Mama bagi abah makan nasi dan susu basi. Tinggalkan abah yang sedang sakit sorang sorang dirumah sambil keluar dengan bibir merah. Baru faham kenapa mama suka sangat kalau abah pergi dulu.

Aku menulis ini kerana teringatkan abah. Abah yang sudah lama pergi namun dalam jaga dan tidurku selalu terkenangkan abah. Rasa berdosa, dan bersalah kepada abah tidak pernah padam. “Abah ampun dosa-dosa kami anakmu, dan isteri mu, juga.” Kami enam beradik, empat lelaki dan dua perempuan. Di mana salahnya abah, keenam-enam anaknya ‘benci’ kepadanya. Maaf perkataan […]

Continue Reading