Suami dh jijik dgn bini. Bini pulak beria nk mengandung lagi. Beria mintak suami layan dia atas katil. Suami tknk layan lepastu ini yg bini lakukan masa suami menolak.

Kisah Rumah Tangga

Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum. Aku ada nak share kisah rumah tangga yang jarang dengar kedua-dua mentua baik sangat dengan menantu tetapi hubungan tetap bergoyang. Selalu yang didengar masalah akibat mentua, mak ayah yang selalu masuk campur, tapi kisah aku ni lain, mentua kedua-dua belah anggap menantu lebih pada anak sendiri

Aku seorang suami, usia perkahwinan baru menjengah 6 tahun dan alhamdulillah dikurniakan dengan 3 zuriat yang sangat baik. Isteri pula berumur 2 tahun lebih dari aku. Pada awal perkahwinan, alhamdulillah semuanya baik, kenal tak lama lebih kurang 2 bulan sebab kawan 1 uni dan terus nikah dan dikurniakan puteri sulong dalam tahun yang sama.

Mentua pula sangat baik dan seluruh keluarga sayangkan isteri aku, kami tinggal jauh di borneo kerana bertugas disana, setiap kali pulang kampung halaman mesti ada hadiah diberi kepada isteri dan anak2. Sama juga dengan aku, mak ayah isteri aku sangat baik dan selalu layan sampai aku segan dengan anak2 dan biras yang lain.

Kisah kucar-kacir bermula lepas anak kedua dilahirkan di bumi kenyalang, akibat tidak dapat pulang ke kampung isteri seperti bersalin anak pertama, aku menjaga isteri selepas berpantang sendiri dengan dibantu kakak aku yang datang sekejap untuk tolong jaga anak sulong.

Lepas saja bersalin, em0si isteri jadi kurang stabil, dia cakap aku tidak lagi ambil berat dengan dia. Aku faham dengan perasaan selepas bersalin yang perlukan perhatian, tapi dengan kerja yang pulang sampai jam 5 dan untuk menguruskan anak pertama dan masak untuk isteri serta mengemas rumah lagi, aku tidak sempat nak betul betul jaga dia dengan penuh perhatian.

Pernah seingat aku dari mula mula kahwin sampai 6 tahun ni, sudah 4 kali dia mohon perpisahan dengan aku bila setiap kali brbalah. Tapi brbalah dalam diam, tiba tiba masuk mesej dan dia tak bercakap pon depan depan. Isteri aku jenis pendiam dan tidak suka berkongsi cerita. Kalau di ajak berbincang dia hanya akan cakap tak ada apa2 dan diam bila ditanya.

Selepas kali ke-4 diminta dilepaskan aku pon rasa down sangat, sampai aku berserah dan cakap kalau la itu kemahuan dia, boleh aku turutkan tapi tunggu sampai balik kampung, aku hantar dia balik ke keluarga dia.

Bila dengar begitu, isteri terduduk. Terus dia mohon maaf dengan aku dan tak pernah cakap lagi tentang tu. Tapi masalahnya sampai sekarang bila ada yang tidak kena mesti dia akan diam dan bercakap langsung. Tapi kalau depan anak anak dan keluarga masing masing pandai sembunyikan macam kami tiada apa berlaku, bila kami berdua sendiri sampai seminggu tak bercakap walaupon duduk bersebelahan.

Aku masih lagi mencari salah silap aku dimana, sebabnya kerja rumah seperti mengemas dan menyapu, basuh, jemur lipat dan menggantung kain semua aku yang buat termasuk baju sendiri anak anak dan dia. Ni bukan cerita nak up diri, tapi dia yang mengaku aku yang buat semuanya dari mula mula kahwin. Dia cuma perlu iron baju kerja dan masak kadang kadang. Aku pula akan tanya, nak masak tak harini, kalau tak nak memang aku akan beli sahaja dan dia tak perlu masak.

6 tahun perkahwinan, tak sampai 10 kali dia buat kerja rumah walaupon baju dia sudah dilipat, sengaja aku tinggal disitu untuk simpan dalam almari tapi tetap tak bergerak walaupon dah 2 minggu. Dia lebih banyak jaga anak dari aku sebab tu aku tak kisah sangat tentang kerja rumah. Tapi aku juga sama sama jaga anak dan uruskan anak seperti mandi dan suap makan serta ajar anak.

Aku tak berkira untuk anak dan isteri, apa saja yang mereka nak makan aku akan penuhi. Gaji tidaklah besar sangat dengan setahun 3 kali pulang dari borneo, duit banyak habis untuk tiket flight sampaikan sejujurnya aku dah kerja 8 tahun tapi tiada simpanan.

Tapi alhamdulillah semua cukup setiap bulan cuma aku ni suka berbelanja untuk anak dan isteri kalau ada lebihan wang sebab tu takda simpanan dan untuk aku tak kisah pon untuk aku tak ada apa. Cuma yang aku terkilan, sampai sekarang tak dapat nak belikan barang kemas untuk isteri walaupon dia tak pernah minta. Cuma mak cik aku ada bagi seutas gelang tangan dia untuk isteri aku sebagai hadiah.

Baiknya keluarga aku sampaikan aku anak saudara sendiri tak pernah dibagi apa apa tapi isteri dibagi pakaian dan banyak lagi barang lain tapi aku tak kisah asal dia bahagia. Bab hubungan pula agak dingin, kadang kadang sebulan hanya sekali atau 2 kali sahaja itu pon selepas berkali kali dipujuk dan kadang kadang tiada langsung pon pernah.

Tapi lain pula sekarang, sebab isteri nak hamil anak ke-4, bersungguh sungguh dia minta sampaikan aku rasa aku ni hanya diperlukan bila nak zuriat. Bila sudah mengandung dia banyak memberi alasan bila nak berhubungan. Lepas bersalin dia akan berpantang 150 hari, aku tak kisah pon sebab untuk kesihatan dia juga tapi lepas pantang pon dia endah tak endah ja dengan aku.

Dah hampir 2 bulan aku duduk dirumah mentua musim PKP ni sebab tak dapat balik ke borneo. Dan isteri aku kembali dengan perangai diam dia bila ada yang tak kena. Masalahnya aku pon tak tahu salah apa yang aku buat sampai 2 minggu kami tak bercakap sedangkan aku sudah buat kerja rumah walaupon dirumah mentua.

Cuci, lipat pakaian, urus anak dan aku dah turuti semua kehendak apa yang dipesan, semuanya aku beli walaupon terpaksa meredah di musim PKP ni. Sejujurnya bila jadi begini terus akan datang 1 perasaan tawar hati dengan isteri. Aku hanya bertahan untuk anak anak saja sebab bila jadi begini dan anak anak buat perangai.

Dia akan marahkan anak anak sebab em0si tak stabil sebab berdiam diri dan tidak mahu berbincang apatah lagi bercakap, hanya memendam perasaan. Aku terima ujian ini dengan redha. kedua-dua keluarga sangat baik, aku tak sanggup nak lukakan hati kedua mentua dan mak ayah aku andai jalan perpisahan adalah yang terakhir.

Setiap kali aku terdetik di hati, aku cuba bayangkan wajah keempat orang tua yang akan sedih dan terbayang anak anak aku. Aku juga tak sanggup nak biarkan kedua dua anak kami membesar tanpa cukup kasih sayang ayah dan ibu. Doakan aku kuat agar menjadi seorang suami yang penyabar dan soleh.

Reaksi warganet

Dzarul Azfan Dasuki – Bang, kau wasap je dia. Dah dia tak nak bercakap kan? Kau ckap jela, “Abang dah tawar hati la camni, kalau rasa syurga bukan kat abang lagi, awak buat la cara awak. Saya pun ada perasaan, penat nak jaga anak, jaga rumah, nak jaga awak lagi. Esok lusa saya dah tak ada, jangan mse tu nak mintak maaf”. Ha tengok dia balas apa.. Payah sangat. Dah tolong buat semua benda kot. Adoila, lemak betul macamni.

Elsa Anna – Confessor, saya rasa isteri awak tu jodoh suami saya, sama sangat perangai nya, tiada beza. Nak sentap ikot suka dia, nak marah , nak merajuk, nak diam tiba2, nak bercakap bila dia nak, semua ikot suka hati dia je, xpernah fikir hati isteri, tekanan betul dibuatnya, 😭 semoga confessor tabah ya, doa byk3.. Marilah kita berhuhuhuhu sesama di confessions 😭😭😭

Roza Abd Rahman – Ooooo..kacang je masalah kau tu. Kau kena buat suprise sekali sekala dekat bini kau. Tak semestinya gelang emas, istana berlian bagai. Hallaaa tak tahu suprise tu apa.. gugel la suprise tu camne. Takpun kau dah lama tak bawak dia cuti cuti honeymoon atau me time. Maklumlah lelaki Malaya ni jenis direct forward. Reti romantik time bercinta je.

Bini kau ni agaknya banyak tengok drama meleleh jam 7 ke, drama korea, filem hindustan. Terbawak2 la bandingan kat suami sendiri kisahnya…. Walaupun suami tu dah cukup baik bukan jenis bewak hidup. Takpun kalau tak jalan jugak, kau bawaklah wife dengar Seminar Ebit Lew tu lepas abis PKP nti. Ajar bersyukur, ajak solat jemaah, pegang ubun2 bini kau, doakan baik2. Akak tahulah, sebab Akak pun pompuan sama cam bini kau😅

Norman Haris – Alhamdulillah bang confessor… Awak menjalakan tanggungjwb yang betul. Nasihat yang boleh diberi bawalah berbincang. Kalau tak boleh dan segan nak libatkan family bawalah ke kaunselor… Sama ada kaunselor luar atau pejabat agama .. Insyallah cube sehabis baik bang.. Jangan malu Dan segan… Lagi dibiarkan Akan lagi makan hati.. Nanti lagi senang orang ketiga Akan menghasut… Tu jela bang boleh cakap..

Melissa Nadeem – Komunikasi tu penting. Dia berdiam awak tak sungguh-sungguh nak tanya alamatnya sampai ke sudah tak kan selesai dan semakin hari semakin memendam rasa, semakin tawar hati. bahaya tu. Dari gaya penceritaan awak isteri tu over sangat. Suami dah banyak bantu buat keje rumah masih lagi nak merajuk, apa yang tak kena entah. Dah ada yang tak puas hati tak reti pula berbincang🤦🏻‍♀️ Tapi kita tak dengar dua2 belah pihak so i taknak komen lebih

Sumber – Haffiz Islamuddin (Bukan nama sebenar) via IIUMC

Bini Tk Boleh Nak Tahan Sebab Layanan Suami Dah Tak Syok. Satu Hari Suami Nekad Bagi Layanan Yang Baik Punya. Terkejut Bini Bila Dpt Layanan Mcm Tu Dari Suami.

Aku ingin cerita kisah hidup ini biar jadi pedoman buat semua dari aku jahil time bujang sehingga lah ke alam perkahwinan.Korang baca lah sampai semoga ini menjadi pedoman buat semua. Memang dulu aku jahil tentang solat. Sebab dari kecil mak bapak aku tak tekankan tentang solat. Aku belajar tentang solat sewaktu di sekolah.

Aku pernah tegur bapak aku, kenapa bapak tak solat? Bapak aku marah aku balik, dia suruh aku pergi solat dulu sebelum mempersoalkan diri dia. Sedihkan? Tapi itu cerita dulu, sekarang bapak dah pulang ke jalan yang benar. Usia yang makin tua mungkin.

Dan aku tak menyimpan rasa marah pada mak bapak aku sebab mereka hanya manusia yang tak sempurna dan mereka dah mengasihani aku, membesarkan aku dari kecil hingga aku besar begini menulis confession. Dan aku melalui rona kehidupan yang tak mudah sejak kecil. Biasalah kehidupan seperti dilambung ombak..lebih-lebih lagi bila tak solat langsung. Solat on off. Solat sebab kawan di opis solat, dah tu pulak solat dihujung waktu Zuhur sebab taknak bersusah payah nak ambil wudhu sampai 2 kali.

Jadi alang-alang dah solat Zuhur dihujung waktu, beberapa minit kemudian masuk waktu Asar. Rasanya rutin sebegini pemandangan biasa di surau-surau di kawasan pejabat. Mudahkan? Aah mudah untuk aku tapi betapa berat sebenarnya hati untuk solat bila dilambat-lambatkan waktu.

Itu lah aku si pendosa. Jahil. Solat sebab taknak jadi orang asing dikalangan Islam. Solat sebab sedang kesusahan. Jahilnya aku..sedih! Tapi, sejak berlaku satu perkara paling ulung dan tak boleh aku lupakan..aku mula sedar yang Allah bila-bila boleh menjemputku dan aku taknak tinggalkan dunia ini begitu sahaja tanpa apa-apa bekalan. Betapa hebatnya kasih sayang Allah memberi aku peluang kedua untuk membaiki diri.

Aku menangis sewaktu pertama kali menunaikan solatku dengan ikhlas. Aku menangis sebab betapa jahilnya aku dulu..aku yang lupa pada Dia. Selama beberapa hari aku berkeadaan begitu bila aku teringat betapa besarnya kuasa Dia aku akan menangis sedih sangat.

Sejak itu memang aku jaga solatku. Masa mula- mula aku istiqamah untuk solat penuh 5 waktu sehari semalam, aku melambatkan waktu solat. Tapi selepas beberapa hari, bila aku merasakan ringannya hati aku untuk solat, aku mula menantikan masuk waktu, dan aku akan solat di awal waktu.

Lama kelamaan, ianya jadi habit, dan betapa nikmat dan manisnya bila solat diawal waktu. Terasa masa seperti panjang dan seolah-olah dah melunaskan tugas yang paling besar dan susah sebelum melunaskan tugas-tugas yang kecil. Pelik, tapi itu lah yang aku rasa.

Dan dalam masa yang sama, aku rasa bersyukur sebab inilah rezeki yang paling nikmat aku pernah terima. Mungkin berkat Al Waqiah yang aku selalu dengar setiap malam sebelum tidur. Mungkin juga sebab sewaktu aku solat on off dulu.

Aku sering berdoa semoga diberi petunjuk oleh Allah, supaya aku dapat menjadi anak yang soleh yang dapat mendoakan kedua mak bapak aku bila mereka diakhirat kelak, surah Al Fatihah dan selawat ke atas Rasullullah dan semua umat Islam pun aku tak pernah lupa baca.

Sebab aku ingat lagi aku pernah baca, selepas solat berdoalah mintak lah apa kepadaNya, jangan sombong. Dan aku mintak, dan andainya memang benar Allah kurniakan aku petunjuk, aku berbesar hati menerimanya dan akan terus istiqamah.

Dan Alhamdullilah aku berkahwin last year, dengan seorang perempuan yg boleh dikatakan perfect la. Cantik dan lemah lembut. Suruh buat apapun, pasti isteri aku akan buat, tak pernah membantah. Semasa awal perkahwinan, aku belum berkerja, isteri aku dah kerja, dia yang support segala perbelanjaan kami berdua, duit gajinya tak cukup, dikeluarkan duit tabung haji dan ASB, keadaan awal perkahwinan agak susah, tetapi Alhamdulillah, selepas aku mula bekerja, kehidupan kami berdua bertambah baik.

Aku ada satu tabiat buruk, iaitu aku selalu dengan phone. Suka scroll2 instagram, facebook, group whatsapps. Lepas kahwin pun, aku bawak tabiat buruk ni ke dalam perkahwinan. Keluar makan main phone, dalam bilik kat rumah main phone, balik kampung main phone. Masa untuk bersembang dengan isteri aku agak terbatas sebab aku selalu dengan phone. Dia asyik termenung tengok aku main phone.

Semua tahu, wanita ni perlukan perhatian. Seorang isteri sangat perlukan perhatian daripada suaminya. Akibat sikap aku yang selalu dengan phone. Lama kelamaan, isteri aku berubah menjadi seorang yang dingin dengan aku. Namun, apa sahaja aku suruh, dia still buat, tapi boleh nampak la dia dingin dengan aku.

Sampailah pada suatu malam, isteri aku meletup, isteri aku meluahkan yang dia tak tahan dengan sikap aku yang selalu main phone, kurang peduli pasal dia. Dia kata dia dah penat-penat buat kerja rumah, at least aku appreciate dia, spend masa dengan dia, bukannya dengan phone, dia kata dia stress, dia perlukan perhatian. Dia kata aku takpela ada ramai kawan kat group whatsapps, dia takde kawan sangat, aku satu-satunya kawan rapat dia selepas kahwin.

Selepas luahan tersebut, isteri aku menangis minta maaf. Dia kata dia dah lama tahan, tapi tak boleh tahan dah dengan sikap aku yang lebihkan phone daripada dia. Terkejut juga aku dengan luahan isteri aku. Tak sangka sikap aku yang main phone ni boleh menyebabkan seorang yang lemah lembut seperti isteri aku meletup.

Selepas luahan isteri aku tu, aku mula berubah. Semasa dengan isteri aku, aku tak main phone dah, kami borak-borak, share kisah di tempat kerja, share mengenai isu semasa dan sebagainya. Alhamdulillah, hubungan kami suami bertambah baik. Apabila aku tengok pasangan lain terutamanya di restoran, seorang suami main phone, isteri juga main phone, macam orang asing. Aku rasa bersyukur isteri aku tegur sikap buruk aku. Alhamdulillah..

Oleh itu, kurangkan atau jangan main phone langsung depan pasangan anda. Hargai dan berilah perhatian kepada mereka. Ramai yang berpisah kerana handphone, berhati-hatilah menggunakannya.Semoga yang terbaik untuk kamu semua. Sebagai kesimpulan,solat perlulah jaga dan awas jika kita menjdi fanatik pada pengunaan handphone.Harap kisah hidup saya dapat dijadikan pengajran kepada semua.

Bini Terkejut Terjumpa Telefon Lain Dlm Boonet Kereta Suami. Bini Cuba Hantar Emoji Sweet Sweet Kt Chat Paling Atas. Tergamam Bini Org Tu Balas Tak Puas Lagi Ke Tadi.

Saya sudah tiga tahun berkawin tiada masalah. Tiba-tiba semalam semasa saya cari barang dalam bonet kereta suami, terjumpa sebijik iPhone. Apabila saya klik iPhone tersebut, ada gambar seorang gadis, saya bawa iPhone tersebut dan tanya suami saya siapa punya ini. Dia kata dia terjumpa dekat bawah kereta semasa dia pergi pulau pinang.

Dia terus ambil dan simpan telefon tersebut, saya jadi runsing, ye la susah nak percaya sebab dalam tu ada satu je nombor telefon. Saya cua telefon nombor tersebut tapi tiadak diangkat. Apabila saya buka galeri ada gambar suami. Yang ini dia kata kawan dia tolong ambilkan. Apa yang saya pelik, bukan ke kalau iPhone hilang tuan punya asal boleh kesan kedudukan iPhone dia.

Sangat keliru apabila nombor yang saya simpan tu ada whatsapp, saya cuba hantar emoji kiss, boleh perempuan tu balas “wah, tak puas lagi ke tadi?’ Terus saya tanya suami saya, suami ambil telefon dan terus keluar tanpa hiraukan saya. Sehingga sekarang suami dah tak balik empat hari. Bila di tanya, dia kata tinggal di rumah mak dia dan saya tanya kenapa buat macam ini, dia kata tak mahu gduh.

Saya kuatkan diri demi anak berusia lima bulan. Doakan saya kuat ya. Saya terkedu dan rasa sedih, macam-macam jamu saya dah makan, tak menyusahkan suami tapi saya macam tidak dihargai. Rujukan kisah rumah tangga

Sementara itu,lain pula kisahnya bilamana Wanita Ini Kongsikan Kisah Dia ‘bercinta’ Bersama Tunang Orang Kerana Geram Suaminya ‘main kayu tiga’ Dengan Isteri Orang?

Salam admin, terima kasih approve dan mohon hide profile saya. Saya bercerita disini untuk minta pandangan kalian. Mungkin penulisan ini sedikit panjang dan harapnya saya dapat jawapan untuk menguraikan kekusutan saya. Saya dan suami berkenalan dari zaman belajar pada tahun 2006.

Saya berumur 19 dan suami 20 ketika itu. Kami berkenalan, bercinta hingga tamat belajar, bekerja dan segala galanya berjalan dengan lancar. Tahun ke 4 kami bercinta, saya dikejutkan dengan satu surat cinta dalam poket seluar suami ketika dia tidur. Saya bertanyakan daripada siapa dan kenapa saya diduakan? Wanita itu satu tempat kerja dan berstatus isteri orang juga ibu kepada dua orang cahayamata.

Alasan yang saya terima, wanita itu cuma tempat meluahkan perasaan dan selalu tolong ketika bekerja. Dan saya dapati wanita itu juga mengalami masalah rumahtangga dengan suaminya. Sungguh saya terduduk, keliru, marah, buntu dan kecewa dan waktu itu saya berfikir saya harus mempertahankan hubungan kami.

Suami dan wanita itu memohon maaf dan saya memaafkan mereka. Mereka berjanji memutuskan hubungan dan berjanji tidak berhubung dan menyakiti hati saya lagi. Tahun 2013 saya dan suami berkahwin. Suami menjaga nafkah zahir dan batin cukup sempurna. Kami bina kehidupan yang serba melengkapi antara satu sama lain.

Selang setahun saya mengandung tapi takdir Allah saya mengandung luar rahim. Ketika saya berehat usai operasi dan suami temankan saya, suami terima mesej dari wanita itu mengucapkan takziah. Saya bertanya berhubung kembalikah dengan wanita itu? Dia menidakkan dan berkata dia tidak tahu apa apa.

Saya cuma berkata saya s@kit ini kerana anak awak, awak fikirlah sendiri. Hal itu saya biarkan berlalu walau s@kit hati. Dua tahun berlalu, Oktober 2015 saya diarahkan pindah tempat kerja baru yang jaraknya lebih kurang 45minit dari rumah kami. Hari pertama sepatutnya saya gembira di tempat baru tetapi saya dikejutkan sekali lagi dengan satu misscall tertera wajah wanita itu di handphone suami.

Maka berbalah besarlah hari itu sehingga suami terlafaz perpisahan. Terjatuhlah talak satu setelah disahkan oleh mahkamah. Kami buntu dan keliru, keesokkan harinya kami rujuk kembali atas dasar mahu tutup aib keluarga walhal kami wajar beri ruang untuk diri sendiri dan redakan keadaan dulu.

Allah peritnya bila diingat kembali. Hari ke hari walaupun kami sudah sah sebagai suami isteri kembali tetapi hati kami masih bergolak dengan perasaan. Hubungan terasa hambar. Saya seolah tidak mampu menerima kejadian yang berlaku, suami juga mungkin belum mampu melupakan wanita itu.

Akhirnya, saya memilih membuka mulut dengan keluarga terutama mak (tetapi sehigga hari ini mak tidak tahu kami pernah berpisah). Mak terlalu marah, saya ambil keputusan untuk menjarakkan diri seketika dengan suami. Saya duduk sementara di rumah mak untuk beri ruang bertenang.

Dalam masa yang sama kami juga sepakat untuk berpisah kali kedua tetapi secara baik. Suami terpaksa setuju. Dokumen telah disiapkan hanya menunggu waktu ke mahkamah. Hingga suatu hari saya berkenalan dengan seorang lelaki saya namakan A.

A lelaki tunangan orang. Boleh dikatakan lebih standard daripada suami. Mampu serba serbi. Tetapi bukan itu yang saya pandang. Dia hadir ketika saya cuba merawat hati. Memberikan senyuman, ketawa dan kata kata semangat hingga dia sanggup menunggu saya berpisah dengan suami. Hingga akhirnya kami juga terkulai layu.

Besarnya dosa saya sedangkan saya masih isteri orang. Satu ketika saya dikhabarkan oleh seseorang, suami bawa wanita itu pulang ke rumah ketika saya tiada dirumah. Saya kuatkan semangat untuk bertanya suami sendiri. Akhirnya suami mengaku mereka sudah terlanjur 2x dirumah kami sewaktu kami cuba memberi ruang antara satu sama lain untuk meredakan keadaan tetapi sebaliknya yang terjadi.

Allah hancurnya hati, pedihnya tak terkata tetapi saya cuba bertenang. Ini ujian maha hebat yang harus saya lalui. Dalam masa yang sama, hubungan saya dengan A juga dapat dihidu oleh suami.Malam itu kami sama sama menangis mengenangkan hubungan kami yang terlalu meruncing ibarat telur dihujung tanduk.

Suami memohon maaf merayu untuk saya kembali tetapi hati sudah terlalu lebur dengan maaf mereka. Bukan kerana A, tetapi terlalu muak dengan janji palsu mereka. Saya cekalkan hati menerima suami kembali walau hakikatnya saya sudah tiada rasa apa apa. Hari berganti hari, kami cuba harmonikan rumahtangga kami.

Saya cuba memberikan kepercayaan kepada suami walaupun saya tahu saya hanya menipu diri sendiri. A masih wujud dalam hidup saya tetapi sedaya upaya saya melarikan diri darinya kerana sedar saya masih isteri orang dan dia tunangan orang. A masih tidak mahu melepaskan saya hingga ke hari ini.

Disember 2016, Allah tunjukkan lagi sekali bahawa suami tidak mengotakan janjinya. Masih berhubung dengan wanita itu. Dan berita baiknya adalah wanita itu sah berpisah dengan suaminya. Syukur, itu yang memang saya nantikan. Saya berbincang dengan suami, saya izinkan mereka berkahwin dengan syarat lepaskan saya secara baik.

Saya sudah tidak mahu terlibat dengan semua ini. Terlalu lelah untuk melihat drama mereka. Suami berhabis habisan tidak mahu sehingga saya katakan sampai bilakah kamu harus menduakan dibelakangku sedangkan aku sudah izinkan kamu pergi? Suami hanya berkata aku masih sayangkan kamu seperti dulu dan aku tidak akan melepaskan kamu pergi kecuali aku pergi buat selamanya.

Baru baru ini saya dapatkan khidmat nasihat oleh pejabat agama tentang gangguan orang ketiga dalam rumahtangga. Bukti bukti yang saya ada belum cukup untuk mend@kwa wanita itu kemuka pengadilan dan saya dinasihatkan untuk menjalani sesi kaunseling dahulu.

Jika masih berlarutan, mereka akan buka kes dan dalam masa yang sama mereka minta saya dapatkan bukti bukti lain agar saya dapat d@kwa wanita itu dengan akta kesalahan syariah. Hari ini saya dan suami cuba menjalani kehidupan seperti biasa. Walau saya tahu mungkin suami akan berhubung dengan wanita itu ketika waktu kerja.

Hingga saat ini juga, kadang kadang ada saya suarakan dengan memujuk suami untuk melepaskan saya tetapi jawapannya tetap tidak. Saya keliru wajarkah saya melangkah keluar dari rumah kami? Saya tidak mahu disabitkan isteri nusyuz. Jika saya submit permohonan perpisahan, saya yakin suami tidak akan lepaskan saya sedangkan saya mahu gunakan cara fast track iaitu berpisah secara baik tanpa saya ded@hkan sebarang aib.

Saya tidak mahu melalui proses mahkamah yang terlalu panjang jika suami tidak mahu memberikan kerjasama yang baik. Saya tidak nafikan ada kebaikan suami yang menjaga nafkahnya dengan sempurna, sama sama menjaga kehidupan berumahtangga cuma saya terlalu penat untuk melihat sandiwara mereka.

Apa yang saya boleh rumuskan di sini ialah suami kekeliruan antara saya dan wanita itu. Mungkin suami tidak mampu melupakan wanita itu dan dalam masa yang sama tidak mahu kehilangan saya yang menjadi tunjang hidupnya selama ini. Oh buat pengetahuan kalian juga, kami sedang menjalani proses dalam usaha mendapatkan zuriat di h0spital.

Suami memang memberikan 100% komitmen sepenuhnya dalam usaha itu. Saya sudah lakukan yang terbaik sepanjang 10tahun kami bersama tetapi hari ini saya meredhakan segala galanya jika ianya berakhir. Saya cuma mahu meleraikan ikatan ini tanpa bermusuhan dengan suami. Apa yang saya harus lakukan kalian? Maaf jika coretan ini terlalu panjang. Mohon kalian berikan pandangan yang sewajarnya dan saya sangat mahukan mencari jalan penyelesaian.

sumber kisahdunia via iformasi

Bini Tergamam Tgk Wassap Suami Dgn Adk Kandung Bini Sendiri. Terkejut Bini Suami Sanggup Check In Hotel Dgn Adk Kandung Bini Sendiri Masa Bini Tengah Sakit. Akhirnya Ini Yg Terjadi.

Hide profile saya min. Saya isteri berumur 44 tahun, ada tiga orang anak. Bulan Ogos 2018, saya disahkan menghidap sakit payudara tahap empat. Hidup saya sejak itu keluar masuk hospital saja. Payudara sebelah kanan sudah dibuang. Chemo dah 16 kitaran.

Saya baru saja keluar dari hospital. Sekarang sakit saya dah merebak sampai paru-paru. Doktor bagi balik dengan oksigen dan ubat tahan sakit.  Saya tahu masa saya dah tak lama. Sepanjang duduk di dalam wad, saya dah nampak dah biasanya kanser tahap saya ini paling lama boleh tahan sampai raya ni je. Saya dan keluarga pun dah tandatangan perjanjian dengan doktor hospital untuk tidak selamatkan saya (tak buat CPR atau masuk tibu dalam mulut saya) jika keadaan saya semakin teruk.

Sejak keluar dari hospital, saya perasan suami selalu hilang pada waktu malam. Saya tak tahu berapa lama dah dia jadi begini. Mungkin semenjak dari saya duduk di hospital lagi sebab waktu itu yang jaga saya adalah anak perempuan kami. 

Selepas dua minggu di rumah dan perhatikan perangai dia, saya cakap dengan dia kalau dia nak kahwin dengan perempuan lain, saya benarkan. Cuma jangan kahwin sewaktu saya masih hidup saja dan saya nak tahu juga perempuan mana yang dia kacau itu. 

Dia tidak marah dan tidak juga menafikan. Mungkin dia nampak keadaan saya yang dah uzur. Mungkin dia berasa kasihan untuk bergaduh dengan saya.  Dua hari lepas, saya dapat amek sekejap telefon dia sewaktu dia masuk tandas. Betapa hancurnya hati saya terjumpa mesej ini. Saya cuba menghubungi nombor itu tetapi tidak dijawab. Saya gunakan kad sim anak saya call, barulah berjawab.

Terkejut saya apabila mendengar suara yang menjawab itu adalah suara adik perempuan saya sendiri. Yang lebih menyakinkan dia adalah adik saya apabila saya terdengar suara di belakangnya adalah suara mak saya yang berleter.  Saya terus tamatkan panggilan. Saya terkedu dan tak boleh cakap apa-apa. Adik saya janda muda, baru berumur 28 tahun, model tudung lagi. Mestilah orang berkenan. Tetapi kenapa yang berkenan itu mesti suami saya? 

Kalau saya serbu suami dengan adik, maruah keluarga saya hancur, maruah suami saya depan anak-anak pun habis hancur. Saya mungkin dah tak lama di atas dunia ini. Kalau saya diam, semua orang selamat. Anak saya takkan tahu perangai ayah mereka macam mana. Saya rasa macam nak minta kat Tuhan untuk cabut nyawa saya sekarang! Saya tak mahu susahkan sesiapa dan sudah bersedia untuk pergi. 

Saya nak tanya, kalau tuan puan duduk di tempat saya, tuan puan buat macam mana?

Pelik Lepas Nikah Isteri Berkurung Je Dalam Bilik. Suami Intai Senyap Senyap. Terkejut Suami Tengok Apa Yg Isteri Buat Tiap Malam Atas Kerusi Sendiri.

Tetap hidup berkurung dalam bilik, makan maggie, menganggur pula sampai berbulan-bulan lamanya. Mak pun dah mula bising. Selepas itu, aku nekad mahu berubah, tinggalkan duniawi (game je pun haha!) cari kerja, ubah life style, tak berkurung sangat dan berdoa juga agar mendapat isteri kaki gamer (kononnya!). Aku suruh mak berdoa juga. Haha!

Dapat kerja, aku bagi duit sikit pada mak, ayah dan adik beradik dan buatlah apa yang patut kan. Walaupun ia mengambil masa dalam dua tahun untuk berubah. Dipendekkan cerita, mak berkenan dengan seorang perempuan ini. Aku pun berkenalan dalam WhatsApp dan Facebook saja.

Comel dan lawalah juga orangnya. Dia nampak normal, tetapi bagi aku, macam jenis bosan sikit, tak banyak bercakap, cakap pun sepi-sepi. Entah apa kena dengan perempuan ini. Dipendekkan lagi cerita, kami pun berkahwin sebab masing-masing sudah boleh menerima diri masing-masing. (Menipu sangat!)

Selepas berkahwin, hish! Seganlah. Dia lagi segan kot? Asyik lari masuk bilik dia saja. Lepas itu, malam-malam, masing-masing buat kerja dalam bilik. Aku tak tahu dia buat apa tetapi aku dok berdota dalam bilik. Bosan kot kalau dah isteri pun mengurung dirinya dalam bilik?

Aku pula jenis bengap tak reti berkata-kata, sampailah satu ketika ada masa aku main Dota di depan TV. “Eh? Abang main Dota ke? Nickname abang ####$$$ ek?” tegurnya. Aku terkejut! Dia kata dia main game Dota juga. Rupanya malam kelmarin kami satu party kot main sama. Hahaha!

Tak pernah aku sangka orang rumah aku main Dota gak, satu party pula tu. Rupa-rupanya dia mengurung diri dalam bilik main game juga rupanya. Ceh! Aku ingatkan dia segan dengan aku bagai. Patutlah kadang-kadang terdengar ada jeritan “Noob!!!” di rumah.

Apa-apa pun selepas itu, kami sangat kamcing. Dia pun gamer juga rupanya dan kami pun mula rapat dan banyak topik nak dibualkan. Serius rasa heaven. Hahaha! Saya pun apa lagi, try la nak dapat rampage setiap game, dia punya happy perghh!

“Abang ni Pro la…” She is the best supporter. Haha! Apa-apa pun terima kasihlah pada mak yang mendoakan saya. Doa saya yang bertahun-tahun lepas itu pun Allah makbulkan. Ubah diri kita dulu, barulah perkara yang kita nak itu, datang dok? Haha” – Abang Gamer

SEPERTI KISAH DOTA 2 PELAMIN CINTAKU INI..

Siapa sangka, bermula daripada pertemuan di laman sosial tiga tahun lalu, dua insan yang juga ‘kaki game’ kini bergelar suami isteri. Bermula dengan sapaan ‘Hai, siapa di sini boleh ajar saya main Dota 2?’ membuatkan kehidupan Nurul Zayani Zulkiffli, 24, berubah selepas bertemu cinta hati, Muhammad Faeez Azmi, 29.

Menceritakan saat awal perkenalan, Zayani berkata, dia ingin mencuba bermain Dota 2 kerana tertarik dengan popularitinya. Namun, dia tidak menyangka terdapat begitu banyak maklum balas diterima di laman sosial itu.“Pada mulanya, ramai yang memberi respons tapi saya tertarik dengan jawapan daripada Faeez kerana dia bersungguh-sungguh menerangkan apa itu Dota 2.

Boleh dikatakan saya tak tahu langsung bagaimana permainan ini dimainkan dan hero di dalamnya. “Walaupun saya tanya dia (Faeez) macam-macam soalan, dia tetap sabar melayan kerenah saya. Dari situ kami bertukar nombor telefon dan berjumpa tiga minggu selepas itu,” katanya.

Mula rapat

Menurut Zayani, hubungannya bertambah rapat dengan Faeez selepas mula bermain ‘game’ itu. Bermula dengan hanya sekadar suka-suka, dia mula tertarik dengan permainan itu kerana selalu dibimbing dan mendapat tunjuk ajar daripada suaminya.

“Saya penulis blog. Jadi banyak masa dihabiskan di rumah saja. Saya terfikir daripada tak ada apa nak dibuat, lebih baik main Dota. Main punya main, tak sangka jadi ketagh dan saya tak sabar nak cuba main semua hero terutama ‘support’,” katanya.

Melihat kesungguhan Zayani mendalami hobi barunya itu, Faeez berkata, bibit percintaan bermula apabila dia mula mengajak isterinya ke kafe siber dua tiga kali seminggu. “Saya bekerja syif malam, jadi balik dari rumah terus ajak dia ke kafe siber berdekatan. Di situ saya mengajarnya bermain Dota 2.

Dari ‘ganking’ sampailah ‘positioning’, banyak yang dia belajar dan sentiasa sabar walaupun ramai yang memberi komen sinis. “Bagaimanapun, selepas berkahwin, kami kurang ke kafe siber dan banyak menghabiskan masa bermain Dota 2 di rumah,” katanya.

Ditanya mengenai perkahwinan, Faeez berkata, perkenalan itu tidak lama kerana selepas setahun mengenal hati budi, dia terus melahirkan hasrat menjadikan Zayani sebagai isteri pada Julai 2015. “Apabila kenang kembali, memang kelakar kerana daripada satu post, saya berjaya pikat hati perempuan yang kini tak pernah henti memberi semangat kepada saya.

Dari sudut lain, saya banyak diam dan dia seorang yang suka bercakap, jadi kami melengkapi antara satu sama lain. “Perkahwinan kami juga lain sedikit kerana barang hantaran bukan seperti yang biasa orang buat. Saya membelikannya tetikus, fon kepala dan ‘graphic card’ kerana tahu dia memang minat main ‘game’ serta komputer,” katanya.

Bertolak ansur

Mengenai kerja rumah, kata Zayani, ia tidak menjadi masalah kerana mereka boleh bertolak ansur, tidak seperti yang dikatakan oleh orang sekeliling dan ‘haters’ di laman sosial. “Saya faham dia penat kerja syif malam jadi kerja rumah memang menjadi tanggungjawab saya. Kalau saya masak, dia pula akan basuh pinggan. Kalau saya basuh dan jemur baju, dia angkat. Selepas siap, barulah kami akan main ‘game.

“Ada juga komen sinis di laman sosial mengatakan ‘suami balik rumah buka tudung saji ada CD game’ tapi saya tak pedulikan semua itu. Yang penting, hanya kami faham bagaimana menguruskan hal rumah tangga dan mereka (warganet) hanya buruk sangka semata-mata,” katanya.

Lebih menarik mengenai pasangan ini, mereka juga mempunyai bilik khas yang didekasikan untuk aktiviti ‘gaming’ dan dari situ hubungan mereka menjadi lebih akrab. “Kalau nak diikutkan, suami kerap mengajak saya bermain bersama kawan. Mula-mula saya hanya bermain perlwnn biasa (normal match) tapi lama-lama ingin cabar diri bermain ‘ranked’.

Berkat tunjuk ajar dia, saya dah boleh main tanpanya dan guna hero yang digemari. “Oleh itu, kami ada satu bilik khas untuk main ‘game’ dan memudahkan komunikasi antara kami. Kalau masing-masing tak sibuk, kami ‘membru’ makanan lazat di ibu kota dan isi masa lapang dengan berekreasi dan melancong,” katanya.

Sokongan ibu bapa, teman rapat

Menurutnya, walaupun ada yang tidak bersetuju dengan pilihannya bermain ‘game’, tidak kurang juga yang memberi sokongan kerana memahami minatnya. “Jujur saya katakan, walaupun terdapat banyak komen negatif, ada juga yang memberi sokongan. Ibu, ayah dan kawan rapat tak pernah halang minat saya kerana mereka tahu ia hanya sekadar hobi.

“Lagipun, alhamdulillah dengan kerjaya sekarang sebagai penulis blog, saya boleh buat duit untuk tampung keperluan lain walaupun suami sendiri boleh menampung sepenuhnya,” katanya. Menurutnya, dia dan suami banyak mendapat jemputan ke acara Dota termasuk ke ESL One Genting 2017, baru-baru ini.

“Saya dan suami sangat ‘low profile’ dan banyak menyembunyikan aktiviti harian (main Dota) daripada orang ramai. Tapi sejak tular di laman sosial tahun lalu, kami banyak mendapat jemputan ke acara Dota. “Kami berdua sekarang memang sukakan permainan ini jadi sudah tentunya peluang itu bagai bulan jatuh ke riba. Menonton prlwnan Dota 2 depan mata adalah impian semua peminat permainan ini,” katanya.

Sumber : HMetro & IIUMC