Adk ipar selamba je boleh ketawakan bini sebab dia tak boleh hamiil. Mengejutkan satu hari tu ini yang jadi kat ank dia. Tergamam semua bila tahu pasal ni.

Kisah Rumah Tangga

Gambar sekadar hiasan. Assalammualaikum.. Terima kasih jika admin sudi siarkan.. Tiada apa yang terlalu menarik untuk aku kongsikan tapi aku harap semua boleh ambil ikhtibar serba sedikit dari cerita aku. Aku sudah berkahwin dan tinggal bersama keluarga aku di Negeri Sembilan.

Isteri aku orang Johor. Kami masih belum di kurniakan zuriat. Aku nak cerita mengenai isteri aku. Hari- hari yang aku lalui dengan isteri aku memang agak sukar dan menyebabkan dia tertekan dalam diam. Punca nya aku tak mampu nak sediakan rumah untuk dia jalani hari dia dengan tenang.

Tu silap aku. Tapi betapa sabar nya isteri aku menghadap keluarga aku, biras- biras dia lagi. Dah lah biras- biras semua perempuan. Walau dia tahu isteri adik aku tak suka kan dia dan selalu mengata dia dekat status whatsapp, tapi dia tenang je, buat tak tahu je.

Sampai lah satu hari ni, adik aku dan isterinya bergurau kasar dengan isteri aku. Adik aku cakap isteri aku tak boleh melahirkan anak. Punya lah isteri aku menangis satu malam. Aku sedih, geram, mrah semua ada. Aku nak je cili mulut adik aku tu tapi isteri masih tahan.

Dia cakap biar biar biar.. Dan dalam tak sedar dia memang dah terluka sangat dah. Esok nya dia mula update status dekat fb. Ayat dia aku tengok tak ada pun maki, tak ada yang kasar. Tahu je lah ayat budak belajar kaunseling ni macam mana. Pendek- pendek je ayat tapi deep.

Dan disebabkan status tu, isteri adik aku pun meroyan dekat status whatsapp nya sendiri. Dia perli dan sindir, dia cakap bila dia tulis status, ibu abah aku mesti tahu. Tapi bila isteri aku tulis status, tak ada siapa nak bagi tahu mak ayah saya. Ok, ni penting.

Aku tahu mungkin perbuatan aku bagi tahu status- status dekat ibu abah tu salah, tapi cuba bayang kan anak mana yang boleh tahan kalau ada orang mengata ibu abah kita sendiri? Kadang- kadang adik aku, abg aku, kakak ipar aku bercerita juga pasal status dia tu.

Tapi dia tak tahu, yang dia tahu aku je yang selalu bagi tahu ibu abah. Berbalik kepada isteri aku, dia dah geram dan tak boleh tahan dah dengan adik ipar aku tu. Dia whatsapp personal, dia langsung tak bagi aku baca. Tapi aku sempat baca waktu isteri aku tidur.

Betapa terkejut nya bila isteri aku psyc0 adik ipar aku sampai adik ipar aku tak tahu nak jawab apa dan mula putar belit cerita. Adik ipar aku siap cakap yang selama ni dia mengata ibu abah aku, mrh  mrh ibu aku dekat status tu cuma untuk seronok- seronok je.

But aku tak sangka isteri aku masih boleh balas baik- baik walaupun setiap balasan adik ipar aku semua tak masuk akal dan mungkin juga sebab dah kntoi jadi nya putar belit makin merapu. Last sekali isteri aku pula yang siap minta maaf dulu. Tabik betul dengan kesabaran isteri.

Aku ingat dah habis lah cerita kat situ. Tapi beberapa minggu lepas tu anak buah aku sakit kulit teruk (anak adik aku yang mulut macam apa tu) berubat merata tak baik-baik juga. Jumpa ustz, jumpa DR pakar, buat air tawar, ambil air kolah masjid berubat, tak juga sembuh.
PROMOTED CONTENT

Malah makin teruk. Satu hari, ibu abah dan adik aku pergi bawa anak buah aku berubat dekat seorang lagi ustz. Benda pertama yang ustz tanya, ‘ada tak sakit kan hati sesiapa’ ustz pesan kalau ada, minta maaf dengan ikhlas. Adik aku ni pun merata cari kawan- kawan untuk minta maaf, adik ipar pun pergi jumpa kawan- kawan, sedara mara untuk minta maaf.

Tapi anak sedara aku masih tak sembuh. Jumpa lagi ustz tu, ustz tu tak boleh nak buat apa. Dia suruh berdoa dan cuba ingat lagi ada sesiapa lagi yang belum minta maaf. Kami satu keluarga berusaha fikir, satu keluarga merata minta maaf. Tapi keadaan masih sama.

Berlarutan juga dalam seminggu. Satu malam tu aku tengah tidur, aku terjaga sebab macam dengar orang menangis. Isteri aku buat tahajjud rupanya. Aku pelik lah kenapa dia menangis beria. Aku pun sorok sorok dengar apalah yang dia doakan.

Dia doakan anak sedara aku supaya sembuh. Aku macam dah nak terduduk bila dengar apa yang dia doa. Dia cakap, memang dia terluka, kecewa dengan adik ipar aku, tapi dia minta Allah sembuh kan anak sedara aku. Dia doa lagi, dia tak minta pun balasan macam ni, dia hanya nak hidup tenang je dengan aku.

Aku pun termenangis sekali dengar dia doa. Jadi nya aku sedar lah apa yang jadi ni punca dari sikap dan mulut adik dan adik ipar aku sendiri. Kadang- kadang kita tak doa yang tak baik, tapi bila Allah tahu orang teraniaya Allah terus uji. Dan aku sedar lah yang selama ni adik dan adik ipar aku tak minta maaf dengan ikhlas pun dekat isteri aku.

Esoknya aku cerita dekat ibu abah. Ibu dah sampai kan dekat adik aku. Dan adik aku pun dah minta maaf dekat isteri aku. Tapi ego adik ipar aku tak boleh di turun kan. Dia masih tak buat apa- apa. Dan bagi aku sekeluarga, kami dah buat yang terbaik untuk anak sedara aku.

Jadi terpulang lah kepada adik ipar aku. Walaupun isteri aku dah ikhlas maaf kan semua, tapi kuasa Allah lebih dari segala- galanya. Ego lah pemusnah jua. Dan bertambah lah s@kit hatinya. Dia terus menerus salah kan isteri aku sebab buat anak dia.

Padahal isteri aku tak buat apa, siap doa kan anak dia lagi. Sayang orang macam tu, ego tinggi, tapi tak nampak, tak boleh terima kesalahan diri sendiri, asyik nak salahkan orang lain je. Jadi ambil lah pengajaran. Jangan cakap sembarangan walaupun ianya hanya gurauan.

Kita tak tahu apa orang lain rasa dan sebab Allah dengar setiap apa yang kita perkatakan. Kalau sasaran nya bukan kita, mungkin anak- anak kita. Terima kasih sudi membaca, doakan aku dan isteri dilimpahkan rezeki zuriat dan rumah sendiri. Terima kasih admin, semoga Allah merahmti.

Mertua Tak Bagi Suami Tidur Sekali Bila Malam Pertama. Dah 3 Bulan Kahwin Pun Isteri Masih Tak Disentuh Lagi. Rupanya Ini Kerja Mak Mertua Sampai Suami Jadi Macam Ni.

Pernikahan adalah antara saat indah yang kita semua nantikan. Namun tidak semuanya bernasib baik sepertimana yang lain. Perkongsian dari wanita ini di laman KRT, berkongsi pengalaman yang ditempuhi saat berkahwin dengan pemuda ‘anak mak’. 3 bulan berkahwin tidak disentuh kerana mulut mertua. Ikuti perkongsiannya di bawah.

Assalamulaikum. Min tolong hide FB saya ya? Kisah bermula macam ni. Dulu saya pernah berkahwin tapi cuma bertahan 3 bulan sahaja. Semua punca dari ibu mertua saya. Ex suami saya tu anak bongsu. Pada malam pertama pernikahan kami ibu mertua saya melarang ex suami tidur dengan saya. Dia suruh tidur dengan dia. Alasan nya ibu mertua kata sakit dada. Takut mti xada orang pulak. Xpa saya faham.

Bnda ni berlarutan Smpai 2 minggu. Lpas pada tu ex suami dah kena kerja. Kami PJJ. Saya belum di sentuh ex suami. Selepas sebulan ex suami balik. Dengan marah2. Saya hairan apa salah saya pada dia. Bila tanya tak jawab. Marah terus ja. Masam muka. Satu hari saya terjumpa dengan kawan suami. Kawan ex suami ajak sembang.

Baru la saya tahu punca suami marah selama ni. Semua kerana ibu mertua. Saya di fitnah pada semua orang. Sehingga ex suami pun marah besar. Saya balik. Saya tnya suami hal ni. Suami cakap kalau tak ada angin masakan pokok nak bergoyang. Ibu mertua cakap saya berhubungan dengan lelaki lain.

Sakit hati saya. Saya cakap kalau tak percaya sentuh la saya. Sudah 3 bulan menikah tapi belum di sentuh. Tapi jawapan ex suami sangat mengguris hati. Dia cakap saya jjik. Perempuan kot0r dan macam2 lagi. Saya di lepaskan. Selepas 7 bulan berpisah. Saya kenal dengan seorang lelaki yang sangat baik.

Alhamdulillah terima saya seadanya. Saya sngat bersayaukur. Kami bernikah. Saya juga bersayaukur dapat seorang ibu mertua yang baru sangat baik. Dan penyayang walupon suami saya yang sekarang anak bongsu. Alhamdulillah. Dah 3 tahun berumah tangga. Belum ada ank. Tapi masalah pula mendatang apabila ex datang balik menagih cinta. Tapi hati saya hanya pada suami. Saya tak layan.

Tapi jahat juga dia dan mak dia. Datang kata buruk saya pada family mertua. Ibu mertua cakap dia terima saya seadanya. Biarlah apa yang di fitnahkan. Saya brsayaukur sngt. Mempunyai ibu mertua yang baik. Tapi keluarga ex seperti tak puas hati lagi. Apa perlu saya buat.? Perlu kah, saya berdepan dengan mereka? Trima kasih semua.

Luahan wanita ini mendapat reaksi pelbagai dari pembaca. Lihat apa kata mereka.

Arlin Amshah –Report polis dan saman je. Tapi sebelum tu pergi kumpol bukti. Cari saksi2 yang lepas berbual dan rekod secara senyap. Dah kukuh bukti dan hujah baru saman. Untuk selamat kan rumahtangga yang baru. Buat kerana Allah #Jangan santau berdosa.

Izzati Nordin –Semoga kite same2 sebagai wanita menjadi anak isteri menantu ibu yang baik2 di dunia ini dan diterima allah dalam setiap doa Dan taubat kite. Abaikan saje si bekas suami dan bekas ibu mertua tu, jangan sesekali di layankn nanti makin menjadi. Sentiase bersayaukr dan kekal d Cc suami dn keluarga, moga allah permudhkn sgale urusanye. Report polis juga bagus untuk mengelakkan ganguan sebegitu.

Siti Shahrizan –Report dan saman, sekarang macam2 boleh buat, asal ada bukti yang kukuh, berdiam boleh kalau ia mendatangkan kebaikkan. Tapi adakalanya berdiam tu makin memudaratkan,ambik tindakkan yang tegas, tak kan selamanya nak dibiarkan orang sesuka hti mengganggu hdup kita, mengaibkan dan menfitnah orang boleh dibuat kes. Sampai bila nak biarkan ex dan mak dia yang tak betul tu mengganggu hdup TT, busuk sangat hati tengok orang bahgia ye. Syukur TT dah terlepas dari manusia macam tu.

Anita Dshop –Orang yang ada psych0 memang camni. Tak dpat secara kasar, secara haluspun dia orang rela buat. So harap TT lebih berhati2 dan ambil langkah berjaga2. Cari pendinding diri dan keluarga. Bnyakkan membaca Al Quran dan berzikir pada Allah. Saya doakan Allah permudahkan segala urusan hidup TT.. InsayaaAllah, aamiin.

Fatin Fauzi –Orang tak betul klau dilayan boleh jd tak betul. Selagi mertua dan suami awak percayekn awak. Awak jage la mereka sebaik nye. Awak jangan layan perangai meroyan ank dan mak yang sakit jiwa tu. Awak buat la report polis untuk lindungi diri. Takot di apa2 kan kemudian hari nnti susah.

Awang Jauhari –Sekarang dah bahagia bukan? Tak perlu di layan lagi manusia yang tak tahu kenang budi. Seeloknya kamu tak payahla berkawan lagi dengan mana2 lelaki termasuk ex kamu. Bukan apa. Untuk elakkan dari ada pihak yang akan ambil kesempatan untuk memburukkan kebahagiaan kamu sekarang. Yang dah berlalu biarkan berlalu. Tak perlu nak di runsingkan lagi. Hargai la apa yang ada di depan. Faham kamu rasa marah dengan mereka tapi usahlah kamu mengejar bayang2 kemenangan andai kesempurnaan telah pun kamu miliki.

Sumber : Kisah Rumah Tangga

Artikel Lain: Mak Mertua Sampai Buat Muka Bila Tengok Kakak Ipar Manja Dengan Suami. Selamba Je Kakak Ipar Terperap Dalam Bilik Masa Mak Sibuk Kat Dapur. Akhirnya Ini Yang Jadi Pada Mertua.

Foto sekadar hiasan. Mak saya sebenarnya baik sangat2. Anak menantu susah ke apa, mesti mak saya yang tolong dulu terutamanya harta benda dan kewangan memandangkan mak saya dari keturunan hartawan. Cerita saya ini, saya tak salahkan mak saya seratus peratus sebab semua ni berpunca dari didikan kebanyakan orang dulu-dulu.

Mak saya pun dah berumur 60an. Apa yang saya nak confess di sini ialah sikap mak atau mertua dan bagaimana kita sebagai anak dan sebagai menantu, berperanan dan harus pandai bawak diri. Pertama tentang sikap mak saya ialah, dia tak suka anak menantu bangun lambat.

Jadi bila abang berkahwin, saya dah risau bila ada waktunya kakak ipar bangun lambat. Biasanya saya dan adik beradik perempuan memang bangun awal sebelum Subuh. Lepas subuh terus masak buat sarapan pagi. Saya takda masalah pun kalau kakak-kakak ipar tak tolong kat dapur.

Mak pun sama kalau anak-anak balik, dia tak kisah pun menantunya tak ke dapur sebab anak-anak yang sediakan semua sebab kami tak suka nak biar kakak ipar sorang-sorang masuk dapur. Tapi mak memang tak suka anak menantu bangun lambat atau bergolek dalam bilik time orang lain sibuk kat dapur.

Tunjuk muka saja, buat teman borak2 pun takpa dah, asalkan jangan kat tempat tido. Melainkan kalau tak sihat mak tak kisah kalau nak berbaring. Jadi bila dapat salah seorang kakak ipar macam ni, mula la mak tarik muka. Bab ni kami adik beradik tak boleh nak back up kakak ipar.

Yang kedua, mak tak suka anak menantu duduk mengendeng-ngendeng dengan pasangan, mesra-mesra, peluk-peluk depan dia. Nanti tak pasal-pasal dilabel dengan gelaran yang tak sedap didengar. Aduh mak.. Yang ni saya pun puas cakap kat mak, adat la mak suami isteri. Nak manja-manja.

Tapi mak masih tak boleh terima. Kata mak orang dulu-dulu walaupun suami isteri, tahu batas. Tak pernah nak manja-manja depan orang lain, depan mertua. Tak ada nak tunjuk romantik. Mak kata nak buat semua tu dalam bilik. Nak tergolek sampai katil patah pun takda sapa peduli.

Yang ketiga, mak selalu pertikai bila abang nak keluar mana-mana, kakak ipar nak ikut sekali. Mak suka samakan dengan zaman dulu-dulu. Katanya orang dulu-dulu suami ja keluar rumah. Isteri tak perlu ikut sekali. Isu ni saya dah terangkan pada mak. Zaman dah berubah.

Dulu isteri tak ikut sebab takda pengangkutan selesa. Zaman sekarang naik kereta, naik motor. Kakak ipar pun nak jalan-jalan tengok dunia. Dan mak suka bagi contoh saya dan kakak-kakak yang lain. Sebab kami memang jenis jarang ikut suami ke mana-mana.

Kalau ada kenduri, nak pergi jalan-jalan bawa anak-anak, makan luar, baru ikut. Kalau ada urusan dengan kawan-kawan suami, buat aktiviti dia orang memang kami tak ikut. Akhirnya mak cuma diam. Tapi lama-lama nanti bila dia nampak lagi kakak ipar saya nak ikut abang saya ke mana-mana mesti dia bunyi lagi.

Sebenarnya banyak isu lain yang mak saya selalu bangkitkan pasal menantu-menantunya. Dulu ada kakak ipar sorang ni dia memang tak masuk dapur. Mak pun selalu buat muka. Kami adik beradik jadi tak seronok sebab mak buat muka dengan kakak ipar.

Sampai la satu hari tu, ayah panggil abang, nasihatkan abang suruh abang tegur kakak ipar rajin-rajin la tengok dapur waktu orang lain kat dapur. Alhamdulillah, berubah jugak kakak ipar ni. Walaupun tak banyak dia tolong tapi ok lah dia tak memerap dalam bilik atau baring-baring masa orang lain sibuk buat kerja dalam rumah.

Point utama saya nak sampaikan dalam confession ni ialah bila kita masuk dalam keluarga mertua, pandai-pandailah bawak diri. Ada orang kata dia tak nak hip0krit. Jadi macam mana dia kat rumah sendiri, rumah mak dia, macam tu la dia akan buat kat rumah mertua.

Tapi apalah salahnya kalau demi mengeratkan hubungan kita berkrban sikit. Kalau kita asyik nak tunjuk sisi buruk dan kepala angin kita dengan mertua, sampai bila kita nak bina hubungan baik dengan keluarga mertua kan?

Dan juga saya nak sampaikan peranan kita sebagai ipar-ipar kepada menantu mak kita. Maksudnya jika mak kita selalu merungut pasal menantu, kita tolong la jangan panaskan lagi hati mak kita dengan menyokong apa saja ketidakpuasan hati mak pada kakak, abang atau adik ipar kita. Jangan la kita mengadu domba pasal ipar-ipar kita pada mak ayah kita.

Selalu lah kita bersikap neutral, selalu sabarkan mak kita, pujuk mak kita. Dan saya jugak adik beradik lain, Alhamdulillah, sesama kami selalu menangkan kakak-kakak ipar kalau mak membebel apa-apa, walaupun hakikatnya bebelan mak tu ada benarnya tentang sikap kakak ipar.

Antara yang saya selalu cakap dengan mak sehingga mak terdiam, kalau mak nak anak-anak mak dilayan baik dalam keluarga orang lain, mak pun kena layan baik-baik anak orang yang masuk dalam keluarga kita. Sebenarnya saya dan adik beradik lain bukanlah terlalu baik dengan ipar-ipar hinggakan apa yang ipar-ipar buat hingga mak tersinggung, kami masih nak pertahankan.

Tapi percayalah, saya dan adik beradik lain cuma nak mak hidup secara harmoni. Tak nak ada pertelagahan antara menantu dengan mertua yang pada akhirnya anak-anak mak sendiri yang rasa tersepit. Saya sendiri pun sebenarnya ada pengalaman buruk dengan bekas mertua. Walaupun dah cuba jadi menantu yang baik, pengakhirannya buruk jugak yang saya dapat bila bekas suami buat hal. Saya menyesal buat baik dengan keluarga mertua? Tidak sama sekali.

Sekurang-kurangnya saya belajar sesuatu. Saya berharap jika umur saya panjang, dapat bergelar mertua, saya nak hargai menantu-menantu saya dan saya tak nak apa yang saya rasa, dilalui semula oleh menantu-menantu saya.. Perkongsian Kila mendapat pelbagai reaksi dari pembaca. Lihat apa kata mereka.

Siti Aisyah – Nasib baik mak awk bukan mertua sye.. heheeehe.. Aku bersyukur dpt mertua yg baik walaupun slalu tido lepas subuh.. terlajak x buat air utk sarapan.. Tapi mak mertua aku xde nak buat muke ke ape.. Sebab time masak tengahari memang aku yg masak sepenuhnye.. biase la manusia kan.. ade kurg ade lebih..

Radin Arishah -Tgk keadaan jugak. Kalau duduk asing2, anak menantu balik sekali-sekala nak golek2 dlm bilik, bangun lewat, time makan pandai keluar, tu mmg x patut. Balik kg sekali sekala pakat2 ke dapur sambil masak2 sambil beramah mesra.

Tapi kalau dok sekali, mungkin ada sebab menantu dok terperap dlm bilik. Mungkin dia x selesa sbb x de privacy nak bermanja dgn suami, mungkin dia protes dlm diam sbb cara mak yg agak traditional, dan dia x suka dikomen dan di judge.

Shab Shafiei -Kami menantu, kalau ipar tak back up pun tak apa. Mertua macam tu pun kami sanggup hadap asalkan suami baik. Mak awak scary, tu jer nak cakap. Nak suruh menantu masak, bangun awal, buat itu ini.. Zaman dulu isteri tak kerja, boleh la nk melutut. Skrg perempuan pandai cari duit. Mak awak suruh la anak laki dia masak sama. Sbb cari nafkah pun dh jadi kerja perempuan zaman la ni.

Ukhti Suraya -penulisan yang sangat matang, point yang saya dapat:- 1) adik beradik, ipar bila kena jadi pendamai, jangan ditambah kebencian dan kekusutan antara ipar duai, mertua dan menantu. 2) cuba ubah dan terima dengan suasana baru dalam keluarga baru, yang mana yang boleh kita cuba sesuaikan kita buat.

3) kena ada tolak ansur menantu mertua, kita dari keluarga yang berbeza, acuan yang berbeza, selama ni hidup acauan lain, tiba-tiba masuk keluarga lain, masuk acuan lain, tak sama. 4) elakkan sifat/sikap negatif, kalau benda tu salah, cuba bagitahu baik-baik, marah-marah, masam muka tak menyelesaikan masalah. thanks confessor.

– Kila (Bukan nama sebenar) via IIUMC