Mak selamba je masuk lepastu ambil gmbar dlm bilik ank menantu. Habis dekat semua jiran mak hantar gambar tu. Tergamam rupa rupanya ini punca mak suka buat mcm tu.

Kisah Rumah Tangga

Assalamualaikum. Foto sekadar hiasan. Jarang kita dengar masalah mak mertua dengan lelaki menantu kan. Yang selalu kita dengar adalah. Menantu perempuan hantu, hahaha. Aku berumur 24. Anak perempuan bongsu. Atas aku semua abang lelaki.

Alhamdulillah. Allah uji aku dengan mak mertua hantu. Haha kenapa cakap Alhamdulillah, sebab orang kata kalau diberi ujian pun kena ucap Alhamdulillah. Betul ke? Kalau nak bercerita pasal keburukan mak mertua ni. Sampai dah tak tercerita.

Aku sekarang dah tahap redha dan pasrah je. Aku berkahwin di usia 20 tahun. Betul, sangat awal. Awal perkahwinan aku tinggal serumah dengan Mak mertua atas permintaan beliau sendiri. Ketika itu memang aku dan suami aku sudah ada saving untuk sewa di luar.

Tetapi atas dasar simpati. Aku setuju untuk tinggal bersama Mertua. Ya itulah kesilapan paling tak pandai yang aku buat dalam hidup aku. Sebelum kahwin aku dah inform pada bakal suami dan mak mertua aku yang aku tak pandai masak. Susah aku nak explain, orang takkan faham.

Tapi kalau dah tak biasa nak masuk dapur, kita akan jadi malu dan segan. Lagi lagi dapur orang. Kalau mak mertua aku masak. Memang aku akan tolong potong potong bawang dan sebagainya. Tapi untuk aku conquer dapur dan lead masak seorang diri, memang aku tak pandai ketika itu.

Sebelum kahwin mak mertua selalu kata tak mengapa tak pandai. Mak tak kisah langsung pun. Tapi baru berapa bulan berkahwin. Perangai mak mertua aku ni makin jelas kelihatan. Mak mertua aku ni ada habit suka mengumpat.

Hari hari dia akan bergayut telefon untuk kutuk orang kampung di sini. Aku sebenarnya tak kisah. Ikut suka hati lah kan, dia pun dah besar. Tapi semuanya berubah bila suatu hari suami aku terbaca mesej mak aku. Rupa rupanya hari hari di canangnya keburukan aku.

Menantunya juga tak terkecuali jadi bahan umpatan beliau haha. Beliau setiap hari menghantar report dan ulasan kepada jiran jirannya yang menantu dia tak masak setiap hari. Kesian anak lelakinya kebuluran. Seperti menjadi kawajipan untuk menyebarkan keburukan aku setiap hari.

Yang itu aku masih boleh bersabar kerana memang aku belum pandai masak ketika itu. Tetapi yang paling aku terkilan, beliau selalu menfitnahku. Pelbagai cerita di reka beliau. Aku suri rumah. Mak mertua ku suri rumah. Jadi kami berdua sahaja yang akan tinggal di rumah.

Bapa mertua dan suami aku keluar bekerja. Aku dirumah mengambil upah kecil kecilan. Mertua selalu mesej bapa mertuaku yang aku setiap hari bangun tengahari walhal aku sudah bangun pagi untuk siapkan upah kecil kecilan aku. Serius aku sudah bangun.

Aku tak faham apa tujuan beliau. Bapa mertua aku selalu tiada di rumah beberapa hari kerana jadi kelindan lori. Mak mertua aku selalu masuk bilik tidur kami dan tangkap gambar untuk dicari kesalahan. Contohnya baju belum basuh . Aku akan tunggu laundry bag aku penuh baru aku basuh.

Kemudian di hantar pada bapa mertua aku. Dicanangkan aku pemalas basuh baju, tunggu beliau yang basuhkan. Padahal mak mertua aku tak pernah basuhkan baju kami. Sehinggakan bapa mertua aku juga memanggil aku menantu tak berguna.

Beliau juga mengadu pada bapa mertua , yang aku tengking dia. Walhal aku baru berkahwin berapa bulan ketika itu. Takkan la aku nak tengking kan. Mak mertua aku bukan lah sempurna. Jarang juga dia basuh baju. Sampah dalam tandas jarang sekali dibersihkan.

Sinki jarang berbasuh. Rumah akan disapu hanya jika bapa mertua aku pulang. Aku tidak kisah langsung. Tak pernah nak ceritakan pada orang. Cuma aku tak mengerti mengapa mencari kesempurnaan pada orang lain jika diri sendiri tidak sempurna.

Pelbagai perkara lagi dia suka buat cerita sebenarnya. Walaupun suami aku tahu hal sebenar. Dia tak pernah backup aku atau pun ceritakan hal sebenar pada bapanya. Dia kata memang risau bergaduh. Suami aku selalu menyuruh aku untuk lebih sabar.

Aku tidak pernah bercerita pada sesiapa kerana aku faham tentang aib, hanya suami tempat aku mengadu. maka aku menangis setiap malam. Bantal tidur kerap basah di awal perkahwinan aku. Sampai tahap aku dah redha dan pasrah. Aku tak salahkan suami aku.

Dia anak lelaki tunggal. Aku tahu dia dilema . Ditegur, mak sendiri. Nanti derhaka. Sekarang dah 4 tahun berkahwin. Alhamdulillah aku dah selamat berpindah dari rumah mertua tahun kedua . Aman sangat. Syukur. Sekurang kurangnya aku dah ada ruang sendiri. Bebas dari talam.

Selepas setahun berkahwin tempoh hari. Ilmu wanita sudah aku pelajari sedikit demi sendikit. Tidak sempurna tetapi Setakat perihal masak tu aku dah kuasai. Suami aku tak pernah complain tentang kekurangan aku. Dia faham jika diberi masa. Semua orang akan pandai.

Jangan salahkan mak kandung aku ya. Mak kandung aku memang terlampau memanjakan aku. Tak beri langsung buat kerja rumah. Aku anggap tu rezeki zaman muda aku. Mak mertua aku masih dengan perangai yang sama. Kerap mencari kesalahan aku.

Kesalahan kawan kawannya. Masih lagi up status facebook berbaur aku menghasut anak lelaki tunggalnya. Status berbalah dengan kawan kawannya. Tapi yang kelakar bila jumpa, bukan main mak mertua mesra dengan aku. Tapi dibelakang aku membuat cerita tentang aku.

Pernah satu ketika aku harap mak mertua aku dijemput ilahi lebih awal. Astaghfirullahalazim. Jangan salah faham ya. Kami masih melawat keluarga suami aku. Tiap minggu. Tapi aku memang sudah tawar hati dengan mak mertua aku tu. Sudah tiada rasa sayang.

Yang tinggal hanya lah secebis rasa hormat. Aku jumpa masih berborak seperti biasa. Senyum dan salam seperti biasa. Aku anggap ni ujian aku didunia. Walau bagaimanapun. Syurga suami aku masih di tapak kaki maknya. Semoga mak mertua aku berubah, lembut hati untuk menyayangi aku seperti anak sendiri dan sempat bertaubat .

Yang penting bukan awalan. Tapi diakhir kehidupan kita nanti. Menantu Perempuan jika tidak pandai masak, usah lah dibenci kerana itu. Berilah masa untuk mereka belajar. Jika diberi ruang dan peluang, sekejap sahaja untuk mereka kuasai.

Buat saudara wanita aku. Cukup cukup lah mencari salah menantu perempuan. Kami juga manusia biasa. Tapi kami juga ada limitnya kerana kami hanya manusia biasa. Ke kau orang nak tunggu aku naik hantu. Perkongsian wanita ini mendapat reaksi pelbagai dari warganet. Lihat apa kata mereka.

Che Sue –Konsep saya, bila saya balik rumah mak saya, biar saya yang lebih keje sebab tu rumah saya sejak kecil. Menantu menantu nak rehat rehat je pun takpe. Tolong sikit sikit pun lagi dialukan. Tapi ada family, dia nak menantu buat semua keje macam menantu tu lahir kat rumah tu, padahal anak kandung sendiri lagi pemalas tahap dewa.

Sheema Shah –Boleh tahan ye kau dgn mak mertua suara lahar macam tu. Kalau aku dah tak bagi muka. Memang aku bagi atas muka atau sambil salam, aku bisik sesuatu buat dia sedar kat telinga dia. Biar mertua jenis gitu kena buku dan ruas. Silap orang nak dikata, dipijak ikut suka ati.

Nor Salida Abd Rahman –Saya paling takut sekali dgn org yang perangai macam mak mentua sis ni. Sebab bagi saya, dia macam ular. Nampak jinak tapi berbisa. Depan depan baik tapi belakang belakang semua org dia umpat. Pengumpat ni perangai dia memang tak boleh bawak ke mana. Nraka jahannam la tempat dia.

Aini Hanif –Mak mertua saya pun perangai erk. Anak dia yang tak nak pindah balik kampung , beli rumah dekat tempat dia kerja. Saya pulak dapat nama suami dengar cakap bini. Padahal saya sebagai isteri tak tahu pape. Nasib kena jaga aib suami kalau tak ada kang kena sedas dengan saya anak kau yang tak nak balik kampung. Tapi kena sabarrrrr.

Faridah Mohd –Masak pun salah tak masak pun salah. Dulu saya masak di rumah bekas mentua, pastu saya ternampak bekas emak mentua mengendap di pintu mencebik dan menjuih mulut. Masa tu baru juga kahwin. Mereka semua tak makan, keluar makan senyap senyap bila saya datang. Pastu mereka kata mereka diet. Bekas suami akan keluar menghilang (cari kawan kawan dia kul 3 pagi baru balik) bila ke sana .

Mumtaz Aqeeda –Satu je kita orang orang prmpn kita kena sedar diri satu hari kita ni jadi mak kepada anak sendiri, dan jika dipanjang usia jadi mak mertua kepada isteri atau suami anak kita. Kita esok esok jadi mak mertua, muhasabah lah diri dulu dulu masa awal awal kawen perfect sangat ke?

Hari pertama kat umah mertua terus masakkan nasi briyani ke?( Contoh) tak rugi cuba berbaik dengan menantu dan doakn kebahagiaan anak menantu dan cucu. Dan usaha banyakkan amalan baik sendiri untuk saham pencen tempat persemadian sndr.. Mudahan husnul khatimah.. Beringat tua dan pemergian dari dunia itu sangat hampir.. Kita doakan yang baik baik sahajalah untuk wanita ini. Apa pula kata anda.

– Menantu risau akan naik hantu (Bukan nama sebenar) via IIUMC

Mak Mertua Belagak Sampai Letak Hantaran Ank 15 Ribu. Tapi Masa Malam Lepas Nikah Tu Suami Pelik. Terkedu Tengok Esok Pagi Isteri Muntah Muntah. Rupa Rupanya Ini Punca.

Gambar sekadar hiasan. Asalamualaikum , aku seorang lelaki dan juga seorang suami, aku berkahwin dengan wanita yang aku cintai. Wanita itu dulunya satu sekolah aku kami bercinta di zaman sekolah, banyak rintangan dan halangan dalam hubungan kami,

mak ayah isteri aku tidak berkenan dengan aku, sebab latar belakang kekuarga aku yang tidak elok.. Mak aku kuat bergaul, berkhayal, dan bebas kemana mana saja.. bapa aku pula jenis ambil barang, aku menjadi anak terbiar, namun aku sedikit pun tidak mewarisi kelakuan mak ayah..

Dari umur 15 tahun, aku bercinta dengan isteri aku, mertua menentang sekeras keras nya.. aku berjanji pada isteri aku, walau apa pun halangan aku tetap akan memperisterikan dia.. habis saja spm, kami sama sama melanjutkan pelajaran ke menara gading, dan sebelum kawin,

Alhamdulillah aku sudah mendapat kerja yang cukup baik, aku sudah mampu berumah tangga. Akhirnya aku melamar kekasih aku untuk bertunang.. mak ayah dia tidak setuju, aku merayu rayu dan melutut, walaupun aku dihina kerana status ibu ayah,

aku berjanji tidak akan seperti ibu dan ayah. Aku akan jaga tunang atau bakal isteri aku sampai bila bila.. Mertua aku setuju kami bertunang, namun dia tetap kan hantaran 15k untuk kami berkahwin, dan dalam tempoh masa bertunang, aku mesti berikan tunang aku rm 500 sebulan.

Dan masa yang diberi hanya 3 tahun.. Berat hati nak terima, namun demi cinta, aku sangup, walau pun aku kerja gov, gaji aku hanya rm 1500 kerana aku masih baru bekerja, aku juga masih tak mampu beli kereta dan rumah.. namun rezeki ada di mana mana.

selepas habis waktu bekerja, aku berniaga, aku buka gerai makan, share dengan kawan kawan, Alhamdulillah, boleh lah aku dapat dalam 2k sebulan.. Namun bagi aku semuanya tidak cukup, sebab aku kena kumpul 15k dalam masa 3 tahun dah dalam masa tu juga aku mesti beli rumah dan kereta,

Akhirnya aku terjebak dengan kerja tak elok, aku mengedar benda terlarang, dalam masa setahun saja, aku mampu beli rumah, kereta, dan aku mampu kumpul wang yang banyak, nasib berpihak pada aku, walaupun aku buat kerja tak elok, namun tiada yang tahu,

cuma tunang aku hairan kenapa aku mampu kumpul wang yang banyak? Aku cakap pasal tu dia jangan fikir, yang penting kami akan kawin secepatnya.. selepas 2 tahun aku buat kerja tak elok, aku berhenti, aku hanya bisnes gerai dan gaji aku pun dan cukup sebab simpanan aku dah banyak..

Pernah sekali aku terpaksa outstion selama 3 minggu, aku bagi tahu tunang aku, bila aku balik, aku akan memperisterikan dia, dia setuju dan kami sudah berbincang pada ibu dan ayahnya. Ibunya sempat menyindir aku, dah ada duit ke nak kawin?

Yakin ke awak tak mewarisi perangai teruk mak ayah awak? Aku cuma tertunduk saja.. Tiba lah masa yang di tunggu tunggu.. aku pun berkahwin dengan isteri aku, kami kawin simple sahaja, bajet dalam 5k. 10k lagi mertua aku ambil.

Aku tak tahu mereka buat apa dengan wang itu, yang paling menyedihkan, isteri aku sudah tiada dara, masa malam pertama, isteri aku sudah bagaikan ditebuk tupai, ini kah balasan yang aku dapat, bila aku tanya isteri, kenapa bila bersama terasa lain macam?

Isteri aku cakap mungkin faktor dia aktif bersukan. Aku iakan saja. Sebab aku sayng kat dia.. Lama kelamaan isteri aku semakin pelik, isteri pernah kantoi muntah muntah. Ada kah isteri aku hamil? Macam mana boleh hamil sedangkan kami baru bernikah?

Dipendek kan cerita, aku ada kawan bernama man, man adalah kawan kami dari sekolah dan kami bertiga bff dengan isteri aku, masa aku ot aku minta man jaga tunang aku masa tu, kebetulan kereta aku pancit tayar, aku tumpang kereta man.

Kebetulan aku dok belakang sebab ada kawan lain dok depan, aku pelik dengan kereta man, sebab kat belakang kereta man ada kerongsang isteri aku. Aku kenal sangat dengan kerongsang tu, tapi aku diam, aku ambil kerongsang tu senyap senyap..

Sampai dirumah, aku tanya isteri mana dah kerongsang yang selalu dia pakai. Bini aku mengelabah sambil menjawab ada sama mak dia, ok aku percaya isteri aku.. tapi makin hari isteri aku makin pelik, bila dia selalu muntah muntah aku ajak ke klinik dia tak nak..

aku cari kasut aku nak pakai untuk perjumpaan dengan kawan kawan. Kasut tu simpan atas almari, tak sangka aku terjumpa test preagnant kat atas almari, aku tak pasti tu siapa punya, kalau isteri aku punya kenapa dia senyap? Dan tak mungkin isteri punya sebab kami baru berberapa hari kawin..

Semuanya janji tanda tanya, namun aku menyembunyikan rasa curiga.. pertama aku nak cek adalah hp isteriku. Tapi tak boleh, sebab ada password. Bila isteri main hp aku pura pura tidur, dan aku senyap senyap tengok isteriku tekan apa.

Alhamdulillah akhirnya aku tau.. bila isteriku mandi, aku buka hp isteri aku, namun aku tak jumpa apa apa. Semua chat dah clear. Aku tak tau nak buat macam mana? Aku tak pasti isteri aku buat sesuatu yang tak elok berlakang aku atau tidak. Aku buntu..

Adik Ipar Selamba Gelak Dan Bahan Isteri Gara Gara Tak Boleh Mengandung. Tiba Tiba Tak Sangka Sesuatu Terjadi Pada Anak Dia. Terkejut Satu Keluarga.

Gambar sekadar hiasahm. Assalammualaikum.. Terima kasih jika admin sudi siarkan.. Tiada apa yang terlalu menarik untuk aku kongsikan tapi aku harap semua boleh ambil ikhtibar serba sedikit dari cerita aku. Aku sudah berkahwin dan tinggal bersama keluarga aku di Negeri Sembilan.

Isteri aku orang Johor. Kami masih belum di kurniakan zuriat. Aku nak cerita mengenai isteri aku. Hari- hari yang aku lalui dengan isteri aku memang agak sukar dan menyebabkan dia tertekan dalam diam. Punca nya aku tak mampu nak sediakan rumah untuk dia jalani hari dia dengan tenang.

Tu silap aku. Tapi betapa sabar nya isteri aku menghadap keluarga aku, biras- biras dia lagi. Dah lah biras- biras semua perempuan. Walau dia tahu isteri adik aku tak suka kan dia dan selalu mengata dia dekat status whatsapp, tapi dia tenang je, buat tak tahu je.

Sampai lah satu hari ni, adik aku dan isterinya bergurau kasar dengan isteri aku. Adik aku cakap isteri aku tak boleh melahirkan anak. Punya lah isteri aku menangis satu malam. Aku sedih, geram, mrah semua ada. Aku nak je cili mulut adik aku tu tapi isteri masih tahan.

Dia cakap biar biar biar.. Dan dalam tak sedar dia memang dah terluka sangat dah. Esok nya dia mula update status dekat fb. Ayat dia aku tengok tak ada pun maki, tak ada yang kasar. Tahu je lah ayat budak belajar kaunseling ni macam mana. Pendek- pendek je ayat tapi deep.

Dan disebabkan status tu, isteri adik aku pun meroyan dekat status whatsapp nya sendiri. Dia perli dan sindir, dia cakap bila dia tulis status, ibu abah aku mesti tahu. Tapi bila isteri aku tulis status, tak ada siapa nak bagi tahu mak ayah saya. Ok, ni penting.

Aku tahu mungkin perbuatan aku bagi tahu status- status dekat ibu abah tu salah, tapi cuba bayang kan anak mana yang boleh tahan kalau ada orang mengata ibu abah kita sendiri? Kadang- kadang adik aku, abg aku, kakak ipar aku bercerita juga pasal status dia tu.

Tapi dia tak tahu, yang dia tahu aku je yang selalu bagi tahu ibu abah. Berbalik kepada isteri aku, dia dah geram dan tak boleh tahan dah dengan adik ipar aku tu. Dia whatsapp personal, dia langsung tak bagi aku baca. Tapi aku sempat baca waktu isteri aku tidur.

Betapa terkejut nya bila isteri aku psyc0 adik ipar aku sampai adik ipar aku tak tahu nak jawab apa dan mula putar belit cerita. Adik ipar aku siap cakap yang selama ni dia mengata ibu abah aku, mrh  mrh ibu aku dekat status tu cuma untuk seronok- seronok je.

But aku tak sangka isteri aku masih boleh balas baik- baik walaupun setiap balasan adik ipar aku semua tak masuk akal dan mungkin juga sebab dah kntoi jadi nya putar belit makin merapu. Last sekali isteri aku pula yang siap minta maaf dulu. Tabik betul dengan kesabaran isteri.

Aku ingat dah habis lah cerita kat situ. Tapi beberapa minggu lepas tu anak buah aku sakit kulit teruk (anak adik aku yang mulut macam apa tu) berubat merata tak baik-baik juga. Jumpa ustz, jumpa DR pakar, buat air tawar, ambil air kolah masjid berubat, tak juga sembuh.

Malah makin teruk. Satu hari, ibu abah dan adik aku pergi bawa anak buah aku berubat dekat seorang lagi ustz. Benda pertama yang ustz tanya, ‘ada tak sakit kan hati sesiapa’ ustz pesan kalau ada, minta maaf dengan ikhlas. Adik aku ni pun merata cari kawan- kawan untuk minta maaf, adik ipar pun pergi jumpa kawan- kawan, sedara mara untuk minta maaf.

Tapi anak sedara aku masih tak sembuh. Jumpa lagi ustz tu, ustz tu tak boleh nak buat apa. Dia suruh berdoa dan cuba ingat lagi ada sesiapa lagi yang belum minta maaf. Kami satu keluarga berusaha fikir, satu keluarga merata minta maaf. Tapi keadaan masih sama.

Berlarutan juga dalam seminggu. Satu malam tu aku tengah tidur, aku terjaga sebab macam dengar orang menangis. Isteri aku buat tahajjud rupanya. Aku pelik lah kenapa dia menangis beria. Aku pun sorok sorok dengar apalah yang dia doakan.

Dia doakan anak sedara aku supaya sembuh. Aku macam dah nak terduduk bila dengar apa yang dia doa. Dia cakap, memang dia terluka, kecewa dengan adik ipar aku, tapi dia minta Allah sembuh kan anak sedara aku. Dia doa lagi, dia tak minta pun balasan macam ni, dia hanya nak hidup tenang je dengan aku.

Aku pun termenangis sekali dengar dia doa. Jadi nya aku sedar lah apa yang jadi ni punca dari sikap dan mulut adik dan adik ipar aku sendiri. Kadang- kadang kita tak doa yang tak baik, tapi bila Allah tahu orang teraniaya Allah terus uji. Dan aku sedar lah yang selama ni adik dan adik ipar aku tak minta maaf dengan ikhlas pun dekat isteri aku.

Esoknya aku cerita dekat ibu abah. Ibu dah sampai kan dekat adik aku. Dan adik aku pun dah minta maaf dekat isteri aku. Tapi ego adik ipar aku tak boleh di turun kan. Dia masih tak buat apa- apa. Dan bagi aku sekeluarga, kami dah buat yang terbaik untuk anak sedara aku.

Jadi terpulang lah kepada adik ipar aku. Walaupun isteri aku dah ikhlas maaf kan semua, tapi kuasa Allah lebih dari segala- galanya. Ego lah pemusnah jua. Dan bertambah lah s@kit hatinya. Dia terus menerus salah kan isteri aku sebab buat anak dia.

Padahal isteri aku tak buat apa, siap doa kan anak dia lagi. Sayang orang macam tu, ego tinggi, tapi tak nampak, tak boleh terima kesalahan diri sendiri, asyik nak salahkan orang lain je. Jadi ambil lah pengajaran. Jangan cakap sembarangan walaupun ianya hanya gurauan.

Kita tak tahu apa orang lain rasa dan sebab Allah dengar setiap apa yang kita perkatakan. Kalau sasaran nya bukan kita, mungkin anak- anak kita. Terima kasih sudi membaca, doakan aku dan isteri dilimpahkan rezeki zuriat dan rumah sendiri. Terima kasih admin, semoga Allah merahm@ti.

– Suami Puan kaunselor.