Dikatakan mahu kahwin cepat sebab suami poket tebal. Wanita ini dedah di sebalik perkenalan dia dan suami

Kisah Rumah Tangga

Bak kata orang kalau dah jodoh tak ke mana, demikianlah pepatah yang sesuai buat pasangan yang tular di media sosial baru baru ini. Difahamkan seorang wanita ini pada mulanya tak pernah mengimpikan perkenalannya dengan seorang lelaki berakhir ke jinjang pelamin sebagai suami isteri. Jelasnya “I kenal my husband tiga bulan terus dia datang merisik dan beberapa bulan kemudian kami nikah.

“Betullah orang cakap, apabila tiba masanya pada masa yang tepat, semuanya dipermudahkan,” luahnya di laman Twitter.Wanita bertuah itu, Yusra Yusof berkata, dia mendirikan rumah tangga pada 6 Mac bersama jejaka pilihan yang merupakan seniornya di Universiti Teknologi Mara (UiTM) di Shah Alam, Selangor. Menarik sekali, mereka tidak pernah berjumpa atau mengenali secara dekat sepanjang mengikuti pengajian Ijazah Sarjana Muda Perancangan Bandar dan Wilayah selama kira-kira tiga tahun sehingga 2016.

Kongsinya lagi”Kami kemudian mengikuti akaun Instagram masing-masing tapi masih tidak kenal secara peribadi, apatah lagi berjumpa. Kami mula mengenali dan berbalas mesej semasa PKP (Perintah Kawalan Pergerakan) yang pertama, tahun lalu.”Dalam bulan pertama berkenalan, dia (kini suami) ajak saya untuk berjumpa sebelum kami mengenali hati budi masing-masing,” kata wanita berusia 29 tahun

Kata Yusra yang bekerja sebagai perancang bandar, perkenalan mereka memasuki bulan ketiga pada Ogos lalu, suaminya ada memasang hasrat untuk jumpa keluarganya.”Satu hari dia nak cakap nak jumpa keluarga saya. Tapi daripada jumpa saja, lebih baik terus hantar cincin untuk merisik kata keluarganya.”Saya kemudian bincang dengan keluarga saya. Pada mulanya keluarga terkejut sebab tak tahu apa-apa, namun mereka kemudian terima dengan hati yang terbuka.

“Saya sendiri tak jangka rombongan merisik sebab kami tak pernah bincang pasal kahwin. Tapi dia ada kata kalau dia sudah bersedia untuk kahwin, dia beritahu dan itulah rombongannya,” ujarnya berasal dari Temerloh, Pahang.Menurut anak sulung daripada tiga beradik itu, dirinya bersedia memandangkan suaminya berpewatakan bijak, matang, bertanggungjawab dan ada kalanya romantik.

“Sepanjang perkenalan kami sebelum merisik dan perhubungan kami sehingga bernikah, syukur alhamdulillah tak ada sebarang masalah. Segala urusan dipermudahkan.”Ada yang kata terlalu singkat perkenalan kami untuk fikir pasal kahwin. Ini bukan pasal kejap atau lama, tapi kami berdua sudah bersedia untuk kahwin,” katanya sambil menambah suaminya berusia 30 tahun.

Yusra sempat juga berkongsi, kisah perkahwinannya yang tular itu turut menerima kritikan warganet di media sosial, antaranya suaminya dikatakan orang kaya.”Ada yang kata dapat laki poket tebal bolehlah kahwin cepat. Suami saya bukan daripada keluarga berada, dia sendiri bekerja pegawai kanan di sektor awam, dia bukan orang kaya.”Ada yang kata bolehlah kahwin cepat sebab pihak perempuan letak wang hantaran sikit saja. Sebenarnya wang hantaran adalah lima angka, tapi isunya bukan dari segi nilai atau kos.”Kami bernikah di pejabat agama saja. Majlis sanding dilakukan secara sederhana hanya untuk keluarga dan rakan terdekat, jadi tempoh lebih enam bulan dapatlah kami buat simpanan sedikit demi sedikit. Apa yang penting kami sudah bersedia,” katanya.

Isteri Buat Panggilan Banyak Kali Bila Rumah Mereka Dijilat Api. Suami Biarkan Je Tapi Tak Sangka Doa Isteri Dia Termakbul

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Buat pengetahuan semua saya sudah 16 tahun berkahwin dan ada tiga orang anak. Saya dengan suami sebaya dan berkahwin di usia muda sekitar umur 21 tahun. Habis je SPM,saya terus sambung belajar,manakala suami terus bekerja. Mak mentua semua yang beria mahu kami kahwin awal. Maklumlah benda baik kena percepatkan. Belum lagi habis belajar,saya dah kahwin. Masa awal perkahwinan itu kami berdua PJJ selama setahun.

Selepas tamat pengajian,alhamdulillah saya berjaya melahirkan anak sulung. Syukur Allah permudahkan urusan saya. Usai saja berpantang,saya ditawarkan pula kerja di bandar yang tidak jauh dari kampung. Alhamdulilah rezeki anak.Ketika itu,kami hanya menyewa sebuah rumah kampung sahaja. Tak lama lepastu,ujian pertama dalam perkahwinan, suami dah pandai balik lewat setiap hari. Dalam hati ni dah syak macam macam.Makin lama biar,makin teruk jadinya

Yang paling membuatkan saya rasa geram, rumah saya dijilat api dan puas saya menelefon dia, tak dijawab. Mujurlah pada waktu itu ada jiran-jiran yang baik membantu. Dah tengah malam, barulah dia pulang. Masa itu dia memang menyesal sebab tak jawab panggilan saya (waktu itu saya guna telefon jiran, telefon bimbit tak ada line dan tak dapat nak hantar SMS).

Selepas kejadian itu, saya terpaksa menumpang di rumah mak saya. Tetapi suami masih lagi buat perangai. Jam 2-3 pagi baru pulang ke rumah. Saya malu dengan keluarga saya sebab mereka sudah mula ‘bersuara’ Akhirnya saya tak tahan dan berdoa. “Ya Allah, kalaulah suami aku kh1anati aku, menduakan aku, biarlah malam ini dia terlibat kejadian yang tidak diingini”

Masa itu saya dah geram sangat dan mendoakan suami ditimpa kejadian yang tidak diingini. Selepas tersedar, saya istighfar semula. Mungkin doa saya, doa hamba yang teran1aya agaknya, Allah makbulkan doa saya. Dalam jam 5 pagi, saya terdengar bunyi kereta di luar rumah tetapi bukan kereta dia. Bila saya buka pintu, tengok suami dengan kesan dan luka sepanjang satu inci di kepala. Katanya terlibat kejadian yang tidak diingini lnggar bab1.

Mengucap saya pada waktu itu dan terdetik dalam hati, “Allah perkenakan doa aku?”, menjadikan hati saya kuat mengatakan dia memang ada melakukan sesuatu di belakang saya. Tetapi saya bersabar dan tidak mahu berbalah di rumah mak saya.Tidak lama selepas itu, kami berpindah ke rumah lain. Masa itu saya mula siasat. Saya perasan dia selalu menyorokkan telefon bimbitnya. Suatu pagi, sewaktu dia sedang mandi, saya mencari telefonnya.

Bila terjumpa, saya terus buka telefon itu dan mendapati ada mesej dari perempuan yang ‘ber’abang-abang’ dengannya. Saya tunggu dia di pintu bilik. Selesai saja dia mandi, saya tanya dia siapa perempuan yang dia sms itu? Dia diam. Saya lmpar telefon itu ke dinding, hncur! Sebelum itu saya dah salin siap-siap nombor telefon perempuan itu. Suami saya merayu-rayu dan menangis takkan buat lagi. Dia merayu agar saya tidak tinggalkan dia.

Saya pergi kerja seperti biasa.Sampai di pejabat, saya menghubungi perempuan itu dan ceritakan hal sebenar dan ajak dia berjumpa. Perempuan itu kata, dia tidak tahu yang suami saya sudah berkahwin.Suami saya selalu balik lambat sebab keluar dengan dia sehingga larut malam. Perempuan itu berjanji yang dia tidak akan kacau suami saya lagi.

Tetapi saya tak bod0h.Keesokannya saya pergi mengintip dia di tempat kerja dan ternyata mereka masih berjumpa lagi. Masa itu saya tak ada kereta dan saya mengekori mereka menggunakan teksi.Rupa-rupanya mereka pergi makan tengah hari bersama. Memang saya geram pada waktu itu dan trjah mereka yang sedang makan. Air sirap di atas meja, saya simbh atas muka suami dan perempuan itu.

Dengan nada lembut dan manja, saya kata, “Abang, sila pilih saya atau perempuan ini?”Suami bangun dan kata pilih saya.“Kenapa ganggu suami saya lagi?” soal saya pada perempuan itu.“Sebab tak boleh nak lupakan dia,” jawabnya.“Lepas ni kau jaga, aku akan upah seorang perempuan untuk kacau ayah kau. Aku tak boleh buat engkau, aku akan buat pada keluarga engkau. Aku dah siasat dan aku tahu semua pasal engkau, mak ayah engkau, adik beradik engkau (sedangkan saya tak tahu apa-apa pun, grtak saja lebih),” kata saya sebelum beredar dari situ dan suami mengekori dari belakang.

Selepas kejadian itu, suami saya jadi lelaki mithali untuk beberapa bulan. Saya pula mengandung anak kedua dengan harapan bila bertambah anak, suami akan lebih bertanggungjawab.Lahir saya anak kedua, sekali lagi suami buat perangai dengan budak perempuan berhampiran dengan rumah sewa kami. Suami siap hantar dia pergi kerja bagai.

Sekali lagi saya kumpul bukti dan bila bukti sudah mencukupi, terus pergi s3rang. Kali ini saya b elasah kedua-duanya sekali.Perempuan itu tahu suami saya sudah berkahwin dan ada anak, tetapi gatal juga nak melayan. Hati saya sudah mula tawar, tetapi masa itu saya muda dan takut kalau berpisah, mesti keluarga akan salahkan saya.Tetapi hati saya berdndam dengan suami dan mulai dari hari itu, saya tidak bertolak ansur dah dengan suami. Gaji saya, saya gunakan sepenuhnya untuk saya.

Saya tak bayar ansuran kereta sebab kereta atas nama dia. Saya beli makanan untuk saya dan anak-anak sahaja. Gaji saya dij0li bersama dengan anak-anak. Akhirnya kereta dia ditarik, saya buat tak tahu saja.Maka dia pun pergi kerja jalan kaki. Kawan-kawan dulu semua menghilangkan diri. Keperluan anak, 100% saya minta dari dia. Susu anak tak ada, saya minta dia pergi belikan.

“Nak pergi dengan apa? Kereta tak ada. Tunggu balik kerja esok, saya belikan,” katanya.“Pergilah jalan kaki! Anak nak susu, tak boleh tunggu esok!” balas saya.Tidak lama selepas itu, suami naik pangkat dan gaji pun naik.Suami sambung bayar kereta kawan dia, Proton Iswara. Bila dah ada kereta, dia beli pula telefon baru. Dia terlupa yang dia masih dalam pemerhatian saya lagi.

Dan sekali lagi dia buat perangai. suami saya yang gatal sebenarnya, sibuk bermesej dengan perempuan lain.Bila dia kantoi, sekali lagi telefonnya menjadi sasaran,pcah telefon itu saya kerjakan.“Siapa perempuan itu?!” soal saya tanpa dijawabnya.Memang masa itu saya naik angin dan saya kejar dia dengan p1sau pemotong daging. Mujur dia sempat masuk bilik dan kunci pintu.

Selepas peristiwa itu, saya memang berdndam dengan dia.Hidup dia pun kucar-kacir sampai kena buang kerja sebab selalu datang lambat. Sejak kes itu, saya memang abaikan dia walaupun serumah.Saya siap pergi kerja, di saya tak pedulikan langsung. Anak-anak saya tinggalkan dengan dia. Pandai-pandailah dia nak uruskan. Sebab itu dia selalu lambat pergi kerja.

Selepas dia dibuang kerja, kereta tak mampu bayar dan diambil oleh kawannya semula.Saya memang tak tolong. Masa itu saya tak ada kerja lagi, saya pergi kerja naik bas atau teksi. Saya rela susah naik bas dari beli kereta sebab saya tahu kalau saya beli kereta, mesti dia yang akan tumpang senang.

Setiap malam saya akan terbayangkan suami menduakan saya. Hati rasa macam terbakr. Waktu itu saya tak boleh tengok muka dia, geram sangat. Saya nak dia rasa macam mana saya rasa. Keesokkannya sebelum balik kerja, saya pergi ke bandar belikan sebuah telefon yang paling murah dan kad sim baru.

Saya guna nombor baru itu untuk sms ke nombor saya kononnya ada orang lain yang hantar pada saya. Sengaja saya simpan semua sms cintan-cintun dalam telefon itu. Dua tiga minggu itu saya asyik dengan telefon, tak berenggang dengan telefon. Sebenarnya waktu itu, tak ada apa-apa pun tetapi saya sengaja berlakon supaya dia curiga. Memang dia nampak curiga sebab dia dah mula tegur saya bermesej dengan siapa.

Dah banyak mesej romantik dalam telefon saya dan saya tinggalkan telefon di rumah sewaktu saya pergi kerja. Telefon baru itu memang ada dengan saya.Tengah hari itu, dia menghubungi nombor baru, saya cuma tersenyum dan biarkan panggilan itu tanpa dijawab. Banyak kali dia menghubungi nombor baru ini, tetapi saya tak jawab sehinggalah dia menghantar sms,

“Kau sape? Kenapa ganggu isteri aku?! Jawab call aku!”Saya rasa puas hati, saya nak dia rasa apa yang saya rasa. Biarpun terpaksa berlakon. Tidak lama selepas itu, dia datang ke pejabat saya dengan kereta kawannya. Dia bawa saya pergi makan dan tanya siapa lelaki yang sms saya itu. Saya hanya ketawa dan tanya dia,

“Pedih tak, bang?”Saya tinggalkan dia dan terus balik ke pejabat.Sejak dari itu suami berubah. Setahun saya ambil masa untuk ikhlaskan hati untuk menerima dia. Tiap-tiap malam saya terbayangkan semua perkara yang dia sudah buat pada saya. Kesusahan dan keperitan saya pada waktu itu sukar saya nak gambarkan dengan perkataan.

Akhirnya saya terima dia, saya mohon ampun pada dia, cium tangan dia.Saya tahu saya pun banyak buat salah dan kadang-kadang tak dapat menahan marah bila tahu dia buat macam tu kat saya. Suami menangis teruk waktu itu, dia beritahu saya yang dia sudah rasa apa yang saya rasa dan dia menyesal. “Ini peluang terakhir saya beri pada abang. Abang berubahlah betul-betul,” kata saya pada dia.

Alhamdulillah, suami pun sudah berubah. Sekarang dia pun sudah berniaga sendiri. Pernah sekali gulung tikar, tiga tahun kemudian kami cuba lagi. Alhamdulillah, rezeki Allah. Anak pun dah bertambah seorang lagi. Kami pun dah semakin matang, ada berbalah sekali sekali tetapi bukan disebabkan orang ketiga.

Semua perniagaan dia saya yang uruskan.Dia jadikan saya orang terpenting dalam hidup dia dan saya pun jadikan dia orang yang terpenting dalam hidup saya. Apa-apa saja perkara, kami akan maklumkan walaupun perkara kecil.Dugaan semalam walaupun pedih, mengajar kami banyak perkara. Banyak yang kami sudah tempuh. Yang akan datang, kami memohon pada Allah kuatkan hati kami untuk menempuhi segalanya bersama-sama.

Sekarang suami banyak masa di rumah.Cuma saya kadang-kadang bosan bila dia di rumah sebab suami sekarang dah dapat hobi baru, membebel. Meningkat usia ini jadi kaki bebel pula. Tetapi saya terima daripada jadi kaki perempuan.10 kali saya lebih rela suami jadi kaki bebel seperti sekarang.Doakan kami berkekalan ke jannah. InshaAllah. Semoga Allah permudahkan urusan kita semua. Jadikan Allah utama dalam hidup kita. InshaAllah kita akan kuat berdepan ujian Allah.

Suami Langsung Tak Hirau Isteri Masa Pantang. Sampaikan Terpaksa Duduk Dengan Makcik Untuk Jaga Baby Masa Berpantang. Tak Lama Kemudian Anak Demam Dan Ini Yang Suami Dia Buat

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Hm x tau nak luah kat sapa lagi, xda tempat nak meluah. saya & suami saya adalah pasangan muda. ya benar kata ibu saya jgn terlalu berharap. macamni kisah ny, saya & suami x lagi tinggal sebumbung lepas saya bersalin..

asalnya lps bersalin 7 bulan yg lepas, sptutnya saya berpantang di rumah mertua..tetapi ibu sya tlh membawa saya balik atas sebab diri saya yg tgh berpantang x terjaga. masa saya berpantang kat sana, makanan tenghari xda siapa yg sediakan..

baju saya & bby suami langsung x hiraukan..air mandi bby saya yg sediakan dari hari pertama berpantang semua ny a dari z saya lakukan sendiri. suami saya ni baran orgny, masa sy mengandung dulu dia dah buat macam macam kat perut saya yg tgh sarat. dia dra saya dari segi fizikal & mental sjk saya mengandung lagi.

oleh sbb ibu saya x tahan tgk saya x terurus masa pantang, dia bawa saya balik sampaikan mak cik saya sanggup dtg dari jauh & berpisah skjp dgn suami dia untuk menjaga saya & bby dlm pantang..alhamdullilah urusan berpantang terjaga. tapi, hari2 suami saya dok sindir dok kritik saya x nak balik rumah mertua..masalahny sekarang ni suami saya sendiri x nak tidur rumah family saya. saya sedih sangat2 sbb dulu masa syg preggy saya yg bbysit anak buah saya..tpi masa sya pantang, diorang x pedulikan langsung saya & bby. 

44 hari pun berlalu & saya serta bby pun balik atas desakan suami saya..nak tau kenapa dia dok desak? sebab dia cuma nak bersama!!!!! Allahu, saya x kuat…4 hari balik rumah mrrtua, saya masatu tgh kemas2 rumah suami saya jaga anak dlm bilik…

kebetulan adik ipar (lelaki) cuti masa tu. nak tau apa jadi masa saya naik atas jengok bby? dia cakap saya menggatal dekat bawah. dia cakap saya jual ttk dgn adik dia. sdgkan saya cuci & sidai baju kmi bertiga, masak & buat air sbagainy..x cukup dgn tu, dia pergi kasari perut saya, sampaikan anak saya yg baru berumur sebulan tgh tidur dia letak dlm bakul pakaian! bila saya nak protect anak saya dia ugut guna p1sau nak kasari saya..

saya jadi takut & saya spk * & saya spk dia…sekarang ni kaami x lagi duduk sebumbung sbb saya dah kerja bbysitter pulak jiran mak saya…dia x nak tidur rumah family saya sbb x selesa rumah ni kecil (flat) lagipun mil saya larang dia tidur rumah saya…kerja rumah dia langsung x nak tlg…

haritu anak saya demam dia x nak bwk pegi klinik sbb dia mngantuk nak tidur..dia langsung xda rasa tanggungjawab.bila saya suruh dia hantar saya ke tmpt kerja, dia bagi alasan letih..sampaikan anak saya xda org jaga masa mak saya tgh driving plg lepas hantr saya kerja..Allahu saya x kuat…saya bertahan selama ni sebab ANAK saya…saya x nak dia x merasa kasih syg seorang ayah, walaupun ayah dia x pernah tanya khanar dia.

GAGALKAH SAYA SEBAGAI SEORANG ISTERI? PATUTKAH SAYA BERTAHAN DEMI ANAK SAYA? selama ni saya & bby saya dh ke tahap berdikari sendiri je..semua ny saya buat sendiri…tanggubgjawab saya dia slalu desak saya, tpi dia x miss bagi nafkah sbb takut mak saya marah kat dia sbb slami ni mak saya yg banyak beli brg bby saya bukan dia & keluarga mertua. bli brg bby pun berkira.  sampaikan anak saya masuk emergency gara2 dia x bwk anak saya ke klinik. wahai anak, kaulah kekuatan ku.. IBU BUNTU– KRT

Lagi Seminggu Nak Kahwin Tapi Ayahnya Pergi Dulu Menghadap Ilahi. Abang Pula Jadi Wali Dan Sanggup Naikkan Harga Hantaran Dan Akhirnya Ini Yang Berlaku

Nama aku ivy,story aku ni real zaman yg pernah aku lalui sebelum ni,harap siapa yg baca dapat bertenang sehingga habis.Semoga ia dapat dijadikan pengajaran buat semua.Aku berasal dari selatan tanah air,Batu pahat,Johor. Zaman aku kahwin dulu… iyalah… 12 tahun yang lepas.. keluarga aku tidak berapa terdedah pada majlis kahwin yang simple untuk bakal pengantin berstatus anak dara ni… Maybe tempat lain buat tapi kat kampung aku ni… kenalah jemput satu kampung tau. Nak kahwin kena dalam keadaan betul-betul mampu.

Ini yang keluarga aku selalu tekankan. Bila sebut nak kahwin je, terus terfikir kos sewa khemah, daging, ayam, barang hantaran itu ini. Sebab aku ni dari keluarga yang berpendapatan sederhana tapi punyai adik beradik yang ramai. Aku anak bongsu. Masa aku besar dalam umur yang sesuai nak kahwin, mak ayah pun dah berusia.

Mak aku ada banyak barang kemas. Banyak sangat gelang. Dulu sebelum ayah bersara, dapat duit lebih sikit belikan emas untuk emak. Sampai orang luar tengok boleh pelik. Emak aku surirumah. Ayah kerja buruh tapi barang kemas boleh tahan banyak.

Dulu-dulu emas kan murah je. Lepas tu bila seorang demi seorang anak mak aku kahwin….emas kat tangan dan simpanan makin berkurang. Tiap kali anak kahwin,mesti ada gadaikan gelang. Ambil duit simpanan dalam bank untuk bayar kos kenduri kahwin. Abang dan kakak bukan tak kumpul duit tapi macam aku cakap, bukan macam sekarang orang dah berfikiran terbuka.

Kami dulu,anak nak kahwin…kena jemput ramai orang untuk raikan majlis. Jujurnya,aku anak bongsu ni tiada kelebihan ape pun. Tak ada dimanjakan. Cuma sedihlah.. tak naklah emak gadaikan gelang barang kemas lagi untuk aku nak kahwin.

So,aku kenal cinta hati masa umur 22 tahun. Macam cik Loli,aku baru kerja setahun juga. Gaji aku masa tu…rm550. Kerja kat kampung sebab nak dekat dengan parents. Aku ni dating for marriage. Aku tak ada nak sia-siakan time, effort untuk couple saja-saja. Imagine macam mana aku nak menyimpan duit nak kahwin.

Gaji cukup-cukup untuk diri sendiri dan hulur kat parents. Aku kerja dalam salah satu cabang bidang engineering. Bidang aku ni kalau duduk dalam office especially perempuan,tak masyuk sangat. But,bila ada job freelance memang mudah kumpul duit. Oleh sebab aku niat nak kahwin tanpa susahkan langsung parents,aku buang sikap malu aku dan try masuk dalam bidang freelance.

Allah bagi rezeki cuma nak kita berusaha. Siang malam aku kerja. Sekarang ni bila ingat aku pernah angkut PC sorang-sorang panjat tangga ofis client tingkat 3…kenangan berharga tak dapat nak lupa. Dari umur 22 aku kumpul duit sampai la aku selamat bertunang 3 tahun selepas tu. Majlis tunang aku, semuanya duit aku. Aku tempah pelamin dan set baju tunang yang cantik sangat. Family aku bagi sumbangan tenaga. Walau rm1, aku tetap tak bagi diorang keluarkan duit. Memang lega sangat. Tapi tu baru step 0.5.

Dugaaan bertunang tetap ada. Ayah aku pergi buat selamanya.. abang aku jadi wali. Aku tinggal berdua je dengan mak dalam rumah. Adik beradik semua tinggal negeri berlainan. Aku seorang diri buat persiapan nak kahwin. Lunch time waktu untuk survey pakej butik pengantin. Disamping nak balancekan antara kerja freelance pada malamnya dan kerja tetap di siang hari. Busy sangat. Misi aku cuma kumpul duit siang malam. Tunang aku pun sama.

Bercerita bab tunang aku, aku menilai dia semasa kami buat persiapan kahwin. Macam mana pengurusan kewangan dia. Macam mana dia saving. Macam mana dia layan aku. So far nampak la si tunang tak suka guna duit perempuan. Lega hati.

Seminggu sebelum akad nikah, wali aku suruh upkan nilai hantaran. Untuk pengetahuan,tunang aku anak sulung. Ayahnya berpangkat dalam jabatan kerajaan juga. Kiranya kalau nak sponsor majlis anak pun,tak ada masalah. Lagipun,itu majlis pertama untuk keluarga mereka. Adik beradik pun tak ramai.

Tapi tunang aku pun macam aku juga. Kalau boleh semua nak guna duitnya sendiri untuk majlis perkahwinan ini. Sebolehnya tak nak menyusahkan orang lain. Nilai mas kahwin dan wang hantaran ni kami berdua dah bincang awal. Tunang aku asalnya nak bagi wang hantaran yang lebih daripada kakak aku dapat dulu.

Tapi wali aku suruh upkan lagi beberapa ribu. Memang bajet lari terus di pihak dia. Sebelum tu,barang hantaran dan barang kemas dah beli.pakej pengantin semua dah tempah. Semua dah ready. Apa pun,aku tak akan salahkan abang aku. Dia nak lepaskan adik dia. Dia nak ambil alih tugas ayah aku. Sebelum aku jadi isteri, priority aku pada family dulu. Dia bagitau masa tu,kalau tunang betul-betul nakkan aku,dia akan follow.

Tertekan memang ada . Sebab semuanya aku buat sendiri. Adik beradik balik minggu last sebelum akad nikah. Tiba-tiba ada isu macam ni. Tunang aku baik sangat. Meninggi suara pun dia tak pandai. Aku call tunang. Aku cakap lembut. Kalau tak boleh, tak apalah. Kita cancel akad nikah. Lepas aku end call,aku baring atas katil. Esok aku nak call butik,kedai kek dan semua yang berkaitan untuk batalkan semua tempahan.

Hangus deposit pun tak apelah. Hati aku hangus juga tapi macam mana aku nak lawan family aku. Dari aku keluar dalam perut mak sampai umur 26 tahun,diorang jaga aku.Aku tak sanggup. Aku ni jenis walk the talk. Aku tak cakap. Kalau aku kata macam tu,memang aku buat macam itu. Tapi yang aku tahu duit untuk honeymoon burn juga sebab nak kahwin dengan aku sangat kan. Happy ke? Tak pun tapi win-win situation bagi tunang aku.

Rasa bersalah tu tetap ada dalam hati aku. Tapi suami aku tak pernah ungkit pun sampai sekarang. Baginya itu hadiah untuk aku. Tak ada dia persoal aku pandai masak ke,aku pandai menjahit ke…tak ada pun. Bila kenduri dapat banyak juga duit angpau, aku serahkan semua kat emak. Ambillah semua mak. Aku dah tercapai misi aku nak kahwin,tanpa susahkan emak langsung.

Semuanya dari makanan, pelamin.. everything guna duit aku. Begitu juga dengan suami. Kenduri belah dia pun semuanya guna duit dia sendiri. Duit yang di kumpul bukan dari loan ya. Lepas kahwin, akaun bank aku gemuk juga. Simpan wang hantaran yang banyak tu untuk beli rumah pula. Suami pula.. duit dah licin. Start balik menabung. Setahun lepas tu, kami beli rumah sendiri.

Aku keluarkan duit hantaran tu..semua barang elektrik dan barang lain aku beli cash. Tak hutang juga. Suami licin lagi duit termasuk kwsp sebab ambil untuk deposit rumah.. Loan rumah dan kereta aku semua atas nama dia. Bila umur kami 30,kami dah stop kumpul duit banyak2 macam dulu.

Cukuplah dah ada rumah sebiji,kereta. Masa sekarang kerja sambil besarkan anak. Anak dah besar, excited nak dating balik. Alah,dating breakfast berdua je lepas hantar anak ke sekolah. Aku dah jadi surirumah. Tapi sekarang Allah bagi bahagia lebih daripada masa bercinta semasa zaman bujang. Tiap hari masih i love you, i miss you.

Ada aku nampak hikmahnya aku tak nak susahkan mak ayah. Aku nak keluarga aku lepaskan aku masuk dalam alam perkahwinan dengan hati senang. Aku mudahkan kerja keluarga. Aku susah tak apa. Jangan aku yang menyusahkan orang lain. Aku bertuah dapat suami yang sekepala dengan aku.

Kalau ada masalah apa,kami tak merungut. Merungut tak selesaikan masalah. Just move on. Alhamdulillah Allah mudahkan semua urusan kami selepas kahwin. Now, aku suka tengok majlis perkahwinan yang simple. Tapi pengalamanku dulu, ujian hidup. Adik-adik..kahwin betul-betul mampu. Bukan mampu dari segi kewangan saja. Lepas kahwin priority kita perempuan pun berubah. Mampu ke nak ubah priority tu.? Itu pun perlu di pertimbangkan juga.

Lelaki..aku tak layak bagi nasihat. Tapi pendapat aku.. kalau bil makanan di restoren pun perlu kamu share dengan si cinta hati maknanya maybe kamu tak ready lagi kot nak kahwin. Lepas kahwin banyak bil kena bayar. Kahwin dengan ikhlas. Yang bujang aku nasihatkan jaga kata-kata. Jangan layan sangat gender war. Takut di uji dengan kata-kata sendiri. Cakap yang baik-baik, harapnya yang baik datang kat kita. Sekian…