Nekad tinggalkan ank dengan bapak mertua. Terkedu bila isteri tgok ank nangis dan tk pakai seluar. Mengejutkan bila dia tengok seluar ank nampak ini.

Kisah Rumah Tangga

Tinggalkan anak dgn bapa mertua. Pelik anak tak berpampers dan menangis. Bila di selak seluar anak, aku terkedu

Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum admin. Sebelum itu saya ingin minta maaf jika luahan saya ini mengandungi unsur unsur yang tak berapa sesuai dibaca. Saya seorang ibu muda yang mempunyai seorang anak yang berusia 1 tahun 8 bulan.

Perkara ini berlaku pada bulan puasa tahun lepas di mana suami ajak saya pergi ke KL atas urusan jual beli kereta. Suami mengajak ayah mertua sekali atas alasan supaya boleh bergilir gilir membawa kereta. Setelah sampai ke tempat yang kami ingin pergi, saya menolak untuk mengikuti suami berjumpa dengan orang tersebut sebab mengantuk dan memberikan alasan takde orang jaga anak.

Ayah mertua saya menyuruh saya agar ikut suami dan menawarkan diri untuk jaga anak saya iaitu cucu dia. Tempoh berjumpa dengan orang tersebut mengambil masa 1 jam lebih. Setelah selesai, saya dan suami ingin kembali ke kereta dan melihat anak saya sedang menangis.

Saya mengambil anak saya daripada ayah mertua dan melihat anak saya tak pakai pampers. Ayah mertua bagitahu yang anak saya buang air besar. Saya membaringkan anak saya dekat tempat duduk penumpang belakang lalu lantas menyelak seluar anak saya. Saya terkedu

Anak saya masa tu memakai baby romper yang jenis seluar pendek pada masa tu dengan jelas saya ternampak ada cairan merah berdekatan dengan alat sulit anak saya. Saya lap dengan jari sebab inginkan kepastian sama ada itu betul betul cairan merah atau bukan.

Dan ternyata, ya. Memang betul betul. Saya mula berasa berdebar dan tak sedap hati. Kebetulan berdekatan tempat parking ada kedai barang baby dan saya terus mengajak suami ke kedai tersebut atas alasan ingin beli pampers.

Bila dah masuk ke dalam kawasan kedai saya bagitahu suami apa yang saya nampak. Suami tak percaya dan berkata bahawa tu imaginasi saya sahaja. Saya mendiamkan diri dan sepanjang perjalanan balik anak saya tak berhenti menangis dan tak nak duduk kat dalam carseat.

Semenjak dari kejadian tu saya menjadi seorang yang sukar tidur malam, fobia bila anak menangis dan menjadi seorang ibu yang paran0id. Setahun dah berlalu dan setiap kali saya buka mulut pasal kejadian tu suami akan marah saya balik dan bagitahu yang saya sengaja memburukkan ayah dia.

Saya buntu dan setiap kali teringat akan kejadian tu saya akan menangis. Saya jadi takut untuk balik ke rumah keluarga suami sebab ayah mertua selalu bawa anak saya keluar jalan jalan naik kereta atas alasan anak berpeluh dan nak ambik angin.

Petang tadi saya buka mulut pasal hal tu dan suami marah saya dan mengatakan saya sengaja memburukkan ayah dia. Saya dah cuba berfikiran positif tapi tak boleh. Kalau betul ayah mertua saya tak berbuat apa2 kenapa ada cairan merah pada alat sulit anak saya?

Saya jadi tawar hati dengan sikap suami sebab ambil mudah dengan perkara macam ni. Saya terasa hati sampaikan saya ada terfikir nak berpisah dengan suami atas keselamatan anak saya. Saya share kat sini sebab saya nak minta pendapat warga KRT apa yang patut saya lakukan. Maaf sebab ayat saya tunggang terbalik. Saya tengah buntu.

Reaksi warganet

Nur Fadhilah –Sorry bab bab anak kalau saya, takde nak bagitahu suami dulu. Terus jumpa doc untuk buat pengesahan. Lepas tu. Baru lah bersemuka dengan husband dan ayah mertua, dalam kes puan ni. Zaman sekarang ni. Jangan kan ayah mertua, husband sendiri boleh bernfsu dengan daging sendiri! Nauzubillah min zalik.

Rahimah Binti Ismail –Jumpa dan bincang dengan doktor. Jangan senyap, walaupun perkara ni dah setahun berlalu. Jangan rosakkan masa depan puan dan anak puan. Mungkin masa baby dia tak trauma, tapi proses pembesaran dia akn terganggu dari segi em0si dan mental.

Minta maaf jika saya tersalah cakap, jika perkara ini berlanjutan tanpa sebarang tindakan, kemungkinan perkara ini akan menjadi perkara normal bagi ank anak yang sedang membesar. Saya harap puan faham maksud saya.

Nurfarahiyah Iwani –Puan, saya harap puan cepat bertindak, jangan biarkan persoalan itu terus menjadi persoalan. Puan kena bertindak. Kuatkan semangat. Ingat walau apa pun berlaku. Iya atau tidak. Ia tetap bahaya apatah lagi puan ada maklumkan ayah mertua puan ada bawa anak puan untuk jalan jalan kan.

Bagaimana dengann nasib anak puan. Masa depan dia.. Tak kan puan nak senyap kan je.. Kita sebagai seorang ibu patut melindungi anak kita. Bawa ke klinik atau hospital. Tak perlu lah tggu kepercayaan suami jika dia susah utk terima pandagn puan.. Bawa je sendiri. Bertindak sendiri. Kita ibu. Moga semua nya di permudahkan ye.

Sem Nomes –Sepatutnya suami mendengar, bukan dia tak kenal isteri dia jenis penipu atau tak, jenis suka burukkan orang atau tak. Zaman sekarang manusia tapi perangai syaiitan. tak payah dah balik rumah ayah mentua selagi dia hidup!

Norazlin Niza –Cukuplah mencemuh. Bagi suggestions solutions apa nak di buat. Bukan mengeruhkan lagi perasaan si ibu. Jauhkan anak dari suspek. Bawa anak ke hospital untuk check up… andai ada kesan koyakan lama masih boleh dikesan. Bila kes pasti benar dengan laporan doctor, ambillah tindakan sewajarnya (laporan polis)

Sumber Kisah Rumah Tangga via lamanmaya.pw

Pelik Satu Hari Tu Suami Keluar Tanpa Pengetahuan Isteri. Sekali Dia Balik Rumah Bawa Mak Mertua. Rupanya Suami Mengadu Semua Hal Rumahtangga Kat Mertua. Mengejutkan Ini Tindakan Mertua Buat Laki Tu Terdiam.

Assalamualaikum. Terlebih dahulu ribuan terima kasih kepada semua yang bagi nasihat untuk confession aku yang dulu. Aku appreciate semua nasihat yang diberi. Aku ada baca comment yang suruh aku cerita apa yang jadi antara aku dengan suami kat keluarga mertua aku kan?

Sebenarnya family mertua aku dah tahu. Family aku je yang aku rahsiakan. Melainkan rumahtangga aku makin teruk, mungkin aku akan cerita jugak. Begini ceritanya. Lepas kejadian aku mintak untuk berpisah, walaupun suami dah tukar nombor phone dan banyak kali mintak maaf dengan aku. Aku still dengan silent treatment aku. Aku buat bdoh je kalau dia cakap dengan aku kat rumah. Aku buat macam dia tak wujud.

Sakit hati pulak bila aku teringat dia pernah keluar dengan Rina. Mesti duk bermesra terlentok lentok macam cacing. Sakit hati sampai setiap malam aku menangis. Aku ada terbaca comment yang mention pasal possibility yang suami aku dah terlanjur dengan Rina. Sebenarnya, mustahil sebagai seorang isteri, lepas suami kantoi tidak setia, kita tak fikir ke tahap tu. Tapi aku tak nak tanya suami aku sampai tahap tu.

Aku pernah terbaca, jangan digali sangat apa yang Allah tak bagi kita tahu. Biarlah aku tak tahu daripada hati aku makin hancur. Kalau dia dah sampai tahap tu, kuserahkan pada Allah. Itu dosa dia dengan Allah. Aku tak nak ambik tahu, sedangkan tahu dia tidak setia pun cukup pedih. Inikan pulak ke tahap tu.

One day tu, suami aku keluar entah ke mana. Aku tak tahu sebab memang dah berberapa hari aku tak bercakap dengan dia. Petang tu dia balik ke rumah bersama mak mertua aku. Aku agak terkejut jugak. Rupanya dia pergi rumah parents dia untuk cerita masalah antara kami. Dia cerita semua apa yang dia dah buat kat mak dia. Yang aku mintak untuk berpisah. Dia bawak mak mertua aku ke rumah untuk pujuk aku.

Tapi padan jugak lah dengan muka dia. Teruk kena marah dengan mak mertua aku. Ada part yang buat aku menangis teruk masa mak mertua aku marah kat dia. Lagi lagi bila dia ingatkan suami aku balik, macam mana dia beria masa nak kahwin dengan aku dulu. “Angah setiap kali nak menggatal lagi ingat sikit macam mana dulu masa awak nak kahwin dengan Sara. Sungguh sungguh nak kahwin tak menyempat ibu pesan suruh tunggu dia habis belajar dulu”.

“Setahun pun tak nak tunggu. Nak jugak kahwin. Dah kahwin ni tak ingat dah masa beria dulu? Nak kahwin sangat. Jaga anak bini tak reti.” Aku memang nangis teruk. Kenapa ya lelaki mudah lupa saat susah senang dengan isteri?kenapa mudah sangat terjerat dengan perasaan? Tapi hari tu aku pun kena marah jugak sebab tak cerita kat dia pasal kami. Masa aku cerita pasal kejadian aku dikasari mak Rina, mengucap panjang mak mertua aku. Sekali lagi laki aku kena marah.

Padan muka dia. Laki aku diam je. Tak berani dia nak membantah. Memang salah dia. Geram aku tengok muka diam. Diam diam pun sempat dia tidak setia belakang aku. Mak mertua aku siap mintak dengan aku nombor telefon si Rina. Aku ada lah bagi. Katanya nak ugut Rina untuk report polis.

Tapi aku tak tahu la dia call atau tak. Yang pasti mak mertua hari hari mesej aku tanya keadaan aku dan suami. Aku terharu ada, kesian pun ada. Aku kesian ada sebabnya. Aku rasa mak mertua rasa bersalah sebab sebenarnya dulu masa aku nak kahwin dengan suami aku, family aku tak berapa restu sangat. Bukan sebab tak suka kat suami aku, tapi sebab aku masih belajar.

Memang masa family mertua aku datang merisik, ayah aku dah cakap terus terang dia tak berapa setuju anak kahwin masa belajar. Tapi family mertua yakinkan ayah aku sebab suami aku masa tu dah kerja tetap. Beberapa kali jugak family Fikri datang berbincang dengan family aku sampai lah akhirnya ayah aku setuju.

Hence, bila jadi macam ni mungkin dia malu kat family aku. Lagi lagi masa aku tengah pregnant macam ni. Berkenaan si Rina pulak. Dia dah block aku kat facebook dan istagram. Satu je belum which is whatsapp. Ada satu kejadian, dia ada update satu status tentang “keberkatan rezeki” dekat facebook. Adik ipar aku yang tahu pasal kes kami ada tinggalkan comment yang agak pedas jugak.

“Kacau rumahtangga orang pun tak berkat jugak rezeki kak…” Terus lepas kejadian tu dia block adik ipar aku. Aku memang dia dah block dah. Cuma whatsapp je dia masih tak block. Aku pernah sekali je update story whatsapp aku yang aku tujukan untuk dia. “He wasn’t yours to get hurt by. He was someone’s else and you knew that. So why are you offended? What right do you have to be hurt when you were a part of the deception?”

Dan memang dia ada view story aku tu. Cuma langsung tak berbekas di hati dia. Makin rancak dia update kata kata sedih macam balu pemergian suami. Siap dibalasnya. “Kita adalah dua jsd yang saling mencintai, terpisah kerana takdir. Mungkin tidak bertakdir di sini, tapi ku doa takdir kita di sana…”

Memang gayanya aku yang tidak setia dengan laki dia. Mungkin dia masih tak tahu status dia hanya PELAKOR dalam rumahtangga aku. Aku screenshot semua tu dah siap siap aku buat satu folder yang aku namakan “Penyondol”. Aku tak tau lah macam mana orang lain hadap kejadian macam ni kalau sampai berulang kali.

Aku sekali ni pun, aku langsung tak boleh teringat balik. Memang menitis air mata. Tak boleh bayang suami yang tidur tepi aku duk bermanja dengan wanita lain selain aku. Nak je aku cekik. Ish geram betul. Teringat pnmpar mak kekasih gelap dia lagi lah aku geram. Memang aku jenis yang tak mlwn . Tak mungkin aku bercakaran dengan orang. Tambah lagi aku pregnant. Kalau lah aku seberani orang lain.

Bila teringat yang aku dengan berani pergi marah marah Rina, terjerit jerit kat rumah dia tu pun dah rasa macam bukan diri aku betul. Dek kerana kejadian ni, aku dah jadi macam terlebih curiga dengan suami aku. Aku langsung tak boleh tengok dia pegang phone. Tiba tiba aku jadi sakit hati. Lepas ni jangan harap lah aku nak jadi setenang aku yang dulu.

Now, aku dah faham perasaan isteri yang cemburu lebih kat suami. Aku dah tahu kenapa. Dan lepas aku baca semua cadangan dari confession aku yang lepas, aku nekad aku nak block nombor Rina. Walaupun agak berat jugak untuk aku buat sebab aku masih was was takut dia berhubung dengan suami aku, tapi untuk kebaikan hidup aku, suami dan anak aku, aku nak nyahkan dia dari hidup aku. Aku harap suami aku dah betul betul menyesal.

Walaupun luka dan sakit hati aku masih perit lagi, aku akan cuba. Lagipun adik ipar aku ada mengusik aku. Katanya kalau aku tak block tak memasal anak aku lahir nanti rupa si Rina. Ish sakit pulak hati aku. Pasal suami aku, aku cuba la untuk maafkan dia tapi untuk lupakan tu tak mungkin. Untuk jadi Sara yang dulu juga tidak mungkin. Jadi aku harap dia redha terima Sara yang baru. Doakan supaya keluarga aku bebas dari anasir jahat seperti Rina dan golongan sewaktu dengannya.

Reaksi warganet

Sofia Sulaiman – Sara… Saya pernah berada di tempat awak. Dari lubuk hati kite sebagai isteri, memang kite memaafkannya. Tapi untuk melupakannya sangat payah. Sakit dan pedih kerana terluka kita yang paham.. Orang yang pernah melaluinya sahaja yang paham. Saya percaya awak kuat Sara. Terus bangkit Demi anak.

Selagi mana awak mampu bertahan, pertahankanlah. Jangan mudah menyerah pada perempuan seperti tu. Betul, bertepuk sebelah tangan tak kan berbunyi. Beruntung awak punya mertua yang menyebelahi awak. Semoga suami awak sedar khilafnya. Saya doakan awak kuat Sara.

Eita Arif – Sara je yang kenal suami macam mane. Kalau rasa dia dah berubah dan layak untuk diberi peluang, berilah peluang. Perkahwinan pun masih baru. Dia pun masih melaksanakan tanggungjawab dia sebagai suami. Sujud pada Allah banyak banyak, semoga dipermudahkan dimasa depan urusan berdua. Supaya Allah lindungi keluarga Sara. Saya doakan Sara bahagia dengan cara sendiri. Enjoy dengan perjalanan mengandung ni. Sebab tak semua orang dapat rasa pengalaman ni.

Puan Zuera – Alhamdulillah mak mertua berada di pihak puan. Adik ipar pun sama. Beruntung. Ada baca kisah tu, keluarga mertua tak berpihak pada dia tapi berpihak pada kekasih suami. Bagus lah block Rina tu. Kalau tak block nanti puan sakit hati. Tengok dia sawan meroyan, pas tu bila puan tengok suami pasti teringat kisah mereka, gambar kat kereta, teringat kena tmpr dengan mak Rina… Patut block awal lagi demi kebahagiaan dan kenteteraman hidup puan… Sekarang fokus kat anak dalam kandungan… Jangan stress, hidup dengan bahagia…

Cik Rebbit – Sekurang kurangnya family mertua di tempat sis. Bukan hanya menambah minyak bagi dua dua tambah bercakaran. Pedih sis, pedih. Dah la kita tak cerita dengan family sendiri. Family dia pulak tau cerita, tapi tambah garam atas luka. Up status menyindir kita. Dah la lansung tak tanya khabar . Dr situ dah tahu dan paham siapa kita kat mata dorang. Semoga sis terus kuat. Sy doakan sis bahagia dengan suami dan anak..

Hanni Hanafi – Saya baca cnfession tt yang first. Dan yang ni pon saya baca. Saya rasa orang lain pon dah nasihat benda yang sama kot. First of all, sis sayang husband. Itu adalah kesalahan pertama. Semua orang wat silap. La ni mungkin masa dia. Esok lusa mungkin kita pulak. Jadi d sebab kan kesalahan pertama, abaikan apa yang dah jadi demi anak yang bakal lahir dan rumah tangga sis.

Blok si polan dari wasap. Memang itu pon tujuan dia up status tu. Untuk provoke sis supaya sis brbalah, supaya sis sentiasa curiga dan sakit hati. Tak perlu amik tau. Memang benda ni susah nak lupa. Biar masa yang ubat luka hati kita. Serah kan semua nya kembali pada Allah. Hati manusia Allah yang pegang. Dia jugak upaya untuk ubat luka hati kita. Lapangkan dada, lama2 nanti ok lah tu. Parut dan ingatan tetap akan kekal di situ untuk kita jadikan panduan di masa akan datang. Saya doakan ketenangan hati sis..

Cik Puan Ria – Part yang kata muka anak sama Rina tuh, teringat aku kat kawan satu tempat kerja dulu. Muka dia sama dengan kekasih bapak dia lepas lahir. Masa krisis tuh, mak dia tengah mengandungkan dia. Keluar keluar ja, muka sebijik sama. Mak dia dari lahir tak mengaku anak sampai diberi ke nenek untuk dijaga. Prents dia berpisah ya.

Dari apa yang diceritakan oleh kawan tuh memang sedih sangat. Kawan aku sendiri mengaku, dia agak nakal sikit sebab dari kecil takdak perhatian mak bapak. Pada aku dia memang kesian lah. Salah mak bapak, anak pulak jadi sasaran.

Last aku terserempak dengan dia kat pasar malam, nampak dia free hair. Setahu aku, masa kerja aku nampak dia pakai tudung je. Aku tak rapat sangat dengan dia. So aku tak tahu memang dia free hair ke atau tak sebelum nih. Tapi agak terkejut dan kasihan at the same time. Semoga benda tuh tak jadi kat confessor… Aamiin…

Sumber – Sara Aisyah (Bukan nama sebenar) via IIUMC

Masa Suami Tengah Mlm Pertama Dgn Bini Kedua Suami Dgr Sesuatu. Rupanya Bini Pertama Ada Masa Suami Tengah Mlm Pertama Dgn Bini Kedua. Bini Pertama Terkedu Dengar Apa Yg Suami Buat Dgn Bini Kedua Dibilik Sebelah.

Ini kisah aku, Si Wanita yg menyangka hidupnyaa dulu telah habis dan tamat, di sini bermula kisah coretan hidupku. Tanggal dec (tahun ku rahsiakan) aku telah di Nikahi oleh seorg lelaki yg berumur 15 tahun lebih Tua driku, ya Lelaki itu suamiku..

Aku cuma seorg gdis kampung yg sgt kampungan, remaja desa yg cuma tahu ttg hiruk pikuk desa, di besarkan oleh sebuah keluarga yg ramai adik beradik, dan aku anak ke dua bungsu,aku seorg gadis cilik bertubuh kecil dan cantik(itu kata rakan2ku) juga aku jga seorg yg bercita2 tinggi, saat itu umur ku baru 18tahun..

Baru lepasan SPM ketika itu,(keputusan spm tdk lah secantik mana cukup skdr lulus sahaja) Aku berkhwin dgn suamiku atas dasar kasih dan syg, kami cuma berkenalan di muka buku sekali bersua,suamiku ingin menikahiku, yaa aku terlalu terbuai dgn cerita kawan2 ttg indahnya bercinta selepas NIKAH, permulaan perkahwinan beliau menyanyangiku lebih dari nyawanya,hidupku Alhamdulilah beransur berubah drpd menjadi seorg Anak sawah kampung dan berpindah di Kota metropolitan KL, &akhirnya mjd surirumah spenuh masa..

Alhamdulilah selepas 2bulan bernikah aku di sahkan hamil, suamiku adalah insan yg amat gembira, walaupun khdpnku telah berubah namun ibu dan ayahku tak pernah aku lupakan.. Disaat usia perkahwinan kami baru masuk tahun ke 3, umurku baru 21tahun aku sedang mgandungkan anak kami yg ke dua usia kandunganku baru 4bulan aku mulai merasakan sesuatu yg pelik pda suamiku, suamiku enggan mahu bersamaku, di bilikk kami sering bertelaga..

Aku hairan apa kurangnya aku menjadi isteri, makanan pakaian semua ttg dirinya aku uruskan. Suamiku pun bgtu memenuhi keinginanku,cuma dia tmpt ku bgantung bayar kereta,rumah tempat ak berteduh keperluan ku dan bil api kampung pun suami yg byrkan..

Mana mungkin aku boleh hdup tnpa suamiku. Benar kata org, Usah di sangka panas smpai kepetang rupanya hujan di tengah hari..saat kandunganku mencecah 6bulan aku pelik, genaplah setengah suamiku mjd org lain. lmbt pulang kerumah dan sering sja megelak bersama dgnku,

Sampaikan 1hari aku memberanikan diri membuka HP suami dan segalanya terungkai. suamiku ada perempuan simpanan lain,& wanita tersebut wanita sepejabat dgnnya,wanita itu tua 5tahun dariku.paling menyedihkan wasap/gambar2 tak senonoh mereka ada di HP suamiku, hncur luluh hatiku saat itu, seminggu bertahan akhirnya aku luahkan hasrat hatiku, menangis di sejadah, suda tiada erti perut ku semakin membesar suamiku semakin menjauh dariku,andai ini takdirku Redha dan pasrah aku padamu ya allah..

Akhirnya ku temui wanita tersebut di pejabat suamiku dan aku sampaikan hasratku aku membenarkan suamiku bermadu di hadapan 6 mata, wanita dan si lelaki itu,ya lelaki yg tlh merobek dan menghancurkan isi hati isteri yg bgtu syg dan taat setia pdnya, sayangku pdanya hanya bagiku cuma tukaran Allah boleh memisahkan kami..

Akhirnya pd ketika kandungan ku 8bulan suamiku dan wanita itu bernikah bersaksikan aku dan anak lelaki kami yg berusia 2tahun stgh,si anak bukti kasih syg kami,yg tdk tahu apa2, ada di bilik tirai agama itu,aku ya aku isterinya,tnpa ada stitik air mata keluar utk nya ya ego ku..ak hamparkan sgalanya demi sygku pdnya demi kasihku yg tak sangup melihat dia bergelumng dgn dosa dan benda tk elok..

Walhal hari sebelum tarikh nikah suamiku hanya Allah yang tahu hancur hati ku, saat zuriatku menendang-nendang perutku hanya 1 yang aku inginkan saat dia melafazkan nikah cuma satu iatu keadilan namun sayang suamiku telah menyia2kan aku, saat malam pertama suamiku bersama isteri di bilik sebelah (kami serumah) spjg mlam aku menangis sambil memeluk erat anak kami, aku tak mampu ya Allah berikan hamba kekuatan, jesteru malam itu jga ku buat solat istikhorah mnta petnjuk,

Ke esokkan harinya ku bgun sprti biasa senyum berlagak biasa meski mereka melihat mataku sembam.. senyuman lirik maduku,wanita,sdrkah kau kau berbahagia dgn kehancuran kaum mu? hari demi hari berlalu,aku semakin sarat dan semakin menunggu hari, aku di perlakukan seolah2 pembantu rumah,jika “giliran” aku utk suami tdur dibilikku,ttpi suami gelisah mahu kebilik sbelah, utk pgetauhan pembaca ak tak perna bertegur sapa dgn maduku, walau mcm mana pun mulia seorg hati aku tak sanggup memandang wajah org yg tdur bersama suamiku..

Maduku jg tk pernah mahu bckp dgn aku, aku sdar aku cuma seorg wanita yg miskin dan mgkin sda tdk ada erti lg di mata suami,dan sampai ke 1tahap aku benar2 tak tahan dgn perangai suamiku yg lansung tak perna melayani batin dan jiwaku,perasaanku di endahkan.

Melihat aku menangis seolah2 benda biasa bgnya,mereka tertawa bergurau senda dihdpnku seolah2 aku bukan isterinya jga,bckp dgnku juga seolah2 suamiku seakan2 jijik..malah perlahan2 wang nafkah diberikan pdaku jg seakan tdk memadai,fungsi aku di rumah “kami” cuma skdr utk melakukan tugas2 pembantu rumah,

Aku semakin jauh dari hdup suamiku,aku sedar aku cuma perosak kebahagiaan mereka, utk apa lg aku bertahan? aku skrg sudah tdk di perlukan suamiku lg..aku sda tdk memberi erti,suamiku akan lebih bahagia jika tiada aku menyusahkan hdupnya.. dan akhirnya aku mbt kptsan pergi tinggalkan semua ini.. selamat tgl suamiku.. biarkan aku dan anakmu serta yg kau benihkan di rahimku ini hdup bersama meski kami hdup susah takkan ku abaikan anak2ku..

Akhirnnya,anakku di lahirkan annaz naufal nama di beri dan aku telah di lepaskan dengan talak 1.. itu pun melalui sms, saat aku pergi keluar rumah kami cuma sehelai sepinggang..alasan aku dilepaskan aku digelar isteri yg nusyuz, aku kembali ke pangkuan keluargaku,aku bkerja di kilang perabot di hjung kampung alhamdulilah aku mampu menampung dua org anakku puteri dan puteraku,

Suatu saat tba2 aku di temukan oleh seorg hamba allah, beliau mempelawa aku tentang dunia business kecantikan,mula2 aku cuma jd dropship sambil bekerja d kilang dan menjual product kecantikan secara on9,& perlahan2 hdupku berubah..

Aku berjaya mengumpul wang yg tdk perna kulihat sbnyk angka itu jika bersama suamiku,aku mampu milikinya sndiri , aku mampu mencipta product sendiri hasil cekal dan tawakal serta berusaha,kini alhamdulilah hdupku jauh lebih berubah ,seawal usia ku mencapai umur 25tahun aku sda terkenal dgn product kecantikan keluaran ku sendiri..

Aku berpindah semula ke KL utk memudahkan kerja sbb stokis product bnyk bertapak di KL ,skrg mampu mbeli apartment hasil titik peluhku sndiri,mampu membeli kereta di byr bulan dgn bank dan paling penting ibu dan ayahku ku bawa tgl bersama ku..

Dan skrg exsuami meroyan hampir setiap malam kol/msg aku,merayu dan memohon maaf menyesal sbb menyia2kan aku dulu,alasan rindukan anakanak sdgkn drpd naufal lahir dia tak pernah ambik tahu dari segi wang dan segalanya..aku lah ibu dan ayah,

Alasan anak jg dia gunakn utk rujuk semula hbgn ni,lagi mybbkn dia meroyan isterinya tu tak perna ambik tahu ttg makan minumnya ketika dia terlantar dhospital (terjadi kejadian yang tak diingini kereta semasa pulang dari ofice)rumah mcm tongkang pecah sering keluar berfoya-foya bersama rakan2 dann sering mlwn apabila d tegur oleh bekas suamiku..

Tdk pandai memasak, semua ini pun aku mengentahui melalui ex mentua yg masih berhubung dgn ku,aku sudah tidak mahu masuk cmpur lg urusan mereka,bagiku urusan rumahtangga mereka tak beri erti pdku kini,dan aku tdk mau ambik tahu..

Insyaallah 2017 ni membuka lembaran utkku,loan bank pengurus syarikat kenakan utk diriku telah diluluskn bahawa akhirnya ak akan membuka cwgn kosmetik di negeri lain pula empayar legasi product ku akan ku kormesialkn seluruh negara..

Itu cita2ku sigadis kampung janda anak 2,hehe insyaAllah. saya yakin dgn hikmah,Allah dah susun jalan cerita hdup kita seindahnya,Allah takkan uji manusia d luar kemampuannya,raudah,naufal syg anak mama,awk penguat mama..tnpa raudah & naufal….

Mama mungkin tak sekuat ni,rezeki kta takkan melimpah ruah mcm ni,para wanita kat luar sana buktikan kat kaum llki yg kita jgak mampu berdiri di kaki sndiri.. yakin dgn rezeki allah,dan kpd bekas suamiku maaf ludah tak kan pernah di jilat semula,saya selesa bergelar janda skrg.. janda bukan sbrg janda,saya janda tak kacau laki org noh. peace. salam

Sumber : puncakviral.today