh tinggalkannya sendirian…. ”

Nampaknya suami aku seorang lelaki yang bertimbang rasa, akhirnya aku tidak lagi menyuruhnya untuk mencari nafkah di kota lagi. Suami aku selain menanam di ladang desa, juga akan menjual tanaman sayur-sayuran kita sendiri, tetapi sangat sukar untuk mendapatkan wang ini,

walaupun pendapatannya tidak menentu setiap hari. Aku melihat penduduk lain yang tinggal di bandar raya semuanya berjaya mendapatkan lebih banyak wang, apalagi yang kembali ke rumah semasa Tahun Baru Cina, pakaiannya baru-baru ini, ada juga yang membeli kereta baru.

Melihat semua ini membuatkan aku berasa marah dan jengkel diri! Jadi aku memberi cadangan, suami aku tinggal di rumah menjaga ibu, dan aku adalah orang yang pergi ke bandar untuk mencari nafkah. Tetapi dia tidak bersetuju, dia berkata ketakutan di bandar aku akan menjadi nakal,

dari masa ke masa aku tidak tahan lagi, aku tidak mahu hidup miskin di kampung selama-lamanya! Pertengkaran kami semakin buruk dan akhirnya aku meminta untuk berpisah! Setelah ribut selama 2 bulan, akhirnya suami bersetuju berpisah dengan aku,

dia berkata tidak boleh hidup selesa dengan aku, aku selalu memikirkan wang: “Kita kan bercucuk tanam, bukannya tidak cari wang …”, aku hanya tertawa sinis dan menimpalinya: “Itu namanya wang? Hanya cukup untuk membeli beras, minyak dan garam … ”

Pada hari itu kami merancang untuk pergi ke masalah perpisahan rumahtangga kami, hanya berjalan ke pintu depan rumah, melihat ada sebuah kereta mewah yang berhenti di depan rumah. Seorang lelaki muda dan pasangan pertengahan umur keluar dari kereta, berjalan ke kami …

apabila pasangan ini melihat suami aku, mereka menangis terus … Mereka adalah ibu bapa sebenar suami aku! Dan lelaki muda memandu kereta itu abangnya … Ternyata suami aku dibuang sejak dia dilahirkan, kerana doktor menyatakan bahawa dia menderita penyakit jantung, akan ada kesulitan dalam merawat dan membesarkannya.

Dia diadopsi dan dibesarkan oleh ibu bapa angkatnya. Orang tua kandungnya berkata bahawa mereka sangat menyesal telah membuangnya, hati nuraninya tidak boleh tenang, dan akhirnya mereka memutuskan untuk berpindah dan memulakan hidup baru,

sekarang mereka adalah pemilik dari syarikat besar, setelah diselidiki beberapa bulan, barulah dipastikan bahawa suami aku adalah anak yang masa dulu mereka membuang …. pada saat itu kerana suasana juga sangat kacau, proses perpisahan rumahtanggan kami juga tidak dapat diselesaikan.

Dan yang paling membuat aku kesal adalah suami aku tidak mau ikut orang tua kandungnya, ia memilih untuk tinggal dan menjaga ibu asuhnya, bahkan tidak mahu menerima wang dari orang tua kandungnya dan berkata:

“Kalian telah membuang aku, apa gunanya memberi aku wang sekarang? Kalau bukan kerana orang lama angkat, aku telah pergi buat selamanya dari masa lalu … ” pelik lah , benar-benar keras kepala, jika anda menyedari bahawa mereka bersalah ya harus mengeluarkan sedikit wang,

hidup akan lebih selesa jika ada wang, ibu asuh juga boleh berkongsi kehidupan yang baik beberapa hari … Sekarang aku sedikit keraguan sama ada berpisah atau tidak, aku bercadang memberi nasihat kepadanya untuk berhubung dengan ibu bapa biologinya, tidak kira apa hubungan mereka adalah saudara, dan ini juga merupakan satu cara hidup.

Walaupun kini dia tidak bersetuju, suatu hari nanti ada kemungkinan bersetuju dengan betul? Bukannya aku bekeras, tetapi aku rasa … nama pun manusia kan… jika ada peluang untuk hidup lebih baik, mengapa tidak? Lagipun mereka adalah ibu bapa kandung mereka, bukan orang lain.

Sumber: KisahBenar

Suami Suka Guna Duit Isteri Antara Sebab Kenapa Gaji Tidak Pernah Cukup

Rasanya semua orang pun pernah mengalami kesempitan duit, tetapi kadang kala tertanya-tanya, mana perginya duit gaji. Baru sahaja menerima gaji, tidak sampai sehari, duit tinggal rm10 sahaja dalam poket. Ada yang mengadu duit habis bayar banyak bil, ada yang sehingga merungut duit habis kerana beri nafkah dekat isteri.

Ini adalah hal yang hendak kita bincangkan. Kerana tanggungjawab suami untuk menjaga makan minum isterinya, mengapa harus mengeluh? Tidak ramai yang tahu bahawa kesempitan duit adalah berpunca daripada anda seorang suami yang selalu berkira dengan isteri.

Mentang-mentang la isteri sudah bekerja, semua barang isteri bayar sendiri. Susu anak, pampers anak, isteri yang belanja. Tetapi masih juga duit gaji hilang entah kemana. Itu kerana anda kedekut dengan isteri dan anak-anak, Allah s.w.t tarik balik rezeki yang Dia telah beri pada anda.

Jangan main-main ya dengan rezeki Allah s.w.t. Perkongsian ini adalah dari Mahyuddin Mohamed, dimana jika anda ingin rasa cukup gaji bulanan anda, jangan sesekali abaikan tanggungjawab anda terhadap isteri anda. “Awak kan dah kerja, awak bayarlah….” atau “Duit awak pun sama je, nanti saya bayar kemudian. Guna je dulu…”

Sampai masa buat senyap! Ya, inilah realiti suami yang suka mengelak bab duit nafkah. Padahal, kalau kongsi rezeki dengan isteri, itulah yang akan buka pintu-pintu rezekinya. Cukup, berkira! Hari ini, ramai suami yang ambil mudah tentang pemberian wang nafkah buat isteri terutama jika pasangan mereka bekerja.

”Dia dah ada gaji, lagipun isteri tak pernah mintak.” Ini yang selalu suami fikirkan. Tapi hakikatnya meskipun punya pendapatan sendiri, tetap menjadi tanggungjawab suami untuk menyediakan wang nafkah ini semampu mereka. duit isteri, nafkah isteri, duit gaji suami, duit keluarga, wajib bagi duit nafkah isteri, keperluan isteri.

Buat suami yang belum melaksanakan kewajipan ini atau rasa terbeban untuk melunaskannya, baca perkongsian daripada saudara Mahyuddin Mohamed untuk memahami dan melihat hikmah di sebaliknya.

Hairan Waktu Tengah Malam Bini Diammmm Diaam Je Bangon Pergi Toilet. Suami Pulak Buat Buat Tido. Suami Bangun Tgk Apa Yg Bini Buat Dalam Toilet. Terkejut Suami Tgk Bini Dia Buat Sampai Mcm Tu Sekali.

Hye krt…Aku pinjam fb kawan sebab aku tiada fb.. Hide profile ye..Macam ni.. Apa perasaan korang dapat bini yang rasa dia ni seorang yang bujang.. Tak mengaku diri tu dah berkahwin.. Selama ini,, aku hormat dia sebagai seorang isteri tapi dia langsung tak hormat aku sebagai suami.. Aku biarkan dia leka dengan media sosial sampai aku leka tanggung jawab aku sebagai suami..

Selama ni aku tak tahu pun apa yang dia post kat fb.. Sampai satu masa tu dia diviral kan sebab post perkara yang tak senonoh dalam fb.. Mula-mula tu aku tak percaya.. Lepastu aku pinjam fb kawan aku ni untuk stalk dia..Sampai hati dia.. Post pasal aib aku, keluarga aku min.. Dia memperburuk-burukan nama baik keluarga aku..

Bila aku scroll-scroll lagi aku jumpa gambar tak senonoh dia.. Bukan main lelaki komen.. Cakap hot la,, comel la.. Lepastu aku ternampak satu posting ni.. Posting dia lebih kurang macam ni “Like gambar saya sampai mencecah 500likes.. Nanti saya buat live pukul 2a.m”..Isteri aku ni memang selalu tidur lewat min.. Jadi aku tak hairan pun dari dulu.. Aku pun perati kan gerak-geri dia..

Aku pura-pura tidur sampai berdengkur.. Aku perhatikan dia perlahan-lahan bangun dari katil lepas tu pergi ke bilik mandi.. Aku pun ikut dia dari berlakang.. Sampai ke bilik mandi Aku dengar bunyi air je dalam tu.. Lepastu aku intai.. Korang tahu apa yang dia buat?? Dia buat live min.. Live secara tak berpakaian. Aku sergah pintu tu dengan tiba-tiba.. Dia terkejut.. Aku rampas hand phone dia lepastu aku ajak dia pergi keruang tamu..

Malam tu memang brbalah besar kami min.. Sakit nya hati aku dia buat macam ni.. Sim dia aku patahkan.. Hand phone dia aku pecahkan.. Tak sangka selama ni aku bekerja 2 shift siang dan malam,, ini kerja dia selama ini..

Aku sayangkan dia,, aku kutip dia sebab mak ayah dia buangkan dia lepas dia kantoi hisap benda terlarang dulu.. Patut lah berpisah dengan bekas suami sebelum ni.. Aku dulu memang tak percaya dia ni kaki bahan terlarang,, kaki lelaki dulu-dulu.. Malam tu jugak dia mengaku segalanya.. Dia mengaku pernah ada hubungan dengan beberapa orang lelaki termasuk kawan baik aku sendiri!! Dia mengaku dia pernah terlanjur dengan kawan aku sampai trbunting!! Tapi dia buang ank dalam kandungan tu.. Post di fb pasal dia keguguran..

Punca keguguran aku selalu push dia untuk kuruskan badan.. Aku ni tak pernah pun hina fizikal dia..Dia tu gemuk sangat min. Sampai 110kg berat dia..Tapi sampai hati dia tuduh aku atas punca keguguran tu.. Semua yang komen backup dia bagai aku ni suami yang dayus.. Elok lah dia keguguran masa tu.. Sebab aku tak nak bela anak bukan dari benih aku.. Awal pagi tu aku panggil mak ayah aku dan semua adik beradik aku datang ke rumah..

Aku panggil jugak mak ayah dia supaya datang ke rumah.. Bersaksi kan kedua-dua belah pihak,, aku lepaskan dia dengan talak 1..Aku suruh mak ayah dia ambik dia semula. Macam mana aku ambik dia secara baik dulu,, aku pulangkan balik dia secara baik.. Aku ceritakan segala-galanya depan keluarga kitorang.. Biarlah dia malu,, selama ini dia tak pernah pun malu post perkara yang tak senonoh dalam fb..

Aku pesan kat lelaki luar sana,, jangan biarkan isteri anda leka dengan media sosial.. Selalu check hand phone isteri anda.. Itu je yang aku nak pesan.. Sekarang aku on the way nak pergi court.. Semoga dipermudahkan urusan aku nanti..

Sumber KRT

Macam Macam Suami Buat Kat Bini Waktu Malam Pertama. Reaksi Dia Lepas Dapat Layanan Dari Bini Puas Sangat. Tapi Lepas Je Buat Benda Tu Ada Sesuuaatu Berlaku Dekat Bini Dia. Bini Terkeduuu Sampai Macam Tu Sekali Suami Buat Kat Dia.

Aku adalah seorang isteri, berusia 31 tahun dan berkahwin 14 july tahun lepas atas dasar paksaan keluarga. Sekarang aku mempunyai dua orang putera kembar yang ku lahirkan june yang lalu secara operation. Sebelum aku lanjutkan cerita, aku perkenalkan suamiku dengan nama Man dan. Dia merupakan bekas teman lelaki semenjak dibangku sekolah menengah lagi.

Kami bercinta selama 7 tahun (2002-2009) dan mengakhiri hubungan atas sebab tiadanya kesefahaman. Selepas kami mengakhiri hubungan, aku tidak lagi mendengar apa-apa berita tentangnya. Kami membawa haluan hidup masing-masing. Aku sangkakan kami tidak akan berjodoh kerana semenjak kami putus, dia tidak lagi pernah menghubungiku.

Tahun demi tahun berlalu aku jalani hidup sendiri dan pada 2015, aku menerima miscall dan kiriman whatsapp dari nombor yang aku tidak kenali. Memandangkan aku takut ada kepentingan, aku pun tanya siapa gerangan orang yang teks dan miscall aku.

Berkali kali wasap sampai naik menyampah juga time tu. Rupa-rupanya dia adalah bekas pakwa aku yang telah tinggalkan aku 6 tahun lalu dan kini, dia muncul kembali. Aku tidak tahu dari mana dia dapat nombor hp kerana setahu aku aku telah tukar nombor dan tak pernah beri sesiapa pun nombor aku.

Tahu yang dia yang whatsapp, aku pun tak reply msg dia. Tetapi Man bukanlah jenis orang yang berputus asa, walaupun aku buat tak tau msg dan tak jawab panggilannya namun dia tetap berusaha. Sehinggalah hujung 2015, tiba-tiba dia senyap. Tiada lagi whatsapp, tiada lagi panggilan yang aku terima darinya. Aku sangka dia telah jemu dan menyerah. Aku bersyukur kerana tidak lagi diganggu.

Kronologinya ialah, suatu hari mak ayah aku terjumpa dengan Man di sebuah pasaraya. Memandangkan Man merupakan bekas teman lelaki yang cukup ok dengan mak ayah aku, mereka pun bertukar-tukar nombor telefon dan disitulah mereka bersekongkol untuk rancangan menyatukan kami berdua.

Tanpa sepengetahuanku, Man menyatakan hasrat untuk kembali dan seterusnya melamar aku pada kedua ibubapa dan mak ayah tentu sahaja menerima lamaran Man apa lagi dia dianggap baik oleh kedua orang tuaku.Justeru itu aku kehairanan, bila sahaja aku duduk lepak bersama mak ayah, mereka asyik memuji-muji bekas teman lelaki aku dan berkias-kkias denganku. Aku buat tak reti kerana aku anggapnya sebagai gurauan sahaja.

Hari demi hari nama Man makin menjadi-jadi disebut oleh mereka berdua. Aku jadi cuak dan marah namun mereka tetap sahaja memuji dan menyuruh aku kembali pada Man. Aku bingung, kenapa mereka semakin egresef hari demi hari bercerita pasal Man?

Dipendekkan cerita pada april tanpa sepengetahuanku, keluarga Man datang ke rumah untuk merisik seterusnya melamar. Ketika tu aku tiada di rumah kerana keluar bersama adik beradik aku.. Apakah ini rancangan mereka? aku tidak tahu. Aku terkilan kerana lamaran diterima tanpa mendapat persetujuanku terlebih dahulu. Sungguh aku terkilan kerana mereka semua membelakangi aku.

Beberapa minggu selepas itu aku dipaksa bertunang dengan Man, aku cuba menolak tetapi mak aku merayu dan menangis mendesak aku menerima sahaja pinangan Man. Katanya, inilah bakal suami yang tepat untukku. Ya Allah, aku nak tolak tapi tak sampai hati nak lukakan hati mak aku yang berharap aku segera mengakhiri zaman bujang.

Akhirnya dengan terpaksa aku menerima pinangan Man dan kami bertunang tetapi kami tidak pernah berkomunikasi di mana-mana media sosial, berjumpapun aku enggan kerana terlalu marah atas apa yang berlaku.

Akhirnya aku bersetuju tetapi aku memberi syarat pada mak ayah. Kami hanya melangsungkan majlis serba sederhana dan tiada rakan-rakan aku yang akan dijemput di majlis nikah kami. Bukan aku tidak mahu menjemput dan menghebahkan pada kawan-kawan tetapi pernikahan aku adalah pernikahan paksa dan tidak membahagiakan aku. Biarlah aku dan keluarga terdekat sahaja yang tahu.

Julai 2017, aku dinikahkan tanpa aku redha. Jadilah kami suami isteri tetapi aku tidak boleh menunaikan tanggungjawab sebagai isteri Man.Aku Belum bersedia menyerahkan diri pada Man yang kini sah menjadi suami aku. Pada mulanya Man bersabar tapi lama kelamaan dia mula menuntut hak sebagai seorang suami.

Kami hanya bersama sekitar bulan 9. Aku menunaikan tanggungjawab secara terpaksa. Selepas dari itu aku harap sangatlah yang Man tidak lagi menuntut apa-apa denganku. Aku juga berniat untuk berpisah, tetapi…. aku tak tahu bagaimana cara untuk aku minta dilepaskan. Lagipun mak ayah pasti tidak setuju dan akan marah jika hasrat ini aku beritahukan pada mereka.

Aku akui, sepanjang berkahwin dia banyak bersabar denganku dan terus memujuk agar aku menerimanya sebagai suami.Walaupun kami bersama cuma sekali, aku tidak menyangka yang aku akan mengandung benih Man suamiku. Aku mulanya tidak sedar dan fikir, alahan dan hilang selera makan hanyalah disebabkan aku demam dan tidak sihat.

Namun aku mengalami alahan teruk, muntah-muntah dan akan pening bila terhidu bau masakan. Akhirnya aku ambil keputusan pergi klinik. Dalam hati aku tak hentinya berkata “ya Allah, apa lagi ujian yang melanda aku?”Apabila doktor sken, aku disahkan mengandung 2 bulan. Tentu sahaja Man paling gembira kerana bakal mendapat zuriat. Aku? ya, aku cukup marah pada Man kerana rasanya aku belum bersedia lagi untuk mengandung.

Tetapi kemarahanku tidak lama pabila aku dipujuk kakak aku agar menerima anak itu. Sebagai seorang bakal ibu, hari demi hari aku merasa semakin menyayangi anak yang ada dalam kandungan aku.Hasrat untuk aku berpisah dengan Man mungkin terbatal dek kerana adanya anak ini.

Aku tak mahu anak aku kehilangan kasih sayang seorang ayah. Aku ambil keputusan akan bertahan dengan perkahwinanku walaupun aku terpaksa korbankan perasaan. Aku tak sangka aku akan melahirkan bayi kembar. Cuma aku perasan, pada usia kandungan 4 bulan ia membesar bagaikan mengandung 6 bulan. Aku checkup di klinik dan pada mulanya doktor tak dapat sahkan apa-apa. Perkara ini hanya aku tahu bila kandunganku berusia 5ke6bulan.

Ya Allah, aku sedang mengandung bayi kembar rupanya. Dan pada 13jun tahun ini aku selamat melahirkan dua bayi lelaki. Walaupun secara operation, aku terima asalkan kedua bayi aku selamat dilahirkan. Sepanjang proses kelahirannya suami aku Man setia menemani terkecuali di bilik bersalin.

Sekarang, usia kedua baby aku sudah pun 3 bulan. Oh ya, aku lupa nak bagitau mengenai man, dia bekerja di kapal yang memerlukan dia berada di atas kapal berbulan lamanya. Sekarang aku uruskan bayi kembar ini bersendirian tanpa suami. Walaupun ada keluarga yang memberi bantuan dan menyokong, tetapi ia tidak sama jika adanya suami di sisi.

Alhamdulillah sebelum aku melahirkan, Man rela mengambil cuti walaupun dia sebenarnya tidak dibolehkan bercuti. Hanya dua minggu setelah baby kami lahir, dia kembali bertugas. Sampai sekarang, aku bertahan dalam perkahwinan ini hanya kerana anak, aku berharap, suatu hari hati ini akan terbuka untuk menerima Man yang kini telah pun menjadi suami dan ayah kepada kedua putera aku.Jika ada pendapat dan tips untuk aku boleh mencintai suami, aku hargai dan banyak-banyak berterimakasih.Aku harap hati aku akan cepat terbuka untuk mencintai suamiku.

Biini Kedua Seronok Masa Suami Talakkan Biini Pertama. Tiba Tiba Biini Kedua Trkejut Bila Haakimm Mahkamahhh Bongkarkan Sesuatu Sampai Buat Suami Melutut Rujuk Semula Biini Pertama.

Assalamualaikum min dan warganet sekalian. Kisah aku ni Panjang so siapa yang pemalas nak baca boleh scroll laju laju. Dan makcik bawang yang tahu mengkritik je pun bolehlah scroll laju laju ek. Aku perlukan pendapat dari segi undang undang (aku pernah terbaca komen dari peguam syarie tapi bila scroll balik

tak jumpa nama fb peguam tu) dan juga mungkin dari pengalaman sesiapa yang pernah alami keadaan aku sekarang. Okay so, aku dah kahwin dengan suami selama 2 tahun. Aku isteri kedua (aku tahu akan ada yang dikriktik). suami lelaki yang sangat baik dan bertanggungjawab.

Suami berkahwin dengan isterinya selama 10 tahun dan punya 3 anak lelaki. Bulan 11 tahun lepas, suami telah berpisah secara sah dengan isteri pertama kerana suami tak tahan isteri pertama tak pernah bekerja dan hanya tahu membebel tu tak cukup ni tak cukup dan asyik minta duit sahaja.

Suami kata dalam rm600 tu pun isterinya mampu beli handbag dan shopping shopping. Gaji suami sebanyak 3.8k sahaja. Suami bagi nafkah rm600 termasuk duit dapur dan belanja sekolah anak anak tapi bekas isteri asyik membebel tak cukup. Suami kata dia saja bagi sikit sebab

dia nak isteri pertama belajar berdikari dan cari kerja. Oh ya, sebelum kena dikritik, duit sewa rumah, api dan air bekas isteri sampai habis iddah suami yang bayar. Jadi setelah habis iddah, mulalah proses tuntutan mutaah dan hadhanah. (aku tak hadir ke mahkamah Bersama suami jd apa yang aku

ceritakan ini adalah dari cerita yang suami bgtahu aku kalau salah maaf ya lawyer). Bekas isteri minta 10k utk mutaah dan perlu dibayar sebanyak 3 kali serta 1.5k duit nafkah sebulan untuk anak 3 orang. suami tak setuju, kerana 1.5k terlalu banyak sedangkan sewaktu kahwin suami

Cuma beri rm600 dan segalanya cukup. Jadi suami hendak tuntut hak penjagaan anak anak untuk menjimatkan kos tapi aku tak setuju hal ni sebabnya nanti kalau budak budak tu datang duduk rumah aku, aku lah yang kena jaga makan minum dorang sedangkan aku tengah hamil 4 bulan.

Tapi suami berkeras juga mahu hak penjagaan anak anak dan katanya bekas isteri pertama tak bekerja sebab tu dia demand nafkah yang banyak utk tamping kehidupan dia. Haa kat sini yang suami terkejut beruk (aku pun terkejut sekali) bila bekas isteri bentangkan penyata kewangan yang

mengatakan dia mempunyai harta sebanyak RM570 ribu! Terkejut tak? Hahahaha rupanya setelah pemergian bapak bekas isteri suami 5 tahun lepas, bapak dia hibahkan segala tanah, rumah, 2 biji rumah kedai, duit asb dan tabung haji ke bekas isteri dan adiknya utk dibahagikan sama rata.

Mereka jual semuanya sebab tu bekas isteri ada duit sebanyak itu. (sebenarnya banyak lagi jumlahnya tapi bekas isteri dah shopping banyak). Suami tak sangka yang bapak mertuanya orang ada ada sebab dia Nampak macam orang susah rumah pun rumah kayu kampung tu.

Dan bekas isteri pernah kata yang dia Cuma dapat 15k duit faraid dan semuanya suami ambil untuk belikan kereta baharu. Rupa rupanya suami dah kena tipu dan 15k tu cumalah tip of the iceberg je! Suami kata patutlah bekas isteri banyak shopping dan bekas isteri kata beg beg dan

jam tangan yang dibeli semua jenama fake tp sebenarnya ori dan suami kata ada satu jam tangan isteri (ya suami panggil perempuan tu isteri dah sekarang) lebih mahal dari harga kereta yang kami pakai sekarang min! Di luar mahkamah, suami tanya pada bekas dia tu,

kenapa selama berkahwin dia tak pernah cakap apa apa pada suami tentang harta ni dan tak pernah tolong suami bayarkan loan loan? Dan dia balas ‘aku tahu kalau kau tahu harta aku banyak mesti kau akan perabiskan. Aku saja nak tengok macam mana perangai kau bila kau rasa aku ni satu sen pun tak berguna kat kau’ .

Jadi sekarang suami cuba berbaik-baik dengan bekas isteri untuk kurangkan tuntutan nafkah dan mutaah. Semalam, out of nowhere, suami tiba tiba kata ‘kalau abang kahwin balik dengan senah tu, b setuju tak’ terkejut aku min. puas aku menangis semalam dan pagi td.

Pagi tadi aku baca mesej suami bagi pada bet*na tu. Punyalah Panjang berjela jela suami mintak maaf dan harap bet*na tu terima dia balik demi anak anak tapi bet*na tu balas ooo je (lega aku!) sekarang ni aku terpikir, setelah tahu jumlah kewangan bekas isteri, aku nak tanya pada para lawyer.

1) bolehkah suami tuntut harta sepencarian dari duit duit bekas isteri tu sebab dia dapat wang itu ketika mereka masih kahwin 2) bolehkah nafkah yang banyak tu dikurangkan setelah dapat tahu bahawa perempuan tersebut sebenarnya sangat mampu utk tanggung anak anak dia? Sebab aku rasa dengan cara ini sahaja yang boleh buat suami berhenti berharap kembali pada bekas isterinya. Terima kasih dan jangan kecam.

Sumber :krt via edisiharian

Soalan : Bolehkah suami tuntut harta yang isteri kumpul?

Saya seorang isteri yang bekerja. Oleh sebab saya mempunyai pendapatan sendiri, suami mengambil lewa dalam menanggung nafkah saya. Sayalah yang membeli rumah, kereta dan perabot, malah baju anak-anak pun saya yang beli. Dia hanya menanggung dirinya sendiri.

Saya juga ada melaburkan duit saya untuk masa depan saya dan anak-anak kerana saya rasa saya memang tidak boleh harapkan langsung suami saya. Namun, apa yang membimbangkan saya ialah baru-baru ini saya ada terbaca dalam suratk habar bahawa suami juga boleh membekukan harta isteri untuk tuntutan harta sepencarian apabila berlaku perpisahan.

Kalau ini betul, apakah perlindungan yang saya ada? Sudahlah saya menanggung diri saya sendiri dan anak-anak kami, suami saya boleh pula menuntut harta yang saya kumpul selama ini. Apakah yang boleh saya buat untuk memastikan bahawa harta saya itu tidak akan jatuh ke tangan suami yang tidak bertanggungjawab itu? – Edwina Roslan

Jawapan :

Suami isteri bekerja adalah satu lumrah dalam masyarakat masa kini. Ini tentunya untuk memenuhi tuntutan keperluan hidup yang semakin hari semakin meningkat. Adalah satu kebiasaan seorang isteri yang bekerja akan menghulurkan bantuan dalam meringankan bebanan kewangan suami.

Lagipun itulah tujuan seorang isteri keluar bekerja sekarang. Namun begitu, seorang suami tidak seharusnya melepaskan tanggungjawabnya dalam memberi nafkah kepada keluarga. Nafkah kepada isteri dan anak-anak masih merupakan satu tanggungjawab wajib yang mesti disediakan oleh suami.

Persoalan harta isteri harta suami masih lagi tidak jelas kedudukannya lebih-lebih lagi dalam hal harta sepencarian. Harta sepencarian pada asalnya diambil daripada adat Melayu yang telah diterima dan mendatangkan kebaikan kepada kaum wanita khususnya.

Dalam Islam, apabila sesuatu adat atau uruf diakui kebaikannya dan telah diberi pengiktirafan undang-undang, kedudukannya tidak lagi sebagai adat, tetapi telah menjadi suatu peraturan atau perundangan yang mesti diikuti dan dikuatkuasakan.

Maka, kita mendapati bahawa dalam perundangan kita kini ada peruntukan tentang harta sepencarian. Di sini, saya akan merujuk kepada akta asal Akta Undang-Undang Keluarga Islam (Wilayah-Wilayah Persekutuan) 1984 kerana Pindaan 2005 masih belum berkuat kuasa.

Seksyen 2 Akta Undang-Undang Keluarga Islam (Wilayah-Wilayah Persekutuan) 1984 memberi maksud harta sepencarian sebagai harta yang diperoleh bersama oleh suami isteri semasa perkahwinan berkuat kuasa mengikut syarat-syarat yang ditentukan oleh hukum syarak.

Kemudian, seksyen 58 Akta pula menambah bahawa aset yang diperoleh dalam masa perkahwinan termasuklah aset-aset yang dipunyai oleh satu pihak sebelum perkahwinan dan telah dimajukan pada sebahagian besarnya dalam masa perkahwinan itu oleh pihak yang

satu lagi atau dengan usaha bersama. Intipati seksyen 58 ini adalah sumbangan suami isteri. Oleh itu, pihak yang menuntut harta sepencarian ini haruslah membuktikan kepada mahkamah bahawa dia ada memberi sumbangan terhadap harta tersebut.

Tuntutan :Suami puan haruslah mempunyai bukti yang kukuh bahawa dia ada memberi sumbangan terhadap harta-harta yang dituntut sebagai harta sepencarian. Mengikut hukum syarak, suami tidak mempunyai hak ke atas harta isterinya. Harta isteri adalah hartanya sendiri,

manakala isteri berhak mendapat saraan nafkah daripada suaminya. Hak dan kewajipan yang berbeza mengenai harta dan nafkah ada kaitan dengan pembahagian pusaka yang memberi bahagian yang lebih kepada lelaki daripada perempuan.

Bahagian harta pusaka yang lebih kepada lelaki sebenarnya berhubung kait dengan kewajipan kewangan yang dikenakan atas kaum lelaki. Ia juga boleh dikatakan berkaitan dengan soal harta sepencarian. Sumbangan kewangan pihak suami bagi belanja harian tidaklah boleh dianggap sebagai

sumbangan kewangan terhadap harta yang diperoleh isterinya, kerana memanglah kewajipan suami menyara nafkah isteri dan anak-anaknya. Tetapi sumbangan kewangan pihak isteri bagi belanja harian rumah tangga patutlah dianggap sebagai sumbangan kewangan terhadap harta yang diperoleh suaminya, kerana bukanlah kewajipan isteri untuk menyara nafkah suami dan anak-anaknya.

Kitab Ianah al-Talibin, jilid 4, muka surat 76, menyatakan yang maksudnya, Adapun perkara-perkara yang tidak khusus kepada isteri melakukannya seperti memasak makanan suami dan mencuci pakaian suami, maka tidaklah menjadi kewajipan ke atas isteri mahupun orang gaji bagi isteri, tetapi kewajipan tersebut menjadi tugas suami membayar upah dan sebagainya.

Hukum syarak :Walaupun hukum syarak menyatakan bahawa suami tidak boleh usik harta isteri kerana ia milik mutlak isteri tetapi ia adalah berbeza dari segi peruntukan undang-undang. Oleh itu, pihak kerajaan telah pun mengambil langkah tidak mewartakan Pindaan 2005.

Malah langkah susulan yang diambil ialah pihak Peguam Negara seterusnya menjalankan proses rundingan dengan pelbagai pihak termasuk NGO-NGO wanita dalam usaha mengkaji semula Pindaan 2005 ini. Setakat ini, sebanyak tiga rundingan telah dilakukan dan pandangan daripada pelbagai pihak telah pun dibincang dan dipertimbangkan.

Kesaksamaan dan keadilan dalam institusi keluarga dan budaya masyarakat memerlukan perseimbangan hak dan kewajipan kaum lelaki dan wanita dalam keluarga dan masyarakat supaya pelepasan sesuatu hak dan kewajipan tradisional satu pihak disertai dengan imbangan hak dan kewajipan yang sewajarnya.

Adalah tidak adil jika hak tradisional bagi lelaki Islam dikekalkan serta ditambah lagi hak baru, dan kewajipan tradisional dikurangkan. Tetapi sebaliknya pula bagi wanita Islam. Hak tradisional mereka dikurangkan, kewajipan tradisional dikekalkan serta ditambah lagi dengan kewajipan baru. Jika undang-undang mahu mencerminkan keadaan masyarakat masa kini, maka perlulah melihat kepada keseluruhan undang-undang itu.