Lepas viral kisah warga emas ni sekali menantu tampil bongkarkan cerita sebenar. Terkejut bila tiba tiba pusat jagaan pertahankan Makcik Zahrah.

Viral

Baru-baru ini, viral di media sosial kisah seorang warga emas yang mendakwa dirinya diabaikan sembilan anak kandung. Warga emas dikenali sebagai Zahrah itu memberitahu, dia mempunyai anak yang tinggal di Shah Alam namun menantu menolak untuk menjaganya di atas alasan susah mahu berjalan.

Perkongsian tersebut menarik perhatian warganet yang rata-ratanya mengkritik tindakan tidak bertanggungjawab anak-anak. Walau bagaimanapun, muncul pula respon balas seorang individu yang mengaku sebagai salah seorang menantunya. Menurut wanita itu, ibu mertuanya yang terlebih dahulu membuang anak-anak dari hidup sejak kecil.

Malah, suaminya yang miskin didakwa selalu menjadi sasaran hinaan ibu sendiri. Susulan itu tersebut, pihak pusat jagaan tampil mempertahankan Makcik Zahrah. Menurut Rumah Jagaan dan rawatan Orang Tua Al-Ikhlas, warga emas itu bukan orang yang senang dan meneruskan hidup dengan bantuan daripada Baitulmal.

“Biarlah kami menjaga Makcik Zahrah. Tak nak jaga tak apa. Jangan ftnah beliau. Makcik Zahrah bukan orang senang. Beliau hidup dengan sumbangan Baitulmal,” katanya menerusi Facebook. Katanya, setiap kali pihak media mendedahkan perihal warga emas di bawah jagaan dan rawatan mereka, pasti ada anak, menantu, dan cucu yang akan memberikan respon.

“Nasihat kami, jangan kita respon dengan membuka aib mak ayah kita di sosial media.“Menceritakan kisah silam mak ayah kita di media sosial tidak menjadikan kita lebih baik di pandangan mata orang lain. “Jika tiada sesiapa yang mampu menjaga beliau, tak mengapa. Biarlah kami ambil tangungjawab ini. InshaAllah selagi berkemampuan kami akan menjaga beliau sebaiknya,” katanya.

Malah, rumah jagaan turut sempat menasihati anak-anak supaya tidak menceritakan kisah silam ibu bapa di media sosial. Seburuk-buruk mana pun ibu bapa, tanpa mereka anak-anak tidak mengenal dunia. “Seburuk mana mak ayah kita, tanpa mereka kita tak kenal dunia. Biarlah Allah yang mengadilinya, kita semua tak layak nak menyalahkan mana-mana pihak.

“Bukan hak kita nak salahkan anak atau ibu atas perkara yang telah berlaku. Cuma nak ingatkan sedikit. Besar jasa ibu mengandung dan melahirkan kita. Syurga di bawa telapak kaki ibu. “Doakan urusan kami dipermudahkan. Sekali lagi kami ulangi. Menyalahkan mana-mana pihak tidak menyelesaikan masalah yang berlaku. “Semoga urusan kita semua dipermudahkan dunia akhirat. Dunia sementara akhirat kekal selamanya,” katanya.

Rumah Jagaan dan rawatan Orang Tua Al-Ikhlas memohon maaf dan mendoakan yang terbaik untuk semua pihak yang terlibat. Kepada orang ramai, pihaknya berterima kasih di atas sokongan yang diberikan. Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Sumber : cempedakcheese.com

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Ibu Dah Banyak Kali Kantoi Dengan Ayah Ada Lelaki Lain Tapi Dia Tak Pernah Insaf. Banyak Kali Dah Janji Tapi Masih Ulang Lagi. Terkedu Ibu Sanggup Cakap Macam Ni Pada Ayah Bila Dah Kantoi Tu.

Aku Nur (bukan nama sebenar). Aku berumur dalam lingkungan 19 tahun. Dilahirkan dalam sebuah keluarga yang bahagia itu merupakan satu nikmat yang semua orang nak dan tak semua orang dapat. Dan orang itu termasuklah aku.

Ya, aku dilahirkan dibesarkan dalam keluarga yang porak-peranda. Aku jarang share masalah aku dengan orang. Aku tak suka share dengan orang. Aku suka simpan dan pendam sorang-sorang. Tapi, sampai satu tahap aku memang sangat tak tahan. Sakitnya pendam masalah ni Tuhan saja yang tahu.

Seawal usia aku 5 tahun, aku menjadi saksi bagaimana masjid yang ibu bapa aku bina, hampir robh. Saat itu aku masih kecil. Aku tidak mengerti apa yang berlaku. Aku membesar tanpa kasih sayang dan perhatian yang cukup daripada family aku. Aku membesar dengan air mata. Dari kecil, tatkala aku lihat ibu dan ayah brbalah, aku senyap. Aku selalu menyorok dalam bilik. Aku menangis.

Aku cemburu bila tengok kawan-kawan ada keluarga yang bahagia. Gurau senda dengan ibu ayah, itu perkara biasa bagi mereka. Tapi bukan aku. Aku membesar tidak sama dengan kawan-kawan aku yang lain. Dari kecil aku lebih suka tinggal di sekolah. Tiap kali loceng tamat persekolah berbunyi, aku sedih. Kalau boleh aku taknak balik rumah sebab tidak ada yang bahagia bagi aku di rumah.

Aku di sekolah dan aku di rumah adalah watak yang berbeza. Aku lebih ceria dan gembira di sekolah namun bila aku pulang ke rumah, aku jadi seorang yang pendiam, menangis sorang-sorang. Masa aku darjah 6, aku jumpa fon ibu. Tapi ini fon lain. Aku baca mesej masuk dalam fon ibu. Tapi itu semua bukan mesej daripada ayah. Tapi daripada lelaki lain.

Tak perlu aku huraikan apa isi kandungan mesej itu kerana ia terlalu menjijikkan. Hati aku hancur bila tahu ibu buat perangai. Beberapa tahun sebelum itu, ayah buat perangai. Lepastu stop kejap. Then ibu pula buat perangai. Waktu itu aku tak tahu apa tindakan yang patut aku buat.

Patutkan aku bagitahu ayah tentang ibu tak setia belakang ayah. Tapi aku tak sanggup sebab kalau aku bagitahu, pasti aku kehilangan keluarga. Ibu ayah akan berpisah. Jadi, aku diamkan saja tentang phone ibu tu. Tahun itu jugak, aku dapat tahu rupanya ibu isteri kedua.

Ayah pernah berkahwin sebelum ini. Dan aku ada tiga abang kakak yang lain. Saat ini aku tahu ibu sedih sangat. Ibu kata ibu diperbdhkan. Setahun selepas itu, ibu beterusan buat perangai dengan ayah. Kali ini dengan lelaki lain pula. Kali ini, ibu kantoi bermesej dengan dengan lelaki lain.

Malam tu aku dengar suara ibu nangis. Aku nampak ayah tmpr ibu. Ayah tak pernah marah seteruk tu sebelum ini. Malam tu jugak ayah keluar rumah entah ke mana. Lepas kejadian malam tu, ayah bagitahu ayah nak lepaskan ibu. Tapi family mak aku nasihatkan agar bagi ibu peluang kedua. Aku lihat ibu berjanji dengan ayah ibu tak ulang lagi perbuatan dia.

Ketika aku di Tingkatan 5, ibu buat hal lagi untuk kali yang ketiga. Ibu ajak aku temankan dia pergi satu restoran katanya nak jumpa kawan lama. Tapi ibu jumpa kekasih dia. Ibu suruh aku salam dengan lelaki tu. Aku cakap aku taknak. Aku ajak ibu balik sebab aku tak suka lelaki tu and aku tak kenal siapa pon dia.

Aku memang nak nangis time tu sebab aku ingatkan ibu dah berubah. Tapi makin teruk. Ibu dengan lelaki tu tanpa malu makan bersweet-sweet depan aku. Aku taktahu apa yang ibu fikirkan. Saat tu aku tersebut dalam hati ” Ibu tak betul!”. Aku nampak ibu cium tangan lelaki tu. Ibu suruh aku salam lelaki tu. Tapi aku taknak. Ibu tngking aku katanya aku tak reti hormat orang.

Ibu pesan kat aku jangan sesekali bagitahu ayah. Kalau bagitahu ayah, ayah akan lepaskan ibu. Keluarga kami hanya bergantung pada sumber kewangan ibu. Ayah sudah pencen tidak bekerja. Gaji dan jawatan ibu agak tinggi. Ibu yang menyara kami semua. Aku tersepit. Aku tkthu apa patut aku buat. Seharian aku mnangis teruk. Aku start depression teruk daripada hari itu sampai sekarang.

Hari raya Aidiladha yang kedua, pada malam itu, aku redha kalau aku kehilangan ibu dan ayah. Kalau mereka berpisah sekalipun. Malam raya itu, aku dengar ibu dan ayah brbalah. Ayah cakap ibu perempuan murhhh, perempuan sndl, jlg. Semua perkataan yang tak elok ayah hamburkan dekat ibu. Malam itu juga, ayah ceritakan semua kepada aku. Siapa sebenarnya ibu. Itu kali pertama aku lihat ayah menangis. Sungguh, Ya Allah aku tak kuat pada saat itu.

Ayah nekad untuk berpisah dengan ibu. Kalau ayah tak lepaskan ibu, ayah days. Ibu meminta aku merayu pada ayah supaya jangan lepaskan dia. Ibu cakap ibu sayang aku dan adik. Ibu merayu memohon dikasihani sekali lagi. Keluarga ibu datang, memohon agar tidak lepaskan ibu. Saat itu aku nampak ibu junjung Al-Quran bersumpah atas nama Allah utk tak ulang lagi.

Hati aku sendiri pon tawar sebenarnya. Aku takut janji ibu taburkan tu sekadar janji. Sperti sebelum-sebelum ini, ibu berjanji, tapi ibu buat lagi. Ayah lelaki yang cukup sabar, ayah beri lagi peluang kepada ibu. Tapi keluarga kami tak seindah dulu. Kami seakan macam orang asing di rumah sendiri.

Tidak ada kasih sayang dalam keluarga kami sejak itu. Ayah bersikap dingin dengan ibu. Sampai saat sekarang, mereka masih bersama. Tapi sudah hapus rasa kasih dan sayang ayah terhadap ibu. Aku lihat mereka seperti orang asing. Aku pon kadang tiada mood nak pulang ke rumah setiap kali cuti semester break atau cuti apa sekalipon. Aku lebih memilih untuk bersendiri.

Aku kini melanjutkan pelajaran di sebuah IPT. Pernah sekali, adik call aku pada malam aku ada presentation. Adik kata ”ibu gdh dengan ayah, adik takut”. Tuhan je tahu apa perasaan aku malam tu. Aku risau ibu buat hal lagi. Bagaimana aku nak sorok wajah aku, masalah aku depan orang. Bagaimana aku nak pura-pura “nothing happen” depan kawan-kawan aku?

Sampai sekarang Dia masih beri aku sedikit kekuatan untuk aku teruskan hidup. Aku ada seorang adik yang perlu aku jaga. Aku tak boleh tewas. Aku kena kuat. Kadang aku terfikir, dimanakah keadilan buat anak-anak yang hidup dalam keluarga yang bermasalah ?

Aku selalu pesan pada adik supaya terus kuat. Kakak ada dengan adik. Cuma kakak jauh. Adik kena kuat. Aku harus kuat demi adik aku. Kalau aku lemah, bagaimana dengan adik aku ? Aku selalu pesan pada adik aku saat adik aku call, menangis, mengadu pada aku. Tapi hakikatnya aku sendiri tak kuat. Aku pernah cuba untuk suicide.

Macam-macam aku buat untuk hilangkan tekanan dan depression aku. Aku pernah terfikir nak ambil bahan terlarang. Aku pernah terfikir untuk lari rumah. Tapi Tuhan masih beri aku peluang. Sampai sekarang aku bergantung dengan ubat depression. Aku kadang-kadang menangis sorang-sorang.

Cakap sorang-sorang. Aku tertekan. Sungguh. My life sucks. Semua orang yang aku sayang, orang yang aku rapat tinggalkan aku. Tak hargai aku. Aku cuma minta sedikit kekuatan agar aku boleh terus bertahan buat seketika. Aku penat. Jiwa aku koyak. Jikalau benarlah apa yang dikatakan ayah, ibu itu perempuan murhhh. Aku tidak membenci ibu. Seburuk mana ibu, dia tetap ibu aku. Dari itu, aku belajar untuk menerima baik buruk manusia.

Walau seburuk dan sekeji mana mereka. Kerana bagaimana aku menerima status ibu aku, itu merupakan satu pengorbanan yang besar dan penerimaan yang besar aku buat dalam hidup aku. Tidak ada orang suci yang tiada masa silam dan tidak ada orang jahat yang tiada masa depan.

Kepada yang dikurniakan keluarga yang bahagia, yang dilahirkan dan dibesarkan dalam keluarga yang baik-baik, hargailah ibu dan ayah korang. Kerana masih ada insan yang memerlukan dan yang tidak merasai nikmat kebahagiaan itu. Ibu ayah, kakak doakan agar kalian diberi kebahagiaan dan kesejahteraan. Agar Tuhan panjangkan jodoh kalian. Hingga ke Syurga.

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Tak Lama Lagi Bakal Melangsungkan Perkahwinan. Satu Hari Tak Sangka Bakal Suami Minta Putus Dan Gadis Ini Terkejut Bila Dapat Tahu Punca

Macam yang kita semua tahu hari perkahwinanan adalah hari paling bahagia yang dinanti natikan oleh bakal [asangan mempelai. Tak dapat dinafikan, jika makin dekat niat seseorang untuk halalkan sebuah hubungan itu, makin banyak ujian dan dugaan yang perlu dilalui. Oleh hal demikian, setiap pasangan perlu memainkan peranan masing masing agar hubungan yang dibina kekal hingga ke jinjang pelamin dan banyak perkara yang akan dihadapi selepas kahwin.

Terbaru, berbeza pula apayang terjadi kepada seorang wanita ini bila hari paling bahagia yang dinantikan akhirnya menjadi mimpi buruk. Berdasarkan video pendek yang dikongsikan di akaun TikTok Rnabillaaaa, seorang gadis meluahkan rasa sebak apabila bakal suaminya telah kembali ke pangkuan bekas teman wanitanya. Siapa sangka, hanya berbaki dua bulan sahaja sebelum mendirikan rumah tangga, lelaki yang bakal digelar ‘ketua keluarga’ ini secara tiba-tiba berubah fikiran dan mahu membatalkan perkahwinan tersebut.

Menerangkan lebih lanjut, gadis ini menjelaskan sebelum itu berlakunya perbalahan antara dirinya dengan bakal suami tapi tak sangka pula lelaki tersebut akan buat keputusan untuk memutuskan hubungan. Tambhan pula, lelaki itu memesan supaya mereka berdua membuat haluan masing masing. Lebih mengejutkan sekali bila segala galanya terbongkar bila gadis ini jumpa satu video tular di Tiktok dan tahu punca yang membuatkan bakal suaminya itu mahu memutuskan hubungan dan membatalkan majlis perkahwinan mereka.

Ternyata, bakal suaminya kantoi sudah berbaik semula bersama bekas tean wanita dan lebih mengejutkan sekali ada pihak menggelarkan gadis ini sebagai permpas sedangkan dia dan bakal suaminya itu telah menjalinkan hubungan selepas lelaki tersebut berstatus single. Namun begitu, gadis ini reda dan nasib yang jadi dengan dirinya. Jika dilihat di ruangan komen , ramai yang memberi kata kata semangat buat gadis ini

Isteri Nak Beli Barang Tak Sampai RM5 Tapi Suami Tak Izinkan. Bila Ulangtahun Isteri Pula Ini Jawapan Suami Lepas Isteri Sengaja Tanya Pasal Hadiah

Assalamualaikum dan selamat sejatera buat pembaca sekalian. Berikut ialah luahan hati dari insan yang bergelar isteri. Aku merupakan seorang isteri dan ibu kepada seorang anak berusia setahun. Tambahan pula, saya merupakan seorang suri rumah. Nak dijadikan cerita, aku nak kerja tapi tak sampai hati nak bagi orang jaga. Anak aku kecil lagi dan aku memang sayang sangat anak aku.

Sesungguhnya, untuk jadi suri rumah bukanlah mudah walaupun baru mempunyai seorang anak. Kerja aku dari A hingga Z aku buat. Aku memang tak harap pun suami aku untuk tolong, sebab dia memang takkan tolong pun. Pernah lah satu hari ni aku rasa letih. Bukan letih badan letih hati, tapi tiba tiba sahaja rasa nak nangis kat dada. Aku tak basuh kain, tak lipat kain, ku biar dapor bersepah, Tapi tak de orang buat kerja-kerja tu atau nak tolong buat.. semua menjadi lebih sukar Karna kerja semakin banyak akibat merajuk aku.

Tup tup akhirnya aku sendiri yang kemas yang settle semua. Suami aku baik,Hal dapor, rumah bil2 semua dia tanggung. alhamdulillah, Bab makan aku tak pernah kebulur. Alhamdulillah selalu ada barang untuk masak. Aku tak fikir nak cari apa kat kedai. Sebab suami aku yang beli semua barang, Ya suami aku tak bagi duit untuk beli barang atau bayar ini itu.Semua dia yang settle. Aku cuma tau apa yg dia beli itu aku masak. Ye hanya bahan makanan je.. untuk aku, untuk aku tak ade. bila aku cakap nak ini itu nak makan ini itu. Dengar tu ya, tapi tak akan di beli. Bukan nak benda mahal.. barang tak sampai rm5 pon tak akan beli bila itu permintaan untuk aku sendiri.. tapi bila aku minta bawang ke cili memang akan beli.Aku kadang pon ada keinginan nak makan sesuatu tapi apa daya.. hanya mampu pendam je la. Suami aku. Bila ada duit lebih dia akan beli macam2 barang untuk dia. Kasut, jam, baju, seluar, untuk dia. Ya hanya untuk dia. bulan lepas birthday aku.

Masa birthday aku tu aku cuba kacau dia tanya tak nak belikan hadiah ke sebab aku tau dia tengah berduit tapi dia jawab bil2 banyak tak bayar. Dalam masa sama dia melayan Lazada. (Sebab dia layan Lazada la aku berani kacau2 tanya ada nak beli hadiah tak) dia tak de niat sebiji zara pon nak belikan aku hadiah walaupun pin tudung raga rm2.50 tapi dia boleh. Beli baju dan kasut beli topi untuk diri sendiri..Bila aku minta cakap banyak bil belum di jelaskan. sedih. Kami menikah dah 3 thun.. dulu aku kerja kilang. Masa ngadung pon aku masih kerja. Dah sarat baru tak kerja.. 3kali raya bersama memang tak rasa dia beli baju untuk aku.Raya tahun pertama aku beria beli sendiri ( yela baru kan nak tunjuk sedondon sangat aku kluar duit sendiri)
Raya tahun kedua aku dah tak kerja.. berharap ada la baju raya di beli.. tapi tak de.. alasan baju tahun lepas muat lagi

Raya tahun ke tiga. Raya dlm pkp. Bila aku tanya tak beli baju je.. dia jawab nak pegi mana time pkp(ok yg ni aku fhm) tp takat beli tudung rm10 pon tak de ke. Dan Hidup aku hanya di dalam rumah. Kluar mungkin sebulan sekali itu pun kalau ada.. itu pun pergi teman suami cari barang dapur pergi Tesco je.. aku tak rasa pon jalan2 macam orang2 tiap hunjung minggu, aku tak rasa jalan2 petang roud2 kawasan.. hidup aku dari pagi ke malam hingga pagi lagi hanya di rumah.. di dalam rumah.Suami aku baik bukan kaki pukul,,Ye suami aku memang pikul 100% tanggungjawab.. tapi untuk aku untuk aku hanya makan percuma je.. lain2 tak de… Kadang aku fikir makan tu upah aku masak kot. Tapi.. aku ada niaga online walau tak banyak dapat kadang sebulan rm10 pon jadi la untuk aku sendiri.. untuk beli apa ku nak. Semoga rezeki halal ku luas seluas lautan.