Waktu suami tengah malammmmm pertamma dgn bini kedua dekat bilik sebelah ada bini pertama. Masa tu bini pertama merengek menangis sambil pelok ank. Apa yg suami lakukan dgn bini kedua dia tahu dan dgr segalanya.

Kisah Rumah Tangga

Ini kisah aku, Si Wanita yg menyangka hidupnyaa dulu telah habis dan tamat, di sini bermula kisah coretan hidupku. Tanggal dec (tahun ku rahsiakan) aku telah di Nikahi oleh seorg lelaki yg berumur 15 tahun lebih Tua driku, ya Lelaki itu suamiku..

Aku cuma seorg gdis kampung yg sgt kampungan, remaja desa yg cuma tahu ttg hiruk pikuk desa, di besarkan oleh sebuah keluarga yg ramai adik beradik, dan aku anak ke dua bungsu,aku seorg gadis cilik bertubuh kecil dan cantik(itu kata rakan2ku) juga aku jga seorg yg bercita2 tinggi, saat itu umur ku baru 18tahun..

Baru lepasan SPM ketika itu,(keputusan spm tdk lah secantik mana cukup skdr lulus sahaja) Aku berkhwin dgn suamiku atas dasar kasih dan syg, kami cuma berkenalan di muka buku sekali bersua,suamiku ingin menikahiku, yaa aku terlalu terbuai dgn cerita kawan2 ttg indahnya bercinta selepas NIKAH, permulaan perkahwinan beliau menyanyangiku lebih dari nyawanya,hidupku Alhamdulilah beransur berubah drpd menjadi seorg Anak sawah kampung dan berpindah di Kota metropolitan KL, &akhirnya mjd surirumah spenuh masa..

Alhamdulilah selepas 2bulan bernikah aku di sahkan hamil, suamiku adalah insan yg amat gembira, walaupun khdpnku telah berubah namun ibu dan ayahku tak pernah aku lupakan.. Disaat usia perkahwinan kami baru masuk tahun ke 3, umurku baru 21tahun aku sedang mgandungkan anak kami yg ke dua usia kandunganku baru 4bulan aku mulai merasakan sesuatu yg pelik pda suamiku, suamiku enggan mahu bersamaku, di bilikk kami sering bertelaga..

Aku hairan apa kurangnya aku menjadi isteri, makanan pakaian semua ttg dirinya aku uruskan. Suamiku pun bgtu memenuhi keinginanku,cuma dia tmpt ku bgantung bayar kereta,rumah tempat ak berteduh keperluan ku dan bil api kampung pun suami yg byrkan..

Mana mungkin aku boleh hdup tnpa suamiku. Benar kata org, Usah di sangka panas smpai kepetang rupanya hujan di tengah hari..saat kandunganku mencecah 6bulan aku pelik, genaplah setengah suamiku mjd org lain. lmbt pulang kerumah dan sering sja megelak bersama dgnku,

Sampaikan 1hari aku memberanikan diri membuka HP suami dan segalanya terungkai. suamiku ada perempuan simpanan lain,& wanita tersebut wanita sepejabat dgnnya,wanita itu tua 5tahun dariku.paling menyedihkan wasap/gambar2 tak senonoh mereka ada di HP suamiku, hncur luluh hatiku saat itu, seminggu bertahan akhirnya aku luahkan hasrat hatiku, menangis di sejadah, suda tiada erti perut ku semakin membesar suamiku semakin menjauh dariku,andai ini takdirku Redha dan pasrah aku padamu ya allah..

Akhirnya ku temui wanita tersebut di pejabat suamiku dan aku sampaikan hasratku aku membenarkan suamiku bermadu di hadapan 6 mata, wanita dan si lelaki itu,ya lelaki yg tlh merobek dan menghancurkan isi hati isteri yg bgtu syg dan taat setia pdnya, sayangku pdanya hanya bagiku cuma tukaran Allah boleh memisahkan kami..

Akhirnya pd ketika kandungan ku 8bulan suamiku dan wanita itu bernikah bersaksikan aku dan anak lelaki kami yg berusia 2tahun stgh,si anak bukti kasih syg kami,yg tdk tahu apa2, ada di bilik tirai agama itu,aku ya aku isterinya,tnpa ada stitik air mata keluar utk nya ya ego ku..ak hamparkan sgalanya demi sygku pdnya demi kasihku yg tak sangup melihat dia bergelumng dgn dosa dan benda tk elok..

Walhal hari sebelum tarikh nikah suamiku hanya Allah yang tahu hancur hati ku, saat zuriatku menendang-nendang perutku hanya 1 yang aku inginkan saat dia melafazkan nikah cuma satu iatu keadilan namun sayang suamiku telah menyia2kan aku, saat malam pertama suamiku bersama isteri di bilik sebelah (kami serumah) spjg mlam aku menangis sambil memeluk erat anak kami, aku tak mampu ya Allah berikan hamba kekuatan, jesteru malam itu jga ku buat solat istikhorah mnta petnjuk,

Ke esokkan harinya ku bgun sprti biasa senyum berlagak biasa meski mereka melihat mataku sembam.. senyuman lirik maduku,wanita,sdrkah kau kau berbahagia dgn kehancuran kaum mu? hari demi hari berlalu,aku semakin sarat dan semakin menunggu hari, aku di perlakukan seolah2 pembantu rumah,jika “giliran” aku utk suami tdur dibilikku,ttpi suami gelisah mahu kebilik sbelah, utk pgetauhan pembaca ak tak perna bertegur sapa dgn maduku, walau mcm mana pun mulia seorg hati aku tak sanggup memandang wajah org yg tdur bersama suamiku..

Maduku jg tk pernah mahu bckp dgn aku, aku sdar aku cuma seorg wanita yg miskin dan mgkin sda tdk ada erti lg di mata suami,dan sampai ke 1tahap aku benar2 tak tahan dgn perangai suamiku yg lansung tak perna melayani batin dan jiwaku,perasaanku di endahkan.

Melihat aku menangis seolah2 benda biasa bgnya,mereka tertawa bergurau senda dihdpnku seolah2 aku bukan isterinya jga,bckp dgnku juga seolah2 suamiku seakan2 jijik..malah perlahan2 wang nafkah diberikan pdaku jg seakan tdk memadai,fungsi aku di rumah “kami” cuma skdr utk melakukan tugas2 pembantu rumah,

Aku semakin jauh dari hdup suamiku,aku sedar aku cuma perosak kebahagiaan mereka, utk apa lg aku bertahan? aku skrg sudah tdk di perlukan suamiku lg..aku sda tdk memberi erti,suamiku akan lebih bahagia jika tiada aku menyusahkan hdupnya.. dan akhirnya aku mbt kptsan pergi tinggalkan semua ini.. selamat tgl suamiku.. biarkan aku dan anakmu serta yg kau benihkan di rahimku ini hdup bersama meski kami hdup susah takkan ku abaikan anak2ku..

Akhirnnya,anakku di lahirkan annaz naufal nama di beri dan aku telah di lepaskan dengan talak 1.. itu pun melalui sms, saat aku pergi keluar rumah kami cuma sehelai sepinggang..alasan aku dilepaskan aku digelar isteri yg nusyuz, aku kembali ke pangkuan keluargaku,aku bkerja di kilang perabot di hjung kampung alhamdulilah aku mampu menampung dua org anakku puteri dan puteraku,

Suatu saat tba2 aku di temukan oleh seorg hamba allah, beliau mempelawa aku tentang dunia business kecantikan,mula2 aku cuma jd dropship sambil bekerja d kilang dan menjual product kecantikan secara on9,& perlahan2 hdupku berubah..

Aku berjaya mengumpul wang yg tdk perna kulihat sbnyk angka itu jika bersama suamiku,aku mampu milikinya sndiri , aku mampu mencipta product sendiri hasil cekal dan tawakal serta berusaha,kini alhamdulilah hdupku jauh lebih berubah ,seawal usia ku mencapai umur 25tahun aku sda terkenal dgn product kecantikan keluaran ku sendiri..

Aku berpindah semula ke KL utk memudahkan kerja sbb stokis product bnyk bertapak di KL ,skrg mampu mbeli apartment hasil titik peluhku sndiri,mampu membeli kereta di byr bulan dgn bank dan paling penting ibu dan ayahku ku bawa tgl bersama ku..

Dan skrg exsuami meroyan hampir setiap malam kol/msg aku,merayu dan memohon maaf menyesal sbb menyia2kan aku dulu,alasan rindukan anakanak sdgkn drpd naufal lahir dia tak pernah ambik tahu dari segi wang dan segalanya..aku lah ibu dan ayah,

Alasan anak jg dia gunakn utk rujuk semula hbgn ni,lagi mybbkn dia meroyan isterinya tu tak perna ambik tahu ttg makan minumnya ketika dia terlantar dhospital (terjadi kejadian yang tak diingini kereta semasa pulang dari ofice)rumah mcm tongkang pecah sering keluar berfoya-foya bersama rakan2 dann sering mlwn apabila d tegur oleh bekas suamiku..

Tdk pandai memasak, semua ini pun aku mengentahui melalui ex mentua yg masih berhubung dgn ku,aku sudah tidak mahu masuk cmpur lg urusan mereka,bagiku urusan rumahtangga mereka tak beri erti pdku kini,dan aku tdk mau ambik tahu..

Insyaallah 2017 ni membuka lembaran utkku,loan bank pengurus syarikat kenakan utk diriku telah diluluskn bahawa akhirnya ak akan membuka cwgn kosmetik di negeri lain pula empayar legasi product ku akan ku kormesialkn seluruh negara..

Itu cita2ku sigadis kampung janda anak 2,hehe insyaAllah. saya yakin dgn hikmah,Allah dah susun jalan cerita hdup kita seindahnya,Allah takkan uji manusia d luar kemampuannya,raudah,naufal syg anak mama,awk penguat mama..tnpa raudah & naufal….

Mama mungkin tak sekuat ni,rezeki kta takkan melimpah ruah mcm ni,para wanita kat luar sana buktikan kat kaum llki yg kita jgak mampu berdiri di kaki sndiri.. yakin dgn rezeki allah,dan kpd bekas suamiku maaf ludah tak kan pernah di jilat semula,saya selesa bergelar janda skrg.. janda bukan sbrg janda,saya janda tak kacau laki org noh. peace. salam

Sumber : puncakviral.today

Suami Dh Jijik Dgn Bini. Bini Pulak Beria Nk Mengandung Lagi. Beria Mintak Suami Layan Dia Atas Katil. Suami Tknk Layan Lepastu Ini Yg Bini Lakukan Masa Suami Menolak.

Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum. Aku ada nak share kisah rumah tangga yang jarang dengar kedua-dua mentua baik sangat dengan menantu tetapi hubungan tetap bergoyang. Selalu yang didengar masalah akibat mentua, mak ayah yang selalu masuk campur, tapi kisah aku ni lain, mentua kedua-dua belah anggap menantu lebih pada anak sendiri

Aku seorang suami, usia perkahwinan baru menjengah 6 tahun dan alhamdulillah dikurniakan dengan 3 zuriat yang sangat baik. Isteri pula berumur 2 tahun lebih dari aku. Pada awal perkahwinan, alhamdulillah semuanya baik, kenal tak lama lebih kurang 2 bulan sebab kawan 1 uni dan terus nikah dan dikurniakan puteri sulong dalam tahun yang sama.

Mentua pula sangat baik dan seluruh keluarga sayangkan isteri aku, kami tinggal jauh di borneo kerana bertugas disana, setiap kali pulang kampung halaman mesti ada hadiah diberi kepada isteri dan anak2. Sama juga dengan aku, mak ayah isteri aku sangat baik dan selalu layan sampai aku segan dengan anak2 dan biras yang lain.

Kisah kucar-kacir bermula lepas anak kedua dilahirkan di bumi kenyalang, akibat tidak dapat pulang ke kampung isteri seperti bersalin anak pertama, aku menjaga isteri selepas berpantang sendiri dengan dibantu kakak aku yang datang sekejap untuk tolong jaga anak sulong.

Lepas saja bersalin, em0si isteri jadi kurang stabil, dia cakap aku tidak lagi ambil berat dengan dia. Aku faham dengan perasaan selepas bersalin yang perlukan perhatian, tapi dengan kerja yang pulang sampai jam 5 dan untuk menguruskan anak pertama dan masak untuk isteri serta mengemas rumah lagi, aku tidak sempat nak betul betul jaga dia dengan penuh perhatian.

Pernah seingat aku dari mula mula kahwin sampai 6 tahun ni, sudah 4 kali dia mohon perpisahan dengan aku bila setiap kali brbalah. Tapi brbalah dalam diam, tiba tiba masuk mesej dan dia tak bercakap pon depan depan. Isteri aku jenis pendiam dan tidak suka berkongsi cerita. Kalau di ajak berbincang dia hanya akan cakap tak ada apa2 dan diam bila ditanya.

Selepas kali ke-4 diminta dilepaskan aku pon rasa down sangat, sampai aku berserah dan cakap kalau la itu kemahuan dia, boleh aku turutkan tapi tunggu sampai balik kampung, aku hantar dia balik ke keluarga dia.

Bila dengar begitu, isteri terduduk. Terus dia mohon maaf dengan aku dan tak pernah cakap lagi tentang tu. Tapi masalahnya sampai sekarang bila ada yang tidak kena mesti dia akan diam dan bercakap langsung. Tapi kalau depan anak anak dan keluarga masing masing pandai sembunyikan macam kami tiada apa berlaku, bila kami berdua sendiri sampai seminggu tak bercakap walaupon duduk bersebelahan.

Aku masih lagi mencari salah silap aku dimana, sebabnya kerja rumah seperti mengemas dan menyapu, basuh, jemur lipat dan menggantung kain semua aku yang buat termasuk baju sendiri anak anak dan dia. Ni bukan cerita nak up diri, tapi dia yang mengaku aku yang buat semuanya dari mula mula kahwin. Dia cuma perlu iron baju kerja dan masak kadang kadang. Aku pula akan tanya, nak masak tak harini, kalau tak nak memang aku akan beli sahaja dan dia tak perlu masak.

6 tahun perkahwinan, tak sampai 10 kali dia buat kerja rumah walaupon baju dia sudah dilipat, sengaja aku tinggal disitu untuk simpan dalam almari tapi tetap tak bergerak walaupon dah 2 minggu. Dia lebih banyak jaga anak dari aku sebab tu aku tak kisah sangat tentang kerja rumah. Tapi aku juga sama sama jaga anak dan uruskan anak seperti mandi dan suap makan serta ajar anak.

Aku tak berkira untuk anak dan isteri, apa saja yang mereka nak makan aku akan penuhi. Gaji tidaklah besar sangat dengan setahun 3 kali pulang dari borneo, duit banyak habis untuk tiket flight sampaikan sejujurnya aku dah kerja 8 tahun tapi tiada simpanan.

Tapi alhamdulillah semua cukup setiap bulan cuma aku ni suka berbelanja untuk anak dan isteri kalau ada lebihan wang sebab tu takda simpanan dan untuk aku tak kisah pon untuk aku tak ada apa. Cuma yang aku terkilan, sampai sekarang tak dapat nak belikan barang kemas untuk isteri walaupon dia tak pernah minta. Cuma mak cik aku ada bagi seutas gelang tangan dia untuk isteri aku sebagai hadiah.

Baiknya keluarga aku sampaikan aku anak saudara sendiri tak pernah dibagi apa apa tapi isteri dibagi pakaian dan banyak lagi barang lain tapi aku tak kisah asal dia bahagia. Bab hubungan pula agak dingin, kadang kadang sebulan hanya sekali atau 2 kali sahaja itu pon selepas berkali kali dipujuk dan kadang kadang tiada langsung pon pernah.

Tapi lain pula sekarang, sebab isteri nak hamil anak ke-4, bersungguh sungguh dia minta sampaikan aku rasa aku ni hanya diperlukan bila nak zuriat. Bila sudah mengandung dia banyak memberi alasan bila nak berhubungan. Lepas bersalin dia akan berpantang 150 hari, aku tak kisah pon sebab untuk kesihatan dia juga tapi lepas pantang pon dia endah tak endah ja dengan aku.

Dah hampir 2 bulan aku duduk dirumah mentua musim PKP ni sebab tak dapat balik ke borneo. Dan isteri aku kembali dengan perangai diam dia bila ada yang tak kena. Masalahnya aku pon tak tahu salah apa yang aku buat sampai 2 minggu kami tak bercakap sedangkan aku sudah buat kerja rumah walaupon dirumah mentua.

Cuci, lipat pakaian, urus anak dan aku dah turuti semua kehendak apa yang dipesan, semuanya aku beli walaupon terpaksa meredah di musim PKP ni. Sejujurnya bila jadi begini terus akan datang 1 perasaan tawar hati dengan isteri. Aku hanya bertahan untuk anak anak saja sebab bila jadi begini dan anak anak buat perangai.

Dia akan marahkan anak anak sebab em0si tak stabil sebab berdiam diri dan tidak mahu berbincang apatah lagi bercakap, hanya memendam perasaan. Aku terima ujian ini dengan redha. kedua-dua keluarga sangat baik, aku tak sanggup nak lukakan hati kedua mentua dan mak ayah aku andai jalan perpisahan adalah yang terakhir.

Setiap kali aku terdetik di hati, aku cuba bayangkan wajah keempat orang tua yang akan sedih dan terbayang anak anak aku. Aku juga tak sanggup nak biarkan kedua dua anak kami membesar tanpa cukup kasih sayang ayah dan ibu. Doakan aku kuat agar menjadi seorang suami yang penyabar dan soleh.

Reaksi warganet

Dzarul Azfan Dasuki – Bang, kau wasap je dia. Dah dia tak nak bercakap kan? Kau ckap jela, “Abang dah tawar hati la camni, kalau rasa syurga bukan kat abang lagi, awak buat la cara awak. Saya pun ada perasaan, penat nak jaga anak, jaga rumah, nak jaga awak lagi. Esok lusa saya dah tak ada, jangan mse tu nak mintak maaf”. Ha tengok dia balas apa.. Payah sangat. Dah tolong buat semua benda kot. Adoila, lemak betul macamni.

Elsa Anna – Confessor, saya rasa isteri awak tu jodoh suami saya, sama sangat perangai nya, tiada beza. Nak sentap ikot suka dia, nak marah , nak merajuk, nak diam tiba2, nak bercakap bila dia nak, semua ikot suka hati dia je, xpernah fikir hati isteri, tekanan betul dibuatnya, 😭 semoga confessor tabah ya, doa byk3.. Marilah kita berhuhuhuhu sesama di confessions 😭😭😭

Roza Abd Rahman – Ooooo..kacang je masalah kau tu. Kau kena buat suprise sekali sekala dekat bini kau. Tak semestinya gelang emas, istana berlian bagai. Hallaaa tak tahu suprise tu apa.. gugel la suprise tu camne. Takpun kau dah lama tak bawak dia cuti cuti honeymoon atau me time. Maklumlah lelaki Malaya ni jenis direct forward. Reti romantik time bercinta je.

Bini kau ni agaknya banyak tengok drama meleleh jam 7 ke, drama korea, filem hindustan. Terbawak2 la bandingan kat suami sendiri kisahnya…. Walaupun suami tu dah cukup baik bukan jenis bewak hidup. Takpun kalau tak jalan jugak, kau bawaklah wife dengar Seminar Ebit Lew tu lepas abis PKP nti. Ajar bersyukur, ajak solat jemaah, pegang ubun2 bini kau, doakan baik2. Akak tahulah, sebab Akak pun pompuan sama cam bini kau😅

Norman Haris – Alhamdulillah bang confessor… Awak menjalakan tanggungjwb yang betul. Nasihat yang boleh diberi bawalah berbincang. Kalau tak boleh dan segan nak libatkan family bawalah ke kaunselor… Sama ada kaunselor luar atau pejabat agama .. Insyallah cube sehabis baik bang.. Jangan malu Dan segan… Lagi dibiarkan Akan lagi makan hati.. Nanti lagi senang orang ketiga Akan menghasut… Tu jela bang boleh cakap..

Melissa Nadeem – Komunikasi tu penting. Dia berdiam awak tak sungguh-sungguh nak tanya alamatnya sampai ke sudah tak kan selesai dan semakin hari semakin memendam rasa, semakin tawar hati. bahaya tu. Dari gaya penceritaan awak isteri tu over sangat. Suami dah banyak bantu buat keje rumah masih lagi nak merajuk, apa yang tak kena entah. Dah ada yang tak puas hati tak reti pula berbincang🤦🏻‍♀️ Tapi kita tak dengar dua2 belah pihak so i taknak komen lebih

Sumber – Haffiz Islamuddin (Bukan nama sebenar) via IIUMC

Bini Tk Boleh Nak Tahan Sebab Layanan Suami Dah Tak Syok. Satu Hari Suami Nekad Bagi Layanan Yang Baik Punya. Terkejut Bini Bila Dpt Layanan Mcm Tu Dari Suami.

Aku ingin cerita kisah hidup ini biar jadi pedoman buat semua dari aku jahil time bujang sehingga lah ke alam perkahwinan.Korang baca lah sampai semoga ini menjadi pedoman buat semua. Memang dulu aku jahil tentang solat. Sebab dari kecil mak bapak aku tak tekankan tentang solat. Aku belajar tentang solat sewaktu di sekolah.

Aku pernah tegur bapak aku, kenapa bapak tak solat? Bapak aku marah aku balik, dia suruh aku pergi solat dulu sebelum mempersoalkan diri dia. Sedihkan? Tapi itu cerita dulu, sekarang bapak dah pulang ke jalan yang benar. Usia yang makin tua mungkin.

Dan aku tak menyimpan rasa marah pada mak bapak aku sebab mereka hanya manusia yang tak sempurna dan mereka dah mengasihani aku, membesarkan aku dari kecil hingga aku besar begini menulis confession. Dan aku melalui rona kehidupan yang tak mudah sejak kecil. Biasalah kehidupan seperti dilambung ombak..lebih-lebih lagi bila tak solat langsung. Solat on off. Solat sebab kawan di opis solat, dah tu pulak solat dihujung waktu Zuhur sebab taknak bersusah payah nak ambil wudhu sampai 2 kali.

Jadi alang-alang dah solat Zuhur dihujung waktu, beberapa minit kemudian masuk waktu Asar. Rasanya rutin sebegini pemandangan biasa di surau-surau di kawasan pejabat. Mudahkan? Aah mudah untuk aku tapi betapa berat sebenarnya hati untuk solat bila dilambat-lambatkan waktu.

Itu lah aku si pendosa. Jahil. Solat sebab taknak jadi orang asing dikalangan Islam. Solat sebab sedang kesusahan. Jahilnya aku..sedih! Tapi, sejak berlaku satu perkara paling ulung dan tak boleh aku lupakan..aku mula sedar yang Allah bila-bila boleh menjemputku dan aku taknak tinggalkan dunia ini begitu sahaja tanpa apa-apa bekalan. Betapa hebatnya kasih sayang Allah memberi aku peluang kedua untuk membaiki diri.

Aku menangis sewaktu pertama kali menunaikan solatku dengan ikhlas. Aku menangis sebab betapa jahilnya aku dulu..aku yang lupa pada Dia. Selama beberapa hari aku berkeadaan begitu bila aku teringat betapa besarnya kuasa Dia aku akan menangis sedih sangat.

Sejak itu memang aku jaga solatku. Masa mula- mula aku istiqamah untuk solat penuh 5 waktu sehari semalam, aku melambatkan waktu solat. Tapi selepas beberapa hari, bila aku merasakan ringannya hati aku untuk solat, aku mula menantikan masuk waktu, dan aku akan solat di awal waktu.

Lama kelamaan, ianya jadi habit, dan betapa nikmat dan manisnya bila solat diawal waktu. Terasa masa seperti panjang dan seolah-olah dah melunaskan tugas yang paling besar dan susah sebelum melunaskan tugas-tugas yang kecil. Pelik, tapi itu lah yang aku rasa.

Dan dalam masa yang sama, aku rasa bersyukur sebab inilah rezeki yang paling nikmat aku pernah terima. Mungkin berkat Al Waqiah yang aku selalu dengar setiap malam sebelum tidur. Mungkin juga sebab sewaktu aku solat on off dulu.

Aku sering berdoa semoga diberi petunjuk oleh Allah, supaya aku dapat menjadi anak yang soleh yang dapat mendoakan kedua mak bapak aku bila mereka diakhirat kelak, surah Al Fatihah dan selawat ke atas Rasullullah dan semua umat Islam pun aku tak pernah lupa baca.

Sebab aku ingat lagi aku pernah baca, selepas solat berdoalah mintak lah apa kepadaNya, jangan sombong. Dan aku mintak, dan andainya memang benar Allah kurniakan aku petunjuk, aku berbesar hati menerimanya dan akan terus istiqamah.

Dan Alhamdullilah aku berkahwin last year, dengan seorang perempuan yg boleh dikatakan perfect la. Cantik dan lemah lembut. Suruh buat apapun, pasti isteri aku akan buat, tak pernah membantah. Semasa awal perkahwinan, aku belum berkerja, isteri aku dah kerja, dia yang support segala perbelanjaan kami berdua, duit gajinya tak cukup, dikeluarkan duit tabung haji dan ASB, keadaan awal perkahwinan agak susah, tetapi Alhamdulillah, selepas aku mula bekerja, kehidupan kami berdua bertambah baik.

Aku ada satu tabiat buruk, iaitu aku selalu dengan phone. Suka scroll2 instagram, facebook, group whatsapps. Lepas kahwin pun, aku bawak tabiat buruk ni ke dalam perkahwinan. Keluar makan main phone, dalam bilik kat rumah main phone, balik kampung main phone. Masa untuk bersembang dengan isteri aku agak terbatas sebab aku selalu dengan phone. Dia asyik termenung tengok aku main phone.

Semua tahu, wanita ni perlukan perhatian. Seorang isteri sangat perlukan perhatian daripada suaminya. Akibat sikap aku yang selalu dengan phone. Lama kelamaan, isteri aku berubah menjadi seorang yang dingin dengan aku. Namun, apa sahaja aku suruh, dia still buat, tapi boleh nampak la dia dingin dengan aku.

Sampailah pada suatu malam, isteri aku meletup, isteri aku meluahkan yang dia tak tahan dengan sikap aku yang selalu main phone, kurang peduli pasal dia. Dia kata dia dah penat-penat buat kerja rumah, at least aku appreciate dia, spend masa dengan dia, bukannya dengan phone, dia kata dia stress, dia perlukan perhatian. Dia kata aku takpela ada ramai kawan kat group whatsapps, dia takde kawan sangat, aku satu-satunya kawan rapat dia selepas kahwin.

Selepas luahan tersebut, isteri aku menangis minta maaf. Dia kata dia dah lama tahan, tapi tak boleh tahan dah dengan sikap aku yang lebihkan phone daripada dia. Terkejut juga aku dengan luahan isteri aku. Tak sangka sikap aku yang main phone ni boleh menyebabkan seorang yang lemah lembut seperti isteri aku meletup.

Selepas luahan isteri aku tu, aku mula berubah. Semasa dengan isteri aku, aku tak main phone dah, kami borak-borak, share kisah di tempat kerja, share mengenai isu semasa dan sebagainya. Alhamdulillah, hubungan kami suami bertambah baik. Apabila aku tengok pasangan lain terutamanya di restoran, seorang suami main phone, isteri juga main phone, macam orang asing. Aku rasa bersyukur isteri aku tegur sikap buruk aku. Alhamdulillah..

Oleh itu, kurangkan atau jangan main phone langsung depan pasangan anda. Hargai dan berilah perhatian kepada mereka. Ramai yang berpisah kerana handphone, berhati-hatilah menggunakannya.Semoga yang terbaik untuk kamu semua. Sebagai kesimpulan,solat perlulah jaga dan awas jika kita menjdi fanatik pada pengunaan handphone.Harap kisah hidup saya dapat dijadikan pengajran kepada semua.