Mak bagi ayah nasi dgn susu tk elok. Lepastu mak tinggalkannn ayah yg tengah sakit soraang soranggg je kt rumah sambil keluar dgn bibir merah. Rupanya ini punca kenapa mak suka sangat kalau ayah yg pergi dulu.

Kisah Rumah Tangga

Aku menulis ini kerana teringatkan abah. Abah yang sudah lama pergi namun dalam jaga dan tidurku selalu terkenangkan abah. Rasa berdosa, dan bersalah kepada abah tidak pernah padam. “Abah ampun dosa-dosa kami anakmu, dan isteri mu, juga.” Kami enam beradik, empat lelaki dan dua perempuan. Di mana salahnya abah, keenam-enam anaknya ‘benci’ kepadanya.

Maaf perkataan benci barangkali keterlaluan sikit tetapi ya, beginilah, kami seolah menyalahkan abah atas apa juga perkara yang berlaku kepada kami. Kalau mama lambat hidang makanan di meja, kami salahkan abah kerana tidak ke pasar atau tiada apa yang hendak dimasak, jadi bagaimana bisa mama hidangkan makanan? Dan kami beri alasan, yang mama terpaksa mengeluarkan duit simpanannya untuk membeli barangan dapur, sebab abah gagal membelinya.

Ya apa sahaja yang kami rasa tidak kena, kami akan salahkan abah. Barangakali sudah dididik daripada kecil oleh mama dan menanamkan kebencian kami kepada abah. “Abah kamu kedekutlah, abah kamu tidak sayang anak-anak dan melebihkan ibunya dan adik beradiknya.

Daripada kecil sehingga dewasa itulah yang mama sebut, dan banyak cerita-cerita seperti adik beradik abah bomohkan mama, sebab itu mama selalu sakit, dan adik beradik abah kikis duit abah dan sebagainya bagi menambahkan kebencian kami kepada abah dan saudarra maranya.

Abah seorang guru, guru lepasan maktab sahaja. Abah juga seorang yang strict bila tiba hal-hal sekolah. Dia mahu memastikan kami semua mendapat A dalam semua mata pelajaran, membuat kami memang tertekan. Balik dari sekolah soalan pertama, ada homework dan kami tahu apa yang patut dibuat seterusnya. Salin baju, makan, tolong mama di dapur, lelaki perempuan pun kita basuh pinggan dan mengemas.

Kemudian solat dan buat kerja sekolah. Jam lima setengah barulah boleh keluar ke padang. TV, diharamkan kepada kami, nampaknya yang menonton hanyalah mama. Bagi mata pelajaran yang kami kurang mahir, abah sediakan guru tuisyen. Abang dan akak masuk asrama, kata mama eloklah bagi mengurangkan tanggungan mereka.

Mama pula asyik komplain abah kedekut. Kata mama abah itu bukan tidak berduit, dia tanggung bukan sahaja ibu ayahnya tetapi adik beradik dan anak-anak saudarranya. Itu sebab kami hidup melarat (daripada kaca mata mama). Mama selalu kata dia tidak dibelikan baju, dibelikan lipstik dan sebagainya, dan kerana dia tidak dibelikan baju, adik beradiknya lah yang terpaksa belikan mama baju.

Kesian mama, dianak tirikan. Kesian mama, suami hanya memperkayakan adik beradiknya dan membiarkan anak isterinya hidup melarat dan dalam kemiskinan, dan nak tukar baju pun kena minta daripada adik beradiknya. Semua cerita-cerita mama memburuk-burukkan abah membuat kami semakin hari semakin kami menyampah dengan abah.

Dalam diam berdoa biarlah abah pergi sahaja supaya hidup kami lebih senang. Tambahan bila abah menegur kami kerana keputusan peperiksaan rendah, dan tidak mendapat A, sudah tentulah kami mahukan abah maati sahaja. Kata mama kalau abah pergi, hidup kami lebih senang. Mama boleh dapat pencen dan anak-anak bolehlah senang sikit hidup,” itu kata mama. Maknanya juga mama pun suka kalau abah pergi sahaja supaya semua masalah selesai.

Bila saya mengingatkan balik cara abah menegur kami, tidak pula abah bersuara tinggi. Cuma sebab kebencian itu sudah ditanam, suara yang sederhana pun dirasakan nyaring dan menyakitkan. Bila abah ajak kami pergi ke surau untuk bersolat jemaah kami geram dan mengutuk dalam hati.

Walaupun kami pergi, terutama yang lelaki, tetapi dengan hati yang marah dan tidak happy. Kalau abah balik lewat dari sekolah, kami rasa macam beraya sebab tiada siapa yang hendak suruh solat. Sekali fikir mama tidak pula hendak marah kalau kami tinggal solat, dan kerana itu kami sayang mama. Kerana mama sporting dan tidak menekankan kami untuk belajar dan belajar dan bersolat.

Namun fikir balik, sebenarnya mama seorang yang garang. Mama mengasari kami kalau kami brbalah sesama adik beradik atau tidak mahu membantunya membuat kerja dapur. Anak lelaki ke anak perempuan mama suruh buat semua kerja; basuh pinggan, menyapu, masak dan sebagainya, malah masa dekat periksa pun kami terpaksa membuat kerja rumah.

Kurang sikit kerja kalau abah di rumah, sebab mama macam hendak tunjukkan kepada abah yang dia penat bekerja, dan anak-anak tahu makan sahaja dan belajar, sebab itu yang abah mahu kami buat. Dua adik bongsu selalu juga menjadi sasaran mama, sebab kalau salah mama akan mengasari dan warrning kami, jangan sesiapa beritahu abah, sebab nanti abah akan tanya mama dan sebagainya. Jadi abah pun tidak berapa tahu apa yang sebenarnya terjadi di kala dia tidak ada rumah, sebab bila dia di rumah, mama dengan mulut manis akan menyuruh kami belajar. Apa pun kami terus tidak menyalahkan mama, dan sifat kepura-puraan mama kami tidak nampak langsung sebenarnya.

Pendekkan cerita kerana ketegasan abah dalam mata pelajaran anak-anaknya, seorang demi seorang berjaya ke menara gading. Mana tidaknya, tidak cukup dengan ilmu di sekolah, sudah saya katakan, abah menghantar kami tuisyen. Tuisyen persendirian terutama waktu-waktu peperiksaan, abah hire the best tuition teacher and i must say sehingga kami semua mendapat keputusan cemerlang.

Walaupun sudah masuk universiti, kami sebenarnya tidak pernah berasa yang kerana abahlah kami ini berjaya. Malah kami selalu marah abah kerana lambat memasukkan wang ke bank, dan selalu minta abah duit, kadang-kadang mama yang paksa kami minta duit daripada abah, dan kalau abah tidak beri, mulalah kami menuduh yang bukan-bukan.

Pernah satu hari saya sendiri dengan marahnya menempelak abah, dan mengatakan yang abah melebihkan adik beradiknya dan anak-anak saudarra dan sebab itulah kata saya kami ini hidup melarat. Abah terdiam dan walaupun saya kurang ajar, tidak pula abah menyepak saya.

Cuma selepas beberapa minit, katanya, “Kau orang tidak pernah faham. Satu hari anak-anak abah akan faham.” Sempat lagi saya menjawab, “Yalah abah, satu hari itu bila kami sudah besar dan bekerja, masa itu kami tidak perlu lagi duit abah. Berilah banyak-banyak kepada mereka.”

Lepas saya cakap itu, abah sedikit meninggikan suara. “Jaga mulut kamu, dengan orang tua jangan biadap.” Saya teringat selepas itu saya mendengar suara mama yang tinggi di bilik. Mungkin mereka brbalah, tetapi yang saya dengar hanya suara mama. Dan saya pula yang happy sebab sudah bantu mama untuk melepaskan perasaannya selama ini.

Saya kasihan mama yang mendapat suami kedekut dan suami yang tidak sayangkan rumah tangganya sendiri. Masa berlalu, masing-masing sudah pun bekerja, dan kami sebenarnya tidak melayan abah. Dapat duit gaji kami hanya beri kepada mama, kerana mamalah yang pada fikiran kami telah berkorban selamanya. Mamalah yang layak dibalas budinya, sedangkan abah pada kami menyusahkan hidup kami.

Abah jatuh sakit. Okaylah kalau ada masa terluang kami balik ke rumah abah. Masa itu kami sudah masing-masing bekerja, abang dan kakak pun sudah berkahwin. Teringat pula masa mereka berkahwin, majlisnya sederhana sahaja. Kata mama, abah tidak mahu mengeluarkan belanja jadi mamalah yang terpaksa berhutang dengan adik beradiknya untuk menampung sebahagian daripada duit kenduri. Ya lah walaupun sederhana tetapi ribu-ribu juga, dan lagipun abang dan kakak baru bekerja.

Manalah mereka ada duit. Atas sebab itu abang dan kak Yan marah sangat abah, dan mereka jarang pulang menziarahi abah. Begitu juga masa saya yang kahwin. Saya lambat kahwin kerana simpan duit, dan saya belanja sendiri perkahwinan saya. Adik-adik pun begitu, abah kata mama tidak berbelanja banyak masa kami kahwin. Kata mama, dia terpaksa minta tolong adik beradiknya, untuk mengahwinkan anaknya.

Masa abah sakit, anak-anak jarang menjengok, Mereka kata mereka sibuk. Tetapi bila mama sakit, kesemuanya pulang serentak dan berhari-hari ambil cuti. Begitulah macam mana kami semua melayani mama dan bukan sahaja tidak melayan abah, rasa sedih pun tidak bila mengetahui abah sakit.

Satu perkara lagi, mama pun tidak beberapa galak kami pulang menziarahi abah. Kata mama, abah sengaja buat-buat sakit dan hendakkan perhatian anak-anak, Kata mama, abah tidak malu, kedekut dengan anak tetapi minta perhatian anak-anak.”

Lama abah sakit, dan keadaan abah bertambah teruk. Abah terpaksa dipindahkan ke bilik bawah, sebab abah tidak lagi mampu turun naik tangga. Tetapi abah sahaja yang tinggal di bilik bawah sementara mama di atas. Kata mama dia malas hendak membawa barang keperluannya turun dan tidak suka bilik bawah yang kecil dan bilik airnya pun kecil.

Penyakit abah tidak menampakkan dia akan pulih malah keadaan abah bertambah teruk. Abah juga kata mama tidak mahu makan ubat, tetapi bila saya tengok ubat pun tiada, mungkin mama tidak pergi mengambil ubat untuknya, dan tidak membawanya ke hospital untuk rawatan.

Sesekali saya balik dan melihat keadaan abah dan mahu membawanya ke hospital ditegak mama, “Tak apa, pergi hospital pun buat apa, abah kamu bukannya hendak makan ubat, penat kita sahaja.” Abah kuat semangat, dia sendiri pun tidak mengharapkan banyak daripada kami dan isterinya barangkali.

Dia sendiri ke bilik air dengan kerusi rodanya tanpa minta dibantu. Ada sekali saya mahu bantu, kata mama, tidak perlu biar abah buat sendiri sebab kata mama kalau kami tiada, siapa pula yang boleh menolong? “Biar dia sendiri uruskan dirinya sendiri.”

Satu hari saya pulang ke kampong. Tidak pula memberitahu mama yang saya akan pulang. Sesampainya ke rumah, saya tidak nampak kereta, mungkin mama keluar membeli barang-barang. Pintu rumah pun tidak berkunci… saya masuk ke bilik abah, melihatnya dalam keadaan yang sungguh sedih.

Abah kurus sangat. Dia tersenyum melihat saya. “Abah dah makan?” Abah menggelengkan kepala. Di tepi katil saya melihat satu bekas, dan isinya nasi tetapi sudah basi… dan air susu juga sudah berbuih-buih, basi. Itu sahaja. Dalam hati berkata, mama ni keluar tidak sediakan dulu makanan abah ke?”

“Abah lapar?” saya bertanya, abah mengganguk.” “Ya Allah, tak kan begini kot?’ ‘Mana mama?” saya menghubungi tetapi talian telefon ditutup. Saya ke dapur, mencari makanan, tetapi apa pun tiada, malah di sink, periuk nasi yang berbuih-buih kerana tidak berbasuh. Pinggan mangkuk yang kering di dalam sink. Nampak macam sudah dua tiga hari ditinggalkan.

Saya cepat-cepat mengambil kunci kereta, keluar membeli makanan. Dan memberi abah… ternyata abah memang lapar, habis dimakannya. Ya Allah abah tidak makan berapa hari ini?” tanya saya. “Abah makan?” jawabnya (tetapi saya tahu abah tipu), tetapi sudah habis. “Mama mana?”

‘Semalam dia keluar tetapi tidak pulang lagi.” “Semalam?” Maknanya abah sendirian di rumah?” “Abah diam. Kemudian dia minta saya pegang kerusi roda sebab dia nak ke bilik air. “Abah tak larat bangun, subuh dan zuhur tidak solat pun.”

Sehingga jam 10 malam baru mama pulang. Bergaya sungguh mama, dengan rambutnya siap berdandan dan bibirnya merah. Mama terkejut melihat saya. “Mengapa tidak beritahu mama Sal balik, mana anak dan suami Sal?” katanya. Saya diam. Tidak menjawab cakap mama.

Sebalik terus duduk di sebelah abah, dan mama terus naik ke atas. Mama tidak turun-turun ke bawah. Tidak pun bertanya sama ada abah sudah makan ke belum. Abah minta kitab di atas almari. “Kelmarin tu abah hendak baca yasiin tetapi Quran di atas almari dan tidak larat bangun.”

Semalaman saya tidak boleh melelapkan mata memikirkan banyak perkara yang selama ini tidak pernah saya fikirkan. Sewaktu abah tidur saya merenung wajahnya, dan melihat abah yang semakin kurus dan tidak bermaya. Saya rasa abah tidak dilayan dengan betul, makan minumnya, ubatnya.

Dan saya mula memikirkan hal mama, ‘eh mama sempat bermesyuarat dan tidak pulang rumah sedangkan abah dah teruk. Mama sempat bergaya dengan rambutnya siap berdandan dan bibirnya menyala, walhal suaminya di rumah tidak makan. Betul ke mama bermesyuarat.

Ditinggalkan nasi yang basi dan susu yang sudah berbuih-buih. Apa ni, ya Allah, apa yang telah terjadi pada keluarga ini? Mengapa mama biarkan abah, tidak berubat. Saya chek bekas ubat, kosong… eh ubat abah semuanya sudah habis. masya-Allah.”

Saya menyambung cuti, dan membawa abah ke hospital. Mama diam sahaja, tidak banyak cakap. Tetapi mama pun tidak masak, pagi sehingga ke petang dia di biliknya. Saya pun beli sahaja makanan dan menyuap abah. Dalam hati saya marah sangat mama, kerana saya percaya mama memang tidak malayan abah, dan saya percaya mama selalu tinggalkan abah.

Dengan pintu yang tidak berkunci. Mengapa tidak dikunci? Takut kalau orang datang, tidak boleh masuk, dan kadang-kadang mama malas turun dari bilik, siapa yang datang, boleh terus masuk dan jengok abah di biliknya. Nnti saya sambung penulisan apa yg terjadi dekat abah… salam

Pelik Mak Selalu Sangat Mintak Gambar Dgn Alasan Rindu. Hari Tu Gadis Ni Nekad Untuk Bukak Fon Mak Dia. Terkejut Dia Tengok Rupanya Mak Guna Gambar Dia Untuk Buat Perkara Macam Ni.

Assalamualaikum semua. Tak tahu nak mula macam mana. Aku dibesarkan dengan keluarga yg kurang didikan agama. Adik beradik aku 4 orang kesemuanya. 3 perempuan dan seorang adik lelaki. Aku anak ketiga. Umur aku sekarang dah 33 tahun. Kehidupan masa kami kecil memang susah. Tapi mak ayah tetap usaha cari rezeki buat kami sekeluarga.

Tapi masa aku kecil lagi mak ayah aku jenis tak pernah ambil tahu hal pelajaran mahupun hal agama. Kami adik beradik usaha sendiri. Sehingga belajar solat pun kakak aku yang sulung yang ajar kami adik beradik. Itu pun belajar dari panduan buku solat dan juga belajar dari sekolah. Kami adik beradik berdikari sendiri.

Bayangkan aku umur 5 tahun da pandai masak sendiri. Balik sekolah tadika aku tumpang ayah kawan aku bonceng basikal berdua dibelakang dengan kawan aku. Tak pun aku jalan kaki sendiri balik rumah. Ikutkan jauh juga sekolah tadika nak ke rumah aku. Nasib la zaman dulu tak de sangat orang jahat yang tak berperikemanusian macam sekarang ni. Zaman dulu kecil2 boleh berjalan merata kampung tanpa rasa risau orang nak buat perkara jahat kat diri.

Dari kecil mak ayah selalu brmasalah. Punca selalunya ayah suka berfoya foya dan mak pula suka berjantan. Bila mak kantoi mula prbalahan besar depan kami anak anak. Walaupun ayah suka bazirkan duit dengan perbuatan haram tapi tak pernah ayah kasi duit keuntungan dia untuk kami sekeluarga makan.

Mak sendiri bagitahu kami ayah akan asingkan duit hrm untuk beli pakaian atau bahan bahan pencuci. Mak pula ketika tu kerja kilang. Banyak kali mak kantoi selingkuh dengan ayah. Dan pernah sekali tu ayah lepaskan mak talak satu dan mereka rujuk kembali. Sampai la kami adik beradik da besar. Alhamdulillah masing2 sudah berjaya ke menara gading dan sudah bekerja di sektor kerajaan.

Sampai kami da besar dan punya keluarga sendri pun perangai mak tak pernah berubah suka berjantan. Ayah pula Alhamdulillah bila dah tua ayah dah berubah. Solat tak pernah tinggal dan mula belajar mengaji di surau. Tapi mak tak. Puas ayah suruh mak solat. Mak akan mengamuk dan kerana suruh solat pun mereka boleh ada masalah besar.

Kami adik beradik masing2 punya keluarga dan tinggal di kuala lumpur. Mak ayah di johor. Sampai suatu hari tu ayah call bagitahu yang mereka sudah berpisah. Bayangkan hidup mereka bersama lebih 40 tahun tp akhirnya berpisah juga jalan penyelesaian. Ayah menangis dan bagitahu aku yang dia gagal nak didik mak. Banyak kali mak kantoi selingkuh dengan ayah.

Dan ayah tak nak jadi suami menanggung dosa. Mak dari dulu suka kalau kami adik beradik pakai pakaian yang menjolok mata. Kalau boleh tak nak kami pakai tudung supaya nampak urban dan tak kolot depan kawan2 dia. Nasib baik kakak sulung aku sentiasa ingatkan kami adik beradik pasal agama dan menutup aurat.

Mak ketika tu bekerja di sebuah hotel. Aku ingat lagi masa aku belajar di universiti tempatan. Mak kerap minta gambar aku. Katanya rindu nak tengok gambar aku. Rupanya mak gunakan gambar aku untuk menyamar jadi aku. Macam mana aku boleh tahu? Mak kantoi dengan aku bila masa tu aku balik rumah cuti sem.

Aku pinjam hp mak dan aku tengok ada seorang budak lelaki mesej mak aku bersayang2. Aku bukak mesej tu tengok banyak sangat gambar aku yang mak send kat budak lelaki tu. Bila aku tanya mak kenapa guna gambar aku send dekat jantan tah siapa. Sampai dunia pun mak takkan mengaku walaupun dah kantoi terang terangan.

Kalau baca mesej tu rasa macam nak maki mak sendiri. Guna gambar anak sendiri tapi mesej bukan-bukan dengan jantan. Mak sendiri sebar gambar anak kat lelaki lain. Bukan aku sorang je yang kena. Kakak2 aku pun sama terkena macam aku. Sikit pun tak ada rasa bersalah dengan perbuatan dia jajar muka anak sendiri menyamar guna gambar anak mesej tak senonoh dengan jantan.

Adik lelaki aku je terselamat. Sepanjang aku jadi anak dia 33 tahun ni. Tak pernah tengok mak solat walaupun sekali. Apatah lagi kalau solat cukup 5 waktu. Sampai la sekarang ni walaupun umur mak da nak masuk 60 tahun. Mak tetap dengan perangai lama. Mesej dengan jantan tah siapa. Lagi la zaman sekarang dengan fb, whatapps bagai. Dah tua umur 60 tahun still macam dulu lagi.

Baru hari tu kantoi guna gambar kakak aku. Sudahnya kami adik beradik dah tak share or post gambar2 di sosial media. Takut mak guna gambar kami adik beradik menyamar dengan jantan kenalan di alam maya. Tak tau la siapa lagi sasaran mak agaknya. Lagi senang la sekarang ni dia ambil gambar perempuan di fb.

Mak akan cuak kalau kami adik beradik nak pegang hp dia. Memang setiap kali tengok whatsapp masuk mesti ada je jantan2 dok mesej sayang2 la. Mak menyamar jela sampai tua. Zaman sekarang ni lagi la edit2 gambar muka tua boleh jadi muda. Doa jela yang mampu kami adik beradik buat. Segala nasihat teguran semua kami da buat.

Mak macam biasa tak akan mengaku. Kami adik beradik dah malas brbalah dengan mak. Yang kami mampu hanya berdoa semoga Allah buka pintu hati mak untuk berubah. Alhamdulillah, terima kasih Allah.. walaupun kami adik beradik dibesarkan dalam keluarga yang macam ni. Allah berikan akal untuk kami

adik beradik berfikir mana baik buruk dalam kehidupan. Bila mak nak berubah? Hanya Allah yang dapat beri hidayah buat mak. Kami adik beradik sentiasa berdoa moga Allah bukakan pintu hati mak untuk dekatkan diri dengan Nya. Aku harap pembaca semua doakan mak aku berubah sebelum Allah tarik nyawa mak. Sumber : nalurikini

Suami Terpaksa Jadi Pak Sanggup Sbb Bini Hamiil Tapi Bukan Dari Benih Dia. Dia Serabut Kena Terima Juga Bila Ibu Mertua Dia Bagi Dia Sesuatu Yg Tak Dpt Dia Nak Menolak. Akhirnya Ini Yg Berlaku.

Baca perlahan-lahan dan ambillah Pengajaran apa yg pernah berlaku kepada saya ini. Jadikan ini sebagai panduan. Hi assalamualaikum. Bila orang tengok isteri aku ini baik, bertudung labuh seperti ustazah tetapi, belum sampai 7 bulan berkahwin, dah beranak. Senang cakap, aku ini menjadi pak sanggup.

Aku tinggalkan dia selama 3 hari untuk beri ruang diri aku berfikir. Tudung besar dia hanya untuk berlakon sahaja. Demi ibunya, aku terima dia seadanya. Ibunya juga merayu rayu utk terima anaknya bg ttup aib dan mulut jiran setempat. Kata2 ibu dia buat aku lemah,xdpt tolak dan rela jd pak sanggup.

Aku tak nak tahu kisah dia sebelum kahwin. Walaupun bayi tu bukan dr benih aku, tetapi aku anggap mcm anak aku sendiri. Aku jaga dan besarkan dia sebab dia tidak bersalah. Dan aku xpernah sesekali bertanya pada isteri siapa lelaki tu, dan mengapa pilih aku jd pak sanggup. Selepas isteri bersalin, kami berpindah.

Bermulalah kucar kacir kehidupan aku. Dia surirumah, tetapi: Rumah macam tongkang pecah. Kalau tidur depan TV, tilam itu kalau aku tak angkat, memang di situlah selama seminggu. Satu bilik penuh dengan baju yang tak berlipat.Tak nak memasak.

Kuat cemburu. Aku pergi kerja pun dia tak bagi guna perfume dan tak bagi aku sterika baju. Maka terpaksalah pergi keja dengan baju comot.Tak nak sembahyang.Keluar rumah tak nak tutup aurat. Apa yang paling buat aku malu ialah bilamana jiran-jiran menegur suruh aku menasihatkan isteri sebab mereka malu tengok.

Sudah puas aku berikan nasihat tetapi tak jalan. Selepas dua tahun, rezeki aku lebih. Sebelum pergi kerja, aku kemas rumah, basuh baju, sidai baju. 100% rumah aku kemas. Makan, hari-hari beli di luar. Settle satu masalah. Hari-hari kami brbalah sebab sikap cemburunya.

Dia tak izinkan aku pergi ke rumah mak sebab cemburu dengan bekas kekasih aku. Padahal, aku bercakap dengan bekas kekasih pun tidak sebab dia dah kahwin dan menetap di negeri lain. Terpaksa pergi rumah mak secara diam-diam sebab tak nak brbalah dengan isteri.

Aku dah slowtalk baik-baik suruh ubah pakaian, tutup aurat, tak jalan juga. Dah marah pun sama juga.Opss..sebelum terlupa aku buat bisnes dapat sub kontrak. Bulan tu aku dapat keuntungan lebih Aku bagi isteri RM3,000, suka hatilah dia nak beli apa. Aku tak kisah. Aku belikan mak aku gelang emas harga RM2,000. Masa nak beri pada mak, isteri ada temankan sekali. Mak bukan main gembira suka tengok hadiah itu.

“Kau belikan mak gelang, untuk isteri ada beli sekali tak?” tanya mak. Belum sempat aku jawab, isteri dah buka mulut. “Isteri dia tak penting, mak lagi penting. Kalau dia dah beli mak gelang, habislah duit. Bila habis duit, saya tak dapatlah beli barang kemas,” katanya menyebabkan wajah mak terus berubah. Mak letak balik gelang itu ditangan aku dan suruh berikan pada isteri. “Mak dah tua, untuk apa mak pakai emas? Tak ada sesiapa pun nak pandang mak,” kata mak sambil senyum tetapi air mata mak dah bertakung.

Tak cukup ke RM3,000 yang aku beri? Gelang RM2,000 saja. Sedih hati aku bila tengok wajah mak. Rumah pun aku tak kemas lagi. Aku dah mampu upah orang. 4 kali seminggu datang kemas. Selepas setahun berlalu, isteri kantoi ada jantan lain.

Isteri beri alasan yang mereka hanya berkawan saja, tidak lebih dari itu. Kawan dia boleh makan suap-suap tangan. Jantan itu sebenarnya adalah bekas teman lelaki yang membuatkan dia bunting dulu. 4 bulan lepas, kami bergaduh dan dia keluar dari rumah, duduk dengan teman lelaki dia.

Anak-anak dia tak nak jaga, semuanya diserahkan kepada aku termasuklah anak aku yang sulung itu. Kini kami dalam proses berpisah. Aku tak tahu dimana silapnya aku sebagai suami. Semua kemahuan dia aku dah turutkan. Tetapi aku gagal mendidik dia menjadi isteri yang solehah.

Ternyata aku ini hanya tempat persinggahan dia sewaktu dia dalam keadaan sesak. Mungkin dia akan lebih bahagia bersama teman lelakinya yang juga merupakan suami orang. Aku tanya, apa silap aku, kekurangan aku sebagai suami? Duduk rumah cuma jaga anak sahaja.

Yang lain semua aku upah orang buatkan. Duit belanja kereta dia pun aku bagi. Kalau bab batin, seminggu 3 kali aku bagi. Dia nak kebebasan, nak lepak sampai tengah malam dengan kawan-kawan. Dia bosan duduk rumah sebab aku suruh solat, suruh tutup aurat. Aku dah buat sehabis baik, aku dah jalankan tanggungjawab sebagai suami. Jika kebebasan yang dia mahukan, daripada aku terus menambah dosa, lebih baik kami berpisah. Bekas kekasih aku kini berstatus ibu tunggal.

Pemergian suami. Mak suruh aku kahwin dengan dia tetapi aku tolak sebab serik dan tak nak perkara lama berulang. Sekarang aku fikir nak besarkan tiga orang anak aku. Aku jarang online, banyak k0rbankan masa dengan kawan-kawan semata-mata untuk dia. Balik kerja jam 5 terus duduk di rumah tak keluar. Aku terima ketentuan Allah. Aku bukan nak mengaibkan bekas isteri sebab korang pun tak kenal aku. Aku nak luahkan perasaan, nak legakan hati. Kepada yang nak kata ini cerita rekaan, terpulanglah. – dunia kini.

Jangan lupa like, follow dan share page Apampink gaisss! Semoga yang membaca ni dimurahkan rezeki selalu dan semoga Allah permudahkan segala urusan kita semua 🙂

SUMBEr – penajalanan

Baru Umur 16 Tahun Tapi Gadis Ni Dipaksa Kahwin Dengan Pakwenya Sebab Disahkan Mengandung Ank Pakwenya. Waktu Mengandung Ank Ke Tiga Dan Waktu Berpantang Dia Dikasari Suami. Akhirnya Ini Yang Terjadi.

Foto sekadar hiasan.Assalamualaikum. Nama aku Safiya berusia 29 tahun merupakan ibu kepada tiga cahaya mata. Aku menulis disini kerana ingin bertanyakan pendapat pembaca semua. Aku kini hanya tinggal 29 hari (semasa menulis kisah ini) sebelum hari perbicaraan.

Sebelum aku mulakan kisah dengan lebih lanjut. Mari aku ceritakan latar belakang aku. Aku semasa bersekolah dulu merupakan pelajar cemerlang, top debater peringkat daerah, public speaker yang mewakili daerah ke peringkat negeri, wakil daerah bola jaring.

Namakan apa apa aktiviti ko kurikulum dan akademik. Mesti aku yang jadi wakil sekolah. Namun begitu, ketika aku berumur 16 tahun sesuatu terjadi hingga merubah segalanya. Aku berkenalan dengan seorang lelaki yang menjadi suami aku ketika berumur 16 tahun. Kami hanya bercakap, message dalam phone sahaja. Tidak pernah berjumpa sehinggalah cuti sekolah pada bulan Disember. Kami berjumpa.

Pada mulanya aku hanya ingat dia mahu berjumpa macam orang lain. Keluar makan, tengok wayang tapi sebaliknya yang terjadi. Dia telah membawa aku melakukan perkara terkutuk itu walaupun aku tak nak. Dia memaksa aku. Dan ketika itu aku sedar yang aku nie hanya untuk dimain mainkan dan aku berjanji takkan jumpa dia lagi.

Setelah sebulan, akhirnya aku perasan yang aku tak peri0d, kerap sakit kepala, makan muntah. Aku tahu aku mengandung tapi aku sembunyikan dari pengetahuan semua orang. Aku pergi sekolah macam biasa, buat macam biasa. Ketika itu aku tidak lagi berhubungan dengan suami.

Sehinggalah ketika aku mengandung 20 minggu, mak aku perasan perut aku dan ketika itu aku terpaksa berterus terang dengan mak aku apa yang jadi. Keluarga aku mengambil keputusan untuk nikahkan aku. Aku hanya mengikut walaupun aku tak nak bernikah dengan dia.

Sebab setelah check, suami aku ketika itu memang ade berhubungan dengan perempuan lain. Aku akur dengan keputusan keluarga sebab aku tahu memang aku yang salah. Kalau aku tak ambil keputusan untuk jumpa lelaki tu mungkin aku takkan mengandung.

Setelah bernikah, aku tetap meneruskan pelajaran aku. Aku mengambil SPM ketika mempunyai seorang anak. Aku memperoleh 6A tapi hanya melanjutkan pengajian di kolej swasta kerana tidak dapat tawaran ke IPTA. Mungkin sebab status aku yang dah berkahwin.

Banyak perkara yang bercanggah selepas aku kahwin. Sebagai contoh asal usul suami, dia cakap dia dari negeri P. Setelah tengok surat beranak dia. Mak bapak dia orang negara jiran dan dia tidak pernah bersekolah sepanjang hidup dia. Dia dibesarkan oleh jiran jiran dan bekerja sejak umur 8 tahun.

Aku ada bertanya tentang keluarga suami namun suami aku nampak tidak berminat dengan pertanyaan aku. Suami aku merupakan salesman used car yang bergaji RM400, walaupun sikit tapi Alhamdulillah cukup untuk kami sekeluarga.

Walaupun pada mulanya susah, namun suami aku seorang yang bijak mengambil peluang. Dia banyak buat kerja tambahan untuk menampung keluarga. Pada awal perkahwinan, memang kami kerap bergaduh. Mungkin sebab aku cemburu. Dia juga tetap berhubungan dengan kekasih dia. Pernah jugak aku terbaca mesej dia. Dia cakap walau macam mana pun dia tetap sayangkan perempuan tu.

Perkara tu buat aku rasa sedih, rendah diri. Aku rasa dia hanya terpaksa mengahwini aku. Dia pernah cakap kat aku, anak tu bukan anak dia. Mungkin anak orang lain sampai dia terpaksa kahwin dengan aku. Tapi aku yakin dan pasti sebab tiada lelaki lain yang pernah sentuh aku kecuali dia.

Akhirnya, bila anak keluar dan muka sama macam dia baru dia mengaku. Kami kerap bergaduh ada sekali dia kasari guna kasut sampai biru ditangan namun setakat itu je yang dia buat. Selebihnya banyak perkataan yang menyakitkan apabila bergaduh.

Sehingga tahun keenam perkahwinan, suami mula berubah. Banyak duduk didalam bilik. Sebabkan aku boleh access account dia, banyak transaksi pindahan wang yang mencurigakan. Akhirnya aku dapat tahu dia aktif main benda tak senonoh online. Setiap kali aku tanya setiap kali itulah aku dikasari sehingga biru, tak boleh bangun. Selepas main benda tu, aku jumpa barang terlarang pula. Dalam beg dia tapi dia cakap kawan dia punya.

Aku percaya. Sejak jumpa benda tu, dia tak menjalankan tanggungjawab dia. Duit tak pernah bagi. Kerap minta duit kat aku. Aku tetap bertahan. Ketika aku mengandung anak yang ketiga, perut aku pernah dipijak ketika sarat. Alhamdulillah takde apa yang teruk terjadi. Cuma ketika itu aku hanya mampu berdoa kalau aku teraniaya, aku harap Allah tunjukkan jalan untuk aku.

Setelah bersalin, aku buat keputusan untuk berpantang dirumah mak aku. Setelah 2 minggu berpantang, aku ambil keputusan pulang kerumah. Sampai je dirumah, keadaan rumah berselerak. Apabila aku tengok atas katil, aku tahu suami aku ada bawa perempuan lain dan perkara itu betul. Jiran jiran nampak suami aku bawak perempuan lain. Itupun jiran bagitahu selepas suami aku diserbu polis.

Ada satu hari ketika anak aku main telefon suami, aku tergerak hati untuk buka whatsapp suami. Aku nampak banyak screenshot transfer duit kat acc nama perempuan dan suami aku panggil perempuan tu baby. Aku tanya suami aku perihal itu, akhirnya aku dikasari teruk. Bibir pecah, kedua dua mata aku biru. Tangan, kaki biru. Aku dikasari selama 6 jam. Suami aku bawa aku ke satu tempat dan dia cakap dia akan pastikan aku pergi buat selamanya hari tu juga. Anak anak ada dirumah pada masa tu termasuk baby berusia 40 hari.

Setelah aku dikasari, akhirnua suami hantar aku pulang kerumah dan dia trus keluar rumah. Aku buat keputusan untuk laporkan kepada polis. Polis suruh aku pergi hospital untuk checkup. Setelah beberapa hari suami aku ditahan, aku buat keputusan untuk berpindah dan mulakan hidup baru.

Alhamdulillah kehidupan ditempat baru okay, cuma aku sembunyikan status aku daripada pengetahuan kawan kawan sekerja. Suami aku ditahan disebuah hotel besi kerana tidak mampu membayar wang ikat jamin. Aku ada melawat suami disana. Nampak keadaan dia makin okay. Sebelum suami masuk hotel besi, aku ada failkan perpisahan. Suami ada bagitahu yang dia tak nak bagi kerjasama.

Dia akan buat hidup aku tersiksa. Disebabkan aku berpindah ketempat lain, aku pun jadi malas nak teruskan kes perpisahan. Atas faktor kos perjalanan dan cuti. Aku baru berkerja dan aku tak nak orang terbeban aku cuti.

Semasa melawat suami aku, dia cakap dia akan lepaskan aku kalau aku tarik balik kes. Semasa sebutan kes perpisahan yang pertama, bila hakim cakap setuju atau tak dia nak lepaskan aku. Dia cakap dia sayangkan aku lagi. Aku bersetuju untuk tarik kes. Aku dah tarik balik laporan polis yang aku dah buat.

Jujur aku cakap time tu pun aku masih sayangkan dia, nak dia ada bersama besarkan anak anak. Lagi lagi bila tengok baby aku nie. Kesian. Langsung tak pernah rasa kasih sayang seorang bapa. Cuma masa PKP nie aku tak kerja. Banyak masa terluang, aku banyak membaca sebab aku pun ada major dpr3ssion dan anxiety selepas apa yang jadi nie.

Akhirnya aku dah sedar, aku tak perlukan dia lagi dalam hidup. Anak anak dah boleh terima apa yang jadi nie. Sehingga ke hari nie, walaupun hotel besi dah boleh melawat. Aku memang dah tak nak jumpa dia. Khamis lepas sebutan kes di mahkamah sesyen. Peguam minta kes diteruskan dan dibicarakan. Bulan depan aku kena datang sebab diminta angkat sumpah jika tak nak teruskan kes.

Kalau orang tanya apa yang aku nak ketika ini, aku hanya nak diri aku bebas dari seorang lelaki yang bernama suami. Bagi aku kalau dia dibebaskan lagi senang aku nak berpisah ataupun keputusan yang aku buat ni salah. Aku mohon pandangan semua tentang apa yang jadi dan aku minta komen pembaca semua tentang apa kaedah pencerraian yang boleh aku mohon. Terima kasih semua.

Reaksi warganet

Puan Zuera – Masa mengandung dikasari, suami bawa perempuan lain ke katil, dikasari selama 6 jam masih lawat suami kat hotel besi… Aduh… Jangan nanti puan dikasari sehingga hilang nyawa udah la. Nauzubillah, mintak di jauhkan.. Andai terjadi perkara tu, anak sapa nak jaga? Suami ke?? Mustahil. Silap silap dijual anak tu…. Fikir masa depan anak, kalau dia tak boleh jadi ayah yang terbaik untuk anak puan, masih ada lelaki lain yang boleh ganti tempat dia. Semoga dipermudahkan urusan.

Nuranis Hidayah – Bila berdepan dengan suami mcm ni, cara terbaik ialah tuntut fasakh. Kumpul semua report polis termasuk report perubatan puan, then cari peguam untuk bawa kes ke mahkamah. Puan pun kenalah kuatkan hati, jangan terpedaya dengan kata kata suami. Biarkan je dia kat dalam tu, tak perlu susah payah keluarkan dia. Nanti hidup puan pula yang susah. Apa apa pun semoga dipermudahkan. P/s: Duit peguam agak mahal. Minta family bantu kalau kos tak mencukupi. In Shaa Allah mereka akan faham.

Eyza Abu – Relakan diri disiksa depan anak anak tu bukan cerdik. Anak nampak bapak kasari mak, esok anak dah besar kawin pun buat kat isteri yang sama, silap anak pun kasari mak sendiri nnti. Jangan bongokkan diri dipijak pijak. Islam tak jahat, dalam bab munakahat isteri boleh bubarkan perkahwinan dengan sebab sebab yang jelas.

Kalau suami tak datang mahkamah, lagi mudah nak urus. Jumpa la peguam Suzana, bayaran murah. Kalau sendiri sayang dan cari derita terserah. Tak payah ngadu dengan orang. Ramai je ibu tunggal lagi success besar kan anak. Islam tak ajar kita jahiti diri. Allah tak jahat tapi diri anda sendiri yang SANGAT jahat. Kursus kahwin 2 hari tu tak cukup lengkap untuk belajar bab munakahat. Terlalu banyak tajuk2 yg wajib dipelajari yang tidak diajar waktu kursus.

Norziah Othman – Adik, teruskan berjuang untuk berpisah. Tak ada gunanya lelaki ynag bergelar suami seperti itu. Adik masih muda, perjalanan masih jauh, besarkan anak anak.. Jauhkan diri daripada syaiitan bertopeng manusia tu. Saya doakan moga adik sentiasa dilindungi dan dimurahkan rezeki. Amiin

Nadia Syauqi – Tak faham sungguh dengan cara sis ni. Kata cerdik, tapi boleh masuk perangkap biawak. Dah buat report polis, terkene pujuk dah tarik balik. Dah selalu dikasari, masih sanggup lawat laki tu dalam hotel besi. Tu bukan kasari biasa sis. Apa apa pun keputusan terpulang sis. Jika rasa sis masih ingin bahagia dalam hidup bertegaslah dengan jantan tersebut. Bila masih sanggup tadah untuk dibantai. Ya, itupun pilihan sis. Orang lain hanya mampu bagi nasihat. Selebihnya fikirlah jalan hidup macam mana sis inginkan..

Bani Kamarulzaman – Momen hidup Puan sebenar nye telah pun musnah saat Puan disuruh paksa berkahwin dengan Lelaki itu oleh family Puan. Simpati Saya dengan nasib Puan. Tapi Saya pasti, 6+ tahun hidup tersiksa bersama si syaiiton itu, tak mustahil Puan boleh survive hidup tanpa nya…

Andaikata lepas nih jadi ibu tunggal, Saya benar berharap Puan dapat didik anak anak Puan sebaik baiknya kerana memori memori dan momen momen yang berlaku depan mata mereka telah pun terpahat macam kesan kotoran, susah nak ilang. Dah banyak dah ibu tunggal yang berkata dalam hidup tanpa langsung kehadiran seoran insan bernama suami. Jadikan itu sebagi contoh Dan semangat buat Puan Dan anak2. Smoga Puan berjaya dalam hidup selepas ini.. Insyaallah.

Sumber – Penyembuh kesayanganku (Bukan nama sebenar) via IIUMC.