Terkedu bila dapat tahu suami tengah hangat dengan janda. Terkedu isteri pagi tu bila suami tergamak tinggalkan kertas yang tertulis semua kelebihan janda tu.

Kisah Rumah Tangga

Gambar sekadar hiasan. Assalamualaikum. PAGI ini, emel saya diketuk seorang pembaca yang meminta namanya dirahsiakan untuk berkongsi kisah rumah tangga. Kisah ini wajar dijadikan pedoman buat para isteri yang merasa cukup bahagia dengan layanan romantis suami.

Usah terlalu merasa bahagia, jika anda sendiri belum mempercukupkan diri untuk si dia. Selama ini, dia tidak menyangka sungai rumah tangganya yang beralun lembut, aman damai, tenang di permukaan telah bergolak hebat di dasarnya, tanpa sedar…

Suami seorang yang penyayang dan romantis. Anak anak ketawa ceria… malah sebagai suri rumah tangga dia seorang isteri yang menjaga batas pergaulan termasuk aurat dan akhlak. Suami selalu membuat kejutan. memberi hadiah dan kata senyuman,

namun dia yang selalu berasa hebat dapat menjaga segala keperluan suami dan anak anak tidak sedar bahawa ada wanita lain yang telah membahagiakan suaminya sekali gus menjadikan lelaki itu amat romantik di rumah untuk menutup kesalahan…

 Aku terjumpa kad hari lahir berbaur cinta. Berkali-kali aku mengugut suami untuk berterus terang dan akhirnya tembelang pun pecah. “Ya, abang sayangkan dia! Dia janda dan abang dah bersama banyak kali!” Ya ALLAH… aku terduduk dengan pengakuan itu… kenapa janda?

kenapa bukan anak dara? kenapa mudahnya lupakan pengorbanan aku… apa salah aku? air mata mengalir deras. Aku rasa ingin rebah, suami cuba menongkah tapi aku pantas menepis. Tiada kekuatan untuk aku teruskan langkah tapi aku gagahi jua sehingga ke bilik air untuk mengambil wuduk.

Mak kata, kalau marah baca al-Quran. Kalau sedih solat sunat dan mengadu padaNYA. Ya… Aku ingin mengadu… air mata aku mengalir laju walaupun sedang solat dan mengaji. Usai solat dan berdoa suami merebahkan kepalanya di ribaan aku.

Dia merangkul pinggang aku dan mencium telapak tangan aku berkali-kali. Dia minta aku ampunkannya kerana menengking aku sebentar tadi. Dia mengaku terlalu marah kerana aku mendesak dan menjerit kepadanya. Ya ALLAH, sesungguhnya lebih pada jerit ingin aku lakukan…

Aku ingin acu suami dengan apa apa je! Tapi aku tiada kekuatan. Hati aku hancur luluh. Aku kuatkan hati untuk bertanya… “Berapa kali?” “Banyak…” “Sejak bila?” “Sejak Mah mengandung Adan…” Ya ALLAH… enam tahun lalu… kini Adan dah ada dua adik…

“Tak kahwin?” “Tidak… abang sayangkan Mah…” “Sayang?” “Ya…” “Ini tanda sayang?” Soalan aku terbiar tanpa jawapan… Aku tidak memandang wajah suami di ribaan, tidak juga mengelus rambutnya seperti kebiasaan dia bermanja dengan aku. Mata ini tidak berkedip.

Aku melempar pandangan kosong ke dinding. Hati aku bungkam. Air mata tak mahu berhenti… Minta terus terang. Aku minta suami terus terang kekurangan aku . Jika masih sayangkan perkahwinan kami dan mahu aku terus di sisinya, Aku mahu tahu, apa kelebihan perempuan itu dan apa kekurangan aku.

Suami menggelengkan kepala sesungguh hati. Mengongoi macam budak kecil. Dia seakan tahu yang aku mahu keluar dari rumahnya.“Sepuluh tahun abang… sepuluh tahun Mah tertipu dengan permainan abang. Mah sangka rumah tangga kita aman dan bahagia.

Rupanya Mah yang berangan-angan di rumah sendiri… abang tak bahagia dengan Mah… Abang cari lain” “Tak! abang bahagia. Mah jaga abang dan anak-anak dengan baik… tak ada kurang satu pun… Abang tulis. Abang tulis apa yang abang tak suka tentang Mah.

Abang tak sanggup nak kata tapi Mah janji jangan tinggalkan abang…” Aku mengangguk. Aku tolak kepala suami dari ribaan dan melangkah longlai ke bilik anak-anak dengan telekung masih di kepala. Malam itu aku menangis di sisi anak-anak yang enak tidur.

Entah bila aku terlelap langsung tak pasti. Subuh lagi aku sudah bangun sediakan sarapan suami dan anak-anak. Aku kejut suami dan dia bangun seperti tiada apa-apa berlaku. Di hadapan anak-anak kami cuba berlagak biasa. Menjadi rutin, sebelum dia keluar menghantar anak ke sekolah aku

bersalaman dan dia mengucup dahi aku ; tapi pagi itu, saat ia hendak berlaku, aku palingkan muka. Aku tak mahu bibir yang pernah mencium wanita lain hinggap di dahi aku yang setia. Air mata melurut lagi. Surat jadi penyebab. Aku tutup pintu dan aku menapak ke ruang tamu.

Ada helaian kertas yang bertindih gelas kaca. Aku tahu itu pengakuan suami. Aku tarikh nafas dalam-dalam mencari kekuatan untuk membacanya. Dan isi surat suami, betul-betul buat aku rasa terkena. Aku harap anda semua memahaminya.

Jangan sesekali menyalahkan suami aku atau mana-mana lelaki yang pernah menduakan anda juga. Ia fitrah seorang lelaki. Dan ia juga menjadi sebab untuk aku menerima dan memaafkannya. Mah isteri abang yang solehah, isteri yang cantik… yang baik… dan ibu yang sempurna kepada Adan, Lili dan Nafisa…

 Impian abang yang terakhir agar Mah menjadi sahabat sepanjang hayat… abang merayu sesungguh hati untuk Mah maafkan abang dan menerima abang semula. Sebelum abang tulis surat ini, abang dah hubungi Zulaikha untuk putuskan hubungan. Abang nekad, apa pun berlaku selepas ini,

abang terima sebagai hukumn. Abang reda.. abang berdosa. Abang suami yang terkhilaf… Mah… Abang jenguk Mah di bilik anak. Mah tidur dengan air mata yang mengalir. Muka Mah polos tanpa solekan. Mata Mah bengkak dan ada lingkaran hitam. Abang menangis.

Mah tak sedar betapa abang cintakan Mah. Tapi Mah lupa, kecantikan Mah yang pudar telah buat cinta abang berpaling. Sumpah Mah! Sumpah abang rasa bertuah ada isteri sebaik Mah. Mah jaga makan pakai abang, makan minum anak-anak dan rumah tangga.

Tapi Mah tak jaga diri Mah untuk abang. Mah tak jaga keperluan batin abang. Kita kenal sejak sekolah. Sejak Mah jadi pujaan ramai lelaki dan kawan-kawan abang. Mah ramping, tinggi, bermata galak dan menggoda. Tapi sejak Mah lahirkan Adan, Mah biarkan kecantikan Mah hilang.

Mah biarkan kuku Mah kecut.. rambut Mah busuk di sebalik tudung… kaki Mah bengkak dengan lemak… badan Mah berbau bila abang balik kerja. Abang terpaksa hipokrit setiap kali Mah sambut abang balik kerja di muka pintu dengan wajah kusam dan tak bermaya.

Abang lemah tengok Mah lemah… Abang bagi Mah duit untuk Mah bersisir, tapi Mah habiskan dengan perhiasan rumah dan emas. Kenapa Mah tak gunakan untuk merapikan diri? Mah abang tak pandang pakaian atau tudung cantik yang menutupi Mah,

Abang juga tak pandang barang kemas yang berselirat di tangan atau leher Mah, tapi abang pandang tubuh dan wajah Mah. Kalau Mah sendiri tak menghargai diri bagaimana pula abang? Mana pergi diri Mah yang penuh keyakinan masa Mah bekerja dulu?

Mana pergi wanita pujaan abang yang penuh dengan keanggunan masa kita sama-sama belajar dan bekerja dulu? Abang sungguh malu nak bercakap tentang hal ini, tapi jika ini peluang terakhir untuk abang memperbaiki rumah tangga kita, abang luahkan…

dan Mah terimalah dengan lapang hati. Mah… Zulaikha cantik. Dia janda anak ramai tapi bahasa tubuhnya tidak menggambarkan dia seorang janda. Dia menjaga setiap inci yang ada pada tubuhnya sehingga ke bahagian yang paling sulit. Abang minta ampun.

Abang menyesal… Zulaikha hanya mahu berkawan dengan abang untuk mengisi kekosongan hidupnya. Dia tidak pernah meminta hubungan yang lebih tetapi kerana selalu bersamanya, abang terpesona. Abang rindukan isteri abang yang dulu. Jika Mah ingin berlalu dari hidup abang…

abang tidak mampu menghalang. Abang berdosa dengan Mah. Mah berubahlah. Cari semula kekuatan Mah sebagai seorang perempuan. Ampunkan abang… abang tak pergi kerja hari ini. Abang nak ke rumah ibu bapa Mah untuk akui semua kesilapan abang dan abang akan terima segala hukuman. Sekali lagi, dari lubuk hati yang paling dalam… abang merayu Mah pulangkan semula isteri abang yang cantik, yang menghargai dirinya luar dan dalam… abang merayu…

Sumber osem

Suami Bukan Orang Senang Tapi Beria Nak Bawa Bini Bercuti Dekat Turki. Mengejutkan Tiba Tiba Bini Terjumpa Sesuatu Dalam Diari Suami Masa Suami Dah Pergi Buat Selamanya.

Di suatu kampung, seorang gadis telah memilih seorang lelaki biasa Dan juga miskin ,lelaki itu hanya kerja kampung yang kini sudah menjadi suaminya. Suatu hari, mereka telah menonton tv. Ada rancangan travelog di Turki. Si isteri teruja dengan keindahan panorama di sana. Suaminya pun berkata,

“Abang nak bawa sayang jalan-jalan di Turki.” Isterinya membulatkan mata, tersenyum gembira, “Yeay!” Hingga akhir tahun itu, suaminya tak bawa pun isterinya ke sana. Di usia mereka 30-an, sekali lagi suaminya berkata kepada isterinya,

“Abang janji, tahun ni nak bawa sayang jalan-jalan di Turki.” Isterinya senyum gembira dan menganggukkan kepalanya. Namun, hingga awal umur mereka 40-an, suaminya tak tunaikan janjinya. Di usia mereka meningkat 50, sekali lagi suaminya berkata kepada si isteri tersayang,

“Abang rasa, abang nak bawa sayang jalan-jalan di Turki hujung tahun ni.” Isterinya senyum gembira dan mengangguk setuju. Namun, hingga hingga lewat usia mereka 50-an, kata-kata suaminya itu hanya tinggal kata-kata.
Suatu hari, suaminya jatuh sakit. Sakitnya melarat hingga doktor mengesahkan hanya menunggu detik dan ketika saja.

Isterinya setia duduk di sebelah suaminya di hospital. Suaminya bersuara lemah, “Abang minta maaf. Tak dapat bawa awak ke Turki. Tapi, kenapa selama ini dan sampai hari ini, awak tak pernah bangkit, ungkit atau marah tentang hal tu?”

Isterinya mencapai tangan suami tercinta. “Abang, bila abang cakap nak bawa saya ke Turki, kata-kata abang tu dah pun bawa jiwa saya seolah-olah berada di sana dengan abang. Dah cukup sekadar membayangkan. Sudah cukup membahagiakan. Walaupun hanya angan-angan, tapi bagi saya cukuplah sekadar impian. Yang lebih penting, Allah dah bagi pada saya cukup bahagia.

Allah bagi suami yang membanting tulang empat kerat sehari-hari untuk menjaga saya dan anak-anak. Allah bagi suami untuk saya letakkan kepala di bahunya saat saya sedih, saat saya menangis. Adakah tidak cukup lagi semua ini?

Panorama dalam rumah kecil kita, lebih indah dan membahagiakan. Nak indah lagi, tunggu saja kita berjumpa kembali di Syurga sana. Lebih indah dari Turki. Perbelanjaan ke sana mesti mahal. Tapi, perbelanjaan ke Syurga lagi mahal. Jualkan dunia ini dengan isinya pun tak mampu untuk membeli tiket ke Syurga. Tiket itu ada pada reda abang pada isterinya ini.”

Suaminya menitiskan air mata mendengar kata-kata isteri. Tak lama kemudian, suaminya itu pergi buat selamanya. Setelah selesai segala urusan, isterinya mengemas barang-barang peninggalan suaminya. Ketika mengemas, terjumpa sebuah buku dairi tulis tentang Turki. Di dalamnya ada sekeping tiket untuknya. Di sebelah tiket, ada nota kecil. “Maafkan abang, duit abang hanya cukup untuk beli sekeping tiket ke turki.” Isterinya menitiskan air mata. Apa guna ke sana lagi, andai hati ini telah dibawa pergi bersama suami.

Penulis / Karya original : Muhammad Rusydi ( Rusydee Artz )

Kredit : EBerita

Gadis Ni Dalam Hospital Pakwe Dia Boleh Pergi Bercuti Dengan Ex Tidur Sekatil. Tiba Tiba Pakwe Dia Buat Sesuatu Yang Membuatkan Dia Terkedu. Terkejut Bila Tahu Siapa Sebenarnya Pakwe Dia.

Foto sekadar hiasan. Semalam aku ada terbaca artikel ‘Allah Uji Apa Yang Kita Sayang’ by Esya. Kisah dia ni sama macam dengan kawan aku yang aku namakan sebagai Balqis. Kawan baik aku. Kawan aku yang masih di fasa melayan kecewa yang aku harap akan berakhir dengan cepat walaupun aku tahu mustahil.

Balqis pernah bertunang dengan lelaki bekerja di tengah lautan. Lelaki ni pulak kawan futsal abang aku. Setianya Balqis sepanjang bercinta sampai bertunang tak pernah ada ruang untuk lelaki lain. Serba sedikit mengenai Balqis ni dia sebaya Esya. Orangnya cantik, kulitnya cerah, manis bertudung, berfesyen muslimah, bekerja dalam bidang profesional, sangat berdikari. Tetapi malang bagi dia tunang yang dia setia sebenarnya menyimpan rahsia terbesar dalam hidup.

Tunangnya pernah berkahwin tetapi dirahsiakan dari pengetahuan Balqis ni. Bila dah tahu, Balqis nekad tinggalkan tunang dia. Masa Balqis nak ambil keputusan ni, dia datang jumpa mak aku sebab mak aku dulu kaunselor. Dia nak nasihat, dia nak semangat.

Mak aku nasihatkan dia macam2 dan lepas tu memang dia nekad putus tunang. Tunang dia setuju walaupun sakit (Hari kawin dah dekat). Balqis terus hidup macam biasa. Pernah jugak aku tanya tak nak cari ganti ke? Dia senyum je jawab,

“Hati aku ni dah tak reti nak sayang orang. Nanti la kalau ada doakan aku”. Yang aku perasan ni je jawapan dia bila orang tanya dia, “Bila lagi?” baik kat FB, baik kat IG, baik kat kenduri. Balqis ni kalau nak ikutkan pakej lengkap dah jadi calon isteri mithali. Tapi nasib belum menyebelahi dia dalam perhubungan.

Entah bila dia berkenalan pulak dengan sorang lagi lelaki yang aku namakan dia Apis. Same jugak lah kerja tengah laut. Sama ada kebetulan ke apa aku tak tau. Tapi rasanya dia pun ok sebab abang dengan adik dia pun kerja tengah laut.

Dah beberapa bulan diorang in relationship baru aku tau. Nampak Balqis ni lebih ceria dan semangat bila kenal Apis ni. Rupanya dah serius ke arah perkahwinan dah pun. Aku happy tengok dia macam tu. Yang stress Farid (ex tunang B). Farid ingat Balqis akan cari dia balik tapi dia silap. Balqis move on dan tak pandang belakang dah. Farid suruh aku pujuk Balqis. Macam aku cakap Balqis ni wanita independent, dan biasanya keputusan dia muktamad.

Pada aku, kalau aku jadi Apis ni aku dah tak cari lain dah. Kasih sayang, setia, hormat dan ciri-ciri buat bini (pandai masak, pandai ngaji, jaga aurat, jaga solat, garang dengan lelaki) yang ada kat Balqis ni cukup buat lelaki bahagia.

Tapi, macam aku cerita awal tadi. Balqis ni nasib tak baik dalam hubungan. Takde angin tiba-tiba aku dengar Apis tinggalkan dia tanpa kata. Hari ditinggalkan tu Balqis dalam hospital kat unit rawatan rapi. Ye teruk keadaan dia.

Apis yang pernah menangis masa kawan aku warded sebelum ni hilang macam tu je walaupun sepupu kawan aku dah bagitau. 3 minggu Balqis dalam wad. Sekali pun Apis tak ambik tau. Yang siang malam turun naik hospital, Farid. Tak habis lagi sesal dia. Yang aku tau Apis boleh pergi bercuti lepas sepupu Balqis ni bagitau keadaan Balqis.

Bila jadi macam tu kawan-kawan rapat kitorang mula cari tau siapa Apis ni sebenarnya. Apa yang dia buat. Tak susah bila kawan-kawan kerjasama (dari semua ceruk jabatan kawan-kawan kitorang korek). Syarikat penerbangan pun terlibat. Tekejut la semua yang tau.

Sebab, ikut cerita Balqis, Apis ni bujang umur 33 tinggal di sebuah negeri sebelah KL (utara), kerja di tengah laut, peribadi baik. Selama ni pun kawan-kawan kitorang ramai setuju cakap nampak layanan Apis ni memang sayang kat Balqis. Tapi tahu apa yang kami jumpa?

Apis ni dah pernah berkahwin 2018. Tak pernah berpisah dan belum ada rekod failkan perpisahan. Rekod syariah yang kami jumpa, kes kena tangkap basah dia sebanyak 2 kali, rekod pergi Indon dengan Ex, check in sama bilik dengan ex dan beberapa lagi rekod yang tak berapa baik.

Dalam keadaan dan rekod ni aku rasa cukup dah untuk Balqis move on. Lagi pun Apis dah blah tinggal dia. Tapi aku silap. 2x kena dump buat dia jadi heartless. Rasa dia dah hilang. Bukan takde yang try dia, hati dia dah takde untuk hubungan yang sia-sia.

Sekarang dia fokus pada kerjanya, dan baru-baru ni dia dah berjaya beli kereta impian dia Merc A250. Yang aku tau, dia tak pernah lupakan Apis dia walau seburuk tu yang Apis dah layan dia. Sebagai kawan yang rapat dengan dia, aku nampak kuatnya dia berpura-pura depan manusia untuk menampakkan dia okay. Mata dan senyum dia dah tak sama macam dulu. Dua benda yang manusia tak boleh tipu. 2 minggu dah ni dia stay dengan family aku (masa dia datang esoknya perintah PKP so dia tak boleh balik).

Balqis pernah kata, “aku move on tapi bukan maksud aku lupa. Aku cuma sedar ada beberapa perkara dalam hidup ni kita boleh sayang orang tapi bukan bermakna dia milik kita. Kita boleh bercinta bertahun-tahun tapi setia tu pilihan. Kali pertama mungkin kesilapan, kali yang seterusnya lebih kepada mencari alasan”.

Rutin yang menjadikan dia kuat? Lebih kepada spiritual sebenarnya. 2 minggu ni memang aku nampak dia menangis tapi depan aku dah kurang. Setiap malam sepanjang 2 minggu ni aku nampak (dia ingat aku tidur betul) dia bangun dan menangis atas sejadah- menangis yang paling sakit, menangis tanpa suara. Dia mengaji setiap kali habis solat- ada masanya aku nampak dia lap air mata masa mengaji.

Aku tau dia sedang mencari kekuatan. Aku taknak kacau masa dia berdua dengan Tuhan. Aku taknak dia tau aku nampak dia lemah, Balqis aku sentiasa doa kau kuat Balqis. Aku sentiasa doa kau dilapangkan dada dan diberi ketenangan jiwa. Menangislah Balqis kalau tu mampu menguatkan kau.

Bagi aku, dia tak rugi pun kehilangan Apis. Nilai diri wanita seperti ini terlalu besar untuk manusia sampah jenis Apis dan Haziq. Persamaan diorang? Tak berani berhadapan dengan wanita yang sayang diorang sepenuh jiwa. Perempuan ni bila dah sayang, sayang betul. Orang selalu kaitkan wanita yang ada relationship dengan Abam Offshore ni tak setia (bukan semua). Tapi sekarang, yang terbuktinya lain.

Kalau Apis ada terbaca artikel ni, terima kasih pis. Kau terbaik. Semoga bahagia hidup kau sampai syurga. Aku doakan jugak satu hari nanti akan terbuka pintu hati Balqis untuk lelaki yang bakal lap air mata Balqis yang jatuh sebab kau. Dan air mata dia takkan jatuh lagi untuk kau. Kau pun ade adik beradik perempuan pis. Jenguk-jengukla selalu. Takut nanti adik beradik perempuan kau pulak kena dumb macam kau buat Balqis ni.

Buat Esya, Balqis dan wanita-wanita yang senasib, aku doakan korang kuat selalu. Move on lah bila tak dihargai. Ramai lagi orang yang sayangkan korang dan ada je lelaki yang mengharap korang jadi pasangan cuma belum berjumpa lagi. Teruskan berdoa, teruskan perbaiki diri. Jodoh yang terbaik OTW untuk korang insya-Allah!

Part 2

Assalamualaikum. Terima kasih admin approve post aku yang lepas. Aku baca komen korang. Macam-macam ye. Tapi kebanyakan positif alhamdulillah. Aku harap Balqis pun baca sama sebab dia selalu jugak share content dari sini kat FB dia.

Apa yang aku tulis tu aku dah cuba ringkasan sahaja. Tapi ada yang tanya kenapa Balqis tinggalkan Farid? Aku cerita sikit lah pasal Farid. Farid ni berjambang nipis, tinggi dari Balqis, badan biasa-biasa, ada rupa, kulit sawo matang dan memang melayan Balqis ni cukup baik.

Sebab ditinggalkan bukan sekadar Farid ni tipu status dia pada awal-awal je puncanya tapi sebab mak Farid sebenarnya tak restu hubungan Farid dengan Balqis. Salah satu sebabnya, Balqis ni asal di selatan tanah air. Farid pulak dari negeri pantai timur.

Ada ketidaksefahaman kat situ(aku taknak ulas yang ni) Farid dah cuba selesaikan tapi tak berjaya. Lepastu ada lagi isu-isu lain yang muncul yang buatkan diorang gaduh selalu. Balqis rasakan terlampau banyak Farid tak jujur dan dia taknak ada lagi ada benda-benda lain muncul lepas tu.

Keputusan untuk putus tunang tu tak mudah dia nak buat tapi dia cakap rela dia menangis sekarang dari makan hati nanti. Dia taknak hubungan Farid dengan mak dia jadi renggang cuma sebab ni. Dan, itulah keputusannya. Pertunangan tu diputuskan.

Sampai sekarang Farid masih cuba nasib. Dia masih sayang Balqis tapi Balqis sekadar hormat perasaan Farid. Balqis dah takde perasaan pada Farid. Itulah Balqis yang aku kenal. Tegas dengan keputusannya. Farid bagitau dia menyesal sebab lepas putus tunang dengan Balqis dia takde ambik tindakan untuk pujuk Balqis pun.

Dia biar Balqis layan perasaan dia sampai Balqis boleh move on dengan sendiri dan boleh kenal Apis. Farid ingat Balqis akan cari dia balik. Ini lah masalah kebanyakan lelaki kan? Lambat bertindak. Take everything for granted.

Tapi nasi dah jadi bubur. Aku harap Farid pun boleh move on sama sebab dah 2 tahun dah pun benda ni jadi. Bagi cerita Apis pulak. Aku masa tau dia dengan Apis ni tak berapa berkenan pun masa mula-mula tengok gambar Apis tu. Okay, bukan nak cakap pasal rupa tapi entahlah ada rasa tak best. Tambahan pulak dia pun Offshore. Aku takut benda sama jadi lagi. Lagipun entahlah aku rasa dia tak sesuai dengan Balqis.

Macam aku cerita pada previous post, Balqis ni cantik, berkulit cerah, tinggi orangnya (165cm). Apis? Berkulit gelap, rendah dari Balqis dan rupa biasa-biasa sahaja (boleh je nak cakap tak handsome tapi terasa pulak Balqis nanti. haha-ok gurau handsome tu subjektif) tapi dia layan Balqis baik, dia pandai ambik hati Balqis dan nampak dia care, sayang kat Balqis.

Dan dari cara Balqis cerita pasal Apis aku nampak dia memang happy dengan Apis. Takde yang buruk pun pasal Apis yang dia cerita. Aku nampak dia dah ceria balik macam dulu. Semangat kerja, semangat dalam aktiviti dia yang dia buat sebelum ni (dia selalu terlibat bantu NGO dalam aktiviti kebajikan), lebih berseri-seri dari sebelum ni. Penangan bercinta dan bahagia lah katakan.

Aku pun seronok lah dia dah banyak cakap balik macam dulu. Bercerita pasal Apis takde yang buruk pun yang keluar dari mulut dia sebab dia pun selalu cerita yang baik-baik je pasal orang. Masa kejadian hampir jadi, adalah dalam 2 minggu straight dia tak datang cari aku kat office pun jumpa sekejap-sekejap tambahan aku sendiri pun busy dengan kerja dan thesis aku memandangkan aku ni masih student part time.

Aku perasan status whatsapp dia kadang-kadang sedih, bila aku tanya dia cakap dia okay cuma dia suka ayat dalam quote tu. Itulah Balqis yang aku kenal semua okay walaupun tak okay. Tu yang dia pernah kena marah dengan Apis dulu. Dia terkena kejadian yang tak diingini tak bagitau Apis masa tu pulak Apis atas laut.

Bila Apis tanya jawapan dia semua dia okay je padahal kereta terbabas dah. Dan itulah Apis yang dulu. Sangat risau kan Balqis. Itu jugak yang ubah persepsi aku kat Apis. Yang buat aku rasa Apis ni betul-betul boleh sayang and jaga kawan aku. Tapi tu lah… Macam komen yang aku baca, Apis cetan. Haha…

Ada juga yang tanya kat komen Apis ada buat apa-apa pada Balqis ke? Aku yakin takde. Dari zaman dia bercinta dengan Farid dulu, kalau dating mesti dia bawak adik dia/housemate dia. Lagi pun aku nampak Apis tu hormat je Balqis tak pernah lebih-lebih lagi. Aku jugak yakin Balqis tau dan berpegang pada batas-batas agama (selama aku berkawan dengan dia aku tau dia tau jaga diri dan tak buat benda-benda yang tak sepatutnya). InsyaAllah.

Kejadian Apis tinggalkan kawan aku, Balqis. Apis ada minta Balqis selesaikan urusan rasmi dia sebelum Apis tinggalkan Balqis. Ya Balqis tolong selesaikan sebab Balqis pun kerja dalam lane tu. Sampai selesai Balqis tolong walaupun nak selesaikan benda tu kena turun naik office berkaitan dan Balqis sendiri busy dengan kerja-kerja dia.

Bila dah selesai, Apis tinggalkan Balqis. Aku bila tau benda ni rasa nak marah sangat-sangat. Balqis ada tinggalkan memo kerja seminggu pada staff dia- no telefon dan urusan yang kena selesaikan. Sebab aku pernah partner dengan Balqis untuk certain project, aku check dengan staff untuk selesaikan kerja-kerja yang tertangguh (meeting, attend client, documentation).

Bila aku check semua memo jadi sakit hati bila tau ada urusan Apis yang sepatutnya Balqis tak payah susah-susah buat kan pun. Sebabkan nak tau siapa Apis ni, dari maklumat urusan rasmi yang ni lah kitorang korek semua pasal Apis (No IC je pun). Kalau ada yang tak kisah kawan korang berhadapan dengan pasangan yang macam ni takpe. Aku kisah.

Hari Apis tinggalkan B- Bila tau Balqis kat hospital aku terus ke hospital. Risau takut tak payah cakap la nak tercabut jantung ni rasanya. Masa sampai aku nampak mak ayah, family dia and kawan-kawan dia ada kat emergency. Aku jumpa sepupu dia berbual sama. Sepupu dia cerita dia terbabas masa otw balik dari hantar makanan untuk atok dia kat hospital. Hilang kawalan dan terbabas jatuh ke bawah.

Sepanjang Balqis warded, tak putus kawan-kawan Balqis, orang yang dia kenal datang melawat baik masa dia sedar dan tak sedar. Ada je yang datang. Aku tunggu Balqis dari hari pertama dia warded walaupun tak boleh masuk dalam ICU tu. Habis kerja aku mesti ke hospital.

Dan sejak hari ke 3 tak salah aku, Farid turun laut dari (Terengganu) terus ke hospital. Dan hari-hari jugak Farid ada. Dia habiskan cuti dia tunggu Balqis kat hospital. Apis? Dia bercuti! Siap ke Indon dengan perempuan lain yang aku dengar ex tunang dia Seronok hidup kau eh pis?

Dia tak peduli langsung keadaan Balqis. Jangankan melawat. Tanya khabar pun takde walaupun tau Balqis eksiden lepas tau Apis tinggalkan dia. Kawan aku fight and survive. Hari Balqis sedar dan buka mata adalah hari paling melegakan semua orang. (Aku takde harap Apis datang tengok Balqis, aku cuma cerita macam macam mana Balqis ditinggalkan).

Mana aku tau Apis gi Indon? Boleh tersama flight dengan kawan kitorang. Dah la kawan tu orang yang paling tak setuju Apis dengan Balqis. Untuk confirmation, kitorang mintak pulak kawan yang kerja dengan syarikat penerbangan trace betul ke tidak takut salah orang. Jadi, lepas check ye betul sama destinasi dengan kawan kitorang. Pergi berdua. Bila Allah nak tunjuk, kau soroklah hujung dunia mana pun orang tau juga.

Lepas keluar wad Balqis memang senyap dan tak jumpa sape-sape. Baru berapa minggu Balqis tak datang rumah, mak ayah aku pun mula dah banyak kali tanya Balqis taknak datang rumah ke? Macam aku cerita awal tadi, Balqis ni akan bercerita bila dia bersedia. Lepas sebulan Balqis keluar wad, ayah aku ada anjurkan majlis ilmu dekat rumah. Mak ayah aku macam biasa suruh ajak Balqis. Alhamdulillah Balqis datang.

Aku nampak dia tenang tapi mata dia sedih. Dia tetap usaha gigih buat macam biasa. Tolong kat dapur, join jemaah, tazkirah, join tahlil semua. Bila dah selesai kitorang lepak dalam bilik. Masa ni lah dia mula bercerita. Masa ni jugak lah dia menangis semahunya. Aku tak tahu berapa lama dia tahan air mata tu.

Dia menangis teresak-esak sambil bercerita. “Apis pilih untuk tinggalkan aku. Lillahhitaala aku cuba terima macam mana aku terima dia muncul dalam hidup aku dulu”. Dia peluk aku, kuat. Basah bahu aku dengan air mata dia malam tu.

Itulah sekali dia menangis dengan bersungguh-sungguh depan aku sebab Apis. Aku jadi speechless tengok keadaan dia. “Allah tengah uji kau Balqis. Insyaallah kau kuat”. Ini je yang mampu aku cakap masa tu selebihnya aku peluk dan menangis sama-sama dia.

Malam tu juga kami sama-sama bangun solat tahajud, taubat dan baca Al Quran sampai subuh. Aku nak Balqis tau dia tak sorang-sorang dengan keadaan dia macam tu. Tangisan dia masih jelas kat telinga aku. Mengharap bantuan kekuatan dari Allah mungkin.

Lepas dari hari tu, masa terus berjalan. Balqis kembali ke office. Dia fokus pada kerja dia dalam keadaan dia macam tu pun. Perubahan kat ofice dia jadi lebih tegas dan kurang bercakap. Tapi performance mantap. Makin laju dia bekerja dan tak pandang belakang dah walau pun muka dia jelas kesedihan.

Usaha dia dari tahun lepas Allah balas tahun ni. Semua berhasil. Sebenarnya tahun lepas lagi dia mampu nak beli tapi sebab fikir nak kahwin dia hold dulu. Dah tak jadi kahwin keluar la kereta idaman. Tahun ni aku nampak dia all out kejar cita-cita dia. Allah akan mudahkan jalan kau Balqis insyaAllah.

Dan yang terkini, Balqis datang rumah aku 2 minggu lepas macam biasa santai-santai je. Tapi tak sangka pulak PKP dan dia tak boleh rentas negeri. Dia pun stay je kat sini. Dan sepanjang 2 minggu ni lah aku nampak sebenarnya dia masih mencari kekuatan untuk dia teruskan hari-hari dia.

Dia bangun setiap hari sepertiga malam. Hari-hari jugak lah aku nampak dia solat, berdoa sambil menangis dan baca Al Quran. Dia sedang berusaha untuk kuat dan terus kuat. Dia ada cakap dia tak marah dengan apa yang Apis buat. Dia tak berdendam dan tak lagi mengharap macam dulu.

Cuma aku faham kadang-kadang rindu tu masih ada. Sampai sekarang, tak ada satu pun cerita buruk pasal Apis yang keluar dari mulut dia tapi kitorang yang cari tau sendiri. Semua pasal Apis yang baik2 je. Kata Balqis, ‘Apis bahagian cerita terindah yang Allah pernah aturkan untuk aku cuma, tak lama. Aku yang leka dengan sifat dunia. Bukan salah dia pun.’

Yang betulnya, dia cuba bertahan untuk hilangkan rindu. Pernah beberapa kali terlepas dari mulut dia. ‘Apis dah sampai mana agaknya ni biasa lepas Isyak dia gerak’, ‘Apis itu, Apis ini’, ‘eh macam Apis’. Benda dah biasa kan. Pis, Balqis ingat lagi jadual kau, dia masih ingat kau. Kadang aku saje tanya balik apa dia cakap/tanya konon tak dengar. Tapi jawapan dia mesti tak sama macamlah aku tak dengar hehe.

Entah apa yang Balqis tengah rasa sekarang mungkin aku tak faham. Dia tengah battle dengan perasaan dia. Dia sedang berusaha untuk move on mungkin?Semoga kesedihan dia cepat berlalu. Aku rindukan Balqis yang ceria dan banyak cakap macam dulu bukan Balqis yang buat-buat ceria macam sekarang.

Ada antara kawan-kawan kami yang cakap, Balqis ada rupa, ada kerja nak risau apa nanti kejap dapat la pengganti. Hati Balqis ni dah totally hancur dah dengan apa yang Apis buat. Balqis dicari sampai jatuh sayang, kemudian Apis menghilang.

Aku rasa tak mudah untuk Balqis memulakan relationship dalam waktu terdekat. Dia dalam healing process yang aku sendiri pun tak tau berapa lama dia akan ambil masa.Balqis pernah cakap kat aku, jadi pasangan offshore bukan senang. Ditinggalkan berminggu-minggu. Tak ada masa untuk pasangan, hadapi hidup di darat sendirian dulu sebelum pasangan balik ke darat.

Ini yang dihadapi Balqis dengan sabar. Tak pernah terlintas mencari lain walau ada je yang berkirim salam, mencuba nasib maklum sahajalah kerja Balqis memerlukan dia berjumpa dengan orang. Setia tu mahal nilainya. Kaya mana pun seseorang, takkan mampu membeli kesetiaan seseorang. Cuma, bahagian Balqis setia dia diberi pada insan yang mungkin ada gaji yang mahal (seperti yang orang selalu cakapkan) tapi punya nilai diri yang murah.

Ada yang komen Balqis akan bersyukur kehilangan Apis sekarang. Ya, aku pun rasa perkara yang sama. Macam aku tulis previous post, Balqis tak rugi pun kehilangan Apis. Cuma untuk dia betul-betul rasa macam ni perlukan masa.

Doa aku untuk kau Balqis, semoga kau diberi ketengan jiwa, semoga kau dipertemukan dengan jodoh yang akan sayang kau, setia dengan kau dan hargai kau sampai hujung nyawa. Semoga kau sentiasa diberi ketabahan dalam menghadapi dugaan hidup dan semoga semua urusan kau dipermudahkan.

Semoga kau dimurahkan lagi rezeki macam laut tak bertepian. Aku sayang kau Balqis. Tengok keadaan kau macam sekarang buat aku sedih. Aku harap sangat kau kembali jadi Balqis yang aku kenal dulu. Balqis yang ceria, Balqis yang suka kacau orang, Balqis yang potpet bercerita.

Dugaan Balqis mungkin tak sehebat Puan-puan yang dah berkahwin dan ada anak-anak. Cuma aku mengharapkan apa yang aku share tentang perkara yang terjadi depan aku ni dijadikan pengajaran buat pembaca yang berada atau akan diuji perkara yang sama. Sakit melihat orang yang dekat dengan kita terluka dan bersedih walaupun dia cuba sembunyikan.

Aku yakin Balqis kuat dalam menghadapi dugaan ni dan dah ready untuk move on dah pun(macam dia cakap move on tu bukan untuk melupakan tapi untuk sedar tak semua yang kita harapkan akan jadi kenyataan. Orang yang kita sayang tak semestinya jadi milik kita).

Aku harap kesedihan dia hilang. Aku yakin Allah bantu dia. Aku sebagai kawan boleh dengar apa je yang dia cerita tapi tak mungkin aku mampu nak bawak sedih dia tu hilang macam tu je. Aku mohon jasa baik baik pembaca, sama-sama kita doakan Balqis dan wanita-wanita lain yang senasib supaya Allah hilangkan kesedihan dan kedukaan kat hati diorang.

Semoga dipertemukan dengan jodoh yang baik dan akan menjaga diorang, setia dengan diorang sehingga hujung usia. Betul komen-komen reader, usaha dan letak pengharapan kita pada Allah. Berdoa dan bertawakal lah. Allah membolak balikkan hati manusia semoga hati-hati kita sentiasa tetap dengan kebaikan.

Akhir sekali, terima kasih untuk semua komen-komen positif dan manis dibaca. Semoga doa yang baik-baik, kata-kata yang baik-baik semua berbalik pada korang balik. Maafkan aku andai tulisan aku ini ada melukakan hati mana-mana pihak. Yang buruk tentunya dari aku sendiri dan yang baik dari Allah SWT.

Sumber – Kawan Balqis (Bukan nama sebenar) via IIUMC