Suami terkejut bila pukul 2 pagi tengah sedap duk makan bini tiba tiba bangun dari meja gigit telinga suami. Suami terkedu bila tahu puncanya.

Kisah Rumah Tangga

Aku tak ada masalah rumah tangga sangat. Tapi ia lebih kepada rajuk bini yang tak berpenghujung & bini buat sesuatu terhadap jiwa batin aku sbb pr0tes. Usia perkahwinan aku hampir 4 tahun dan ada seorang anak lelaki yang baru cekap bertatih. Aku kakitangan swasta & bini suri rumah. Rajuk bini bermula 3 bulan lepas. Aku balik rumah lewat dan bini macam biasa tunggu aku balik rmh. Dia teman aku makan & borak2 dgn aku sampai jam 2 pagi. Tiba² bini bangun dr kerusi terus peluk leher aku gig1t cuping telinga aku (aku tahu dia nak bersama). Aku TERcakap aku penat nak tidur. Aku TERcakap. Aku tak sengaja pun nak cakap macam tu. Bini buat muka ketat terus masuk bilik anak & tidur dengan anak. Sepanjang perkahwinan kami, aku tak pernah cakap aku tak nak bila dia mintak & dia juga tak pernah cakap dia tak nak bila aku mintak walaupun dia tengah demam dia layan aku jugak.

Esok pagi dia tak buat sarapan untuk aku. Lepas subuh dia sambung tidur. Aku paham dia merajuk. Selepas dua hari dia cakap balik mcm biasa dgn aku tapi dia tak layan aku ats katil. Bila aku mintak dia ckp dia penat. Kat situ aku dah nampak dia pr0tes. Hampir dua minggu aku mintak & dlm masa yg sama aku pujuk dia bg bunga bagi handbag beli fav food dia. Dia ambik je hadiah2 yg aku bg tp dia masih tak layan aku dalam bilik. Dia cakap2 gelak2 gurau2 dgn aku mcm biasa tp bab di ranjang dia protes.

Benda ni berlarutan hampir sebulan dan aku minta nasihat officemate(lelaki). Cadangan yang aku terima adalah untuk tkut² bini dengan hal poligami, dengan harapan bini berhenti protes. Weekend, aku tengah tengok tv dengan bini & aku pun bersuara yang aku nak kawin 1 lagi atas alasan bini tak nak layan aku di bilik. Bini wat muka selamber terus masuk bilik. Dalam hati aku mesti bini tengah nak mengmuk & dia keluar bilik jap lagi mesti dia minta maaf kat aku supaya jangan kahwin 1 lagi.

Tak sampai seminit, bini keluar dari bilik hulur sekeping rm50 suruh aku pegi beli starbucks dua cawan. Hahhh biar betul dia ni, tak de perasaan ke laki nak kawin 1 lagi. Aku pun pegi beli. Otw blk rmh aku fikir bini mesti tgh nangis tp tak nak aku tgk dia nangis sbb tu suruh aku pergi beli starbucks.

Sampai je rumah aku dengar suara bini dengan anak aku tengah jerit². Aku syak bini tengah meraung nangis. Sekali aku masuk rumah tengok bini tengah main kejar² dengan anak keliling meja makan. Siap pelawa aku lagi ajak join sekali. What….like seriosly??

Dia ni tak ada perasaan ke laki nak poligami. Selepas seminggu bini bersuara & tanya bila nak kenalkan dia dgn bakal madu. Hahhh…aku pulak yg mti akal. Aku tnya bila nak jumpa? & dia tak kisah ke? Dia boleh jawab dia okay ja kalau nak bermadu. Svmpah aku pulak yang murung selepas tu.

Aku berpakat dgn officemate(perempuan) suruh dia pura2 jadi girlfriend aku. & aku janji aku bertanggungjawab ats sebarang kemungkinan jika bini aku buat sesuatu yang tak jangka kat dia kelak. Pertemuan di aturkan di sebuah restoran oleh bini aku. Aku dtg bawa officemate. Riak muka bini biasa ja.

Tak de tanda2 org nk mengmuk. Bini cakap kita tunggu lagi 5minit nak cukupkan korum. Hahh..sudahh. Siapa je yg dia jemput. Tak sampai 5 minit mak bapa aku dtg & mak bapa mertua aku pun dtg. Lepastu dtg lagi sorang lelaki hulur kad nama pada aku.. ohh peguam rupanya. Tiba2 aku sakit kepala. Apa pulak yg nak jadi kali ni.

Bini aku bersuara dia beri izin jika aku ingin berpoligami tapi dengan bersyarat. Dia hulur 1 dokumen dan minta aku sign jika aku ingin poligami. Dalam dokumen tu tertera syarat antaranya, bini muda harus memberikan rm20k kepada bini tua setiap bulan tanpa gagal, bini muda harus memberikan sebuah kereta Maserati bebas hutang & pindah milik kepada bini tua, rumah yang kami tinggal harus di tukar milik ke atas nama bini tua.

Aku tnya kenapa bini muda harus berikan semua tu kepada dia. Selamber ja dia jawab “aii laki nak share, beb1rd nak share, takkan duit ringgit harta benda tak nak share dgn dia..” hahaha bini aku memang banyak akal. Bini cakap jika aku kahwin jugak tanpa setuju syarat tu atau madu dia tak patuhi penuhi syarat tu, dia akan bawak lari anak aku. Hahhhh…ini memang aku lemah. Aku tak boleh hidup kalau ank aku tak de.

Aku akur & tak nak poligami & bterus terang dgn dia tu semua rancangan aku dgn officemate saja. Selepas dr tu dia layan ja aku di katil tp lebih kepada membvli aku. Tengah² bersama boleh dia² bangun belah mcm tu je dia ckp dia penat. Teruk la aku mcm ni. Nak tanya otai2, ada tak ayat cia cia cia ke doa2 ke nk hembus2 kat bini bg dia lembut hati dgn kita balik. Doa2 sebelum ni try tak mujarab.

Tak Tahan Dgn Lagak ‘Suami Part Time’, Haritu Aku Jerit Pada Suami. Dia Terkejut. Selama Ini Aku Pendam Je

Assalamualaikum semua. Terima kasih kepada sudi membaca dan saya menerima semua nasihat dan teguran atau kritikan dari semua pihak sebab saya pun tak sempurna. Pertama sekali, tajuk confession saya ni tak ada kaitan dengan nikah kontrak ke, suami orang ke, takde takde. Sorry to dissapoint tapi memang tu tajuk paling sesuai. Saya memang isteri pertama (setakat ini) dan takde madu. Saya dah berkahwin, pada tahun 2015 dengan lelaki pilihan hati yang umurnya jauh lebih tua dari saya, jarak umur kami 12 tahun. Semasa di alam percintaan dia sangat matang, selalu jadi problem solver, dan paling penting dia sangat menjaga hati dan menjaga saya secara keseluruhannya.

Walaupun saya berfikir panjang sebabkan perbezaan umur kami, tapi saya yakin dengan pilihan saya pada masa itu. Masa itu yang buat saya kurang yakin adalah level pengetahuan dia tentang agama. Dia tak pandai mengaji, solat pun bila sempat je, tapi dia yakinkan saya dengan tunjuk dia nak join kelas mengaji dan ada baca buku tentang solat. Kami pun sama sama kumpul duit untuk melangsungkan majlis kami walaupun keluarga kami berdua bukanlah susah. Tapi kami berdua anak sulung jadi berdikari tu lebih sikit lah. Kisahnya, selepas kahwin, 6 bulan pertama itu indah la macam rainbow gitu. Makan sama sama, tengok tv sama sama, basuh pinggan sama sama, solat jemaah bersama. Tapi lama kelamaan kami mula brbalah.

Suami dah lama bujang dan hidup sendiri dari family dia jadi dia menjadi seorang yang sangat perfectionist/ OCD. Dia tak boleh tengok kerusi senget sikit, meja ada cop jari, meja side table ada bekas air bila diangkat (nak kena ber coaster bagai), habuk kat tv, toilet basah pun tak boleh, sinki basah pun tak boleh, kaunter dapur basah setitik pun tak boleh.

Nak jadi cerita kami berdua ni bekerja, sangat sibuk. Jadi bila dia balik penat penat, saya balik penat penat dia akan start meleter pasal rumah. FYI, saya ni memang kaklong, jadi saya biasa buat kerja rumah. Even mak saya pun suka sorok barang dia dari saya sebab saya ni pesen kemas semua buang buang dan buang! Mimpi buruk kepada semua makcik makcik yang hobi kumpul barang barang tak ketahuan ni.

Tapi level perfect yang suami saya mau ni as if macam saya ni maid hari hari dia akan round rumah check apa yang tak betul kat mata dia dan mula guna bahasa yang tak sedap “Rumah macam tong sampah”, “Ni rumah ke jamban”, “You buat apa tak jaga rumah ke”. FYI saya bekerja full time di pejabat jugak, professional level. Sampai rumah pun pukul 7 malam setiap hari dan masih usahakan untuk memasak dan mengemas rumah.

Mula mula saya diam dan makan hati. Tapi suatu hari saya tak tahan dan menjerit kat suami bila dia mula guna bahasa yang as if menghiina saya. Suami terkejut dengan amvkan saya dan dari situ lah bermula episod prbalahan mulut kami. Sejak hari itu, asal kami brbalah, kami akan menjerit jerit to each other. Unhealthy.

Tahu, tapi masa tu saya memang dah tak boleh tahan. Kita pun penat kerja, tapi takde la guna bahasa membli macam dia. Perempuan baik macam mana pun, kalau hari hari kena hadap ayat menyakitkam hati, lama lama meletvp jugak. Ok fast forward, saya mengandung dan bersalin. Saya berpantang di rumah mak saya di Seri Kembangan.

Masa hari pertama anak lahir, suami saya cakap dia nak balik rumah sekejap freshen up sementara mak ayah saya tunggukan saya sekejap. Sudahnya 24 jam dia tak datang! Mak ayah saya terpaksa bermalam dengan saya di hospital dengan baby newborn yang tersangat cranky, nangis selang sejam, dan tak pandai breastfeeding. Saya dan ayah call suami berkali kali tapi tak berjawab.

Masa tu saya dah start tertekan, dah start Postpartum Blues. Akhirnya suami muncul tengah hari keesokkannya setelah 24 jam hilang. Dia cakap apa, dia TERTIDUR. Saya tahu mak ayah saya sangat upset tapi diorang tahankan je. So masa saya berpantang, suami tak duduk dengan saya walaupun rumah kami dekat je dalam 15-20 minit dari rumah mak.

Dia datang dalam selang dua tiga hari or datang overnight weekend je. Yang banyak menguruskan saya adalah mak saya, adik saya, dan ayah saya tolong beli itu ini. Even Confinement Lady, saya yang bayar sebab saya kan cuti bersalin, gaji takde la pakai sangat. Suami datang jenguk sekejap then dia akan balik tido di rumah kami seorang.

Dari sini dah nampak perangai seperti di title confession saya. Suami Part Time. Dia hanya jadi suami bila dia free. Fast forward 5 tahun seterusnya, suami masih begitu. Dia sangat workaholic. Apapun kerja dia akan diutamakan. Saya cuba faham dan beri peluang dia bekerja lah setakat mana dia mahu. Setiap hari balik malam malam. Kalau ada event ke majlis keluarga jangan harap nak datang.

Kalau anak sakit ke kena brbalah dengan dia untuk minta dia cuti jaga anak. Dan of course brbalah macam nak p3cah rumah sebab saya dah pandai menjerit sejak berkahwin dengan dia banyak vocal training. Kalau ada emergency ke apa ke dia akan lepas tangan siap siap sedangkan waktu kerja dia lagi flexible dari saya.

Sekarang ni urusan anak dan billing rumah memang saya yang uruskan 100% dengan harapan nak bantu dia bekerja dengan sempurna. Tapi bila saya ada emergency, dia terus akan cabut lari. Dia akan cari jalan supaya dia tak perlu involve dan dia nak Kerjaaaaa je.

Bila anak sakit saya akan cuti tapi kadang kadang saya pun ada work, emergency kena hadir meeting ke kursus wajib ke, masa tu dia akan kalut cari orang untuk jaga anak. Bukan dia yang offer nak jaga anak sedang kan dalam 30 hari dalam sebulan tu memang saya je lah hadap anak anak kecil kami. Dia satu hari nak cuti pun susah yang amat. Saya makin lama makin penat sampai keluarga saya pun dah nampak masalah rumahtangga kami.

Saya pun tak faham kenapa dia nak berkahwin tapi tak nak beri komitmen. Dia nak jadi suami part time. Bila yang dia free je baru dia cakap okay. Sampai satu tahap saya cakap kat dia orang lain bermimpi nak dapat anak dan isteri macam saya dan anak anak ni, dia ada tapi tak kisah pun. Ada suami tapi macam tak wujud. Better berpisah je.

Malam malam pun dia balik kerja bukan nya dia melayan saya dan anak anak, dia akan berkrung dalam bilik main FB. Tengok news pun dari fon. Alasan sebab anak anak conquer tv dan dia penat. Saya pun balik kerja penat penat tu uruskan anak dan rumah, bagi mandi, bagi makan, layan diorang bermain, kadang kadang letih tu sampai gstrik angin pening kepala yang level baring aje mampu kat karpet rumah.

Biar je la rumah sepah kejap. Nanti kemas la kan bila bebudak tido. Ha lepas tu dia keluar nampak saya baring. Mula berleter macam makcik dan ayat ayat menyakitkan hati dia keluar balik. Zaman anak takde pun dia kata rumah sampah. Padahal tak sepah, yang sepah ni korang bayangkan la dia kata apa. FYI rumah kitorang ni mungkin rumah paling bersih korang pernah tengok. Sesiapa yang datang pun kagum.

Mainan anak bersepah tu norma biasa, dan setiap malam masa kemas beg sekolah anak saya akan kemas. Lepas tu suami akan masuk balik dalam bilik konon marah la rumah sepah. Padahal kita tahu kan mentaliti dia kan suami part time, only bila free dan rajin je baru jadi suami. Dia malas nak kisah ke nak tolong kemas ke takde la selamat tinggal see you later alligator.

Sekarang ni lagi hebat, saya bangun pagi nampak pinggan pinggan kotor dia makan snacking tengah malam. Saya bangun subuh untuk bersiap kan anak anak sudah nya tambah kerja extra je. Hubungan kami memang dah tersangat dingin, cakap bila perlu aje. Mesej bila perlu aje. Dia akan datang kat saya bila nak minta tolong. Anything la, pasal kerja dia ke, pasal duit ke.

Kami ni macam housemate, tak macam suami isteri dah. Kemesraaan yang lepas tu rasa macam silam yang jauh sangat padahal baru kahwin few years. Ego suami tinggi sebab dia tua banyak dari saya. Dia kalau brbalah mula nak keluar ayat ayat menyakitkan hati dia dan saya pulak memang ticking time bmb akan meletp macam land mine.

Ye, saya pun salah sebab saya selalu menjerit bila saya marah tapi saya cuma manusia biasa. Isteri yang tidak dimanja dan dibelai , dilayan macam maid dan PA tak berbayar. Saya bukan sejenis menjerit dan saya pun tak tahu saya boleh menjerit sampailah saya berkahwin. Banyak kali saya menangis sendiri dan give up. Saya hanya bertahan dalam perkahwinan ini sebabkan anak anak je.

Anak anak pun dah mula renggang dengan Bapa Part Time diorang ni walaupun kadang kadang saya cuba juga bagi anak anak manja dengan ayah nya. Tapi macam biasalah suami hanya nak melayan bila dia free, bila dia tak penat, dan bila dia berminat aje. Part timer. Come and go.

Kadang kadang saya cuba bayangkan kalau lah saya boleh jumpa seorang lelaki yang teringin nak merasa ada anak dan isteri dan sanggup buat apa saja untuk ada sedikit masa untuk isteri dan anak anak. Macam mana lah hidup saya, mesti jauh lebih bahagia. Berangan kan free. Tapi saya cuba fokus kat kekurangan diri saya sendiri dan ubah apa yang boleh diubah.

Saya ada cuba berbincang dengan suami apa yang saya rasa tapi dia tak berminat nak dengar. Sama ada dia dengar setengah jalan dan twist benda lain atau dia dengar dan dia akan jadi defensive dan buat alasan untuk diri sendiri.Dia kan ego, perfectionist dan dia jauh lebih tua dari saya jadi apa yang saya cakap tak sampai kepada dia. Sudahnya saya akan menjerit kemarahan dan dia akan masuk ke bilik main fon.

Saya mahukan suami Full Time. Kerja kuat tiada masalah tapi ada dan hadir bila diperlukan. Penat ataupun sedih, kongsi bersama. Cakap dengan bahasa yang baik dengan isteri dan anak-anak. Setiap malam lepas anak tidur ada masa untuk luangkan bersama. Ada event keluarga, participate. Macam keluarga yang normal, bahagia, dan simple. Saya pun tak suka jadi pemarah dan menjerit jerit macam orang hilang akal. Tapi jujurnya saya memang dah hiilang akal sebab saya tak faham kenapa dia kedekut sangat dengan masa dia.

Mungkin suatu hari saya akan kuat dan finally berpisah. Nak berpisah pun perlukan kekuatan. Saya kesiankan stigma kepada anak anak dan keluarga. Saya rasa saya boleh survive tanpa suami sebab dia hadir dalam hidup dan jiwa saya pun part time je kan. Walaupun hati kecil berdoa setiap hari agar suami berubah dan rumahtangga kembali indah.

Terima kasih.. Doakan saya kuat. Insha Allah.

Reaksi warganet

Nurul Syafika Shamsuri –
Menympah betul guna alasan anak. FYI, aku ni dulu pon jadi mngsa ibu ayah masalah. Asal gduh, pkul2. Aku ni saksi. Disebab kan hadap benda macamtu, aku jadi negatif dan baran sebab anak anak follow apa ibubapa buat. Aku jadi kaki mak1 sejak 4tahun. Sebab ikut perangai ayah aku yang bran kaki mak1. Korang rasa, nak anak anak ikut perangai negatif tu kenapa. Jangan guna alasan anak laaa. Tolongla, ingat anak tu boleh hadap suasana negatif. Ingat anak tak reti beza ?

Hanny Nor –
Puan, ini pengalaman saya. Masa kejadian ini saya dah berkahwin 10 tahun. Suatu hari ada perselisihan faham dengan suami dan saya menjerit kepada dia.Tiba tiba saya terpandang muka anak anak saya pucat dan ketakutan. Semenjak hari tu saya tak pernah lagi menjerit kepada suami atau berbalah depan anak anak lagi. Sebenarnya anak anak tak happy dan jiwa mereka akan terganggu kalau tengok ibu atau bapa yang menjerit jerit apabila berbalah.Padahal masa tu suara suami saya tak tinggi pun. Bayangkan anak anak saya masih ingat lagi walaupun dah bertahun tahun peristiwa ni berlaku. Kalau sayangkan anak anak tolonglah jangan berbalah dan menjerit jerit depan anak anak.

Nur Syazwida –
Stop screaming dear. Talk nicely. Screaming ni level budak budak nak marah marah. Bincang elok elok. Bukan ubah suami ubah diri dulu. Im sure puan seorang yang sangat matang. Marah ni, tak ke mana dalam rumahtangga. Cube bincang elok elok kalau tak de kata sepakat boleh kaunseling du pejabat agama.Dalam pada tu ikhtiar la. Mintak dengan Allah. Hala tuju rumahtangga ni kita Sendiri dah tahu. Jalan mana nak pilih. Sayang diri sendiri, sayang anak anak, sayang suami dan keluarga. Paling penting sayangkan Allah.Baik atau sayang macam mana dekat seseorang ni semuanya dari Dia. Semua yang berlaku atas kehendak Dia. Good luck puan semoga bahagia menjelma dan di lindungi Allah selalu.

Adinda Bella –
Maaf lah, seelok nya tak perlu tunggu lagi. Suami puan tak matang, belum Sedia nak jadi suami atau bapak, mungkin dia sudah terlalu selasa hidup seorang.Puan gadai lah apa pun memamg dia jenis orang yang tak reti nak menghargai orang lain. Berkemungkinan juga salah satu faktor, keluarga dia jenis macam itu, atau dia membesar mengalami, melalui under appreciate environment.

Saya pun dah jumpa orang macam ni. Tapi bagi saya orang yang macam ni tak dapat suai diri/flexible. Ada orang tuh berpisah dengan suami tapi jumpa suami baru yang lebih baik, nak ke mana mana diteman, Dia drive kan. Bawak anak pegi Taman, pegi makan sama2.

Sangat berbeza dengan suami 1st even suami 1st life lebih stable. Tak kaya tak bermakna tak bahagia. Hidup sederhana tapi pasangan selalu ada Di sisi,bmembantu, tak berkira masa, rezeki yang luar biasa. Atleast suami participate dalam kehidupan daripada hidup seperti berseorangan.

Nur Jannah –
Membaca kisah puan teringatkan kisah saya dan ex husband suatu tika dulu. Banyak persamaannya. Cumanya bagi saya suami puan sangat penyabar bila puan marah dan jerit pada dia. Sebab saya dulu sampai suatu tahap saya tak tahan, saya juga jerit pada dia dan mengmuk walaupun saya bukan jenis macam tu.Dia terkejut dengan saya, katanya saya tak hormat dia dan terus pisahkan saya. Sama je perangai, ego tinggi melmpau. Umur kami pun jauh berbeza

Kisah masa bersalin tu pun sama puan. Banyak persamaan dari cerita puan dengan kisah saya. Yesss memang tepat digelar suami part time. Sekarang saya rasa lebih tenang. Takde balah balah lagi. Selepas 2 tahun berpisah baru saya dapat kekuatan. Untuk berbaik (bukan berkahwin) demi anak. Sebab selama tempoh 2 tahun selepas talak jatuh pun masih lagi berbalah.Puan fikirkanlah sedalamnya. Tolonglah jangan gunakan alasan demi anak. Hidup dalam hubungan t0xic macam ni. Macam housemate yang masing masing buat hal sendiri. Hati kita, kita yang jaga sendiri. Kenapa perlu k0yak rabkkan hati dan perasaan sendiri untuk suami part time macam tu. Moga Allah permudahkan urusan puan..

Sumber – Narsha (Bukan nama sebenar) via IIUMC