Ketukan pintu terus menghantui penduduk sabak Bernam. Yang peliknya penghuni rumah tak dengar bunyi tersebut malah jiran lain dengar. Sekali 10 anggota RSCJ datang periksa ini rupanya yang berlaku

Berita

Berlaku di Sabak Bernam,Misteri bunyi ketukan pintu rumah terus menghantui penduduk di Sabak Bernam semalam.Seorang suri rumah, Noraidayawati Mohd Tahar, 47, berkata, gangguan bunyi ketukan pintu didengarinya terlalu k-uat di belakang rumah berhampirannya kira-kira jam 9 malam tadi.

Menurutnya, dia bersama suaminya, Rahim Amat, 53, dan tiga anaknya mendengar dengan jelas bunyi ketukan yang berterusan dianggarkan selama 10 minit.“Kami sekeluarga seram hendak mengintai di tingkap, lebih-lebih lagi kejadian ini tular sejak kelmarin,” katanya kepada Sinar Harian di sini hari ini.

Noraidayawati berkata, dia pada mulanya menyangka hanya mereka sekeluarga yang mendengar bunyi mist3ri itu, sebelum jirannya menghantar WhatsApp memaklumkan perkara sama.“Jiran beritahu dia juga ada terdengar bunyi k3tukan pintu rumah sangat kuat di rumah jiran dan bertanya dengan pemilik rumah terbabit tentang gangguan tersebut.

“Bagaimanapun, pemilik rumah memaklumkan dia tidak mendengar apa-apa bunyi p-elik.“Sehingga kini, kami masih hairan dengan punca mist3ri bunyi ketukan kuat tersebut,” katanya.10 Anggota RSCJ Datang, Gang4uan H1lang.Sementara itu, Setiausaha Taman Air Manis, Zulkifli Ijoh berkata, pihaknya yang membuat pemantauan menerusi Rondaan Sukarela Cegah J3nayah (RSCJ) di taman itu mengakui menerima aduan terbabit.

Beliau berkata, seramai 10 anggotanya yang tiba di rumah terbabit mendapati bunyi g4ngguan itu sudah tidak kedengaran.“Apabila ditanya penghuni rumah terbabit mereka mendakwa tidak mendengar apa-apa bunyi ketukan, sebaliknya hanya penduduk sekeliling yang mendakwa terdengar bunyi ketukan kuat itu.

“Sehingga kini kami telah menerima lima aduan penduduk berhubung gangguan bunyi misteri itu sejak kelmarin dan antara langkah yang telah diambil ialah dengan meningkatkan rondaan cegah jnyh pada setiap malam sehingga awal pagi,” katanya.

Dalam pada itu, Pengerusi Majlis Pengurusan Komuniti Kampung (MPKK) Batu 37 Darat, Muhammad Nazri Saiman berkata, tiada lagi aduan penduduk di kampung itu yang mengadu terdengar bunyi ketukan pintu tanpa salam.Bagaimanapun katanya, pihaknya akan meneruskan rondaan malam berikutan masih terdapat beberapa kampung berhampiran masih dig4nggu bunyi misteri itu.“Saya difahamkan bunyi gangguan di kampung lain masih ada, tetapi tidaklah set3ruk semasa kejadian hari pertama dan kedua kelmarin,” katanya.Sejurus kejadian tersebut, dia memuatnaik satu status di ruangan Whatsapp story. Lebih memeranjatkan lagi, beberapa penduduk kampung yang mengenalinya turut menceritakan perkara yang sama.

BERJAYA RAKAM VIDEO POCONG.Seorang individu berjaya merakamakan kelibat entiti yang dipercayai sebagai pocong di Sabak Bernam, Selangor.Pocong berjaya dirakam di tepi tingkap rumah sabak bernamKetika kejadian ini penduduk Sabak Bernam telah dihantui dengan ketukan misteri. Rata rata percaya pocong yang ketuk pintu rumah mereka.

Adik Beradik Juga Diganggu

Seorang penduduk, Nor Azuwa Shaaban, 31, berkata, bunyi misteri sama turut dialami dua adiknya, Nur Farzana, 22, dan Nurul Farisya, 17, yang menetap di Kampung Batu 38.Katanya, kejadian kira-kira jam 10 malam kelmarin itu dialami selepas Nur Farzana menyelesaikan tugasan kerja di beranda sebelum masuk ke dalam rumah.

“Nur Farzana yang masuk ke rumah terdengar bunyi pintu depan diketuk dan kebetulan seorang lagi adik saya (Nurul Farisya) yang sedang duduk di sofa turut mendengar bunyi sama.“Semasa kejadian mereka berdua tidak berani membuka pintu dan pada keesokannya kecoh di dalam WhatsApp dan Facebook mengenai penduduk diganggu dengan bunyi ketukan tanpa salam itu,” katanya.

Bagi Nor Zaihana Yaakob, 38, pula mengakui kejadian seram itu turut dialami ketika dia bersama dua anak dan ibunya berada di rumah mereka di Kampung Tengah.Nor Zaihana memberitahu, kejadian kira-kira jam 11.40 malam itu berlaku semasa dia sedang menidurkan bayinya berusia empat bulan.“Mulanya saya ingatkan dua anak saudara pulang dari kerja, namun sangkaan meleset apabila saya menjenguk di tingkap mendapati tiada sesiapa di luar rumah.

“Seram jugalah dengan peristiwa ini, lebih-lebih lagi suami tiada di rumah kerana bekerja malam,” katanya.Sementara itu, Pengerusi Majlis Pengurusan Komuniti Kampung (MPKK) Batu 37 Darat, Muhammad Nazri Saiman berkata, pihaknya ada menerima banyak aduan berhubung perkara itu.

Malah, katanya, dia sendiri turut diganggu bunyi ketukan pintu itu semasa berada di rumahnya pada jam 11 malam kelmarin.“Boleh dikatakan hampir separuh penduduk kampung ini mengadu kejadian sama dan saya menasihatkan mereka supaya berhati-hati dan tidak membuka pintu jika terdengar bunyi meragukan,” katanya.

Beliau berkata, penduduk dinasihatkan menghubungi polis atau pihaknya selain jiran terdekat sekiranya ternampak sesiapa yang mencurigakan.“Kami telah mengambil tindakan antaranya melakukan rondaan membabitkan sukarelawan MPKK bermula jam 10 malam hingga 3 pagi di sekitar kampung ini,” katanya.Sumber : Siakap Keli / Sinar Harian

Lelaki Ini Pelik Hampir 10 Tahun Dapat Kiriman Pizza Percuma Walaupun Tak Pernah Buat Pesanan. Lelaki Ini Sanggup Buat Sesuatu Ini Dan Makin Pelik Sampai Polis Pun Tak Dapat Tahu Siapa Pemberi Piza Tersebut

TRIBUNNEWS.COM – Seorang warga di kota Antwerp, Belgia, Jean Van Landeghem telah menerima kiriman pizza reguler yang terkadang sampai sebanyak 14 kotak dalam satu hari.Selama hampir 10 tahun pizza, kebab, dan camilan lainnya terus datang ke rumah Jean Van Landeghem, meski dia tidak pernah memesan satu pun.

Sanga aneh memang, karena Jean memang tidak pernah memesan pizza-pizza tersebut.Dia mengaku hanya membeli pizza dingin lokai yang dekat dengan rumahnya, Aldi.Pria 65 tahun itu menjelaskan bahwa sembilan tahun yang lalu loceng pintu berdering:”Tiba-tiba, seorang pengantar pizza memberi saya banyak pizza, tetapi saya belum memesan apa pun.”

Kepada Het Laatste Nieuws dikutip Daily Star, dia berpendapat itu adalah pengiriman yang salah pada awalnya, tetapi sejak hari itu hingga saat ini, kiriman terus mengalir tanpa berhenti.Yang membuat makin aneh adalah, dia mengatakan bahwa pengiriman datang dari berbagai kedai makanan cepat saji di dekatnya.

“Kiriman itu datang pada hari kerja atau selama akhir minggu, dan bila bila saja. Aku bahkan sudah menerima pesanan pada jam 2:00 pagi!”Pada suatu hari di bulan Januari 2019, 10 orang pengantar yang berbeza muncul di rumahnya.Trips ExpressPizza Italia Salah satu dari mereka, luar biasa, membawa 14 pizza.

Jean mengatakan kiriman pizza tanpa henti itu menggangu hidupnya.“Saya tidak boleh tidur lagi. Saya mulai berdebar setiap kali saya mendengar skuter di jalan. Saya hidup dalam ketakutan bahwa seseorang akan datang untuk mengantarkan pizza panas lagi ”Dia mengatakan bahwa dia selalu memalingkan mukanya kepada petugas pengantar pizza, sehingga dia tidak dikenakan bayar untuk pengirimannya.

Tetapi, katanya, terlepas dari kekesalan yang terus-menerus, ia tahu bahwa kiriman itu membuang-buang wang untuk semua pizza dan kebab yang tidak diinginkan ini.“Harganya 1ang dan mereka harus membuang makanan. Pada hari 10 pengiriman muncul, saya menghitung: biayanya € 450, ”kata Jean.

Bukan orang pertama.Mungkin bagian paling luar biasa dari cerita Jean adalah dia tidak sendirian.Seorang temannya yang tinggal di kota Flanders lain yang berjarak sekitar 15 mil juga menjadi krban pizza hantu:“Kadang-kadang kami berdua mendapatkannya di hari yang sama.”Ketika itu terjadi, kami saling memperingatkan untuk mengharapkan pengiriman.”

Jean berteori bahwa orang asing itu pasti seseorang yang mereka berdua kenal.Dengan putus asa dia menghubungi polis, tetapi mereka tidak dapat membantu.Cepat atau lambat, kata Jean, dia akan mencari pelakunya. Dan ketika dia melakukannya, dia memperingatkan:”Itu tidak akan menjadi hari terbaik mereka.”Editor: Rizky Tyas Febriani

Individu Paling Chill Lepas Terlibat Dalam Kejadian Yang Tidak Diingini. Orang Lain Pergi Report Tapi Tindakan Yang Diambil Oleh Individu Terbabit Luar Biasa

Seorang lelaki terlibat dalam kejadian yang tidak dingini akibat terlelap ketika memandu kereta jenis Audi A6, lapor Harian Metro. Lelaki tersebut dilaporkan termasuk ke dalam Sungai Linggi, Seremban jam 5 pagi semalam ketika dalam perjalanan pulang dari pusat bandar menuju ke rumahnya.Sumber: Oriental Daily

Pada jam 7.50 pagi, seorang pekerja restoran yang berdekatan dimaklumkan tentang kejadian itu oleh pelanggan mereka. Dia kemudian ke lokasi kejadian dan periksa kereta tersebut dan terus hubungi pihak bomba. Menurut Komander Operasi Balai Bomba dan Penyelamat Seremban, Mohammad Idris, sepasukan 3 pegawai bersama 18 anggota telah bergegas ke lokasi kejadian.

Namun, ketika sampai di sana tiada kelibat pemandu tersebut dan kereta tersebut berada di dalam sungai dalam keadaan enjin yang masih hidup.“Setiba di lokasi mendapati sebuah kereta berada dalam sungai. Bagaimanapun individu yang terlibat tiada di dalam kereta walaupun enjin kenderaan masih hidup. Individu terbabit didapati sudah pulang ke rumahnya di Rahang, yang tidak jauh daripada lokasi kejadian.Sumber: Facebook

Menurut sebuah portal, pihak bomba kemudian mendapat maklumat tentang pemilik Audi tersebut dan segera ke rumahnya. Ketika ditanya, pemandu lelaki tersebut berkata dia terlalu mengantuk ketika kejadian itu berlaku dan mahu tidur dulu. Katanya, dia berniat untuk membuat laporan tentang kejadian tersebut kemudian pada waktu petang.Memang betul betul ngantuk ni….-lobakmerah

Sanggup Berjalan 10km Setiap Hari. Budak Ini Nekad Jadi Maskot Cari Rezeki Untuk Keluarga Sehinggakan Terus Raih Perhatian Masyarakat Malaysia

Demi memenuhi keperluan hidup, terdapat segelintir kanak-kanak terpaksa meng0rbankan zaman kecil dengan mencari rezeki untuk menyara keluarga.Itu pengrbanan dilakukan seorang budak lelaki dikenali sebagai Rehan yang rela memakai kostum maskot di jalanan dengan berjalan sejauh 10 kilometer setiap hari.

Kisah Rehan tular setelah dikongsi pengguna laman Instagram @rhmadii_ atau Rahmadi yang menceritakan kehidupan seharian sebagai penghibur jalanan.Budak tersebut perlu bangun seawal pagi bagi menghiburkan orang awam di pinggir jalan sekitar daerah Jalan Gatot Subroto, Kalimantan Selatan.

Pada usia yang begitu muda, keputusan menjadi maskot dilakukan selepas mengambil kira faktor ekonomi bagi memenuhi keperluan harian keluarganya.Rehan juga tampil dengan beberapa pilihan kostum watak-watak kartun terkenal seperti Dora the Explorer, Upin & Ipin serta Spongebob Squarepants.Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!Sumber : @rhmadii_k

PERHATIAN: Pihak ERAKINI tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak ERAKINI juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Balik sehari awal, rupa-rupanya kepulangan terakhir… video call sebelum bapa didatangi dugaan undang sebak – “Ayah susah nak senyum, tapi masa tu berbeza”

PEMERGIAN insan tersayang ternyata memberi tmparan hebat buat seseorang dalam meneruskan kehidupan.Sesungguhnya perginya seseorang itu adalah ketentuan Tuhan.Begitulah yang dialami oleh seorang wanita yang berkongsi paparan berita yang melaporkan tentang kisah bapanya sudah tiada selepas terbabit dalam kejadian jalan raya.

Love you forever and always, daddy (menyayangimu selama-selamanya, ayah),” tulisnya di laman Twitter sehingga diulang kicau hampir 5,000 kali.Wanita berkenaan, Iylia Nur Batrisyia Ahmad Azhar berkata, bapanya yang berusia 58 tahun hembuskan nafas terakhirnya di tempat kejadian apabila kenderaan utiliti sukan (SUV) yang dinaiki bertembung dengan sebuah kereta di Kilometer 67 Jalan Kuantan-Segamat dekat Pekan, Pahang pada Rabu malam lalu.

Keadaan kereta yang dinaiki oleh bapa Trisyia yang terlibat dalam kejadian jalan raya.Menurut wanita berusia 21 tahun itu, ketika kejadian bapanya yang bekerja sebagai kontraktor di Johor dalam perjalanan pulang ke kediaman keluarganya di Kuantan.

“Ayah saya kerja di Johor, dan balik ke rumah setiap minggu. Kebiasaannya, ayah akan balik pada Khamis atau Jumaat memandangkan cuti hujung minggu di Johor bermula Jumaat.”Tapi hari kejadian, ayah pulang ke Kuantan sehari lebih awal pada Rabu. Dan ayah tak maklumkan kepada kami sekeluarga yang dia akan pulang pada hari berkenaan.

“Saya sempat membuat panggilan video (video call) dengan ayah pagi tu, dan mesej menerusi aplikasi WhatsApp tengah hari. Tapi ayah tak cakap pun nak balik, ayah balik senyap-senyap sehinggalah kami dapat berita mengenai kejadian tersebut,” katanya kepada mStar.

Tangkapan skrin panggilan video terakhir bersama bapa dan adik bongsu (gambar kecil) pada hari kejadian.Lebih mesra disapa Trisyia, dia turut mendedahkan mengenai dirinya tergerak hati untuk membuat panggilan video dengan bapanya pada hari kejadian.

“Bukanlah pertama kali buat video call tapi ayah baru saja balik hujung minggu. Tapi pagi itu saya tergerak hati buat video call semasa nak siapkan adik bongsu yang berusia genap dua tahun bulan depan, sebelum hantar ke Taska.

Ayah selalu belanja orang makan. Dia tak boleh tengok orang lain tak makan atau lapar.

“Saya juga tergerak hati nak buat screenshot (tangkapan skrin) semasa adik buat video call dengan ayah. Selama ini saya tak pernah buat screenshot bila video call.”Itulah video call terakhir dengan ayah, dan sebak tengok screenshot video itu sebab ada kenangan dengan ayah,” ujar anak ketiga daripada lapan beradik itu.Menurut Trisyia, bapanya sukar untuk senyum ketika bergambar.

Trisyia yang merupakan lepasan graduan Diploma Pengurusan Pelancongan di Politeknik METro Kuantan menyifatkan bapanya seorang yang tegas dan penyayang.”Ayah ni nampak je garang sampai buat ramai takut. Sebab ayah susah sangat nak senyum. Gambar kahwin saya tahun lepas pun muka ayah nampak serius, tak senyum.

“Tapi masa video call tu muka ayah agak berbeza. Sebab ayah lebih banyak senyum, nampak lebih ceria. Saya dapat melihat senyuman terakhir ayah,” katanya yang menyambut ulang tahun perkahwinan pertama pada 15 September.

Trisyia (dua, kanan) pada hari perkahwinannya, September tahun lalu.Tambah Trisyia, sifat penyayang bapanya itu bukan sahaja terhadap keluarganya, bahkan orang di sekeliling termasuk rakan-rakannya.”Ayah selalu belanja orang makan. Dengan kawan-kawan saya masa belajar pun ayah akan tanya dah makan atau belum.”Dia tak boleh tengok orang lain tak makan atau lapar. Keprihatinan ayah tu membuatkan dia disenangi termasuk dalam kalangan rakan-rakan saya,” katanya.-mstar